Rumah Gadang

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Rumah gadang di Kampung Pandai Sikek di Sumatra Barat, dengan dua bangsal (rangkiang) di hadapan


Rumah gadang (bahasa Minangkabau: 'rumah besar') adalah rumah adat Minangkabau. Gaya seni bina, pembinaan, hiasan bahagian dalam dan luar, dan fungsi rumah mencerminkan kebudayaan dan nilai Minangkabau. Sebuah rumah gadang berkhidmat sebagai sebuah tempat tinggal, sebuah dewan untuk mesyuarat keluarga, dan untuk aktiviti-aktiviti upacara. Dengan masyarakat matrilineal Minangkabau, rumah gadang dimiliki oleh para wanita pada keluarga yang tinggal di situ - kemilikan adalah dikirimkan dari ibu ke anak perempuan.

Rumah-rumah ada struktur lengkung bumbung yang dramatis dengan multi-tired, upswept gables. Tingkap bidai telah dibinakan ke dalam dinding dengan ukiran bunga dan banyak cat. Istilah rumah gadang biasanya merujukkan pada rumah komunal yang lebih besar, tempat tinggal berpisahan yang kecil mengongsikan banyak elemen-elemen gaya seni binanya.[1]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Lokasi Sumatra Barat tanah air Minangkabau

Sumatra adalah pulau keenam terbesar di dunia dan sejak waktu Marco Polo ia dirujukkan sebagai 'pulau emas'. Ia adalah pulau yang terkaya sumber alam di Indonesia, termasuk tehnya, ladang lada dan getah, minyak, biji timah dan sumber galian lainnya.[2] Terletak di khatulistiwa, Sumatra mempunyai cuaca tengkujuh dan walaupun lebih hujan turun di antara Oktober dan Mei, tiada musim kering yang tidak hujan berpanjangan. Mengabaikan pada skala besar pembasmian hutan, Sumatra masih mumpunyai berjuta-juta ekar hutan belantara yang tidak dieksploitasi yang memberikan bahan-bahan bangunan. Pokok-pokok kayu keras diperlukan untuk pembinaan adalah sekarang, walaubagaimanapun, dalam bekalan yang sangat terhad.[2]

Sumatra adalah rumah kepada salah puak-puak yang terpelbagai di nusantara Asia Tenggara[2] dan perlbagaian ini telah dicerminkan dalam pelbagai jenis pada seringnya rumah adat dramatis dikenali sebagai rumah adat. Bentuk-bentuk rumah yang terumum adalah pada asalnya adalah kayu dan didirikan pada piles, dibinakan pada bahan-bahan dikumpul secara tempatan, dengan bumbung yang curam. Tambahan ke rumah gadang Minangkabau, orang Batak dari daerah Danau Toba membina jabu berbentuk perahu dengan dominating carved gables dan bumbung-bumbung yang sangat besar, dan orang Nias membinakan rumah omo sebua yang berkubu pada tiang-tiang kayu kayu besi dengan struktur bumbung bermenara.

Orang Minangkabau adalah penduduk asli pada kawasan tanah tinggi Sumatra tengah. Kebudayaan mereka adalah matrilineal, dengan harta dan tanah diwarisi dari ibu ke anak perempuan, sementara hal ehwal agama dan politik adalah tanggung jawab lelaki. Orang Minangkabau adalah penganut Islam yang kuat, tetapi juga mengikut adat mereka sendiri - yang dikenali sebagai adat perpatih. Adat perpatih Minangkabau berasal dari kepercayaan animisme dan Hindu sebelum ketibaan Islam, dan peninggalan kepercayaan animisme masih wujud walaupun di antara mereka yang mengamalkan Islam. Oleh demikian, para wanita secara kelaziman masih berhak menjadi pemilik harta; para suami hanya ditoleransi di rumah pada sesetengah waktu dan di bawah keadaan khas, dan harus pulang ke rumah adik-beradik perempuannya untuk tidur.[3] Pelengkapan amalan ini adalah adat merantau di mana banyak para lelaki akan mengembara jauh untuk pekerjaan, hanya pulang sesetengah jangka waktu ke kampung asal mereka. Wang yang didapati dari pengembaraan ini dikirimkan untuk pembinaan rumah adat yang kontemporari.[3]

Bentuk[sunting | sunting sumber]

Dinding-dinding bahagian luar sebuah rumah gadang dihiaskan dengan pelbagai motif, setiapnya mempunyai suatu makna berlambang

