Malin Kundang

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Malin Kundang merupakan sebuah cerita rakyat yang mengisahkan tentang Malin Kundang, adalah anak tunggal sepasang suami isteri nelayan di Desa Air Manis, Sumatra Barat, Indonesia.

Kisah Malin Kundang[sunting | sunting sumber]

Sebelum lahir, Malim ditinggalkan ayahnya yang tidak pernah balik ke desanya dan setelah dia dilahirkan terpaksa dipelihara oleh ibunya dengan keadaan hidup yang penuh penderitaan.

Setelah dewasa Malim meminta keizinan daripada ibunya untuk pergi merantau dengan dibekalkan nasi bungkus daun pisang.Sejak pemergian itu, ibu Malim tidak pernah mendengar khabar berita tentang anaknya itu hingga bertahun-tahun lamanya, sehingga usia ibu itu semakin lanjut dan bongkok dan akhirnya ibu tua itu mendapat berita daripada nakhoda kapal yang dahulu membawa Malim mengatakan anaknya telah berkahwin dengan seorang gadis jelita anak seorang bangsawan yang amat kaya.

Kepulangan Malin Kundang[sunting | sunting sumber]

Setelah sekian lama menunggu kepulangan Malin, akhirnya pada satu hari sebuah kapal besar yang cantik belayar menuju ke pantai Desa Air Manis. Dalam kemeriahan penduduk Desa Air Manis menyambut ketibaan kapal itu, ternampak seorang anak muda berdiri di anjung kapal, ibu tua percaya anak muda itu adalah anaknya Malin Kundang.

Ibu tua itu memanggil anaknya tetapi isteri Malim yang jelita telah meludahnya. Disebabkan terlalu malu kepada isterinya, Malin terus menendang ibunya. Selepas itu Malin bersama isterinya terus belayar dengan kapalnya meninggalkan Desa Air Manis dan setelah melihat kapal kenaikan anaknya semakin jauh di tengah laut, orang tua itu terlalu sedih atas perbuatan anaknya.

Sumpahan Ibu Malin Kundang[sunting | sunting sumber]

Dengan linangan air mata, akhirnya dia menadah tangan ke langit sambil berseru dengan hati yang amat sedih dan pilu kepada Tuhanku, kalau memang benar dia Malim Kundang, dia sumpah menjadi batu.

Tidak lama kemudian, tiba-tiba datanglah angin kencang dengan ombak besar bergulung-gulung hingga larut malam dan apabila matahari pagi memancar sinarnya, di kaki bukit di pinggir Desa Air Manis ternampak kepingan kapal yang telah menjadi batu. Hingga kini batu Malin Kundang di pinggir bukit Desa Air Manis terus menjadi tumpuan pelancong dalam dan luar negara dan bukit Desa Air Manis menjadi saksi peristiwa tersebut.

Cerita-cerita yang seumpamanya[sunting | sunting sumber]

  1. Si Tanggang
  2. Nakhoda Manis

Lihat juga[sunting | sunting sumber]