Sejarah Arab

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Akuan bertulis pertama dari etonim "Arab" berlaku dalam inskripsi Assyria dari 853 SM, iaitu Shalmaneser III menyenaraikan satu Raja Gindibu dari mâtu arbâi (tanah Arab) sebagai di kalangan orang dikalahkannya pada Pertempuran Karkar. Sesetengah dari nama diberika dalam teks ini adalah Aramia, sementara lain adalah akuan pertama dari dialek Proto-Arab. Injil Ibrani begitu juga merujuk kadangkala kepada orang dipanggil `Arvi (atau aneka dari itu), diterjemahkan sebagai "Arab" atau "Arabian". Skop dari istilah Ibrani pada peringkat awal ini tidak jelas, tetapi ia kelihatan dirujuk kepada pelbagai penduduk-gurun puak Semitik di gurun Syria dan Arabia. Akuan terawalnya guna merujuk kepada Arab "Qahtan" selatan adalah lebih kemudian.

Proto-Arab, atau Arab Utara Purba, teks memberikan gambaran lebih jelas dari kemunculan Arab' ke dalam sejarah. Teks terawal seumpama adalah bertulis tidak dalam abjad Arab moden, mahupun dalam moyang Nabateanya, tetapi dalam beraneka dari Arab Selatan Epigrafik musnad, bermula pada abad ke-8 SM dengan inskripsi Hasean dari Arab Saudi timur, dan berterusan dari abad ke-6 SM pada dengan teks Lihyanite (di tenggara Arab Saudi) dan teks Thamudik (dijumpai pada seluruh Arabia dan Sinai, dan tidak dalam realiti berhubung dengan Thamud). Kemudian datang inskripsi Safaitik (bermula pada abad ke-1 SM) dan banyak nama peribadi Arab diakukan dalam inskripsi Nabatea (walau bagaimanapun, ditulis dalam Aramia.) Dari sekitar abad ke-2 SM, sedikit inskripsi dari Qaryat al-Faw (dekat Sulayyil) mendedahkan satu dialek yang tidak lagi dianggap sebagai "Proto-Arab", tetapi Pra-Klasikal Arab.

Menjelang abad keempat SM, kerajaan Arab dari Lakhmid di selatan Iraq dan Ghassanid di selatan Syria telah muncul hanya selatan dari Empayar Bulan Sabit Subur dan berakhir bersekutu masing-masing dengan Empayar Sasan dan Empayar Byzantine. Demikian mereka telah kerap berperang dengan satu sama lain pada atas nama naungan imperial mereka. Bagaimanapun, gelanggang mereka bertanggungjawab untuk sesetengah contoh yang penting dari sajak Arab pra-Islam, dan untuk sesetengah dari sedikit yang masih hidup inskripsi Arab pra-Islam dalam abjad Arab. Krajaan Lakhmid telah dibubarkan oleh Sassanid pada 602, sementara Ghassanid akan mempertahankan hingga ditelan oleh perkembangan Islam.

Dalam Al-Qur'an, kata ʿarab tidak muncul, hanya adjektif nisba, ʿarabiyyun: Al-Qur'an merujuk kepada diri sendiri sebagai ʿarabiyyun "bahasa Arab" dan mubinun "jelas". Dua mutu dihubungkan, contohnya dalam ayat 43.2-3, "Oleh Buku jelas: kami telah buatkan ia dalam lafaz bahasa Arab supaya kamu memahami", dan Al-Qur'an datang direnung sebagai contoh primer dari al-ʿarabiyyatu, bahasa dari Arab. Istilah ʾiʿrāb adalah dari akar sama, merujuk kepada terutamanya jelas dan mod betul pertuturan. Kata nama plural ʾaʿrāb merujuk kepada puak Badwi dari gurun yang menentang Nabi Muhammad s.a.w., sebagai contoh dalam ayat 9.97,

ʾaʿrābu ʾašaddu kufrān wanifāqān "Badwi adalah paling teruk dalam kekufuran dan kemunafikan".

