Bandung

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Kota Bandung
Jawa 1rightarrow.png [[Jawa Barat
Bdg downtown.jpg
]]
Lambang Kota Bandung.


Lokasi Kota Bandung di pulau Jawa.
Cogan kata: Gemah Ripah Wibawa Mukti
bahasa Sunda: "Tanah Subur Rakyat Makmur"

Hari jadi 25 September 1810
Walikota Dada Rosada
Wilayah 167.67 km²
Kecamatan 26
Penduduk
 -Kepadatan
2,510,982 (bancian 2004)
14,973.06/km²
Suku bangsa Jawa, Sunda
Bahasa Sunda, Indonesia
Agama Islam, Kristian
Kod telefon 022

Kota Bandung ialah ibu kota provinsi Jawa Barat di Indonesia. Pada zaman dahulu, kota ini dikenali sebagai Parijs van Java, iaitu "Paris di Jawa" dalam bahasa Belanda. Disebabkan lokasinya di dataran tinggi, Bandung terkenal kerana iklim yang sederhana dan oleh itu, telah menjadi salah satu destinasi pelancong yang popular. Bandung juga mempunyai banyak institusi pendidikan tinggi swasta, termasuk juga sebuah institusi pendidikan tinggi awam, yang menyebabkannya termasyhur sebagai salah satu kota pelajar di Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • 1488 - Bandung didirikan sebagai sebahagian Kerajaan Pajajaran.
  • 1799 - Syarikat Hindia Timur Belanda mengalami kemuflisan sehingga wilayah kekuasaannya di Nusantara diambil alih oleh pemerintah Belanda. Ketika itu, Bandung dipimpin oleh Bupati R.A. Wiranatakusumah II.
  • 1808 - Belanda mengangkat Herman Willem Daendels sebagai Gabenor Jeneral di Nusantara setelah ditinggalkan Syarikat Hindia Timur Belanda.
  • 1809 - Bupati memerintahkan pemindahan ibu kota dari Karapyak ke daerah pinggiran Sungai Cikapundung (medan bandar sekarang) yang ketika itu masih merupakan hutan tetapi sudah ada permukiman di sebelah utara.
  • 1810 - Daendels menancapkan tongkat di pinggir Sungai Cikapundung yang berseberangan dengan medan bandar sekarang, dan berkata: “Zorg, dat als ik terug kom hier een stad is gebouwd!” (Usahakan, bila aku kembali ke sini, sebuah kota telah dibangun!”). Sekarang tempat itu menjadi titik pusat atau Km 0 kota Bandung.
  • 25 Mei 1810 - Daendels meminta bupati Bandung dan Parakanmuncang memindahkan ibu kota ke wilayah tersebut.
  • 25 September 1810 - Daendels mengeluarkan surat keputusan untuk memindahkan ibu kota Bandung dan sekaligus melantik Raden Suria sebagai Patih Parakanmuncang pada hari ini. Oleh itu, 25 September telah dijadikan sebagai hari jadi kota Bandung, dengan R.A. Wiranatakusumah sebagai pengasas. Nama pengasas sekarang diabadikan dengan menggantikan nama Jalan Cipaganti dengan namanya. Wilayah ini menjadi rumah tinggal bupati sewaktu ibu kota berpindah ke medan bandar sekarang.
  • 24 Mac 1946 - Pembakaran Bandung oleh para pejuang kemerdekaan yang dikenali dengan sebutan 'Bandung Lautan Api' dan diabadikan dalam lagu "Halo-Halo Bandung".
  • 1955 - Persidangan Asia Afrika diadakan di sini.
  • 2005 - KTT Asia-Afrika 2005

Geografi[sunting | sunting sumber]

Bandung terletak di tengah-tengah provinsi Jawa Barat pada koordinat 107° T and 6° 55’ S. Sebagai ibu kota, lokasinya ini mempunyai nilai-nilai yang strategik kepada daerah-daerah di sekitarnya. Luasnya kota Bandung 16,767 hektar, dengan tingginya ±768 meter di atas min aras laut. Pada umumnya, kawasan-kawasan utaranya yang tingginya ±1050 meter adalah lebih tinggi, berbanding dengan kawasan-kawasan selatan yang tingginya ±675 meter. Bandung dikelilingi oleh pergunungan sehingga merupakan sebuah lembangan.

Sungai-sungai utama mengalir melalui kawasan kota Bandung, antaranya Sungai Cikapundung dan Sungai Citarum serta anak-anak sungainya yang umumnya mengalir ke arah selatan dan bertemu di Sungai Citarum. Disebabkan ini, Bandung selatan sangat rentan terhadap masalah banjir.

Pemandangan kota Bandung dari pergunungan di sebelah utara.