Sebuah rumah gadang komunal adalah sebuah rumah panjang, segi empat tepat pada reka bentuk, dengan berbagai tebeng layar dan rabung meluncur ke atas, hujung berbentuk tanduk kerbau. Ia biasanya adalah unjuran tiga tingkat, setiapnya dengan berlainan tingkat. Mereka adalah lebar dan diletak pada timbunan kayu yang dapat mencapai setinggi 3 meter (10 kaki) dari tanah; kadangkala dengan serambi sepanjang bahagian hadapan rumah yang digunakan sebagai sebuah kawasan penerimaan dan makan, dan juga sebagai tempat tidur untuk para tetamu. Tidak seperti rumah Batak Danau Toba, di mana bumbung pada utamanya reka ruangan tetamu, bumbung Minangkabau terletak pada dinding kovensional. Kawasan pemasakan dan simpanan seringnya berada dalam bangunan terasing.

Sebuah rumah gadang dan rangkiang pada 1910

Rumah ini secara besar dibinakan dengan kayu; dengan pengecualian dinding longitudinal belakang yang ditenun lattice sederhana dalam suatu corak chequered dari split bamboo. Bumbungnya diperbuat dari sebuah pembinaan truss dan cross-beam, dan secara tipikal ditutupi dengan atap jerami dari gentian kelapa ijuk, bahan thatch yang terkuat yang ada dan dikatakan kekal selama seratus tahun.[4] Thatch diikat berkas yang senang dimasukkan ke bumbung beraneka-rabung yang berlengkung. Rumah kontemporari, walaubagaimanapun, lebih sering menggunakan corrugated iron sebagai gantian atap jerami. Finial bumbung dibentukkan dari bound gentian oleh decorative metal bindings dan didrawn ke points yang dikatakan mewakili tanduk kerbau - sebuah ilusi pada lagenda yang menyeritakan suatu kemenangan bullfight dari mana nama 'Minangkabau' dianggapkan asalnya. Puncak-puncak bumbung sendiri dibinakan dari banyak battens dan rafters kecil.

Para wanita yang mengongsikan rumah mempunyai sleeping quarters diset into alcoves - biasanya ganjil pada bilangan - yang diset dalam satu row terhadap dinding belakang, dan dilangsirkan oleh ruang dalam besar bilik tetamu utama. Biasanya, rumah gadang komunal besar akan dikelilingi oleh rumah-rumah kecil dibinakan untuk adik-beradik perempuan dan anak perempuan keluarga parent. Ia adalah tanggung jawab bapa saudara wanita untuk memastikan bahawa setiap wanita berkahwin di keluarga mempunyai biliknya sendiri dan hujung ini akan dibinakan sama ada sebuah rumah baru atau lebih umumnya annexes tambahan pada yang asal. Ini dikarakan bahawa bilangan anak perempuan yang telah berkahwin di sebuah rumah akan dapat diberitahu dengan mengira pemanjangannya yang berbentuk tanduk; oleh kerana ia tidak sentiasa ditambahkan secara symmetric, rumah gadang kadangkala dapat lihat tidak seimbang.[5] Lelaki remaja muda biasanya tinggal di surau kampung.

Elemen gaya seni bina[sunting | sunting sumber]

Bahagian dalam Istana Pagaruyung, menunjukkan kawasan umum besar sebuah rumah gadang. Lantai dua tingkat adalah elemen bersimbol yang tetap pada istana ini.

Setiap elemen sebuah rumah gadang mempunyai makna berlambangnya, yang dirujukkan pada pertuturan adat dan aforisme. Elemen-elemen sebuah rumah gadang termasuk:

  • gonjong, struktur bumbung kelihatan tanduk
  • singkok, dinding bersegi tiga di bawah hunjung-hujung gonjong
  • pereng, shelf under the singkok
  • anjuang, anjung di hujung pada satu gaya rumah gadang
  • dindiang ari, dinding-dinding di ketinggian tepi
  • dindiang tapi, dinding-dinding di ketinggian di hadapan dan belakang
  • papan banyak, muka hadapan
  • papan sakapiang, sebuah rak atau middle band pada periphery rumah
  • salangko, ruang pemagaran dinding di bawah rumah yang telah dibinakan pada stilts

Sesetengah symbolisms rumah, contohnya, berkenaan dengan gonjong mencapai ke tuhan, dan dindiang tapi, yang biasanya diperbuat dari plaited strips of bamboo, melambangkan kekuatan dan utiliti masyarakat yang telah ditubuhkan apabila individu-individu Minangkabau menjadi sebahagian dari masyarakat yang lebih besar daripada yang berdiri sendiri.