Berdasarkan pada ini, dalam terminologi Islam awal, ʿarab dirujuk kepada Arab hadari, tinggal di bandar seperti Mekah dan Madinah, dan ʾaʿrāb dirujuk kepada Arab Badwi, membawa siratan negatif berpunca dari verdik Al-Qur'an yang baru dipetik. Mengikuti penaklukan Islam dari abad ke-8, bagaimanapun, bahasa dari Arab nomadik datang direnung sebagai memelihara ketulenan tertinggi oleh ahli tatabahasa mengikuti Abi Ishaq, dan istilah kalam al-ʿArab "bahasa dari Arab" datang untuk menandakan bahasa tidak tercemar dari Badwi.

Hubungan dari ʿarab dan ʾaʿrāb adalah merumitkan lagi oleh pengertian dari "Arab hilang" al-ʿArab al-ba'ida yang disebut dalam Al-Qur'an sebagai dihukum untuk kekufuran mereka. Semua Arab kotemporari dianggap sebagai keturunan dari dua moyang, Qahtan dan Adnan, tetapi Qahtan dikaitkan kepada "Arab hilang", dan Arab Selatan dikenali seperti asal usulnya, manakala Arab Utara, termasuk puak Mekah, dianggap sebagai keturunan dari Adnan, tradisi Islam dijejak balik kepada Nabi Ismail a.s. anak kepada Nabi Ibrahim a.s., dikatakan telah diarabkan pada tempoh kemudian.

Versteegh (1997) tidak pasti samada untuk menyifatkan perbezaan ini kepada ingatan dari kelainan sebenar dari asal usul dua kumpulan, tetapi ia pasti yakni perbezaan kuat dirasai dalam zaman Islam awal, malah di Sepanyol Islam, terdapat permusuhan antara Qays dari Utara dan Kalb dari kumpulan Selatan. Yang dipanggil bahasa Himyaritik dihuraikan oleh Al-Hamdani (meninggal dunia 946) muncul menjadi kes khas dari pertembungan bahasa antara dua kumpulan, dan asalnya dialek Arab Utara yang dituturkan di Selatan, dan dipengaruhi oleh Arab Selatan Kuno.

Semasa abad ke-8 dan ke-9, orang Arab (spesifiknya Umayyad, dan kemudian Abbasiyyah) mendirikan satu empayar yang sempadannya sentuh selatan Perancis di barat, China di timur, Asia Kecil di utara, dan Sudan di selatan. Ini adalah salah satu dari tanah empayar terbesar dalam sejarah. Seluruh kebanyakan dari kawasan ini, orang Arab menyebarkan agama Islam dan bahasa Arab (bahasa Al-Qur'an) melalui penukaran dan asimilasi. Ramai kumpulan datang dikenali sebagai "Arab" bukan melalui keturunan tetapi memalui proses Arabisasi ini. Demikian, lebihan masa, istilah Arab datang membawa makna lebih luas berbanding istilah etnik asal: kebudayaan Arab lwn. etnik Arab. Orang di Sudan, Mesir, Maghribi, Algeria dan lain-lain tempat menjadi Arab melalui Arabisasi.

Nasionalisme Arab mengisytiharkan yakni Arab disatukan dalam sejarah dikongsi, budaya dan bahasa. Nasionalis Arab percaya yakni identiti Arab merangkumi lebih dari watak fizikal luaran, bangsa atau agama. Ideologi berkaitan, Pan-Arabisme, panggil untuk semua tanah Arab untuk disatukan sebagai satu negeri. Nasionalisme Arab telah selalu disaingi untuk kewujudan dengan serantau dan nasionalisme etnik di Timur Tengah, seperti orang Lubnan dan Mesir.

Anti-Arabisme adalah benci atau prejudis terhadap Arab. Ia selalunya juga disekutukan dengan kebencian anti-Muslim.