Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Dalam Islam, Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un ( انّا للہ و انّا الیہ راجعون) ialah sebahagian dari ayat Al-Quran, dari Surah Al-Baqarah, Ayat 156. Ayat penuh adalah seperti yang berikut:

الذين اذا اصابتهم مصيبة قالوا انا لله وانا اليه راجعون

"(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh suatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."

Inilah frasanya yang umat Islam bacakan apabila seorang dilanda oleh malapetaka dalam hidup, dan biasanya dibacakan apabila menerima khabar kematian seorang. Ia dapat juga dibacakan di mana-mana keadaan melibatkan mana-mana jenis risiko. Frasa ini biasanya diterjemahkan "Sesungguhnya kita milik Tuhan, dan kepada Tuhan jualah kita kembali."

Umat Islam mempercayai bahawa Allah adalah Esa yang memberikan dan Dia jualah yang mengambil; Dia meguji umat manusia. Oleh itu, umat Islam menyerah diri kepada Tuhan dan adalah bersyukur kepada Tuhan untuk apa-apa yang mereka terima. Pada masa yang sama, mereka bersabar dan menyebut ungkapan ini dalam waktu kacau-bilau dan malapetaka.

Ulasan[sunting | sunting sumber]

Suatu pembedahan frasa (tahabahasa), untuk memahami kata-kata lebih baik (dan tidak menyampur mereka atau salah menyebut mereka):

Inna: Inna adalah sebenarnya inna-na. Bahagian pertama adalah “sudah tentu”, bahagian terakhir adalah “kita”–tetapi bahasa Arab bertujuan unutk meringkaskan, supaya ia ditulis sebagai inna (dengan hanya 1 nun dan shadda untuk tekanan). Ia bermakna “Bahkan, kita” atau “Sesungguhnya, kita”.

Li-llahi: Li adalah suatu harfu jarr (kata sendi nama) bermakna “untuk”. Ia digunakan sebagai sejenis perkara tidak mahu berkongsi. “a laka akhun” (la adalah sebenarnya sama seperti li) bermakna “adakah ini untuk anda saudara?” atau “adakah anda mempunyai saudara?” Jadi di sini, “lillahi” bermakna “milik Tuhan” atau “adalah untuk Tuhan”. (Ia juga kerana 'li' yang 'allah' mengambil kasra.)

Wa: Wa bermakna “dan”.

Inna: Sama seperti yang di atas.

Ilay-hi: Ini mempunyai dua bahagian, ia bermakna “terhadapnya”. Ilay adalah sebenarnya suatu bentuk ila (suatu kata sendi nama), yang bermakna “untuk”. Suatu frasa secara tatabahasa yang mirip adalah “thahabtu ila masjidin” — "Saya pergi ke sebuah masjid". “Hi” adalah sebenarnya “hu“, kata ganti nama yang tidak berkongsi orang ketiga (”nya”). (Ia mengambil kasra kerana "ila".) Oleh itu terjemahan keseluruhan adalah “terhadapnya”.

Raji3oon: Ini adalah suatu bentuk raja3a, "kembali" (yang 3 mewakili huruf 'ain, yang disuarakan dengan kerongkong yang ketat). Raji3 adalah bentuk kata nama/kata sifat, bermakna 'seorang yang akan kembali'. Oon di hujung membuatnya suatu jamak (jadi ia merujukkan pada 3 atau lebih orang). Raji3oon secara mudah bermakna 'pengembali', atau lebih baik 'yang mengembali'.

Diambil sama, frasa dapat diterjemahkan “Kita bahkan milik Tuhan, dan kita bahkan kembali menghadapi-Nya.”

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]