Islam di Asia Tenggara

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Islam adalah agama yang terbesar diamalkan di Asia Tenggara, berbilangan sekitar 240 juta umat yang menterjemahkan ke sekitar 40% penduduk, dengan kebanyakannya di Brunei, Indonesia dan Malaysia. Minoriti yang terpenting adalah terletak di negara-negara Asia Tenggara lain. Kebanyakan umat Islam di Asia Tenggara belong to the mazhab Sunah Waljamaah dan di dalamnya, sekolah Syafii pada fiqh, atau hukum agama. Ia dalah agama rasmi di Malaysia dan Brunei sementara ia adalah salah satu enam agama rasmi di Indonesia.

Mualaf awal tahun
Phra Ong Mahawangsa dari Kerajaan Kedah 1160 - 1179
Raja Merah Silu dari Pasai 1267 - 12??
Raja Iskandar Shah (Parameswara) dari Melaka 1344 - 1414
Megat Iskandar Shah dari Melaka 1414 - 1424
Kertawijaya dari Majapahit 1447 - 1451

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut Majlis Islam Victoria ICV, para sejarawan berdebat "bahawa pada permulaan abad kesembilan para saudagar dan pelayar Arab, (dan umat Islam lain) telah bermula untuk mendominasi Nanhai (Guangzhou) atau Perdagangan Asia Tenggara." Ia bermuncul suatu tanah jajahan umat Islam asing pada pantai barat Sumatra pada 674 AM, penelokaan Islam lain bermula untuk bermuncul selepas 878 AM apabila Islam secara membesar mengambil akar firm di kalangan kaumnya. Agama ini tidak disebar ke bahagian-bahagian penting lain pada penduduknya hingga abad ke-12.

Islamisasi di Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Pada kurun ke-11, suatu tempoh yang turbulent bermuncul dalam sejarah sejarah Kepulauan Melayu, tentera laut Chola menyeberangi laut untuk menyerang kerajaan Sri Sangrama Vijayatunggavarman Srivijaya di Kadaram (Kedah), ibu negara kerajaan kelautan berkuasa itu telah dijarah dan raja ditawan. Seiring dengan Kadaram, Pannai di Sumatera pada ketika itu dan Malaiyur dan semenanjung Malaya diserang juga. Tak lama setelah itu, raja Kedah Phra Ong Mahawangsa menjadi penguasa pertama yang meninggalkan agama Hindu tradisional, dan memeluk ugama Islam dengan penubuhan Kesultanan Kedah yang didirikan pada tahun 1136. Samudera Pasai masuk Islam pada tahun 1267, Raja Malaka Parameswara menikah dengan putri dari Pasai, anak tersebut menjadi sultan pertama Malaka, segera Malaka menjadi pusat penggajian Islam dan perdagangan maritim, yang diikuti penguasa lainnya. Pemimpin agama dan bahasa Indonesia sarjana Islam Hamka (1908-1981) menulis pada 1961: ". Perkembangan Islam di Indonesia dan Malaysia terkait erat dengan seorang Muslim Cina, Laksamana Zheng He".

Ada beberapa teori untuk proses Islamisasi di Asia Tenggara. Teori pertama adalah perdagangan. Perluasan perdagangan antara Asia Barat, India dan Asia Tenggara membantu penyebaran agama sebagai pedagang Muslim membawa agama Islam ke wilayah tersebut. Teori kedua adalah peran misionaris atau sufi. Para misionaris sufi memainkan peran penting dalam menyebarkan agama dengan syncretising ide-ide Islam dengan keyakinan lokal yang ada dan gagasan-gagasan keagamaan. Akhirnya, kelas penguasa memeluk Islam dan yang lebih membantu para pengembangan agama di seluruh wilayah. Penguasa pelabuhan wilayah yang paling penting, Melaka Kesultanan, memeluk Islam di abad 15, menggembar-gemborkan masa konversi dipercepat Islam di seluruh wilayah sebagai agama yang diberikan kekuatan pemersatu antara yang berkuasa dan kelas perdagangan.

Islam kontemporari di Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Islam di Asia Tenggara adalah pelbagai muka dan pelbagai lapis. Terjemahan lain pada agama ini menyebabkan suatu kepelbagaian kumpulan. Di Indonesia, Nahdlatul Ulama yang preaches berhampiran dengan mazhab Shafi`i pada accretion hukum dan Muhammadiyah yang kelihatan luar adalah lebih modernis bercampuran dengan pemikiran Islam. Bersamaan dengan dua kumpuan utama lain, kumpulan lain Islam juga memainkan suatu peranan besar dalam masyarakat Inonesia dan politik dan ekonomi dengan pengikut mereka membentukkan kumpulan-kumpulan sivil dan parti-parti politik Islam.

Sejak lewat 1970an, resurgence Islam mengambil tempat di daerah itu. Gerakan dakwah mencendawan di sepanjang Asia Tenggara. Gerakan ini pada umumnya, bertujuan untuk mencipta suatu pengenalan Islam kuat di kalangan umat Islam. Sebagai suatu sebab, Islam bermula untuk menganggap suatu peranan lebih besar dalam hidup awam, di garis bawah oleh pemakaian bertambahan pada hijab di kalangan wanita Islam. Kebesaran ekonomi menyebabkan dalam affluence modest yang diterjemahkan dalam pelaburan lebih beragama seperti haji dan sastera Islam. Kerajaan Malaysia juga mempromosikan Islam melalui polisi Islamisasi meliputi masyarakat, ekonomi dan pendidikan dan pada terkininya, Islam Hadhari.

Indonesia adalah negara Islam terbesar kini.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Heidhues, Mary, Somers. Southeast Asia: A Concise History. (London: Thames and Hudson. 2000)
  • Mohd Taib Osman. "Islamisation of the Malays: A Transformation of Culture." In Bunga Rampai: Some Aspects of Malay Culture. KL: DBP, 1988 pp. 261-272.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]

  • The Spread Of Islam To Southeast Asia by history-world.org [1]
  • [2]