Daftar walikota[sunting | sunting sumber]

  • E.A. Maurenbrecher (1906-1907)
  • R.E. Krijboom (1907-1908)
  • J.A. van Der Ent (1909-1910)
  • J.J. Verwijk (1910-1912)
  • C.C.B. van Vlenier (1912-1913) dan B. van Bijveld (1913-1920)
  • B. Coops (1920-1921)
  • S.A. Reitsma (1921-1928)
  • B. Coops (1928-1934)
  • Ir. J.E.A. van Volsogen Kuhr (1934-1936)
  • Mr. J.M. Wesselink (1936-1942)
  • N. Beets (1942-1945)
  • R.A. Atmadinata (1945-1946)
  • R. Sjamsurizal
  • Ir. Ukar Bratakusumah (1946-1949)
  • R. Enoch (1949-1956)
  • R. Priatna Kusumah (1956-1966)
  • R. Didi Djukardi (1966-1968)
  • R. Hidayat Sukarmadidjaja (1968-1971)
  • R. Otje Djundjunan (1971-1976)
  • H. Utju Djoenaedi (1976-1978)
  • R. Husein Wangsaatmadja (1978-1983)
  • H. Ateng Wahyudi (1983-1993)
  • H. Wahyu Hamidjaja (1993-1998)
  • H. Aa Tarmana (1998-2004)
  • H. Dada Rosada, SH, MSi (2004-2014)
  • M. Ridwan Kamil (2014-2018)

Tempat menarik[sunting | sunting sumber]

Jalan Asia-Afrika, jalan bersejarah yang dikaitkan dengan Persidangan Asia Afrika pada tahun 1955.

Bandung terkenal untuk sejumlah besar bangunan lama yang seni binanya bergaya Belanda:

Selain daripada bangunan-bangunan bersejarah tersebut, banyak kegiatan menarik yang dapat dilakukan:

Tempat-tempat menarik yang lain yang pada masa ini menjadi trend tersendiri dalam masyarakat adalah pusat barang terpakai di Pasar Gede Bage, daerah Dalem Kaum, dan beberapa buah kedai yang secara khusus juga menyediakan barang-barang terpakai dengan harga murah, seperti: BABE, Rasek, dsb.

Pusat Beli-Belah[sunting | sunting sumber]

Pengangkutan[sunting | sunting sumber]

Di dalam bandar raya, para penduduk Bandung biasanya menggunakan pengangkutan awam, biasanya angkot berbanding dengan teksi yang lebih mahal. Selain itu, bas kota juga memberikan perkhidmatan, umumnya di jalan-jalan besar dan untuk laluan-laluan yang panjang.

Bandung memiliki sebuah lapangan terbang antarabangsa, iaitu Lapangan Terbang Husein Sastranegara yang menghubungkan Bandung dengan bandar-bandar yang lain di Indonesia dan Kuala Lumpur di Malaysia.

Bandung juga mempunyai dua buah stesen kereta api, iaitu Stesen Bandung yang melayani laluan Bandung-Jakarta (Gambir), Surabaya dan Semarang setiap harinya untuk kelas bisnes dan eksekutif dan Stesen Kiaracondong untuk kelas ekonomi.

Jambatan Pasupati menghubungkan bahagian utara dan timur Bandung melewati lembah Cikapundung. Panjangnya 2.8 kilometer dan lebarnya 30-60 meter. Pada 25 Jun 2005, jambatan ini rasmi dibuka. Jambatan ini akan menjadi mercu tanda Kota Bandung yang baru.

Jalan tol Padaleunyi menghubungkan Padalarang, Cimahi, sebelah selatan Bandung dan Cileunyi. Jalan tol yang menghubungkan Padalarang dan Purwakarta (Cipularang) sudah dibangun, dan memendekkan perjalanan antara Bandung dengan Jakarta. Dengan adanya jalan raya ini, waktu yang diambil untuk perjalanan antara Jakarta - Bandung hanya 2.5 jam.

Pembinaan jalan tol Cileunyi-Sumedang juga sedang dipertimbangkan.

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

Media[sunting | sunting sumber]

Akhbar yang diterbitkan di Kota Bandung termasuk Pikiran Rakyat, Mizan, Tribun Jabar, dan Radar Priangan, antara lain, manakala stesen televisyen tempatan termasuk Bandung TV, CT Channel, PJTV dan MQ TV.

Muzik[sunting | sunting sumber]

Bandung banyak melahirkan penyanyi dan kumpulan muzik yang besar di Indonesia. Sebilangan kumpulan muzik utama yang dibentuk di Bandung termasuk Peterpan, The Titans, SM*SH, Mocca, Coklat, GIGI, ST12, dan lain-lain. Penyanyi kelahiran Bandung antara lain termasuk Ruth Sahanaya, Inka Cristin, Melly Goeslaw, Trie Utami Doel Sumbang, dan lain-lain.

Pendidikan tinggi[sunting | sunting sumber]

Banyak universiti Indonesia yang utama terletak di Bandung. Institut Teknologi Bandung (ITB) didirikan oleh kerajaan jajahan Belanda pada masa peralihan abad ke-20, dan terkenal sebagai alma mater Sukarno, presiden pertama Indonesia.

Kelab olahraga[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]