Aljamiado

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Tulisan Aljamiado oleh Mancebo de Arévalo. c. abad ke-16[1]
Poema de Yuçuf.

Tulisan Aljamiado merupakan naskah yang menggunakan abjad Arab untuk menyalin Bahasa Romawi seperti Bahasa Mozarabic, Bahasa Sepanyol atau Bahasa Ladino.

Menurut Anwar G. Chejne[2], Aljamía'atau Aljamiado adalah rasuah dari kata Bahasa Arab `ajamiyah (dalam hal ini bererti bahasa asing) [dalam Bahasa Arab عجمية] dan, pada umumnya, istilah Arab `ajam dan turunannya `ajamiyah digunakan pada orang yang keturunan yang tidak berasal Arab. Dalam istilah linguistik,'Aljamia adalah Bahasa Romawi (iaitu, "bahasa orang asing") yang digunakan oleh beberapa orang di beberapa kawasan di Al-Andalus sebagai kenderaan komunikasi sehari-hari, sedangkan reserved Arab sebagai bahasa budaya tinggi dan agama.

Penulisan sistematik teks Romance-bahasa di skrip Arab tampaknya telah bermula pada abad kelima belas, dan majoriti teks-teks tersebut yang boleh tarikh milik abad keenam belas.[3] Sebuah kunciteksaljamiado adalahtombol mufti dari kompilasi Segovia Suma de los principales mandamientos y devediamentos de nuestra santa ley y sunna, of 1462.[4]

Di kemudian waktu, orang Morisco dilarang menggunakan bahasa Arab sebagai bahasa agama, dan menulis dalam Bahasa Sepanyol pada mata pelajaran Islam. Contohnya adalahCoplas del alhichante de Puey Monzón, menceritakan suatu haji,[5] atau Poema de Yuçuf pada Alkitab Yusuf.

Kegunaan oleh orang Morisco sewaktu penindasan umat Islam di Sepanyol[sunting | sunting sumber]

Aljamiado memainkan peranan yang sangat penting dalam mempertahankan Islam dan bahasa Arab dalam kehidupan kaum Moriscos. Setelah jatuhnya kerajaan Islam terakhir di semenanjung Iberia, yang Moriscos (Andalusia Muslim di Granada dan bahagian lain yang dulunya Al-Andalus) dipaksa untuk masuk Kristian atau meninggalkan semenanjung. Mereka dipaksa untuk mengadopsi kebiasaan Kristian dan tradisi dan untuk menghadiri perkhidmatan gereja pada hari Ahad. Namun demikian, beberapa Moriscos terus keyakinan Islam dan tradisi mereka diam-diam melalui penggunaan Aljamiado.

Pada tahun 1567, Philip II dari Sepanyol mengeluarkan dekrit kerajaan di Sepanyol yang memaksa Moriscos ke meninggalkan menggunakan bahasa Arab dalam setiap kesempatan, formal dan informal, bercakap dan menulis. Menggunakan bahasa Arab dalam erti kata akan dianggap sebagai jenayah. Mereka diberi tiga tahun untuk belajar bahasa Sepanyol Kristian, selepas itu mereka harus menyingkirkan semua bahan Bahasa Arab bertulis. Moriscos diterjemahkan semua doa dan ucapan mereka Nabi Muhammad ke dalam transkripsi Aljamiado dari bahasa Sepanyol, sementara menjaga semua ayat Al-Quran dalam bahasa Arab yang asli. gulungan Aljamiado beredar di antara Moriscos. Sejarawan datang untuk tahu tentang sastera Aljamiado hanya di awal abad kesembilan belas. Beberapa gulungan Aljamiado disimpan di Perpustakaan Negara Sepanyol di Madrid.

Kegunaan lain[sunting | sunting sumber]

Kata aljamiado kadang-kadang digunakan untuk bahasa non-Semit lain yang ditulis dalam huruf Arab. Sebagai contoh, beberapa tulisan Serbo-Croatia, Bosnia dan Albania tertulis dalam Bahasa Arab selama tempoh Uthmaniyyah yang telah disebut sebagai aljamiado. Namun, ramai ahli bahasa lebih memilih untuk menyekat istilah untuk bahasa-bahasa Romawi,[petikan diperlukan] sebagai gantinya menggunakan arebica untuk merujuk pada penggunaan tulisan Arab untuk bahasa Slavia.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan dan catatan[sunting | sunting sumber]

  1. Bahagian ini adalah sebuah ajakan diarahkan ke Moriscos Sepanyol atau Crypto-Muslim sehingga mereka terus memenuhi resep Islam walaupun larangan undang-undang dan sehingga mereka menyamar dan mereka dilindungi menunjukkan adhesi awam agama Kristian.
  2. Chejne, A.G. (1993): Historia de España musulmana. Editorial Cátedra. Madrid, Spain. Published originally as: Chejne, A.G. (1974): Muslim Spain: Its History and Culture. University of Minnesota Press. Minneapolis, USA
  3. L.P. Harvey. "The Moriscos and the Hajj" Bulletin of the British Society for Middle Eastern Studies, 14.1 (1987:11-24) p. 15.
  4. "Summa of the principal commandments and prohibitions of our holy law and sunna". (Harvey 1987.)
  5. Gerard Albert Wiegers, Islamic Literature in Spanish and Aljamiado 1994, p. 226.

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Los Siete Alhaicales y otras plegarias de mudéjares y moriscos by Xavier Casassas Canals published by Almuzara, Sevilla (Spain), 2007. (Bahasa Sepanyol)

Pautan luar[sunting | sunting sumber]