Tiang-tiang ideal rumah gadang diaturkan pada lima row yang melarikan pelosok rumah. Row-row ini membahagikan bahagian dalam ke empat ruang yang panjang digelar lanjar. Lanjar di belakang rumah dibahagikan ke bilik tidur (ruang). Menurut adat, sebuah rumah gadang harus mempunyai sekurang-kurangnya lima ruang, dan bilangan yang ideal adalah sembilan. Lanjar yang lain digunakan sebagai kawasan umum, yang digelar labuah gajah (jalan gajah), untuk living dan peristiwa majlis.

Sebilangan bangsal beras (rangkiang) ideally accompany sebuah rumah gadang, dengan setiapnya mempunyai nama dan fungsi lain. Rangkiang sitinjau lauik, mengandungi beras untuk keluarga, terutamanya untuk majlis adat. Rangkiang sitangka lapa mengandungi beras untuk dermaan ke orang kampung yang miskin dan untuk musim kebuluran di kampung. Rangkiang sibayau-bayau mengandungi beras untuk keperluan seharian untuk keluarga.

Hiasan[sunting | sunting sumber]

Sebuah contoh pada ukiran dari sebuah rumah gadang

Masyarakat Minangkabau biasanya menghias dengan dinding kayu, tiang, dan siling rumah gadang dengan motif kayu berukiran bas-relief yang mencerminkan dan melambangkan adat mereka. Motif-motifnya terdiri dari reka bentuk pelbagai bunga berasaskan pada suatu struktur geometri bawah yang sederhana. Motif-motif yang mirip pada tekstil tenunan songket Minangkabau, dengan warna-warna dianggap berasalnya dari broked Cina.[6] Biasanya, motif-motif tidak menunjuk haiwan atau manusia dalam bentuk realistik, walaupun sesetengah mewakili haiwan, manusia, atau aktiviti atau kelakuan mereka. Motif-motif ini berasaskan pada konsep aesthetics Minangkabau, yang mana sebahagian dari pandangan Alam Minangkabau mereka yang jelasannya sentiasa berasas pada alam semula jadi. Suatu aforisme adat terkenal berkata, 'alam adalah guru kita'.

Pemandangan ukiran bahagian luar pada sebuah rumah gadang. Bidai sebelah dalam dicat supaya mereka dapat dilihat apabila dibuka.[6]

Sembilan puluh empat motif telah diperhatikan pada rumah gadang. Tiga puluh tujuhnya merujukkan pada bunga, seperti kaluak paku ('fern tendrils'), saluak laka ('rotan bertenun'), pucuak rabuang ('pucuk rebung'), buah pinang,[1] dan lumuik hanyuik ('lumut hanyir'). Dua puluh lapan motif merujukkan pada bunga, seperti tupai tatagun ('tupai terkejut'), itiak pulang patang ('itik pulang petang') yang melambangkan kerja sama dan kepulangan pengembara,[1] dan kumbang janti. Ketinggalan dua puluh sembilan motif merujukkan pada manusia dan kadang-kadang aktiviti-aktiviti atau kelakuan mereka, seperti rajo tigo (raja tiga), kambang manih (kembang manis, digunakan untuk menjelaskan seorang perempuan peramah) dan jalo takambang (jala terkembang).

Variasi[sunting | sunting sumber]

istana diraja Minangkabau di Pagaruyung ada tiga bumbung yang berdiri pada tiers; yang the first two menaik secara lateral dan bilik atas secara transversal. Pemanjangan di mana-mana bahagian menambahkan suatu bentuk dua bumbung yang selanjutnya.

Rumah gadang dibina dalam salah satu dari dua reka bentuk yang asas: koto piliang dan bodi caniago. Bentuk-bentuk ini mencerminkan dua perbezaan struktur masyarakat Minangkabau. Reka bentuk koto piliang mencerminkan struktur seorang bangsawan dan struktur masyarakat tatatingkat, dengan rumah mengandungi anjuang (anjung) di setiap hujung untuk memndapatkan tempat duduk bertinggian ketua puak sewaktu hari majlis. Reka bentuk Bodi caniago mencerminkan struktur masyarakat yang demokratik, dengan lantai berdatar dan pada satu tingkat.

