Pusat Bahasa

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Pusat Bahasa Indonesia merupakan sebuah badan yang ditubuhkan untuk merancang dan memantau perkembangan bahasa Indonesia di Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pusat Bahasa bermula dengan tertubuhnya Institut voor Taal en Cultuur Onderzoek (ITCO) yang merupakan elemen dari Universiti Indonesia pada tahun 1947 dan diketuai oleh Prof. Dr. Gerrit Jan Held. Sementara itu, pihak pemerintah Indonesia pada Mac 1948 menubuhkan sebuah lembaga yang bernama Balai Bahasa di bawah Jabatan Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan.

Pada tahun 1952, Balai Bahasa diserapkan di bawah Fakulti Sastera Universiti Indonesia dan digabungkan dengan ITCO menjadi Lembaga Bahasa dan Budaya. Seterusnya, mulai 1 Jun 1959 lembaga ini diubah menjadi Lembaga Bahasa dan Kesusasteraan, dan berada di bawah Kementerian Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan.

Pada 3 November 1966 lembaga ini telah ditukar nama kepada Direktorat Bahasa dan Kesusasteraan serta berada di bawah Direktorat Jenderal Kebudayaan, Jabatan Pendidikan dan Kebudayaan. Semenjak 27 Mei 1969 direktorat itu kembali berubah nama, menjadi Lembaga Bahasa Nasional, dan secara struktural berada di bawah Direktorat Jenderal Kebudayaan.

Pada 1 April 1975 Lembaga Bahasa Nasional berganti nama menjadi Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. Lembaga yang seringkali disingkatkan dengan nama Pusat Bahasa ini, secara berturut-turut dipimpin oleh Prof. Dr. Amran Halim, Prof. Dr. Anton M. Moeliono, Drs. Lukman Ali, Dr. Hasan Alwi, dan Dr. Dendy Sugono

Kemudian pada tahun 2000, Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa berubah nama sekali lagi menjadi Pusat Bahasa. Lembaga ini tetap berada di bawah naungan Sekretariat Jenderal (setjen)Kementerian Pendidikan Nasional.

Ketika ini, Pusat Bahasa memiliki cawangan-cawangannya, dengan nama Balai Bahasa, di dua puluh satu buah provinsi di Indonesia iaitu Balai Bahasa Medan, Balai Bahasa Padang, Balai Bahasa Riau, Balai Jambi, Balai Bahasa Palembang, Balai Bahasa Lampung, Balai Bahasa Bandung, Balai Bahasa Semarang, Balai Bahasa Surabaya, Balai Bahasa Yogyakarta, Balai Bahasa Bali, Balai Bahasa Papua, Balai Bahasa Maksar, Balai Bahasa Pontianak, Balai Bahasa Samarinda, Balai Bahasa Banjarmasin, Balai Bahasa Palangka Raya, Balai Bahasa Palu, Balai Bahasa Manado dan Balai Bahasa Nusatenggara Barat.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]