Sejarah Pulau Krismas

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Penjelajah British dan Belanda pertama kali memasukkan Pulau Krismas ke carta mereka [ada awal abad ketujuh belas, dan kapten kapal SHTI Royal Mary, Kapten William Mynors menamakan pulau tersebut apabila dia tiba di sana pada Hari Krismas, 25hb Disember 1643. Pulau ini pertama kali dimasukkan ke dalam pada peta oleh Pieter Goos pada petanya yang diterbitkan pada tahun 1666. Goos telah melabelkan pulau tersebut Moni.

Rekod lawatan terawal adalah pada Mac 1688 oleh William Dampier dari kapal Cygnet British, yang menjumpainya tidak berpenduduk. Satu laporan lawatan itu dapat dijumpai di Voyages Dampier, yang menceritakan bagaimana, ketika mencuba untuk pergi ke Kepulauan Cocos dari New Holland, kapalnya telah ditarik terpesong dalam arahan timuran dan selepas 28 hari tiba di Pulau Krismas. Dampier mendarat di Dales (di Pantai Barat) dan dua orang anak kapalnya adalah orang pertama direkodkan menjejak kaki di Pulau Krismas.

Lawatan yang berikut dilakukan oleh Daniel Beekman, yang diterangkan dalam buku 1718nya, A Voyage to and from the Island of Borneo, in the East Indies.

Pada 1771 kapal India, Pigot, cuba untuk mencari suatu tempat berlabuh tetapi tidak berjaya; anak kapalnya melaporkan melihat babi hutan dan pokok kelapa. Walau bagaimanapun, babi hutan tidak pernah diperkenalkan ke pulau ini, jadi Pigot mungkin menemui pulau lain.

Percubaan pertama untuk menjelajahi pulau itu adalah pada 1857 oleh anak kapal Amethyst. Mereka cuba untuk mencapai puncak pulau ini, tetapi mendapati cenuram tidak dapat dilalui. Untuk beberapa abad, keterpencilan dan lautan kasar Pulau Krismas memberikan halangan kepada penempatan.

Petempatan awal[sunting | sunting sumber]

Sewaktu ekspedisi Challenger 1872-76 ke Indonesia, ahli alamiah Dr John Murray melakukan ukuran terperinci, mendapati pulai ini seluas 135 kilometer persegi.

Pada 1887, Kapten Maclear dari HMS Flying Fish, telah menemukan suatu pelabuhan di sebuah teluk yang dinamakannya Flying Fish Cove, tiba dan membuat pengumpulan flora dan fauna kecil tetapi menarik. Pada tahun selanjutnya, Pelham Aldrich, yang menaiki HMS Egeria, melawatnya untuk sepuluh hari, ditemani oleh J. J. Lister, yang mengumpulkan koleksi biologi dan mineralogi yang lebih besar.

Di kalangan batu-batu yang kemudian didapatkan dan dikirimkan ke Sir John Murray untuk pemeriksaan ialah banyak fosfat tulen kapur, suatu penemuan yang membawa pengilhakan pulau ini oleh kerajaan British pada Jun 1888. Tidak lama kemudian, sebuah penetapan kecil telah didirikan di Flying Fish Cove oleh G. Clunies Ross, pemilik Kepulauan Cocos-Keeling (sekitar 900 kilometer di barat daya) mendirikan suatu petempatan di Flying Fish Cove untuk mengumpul kayu balak dan pengumpulan untuk industri yang membesar di Cocos, manakala pelombongan fosfat bermula pada 1890-an menggunakan pekerja kuli kontrak dari Singapura, China dan Malaysia.

Pulau ini telah ditadbirkan secara usaha sama oleh British Phosphate Commissioners dan Pegawai Daerah dari Pejabat Kolonial United Kingdom melalui Negeri-Negeri Selat, dan kemudian Tanah Jajahan Singapura. Jepun menyerang dan menduduki pulau ini pada 1942, apabila garison India memberontak, dan menahan penetapnya sehingga akhir Perang Dunia Kedua pada 1945.

Australia[sunting | sunting sumber]

Dengan permintaan Australia, United Kingdom memindahkan hak pemerintahan kepada Australia; pada 1957, kerajaan Australia membayar kerajaan Singapura £2.9 juta sebagai bayaran pampasan, suatu jumlah berasaskan pada nilai anggaran fosfat ditinggalkan oleh Singapura.

Pewakilan Rasmi Australia tiba pada 1958 dan telah diganti oleh seorang Pentadbir pada 1968. Pulau Krismas dan Kepulauan Cocos (Keeling) bersama digelar Wilayah Lautan Hindi Australia dan sejak 1997 berkongsi seorang residen Pentabir tunggal di Pulau Krismas.

Sejak lewat 1980-an atau awal 1990-an Pulau Krismas untuk beberapa jangka masa menerima kapal penuh pelarian, kebanyakannya dari Indonesia. Ini, dan bot sering pemancingan haram, tidak pernah menjadi sebarang isu yang besar, sering dilihat oleh penduduk tempatan yang melihat hadapan pada ledakan bot-bot sekali "orang bot" telah diproseskan [perlu rujukan]. Sewaktu 2001, Pulau Krismas menerima sebilangan besar pelarian mengembara dengan bot, kebanyakan mereka dari Timur Tengah dan bertujuan untuk memohon perlindungan di Australia. Ketibaan kapal kargo Norway MV Tampa, yang telah menyelamatkan orang dari bot pemancingan Indonesia yang karam Palapa di perairan antarabangsa dekat, menyegerakan suatu kedudukan buntu diplomatik di antara Australia, Norway, and Indonesia. Kapal itu memegang 420 pencari perlindungan dari Afghanistan, 13 dari Sri Lanka, dan lima dari Indonesia. Dalam jawapan dari kapten kapal sebagai balasan permintaan Canberra untuk mengetepikan Undang-undang Laut dan Konvensi Pelarian 1951, dan mengadakan pelarian tersebut didaratkan di Pulau Krismas, SAS Australia menaiki dan mengambil kawalan berkesan. Kedudukan buntu ini akhirnya membawa pelarian diarahkan semula ke Nauru untuk pemprosesan. Satu lagi kapal penuh pencari perlindungan telah diambil dari Pulau Krismas ke Papua New Guinea untuk pemprosesan, selepas itu didakwa bahawa banyak pencari perlindungan dewasa membuangkan anak-anak mereka ke dalam air, kononya dalam menunjukkan perasaan kerana ditolak. Ini telah kemudian dibuktikan salah. Banyak pelarian tersebut diterima oleh New Zealand.

John Howard, Perdana Menteri Australia, kemudian meluluskan perundangan melalui Parlimen Australia yang memotong Pulau Kristas dari zon penghijrahan Australia, bermakna bahawa pelarian yang tiba di sana tidak dapat secara automatik memohon kerajaan Australia untuk kedudukan pelarian, membenarkan tentera laut Australia untuk menempatkan mereka ke negara-negara lain (Pulau Manus Papua New Guinea, dan Nauru) sebahagian dari Penyelesaian Pasifik. Sejak 2005, Jabatan Imigresen telah memulakan pembinaan suatu "Pusat Pemprosesan dan Penerimaan Imigresen", yang siap pada lewat tahun 2006. Kemudahan tersebut dianggarkan berharga $210 juta, namun menelan belanja $400 juta, dan mengandungi 800 katil.