Rumah komunal besar dimasuki melalui pintu lalu di tengah-tengah struktur yang biasanya dikelilingi oleh sebuah proch perpendicular dengan sebuah gabel bersegi tiga dan mata upsweeping peaked ridge. Perbezaannya tanpa porch kemasukan dinamakan bapaserek atau surambi papek ("tanpa serambi").

Rumah-rumah yang lebih besar dan opulent, mempunyai dinding yang lebih tinggi dan berbagai bumbung, seringnya degan lima elemen dimasukkan satu sama lain, dan disokong oleh tiang kayu yang besar. Variasi pada bilangan tiang digelar gajah maharam ("gajah berlutut"), yang kemungkinan mempunyai empat puluh tiang disebabkan suatu bentuk lebih pendek dan gempal, dan rajo babandiang ('reka bentuk ketersergaman') dengan lima puluh tiang dan suatu bentuk yang lebih langsing. Suatu tambahan enam tiang diperlukan di setiap hujung untuk anjuang variasi Koto Piliang.

Sebuah bangunan kerajaan yang mengandungi elemen-elemen pada jenis rumah gadang

Sebuah dewan majlis adat Minangkabau, digelar sebagai sebuah balai adat, yang bermuncul mirip dengan sebuah kemunculan rumah gadang. Gaya bangunan ini digunakan oleh ketua puak sebagai tempat mesyuarat, dan tidak dipagari oleh dinding, terkecuali untuk anjuang pada model Koto Piliang. Istana Pagaruyung dibinakan dalam gaya seni bina rumah gadang adat Minangkabau, tetapi satu aspek yang luar biasa adalah bahawa ia mempunyai tiga tingkat. Di Sumatra Barat sesetengah bangunan kerajaan dan perdagangan, dan rumah tempatan (rumah gedung), telah menyerapkan elemen-elemen gaya rumah gadang.

Telah ada penelokaan Minangkabau yang agak besar di Negeri Sembilan (kini berada di Malaysia) sejak abad ketujuhbelas, dengan ketua Minangkabau masih lagi memerintah di sana. Minangkabau Negeri Sembilan, walaubagaimanapun, telah menyerap pembinaan bumbung gaya Melayu, dengan keping rabung bersambungan dengan pelosok-pelosok daun kelapa bercantum ke batten. Walaupun ini bermakna kehilangan ciri-ciri bumbung berlengkung dan ada eaves blunter, ia masih dianggap dignified dan cantik.[1] Pengaruh Islam yang lebih ortodoks juga telah membawa ke arah banyak perbezaan seperti modifikasi pada susun atur bahagian dalam, seperti para wanita lebih terhadkan berada di belakang rumah daripada dalam kes Minangkabau Sumatra yang matrilineal.[1]

Pembinaan[sunting | sunting sumber]

Pembinaan sebuah rumah adalah tertakluk pada peraturan yang tertentu, diletakkan oleh nenek moyang dan dirasmikan dalam adat, yang perlu dipatuhi jika ingin rumah menjadi bangunan yang cantik dan memuaskan. Pembinaan dan perbaikian sebuah rumah gadang adalah tanggung jawab ninik mamak, saudara mara lelaki tua keturunan sebelah ibu yang memilik dan membinanya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Rujukan umum[sunting | sunting sumber]

Nota[sunting | sunting sumber]

  1. 1.0 1.1 1.2 1.3 1.4 Dawson, Barry; Gillow, John (1994). The Traditional Architecture of Indonesia. London: Thames and Hudson. pp. p75. ISBN 0-500-34132X. 
  2. 2.0 2.1 2.2 Dawson, Barry; Gillow, John (1994). The Traditional Architecture of Indonesia. London: Thames and Hudson. pp. p31. ISBN 0-500-34132X. 
  3. 3.0 3.1 Dawson, Barry; Gillow, John (1994). The Traditional Architecture of Indonesia. London: Thames and Hudson. pp. p74. ISBN 0-500-34132X. 
  4. Dawson, Barry; Gillow, John (1994). The Traditional Architecture of Indonesia. London: Thames and Hudson. pp. p20. ISBN 0-500-34132X. 
  5. Dawson, Barry; Gillow, John (1994). The Traditional Architecture of Indonesia. London: Thames and Hudson. pp. p76. ISBN 0-500-34132X. 
  6. 6.0 6.1 Dawson, Barry; Gillow, John (1994). The Traditional Architecture of Indonesia. London: Thames and Hudson. pp. p60. ISBN 0-500-34132X.