Bahasa Kutai

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Bahasa Kutai adalah Bahasa Melayu yang hidup dan berkembang selari dengan perkembangan suku Kutai. Suku Kutai adalah suku yang mendiami alur sepanjang Sungai Mahakam, dan populasi terbesar di wilayah bekas Kabupaten Kutai dahulu (Kabupaten induk dari Kabupaten Kutai Barat, Kutai Kartanegara, dan Kutai Timur sekarang ini).

Bahasa Kutai umumnya hidup dan berkembang dalam bentuk penuturan (percakapan), serta sastera dalam bentuk puisi (pantun). Sangat sedikit bukti-bukti bertulis yang dihasilkan dalam Bahasa Kutai, terlebih lagi yang dihasilkan pada tempoh pemerintahan Sultan Kutai Kartanegara. Umumnya produk bertulis pada zaman itu berbahasa Melayu, dengan tulisan Jawi.

Mengikut morfologi penuturannya, ada tiga dialek dalam bahasa Kutai yang umum dijumpai saat ini, iaitu dialek Tenggarong, loghat Pekan Bangun, dan dialek Muara Ancalong. Mungkin para penyelidik sastera selepasnya akan dapat lagi merinci sub-sub dialek di wilayah sekitar Tenggarong, Kota Bangun dan Muara Ancalong tersebut. Dialek-dialek ini berkembang dengan diikuti perbezaan morfologi maupun peristilahan untuk setiap kosa kata.