Uchiha Madara

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
(Dilencongkan dari Tobi (Naruto))
Lompat ke: pandu arah, cari

Dalam Naruto, Uchiha Madara (うちは マダラ Madara Uchiha?) adalah salah seorang pengasas Akatsuki dan pemimpinnya kini. Bekas pemimpin keluarga Uchiha serta pengasas bersama Konohagakure, dia adalah antagonis utama dalam Plot Naruto II. Ketika pertama kali diperkenalkan, dia menyamar sebagai Tobi (トビ), rakan kongsi Deidara dalam Akatsuki.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum era desa ninja, Madara adalah anggota yang paling berbakat dari klan Uchiha. Bahkan dengan taraf klan-nya, cakra Madara adalah luar biasa kuat. Dia dibesarkan dalam pertandingan malar dengan adiknya, Izuna Uchiha. Dalam usaha mereka untuk mengungguli yang lain, masing-masing mendapatkan Mangekyo Sharingan mereka sendiri. Dengan kekuatan Mangekyo dua bersaudara ini mengambil alih klan, dengan Madara bertindak sebagai pemimpinnya. Di bawah pimpinannya, klan menakluk semua yang mereka datang. Kerana tidak pernah berakhir seri pertempuran besar, Madara akhirnya mulai menderita terlalu sering menggunakan Mangekyo Sharingan, meninggalkan dia buta. Dalam rangka untuk mendapatkan kembali matanya ia mengambil mata Izuna untuk dirinya sendiri, memberikan dia suatu Mangekyo Sharingan "abadi" yang dengannya dia memimpin Uchiha untuk kemakmuran.

Selama bertahun-tahun, Uchiha telah terus-menerus berperang dengan klan Senju yang sama kuat. Untuk menamatkan pertempuran malar, pemimpin Senju, Hashirama Senju, mendekati Uchiha dengan tawaran perdamaian. Walaupun Madara pernah menginginkan perdamaian dengan Senju, sisa Uchiha ingin menamatkan pertempuran, dan Madara tidak punya pilihan selain menerima. Senju, Uchiha, dan semua klan mereka menakluk datang bersama untuk membentuk desa Konohagakure. Bertentangan dengan keinginan Madara, para penduduk desa memilih Hashirama sebagai Hokage Pertama. Madara takut Hashirama akan menindas Uchiha, dan cuba untuk menggalang dukungan untuk mencabar kepimpinannya. Alih-alih membantu dia, bagaimanapun, Uchiha berpaling kepadanya, percaya ia hanya lebih banyak kekuatan yang dikehendaki. Ditinggalkan oleh klan, Madara meninggalkan desa, kemudian kembali untuk mencabar Hashirama dalam pertempuran. Mereka bertempur di tempat yang suatu hari nanti akan disebut Lembah Akhir, di mana Madara menggunakan Musang Berekor Sembilan melawan Hashirama. Kawalan Ekor Sembilan akhirnya diambil darinya dan Madara diyakini telah meninggal.

Dua belas tahun sebelum bermulanya siri, Madara mendapati bahawa Kushina Uzumaki, Jinchūriki Ekor Sembilan, akan bersalin, menyebabkan meterai menjaga Ekor Sembilan yang terkandung dalam dirinya lemah. Madara menjumpai di mana Kushina disorokkan, membunuh pengawal ANBUnya dan bidan, dan mengambil anaknya, Naruto, sebagai tebusan. Ayah Naruto, Hokage Keempat, Minato Namikaze, mengambil kembali Naruto daripadanya, dengan berbuat demikian memisahkan diri dari Kushina dan membolehkan Madara untuk melarikan diri dengan dia. Madara menggunakan Sharingan untuk menempatkan Ekor Sembilan di bawah kekuasaannya, dan cuba untuk membunuh Kushina. Minato tiba pada waktunya untuk menyelamatkan isterinya dan memaksa Madara mundur. Madara lantas memanggil Ekor Sembilan ke Konoha dan memerintahkan untuk menghancurkan desa itu.

Minato segera setelah tiba untuk membantu dalam pertahanan desa. Sebelum dia boleh menyumbang banyak atau bahkan memberitahu orang lain tentang apa yang telah terjadi, Madara terletak datuknya dan cuba untuk menggunakan jutsu ruang-masa untuk menghantar dia pergi dan mengelakkan gangguan lebih lanjut. Minato boleh menggunakan jutsu teleportasi sendiri untuk melarikan diri, tetapi Madara mengejarnya. Kedua-dua mulai bertempur dan Minato berjuang untuk berjaya menyerang Madara. Setelah beberapa serangan gagal, Minato mampu memukul Madara dengan Rasengan dan jenama dia dengan meterai untuk Flying Thunder Teknik Tuhan, sehingga dia teleport ke Madara kapan saja ia mau. Dia kemudian menggunakan Seal Kontrak pada Madara untuk menghapuskan Ekor Sembilan dari kawalannya. Terluka dan kehilangan senjata terbaiknya, Madara melarikan diri, menyatakan bahawa Ekor Sembilan akan menjadi miliknya lagi suatu hari nanti dan bahawa ia masih punya rencana lain.

Beberapa tahun kemudian, Madara menyusup ke Konoha untuk mencuba dan mengobarkan api perang. Dia ditemui oleh Itachi Uchiha pertama, yang meyakinkan Madara untuk sandaran desa dalam pertukaran untuk membantu memusnahkan klan Uchiha untuk meninggalkan dia dekad sebelumnya. Madara memenuhi, latihan Itachi dan memberikan bantuan. Itachi Madara pernah benar-benar dipercayai, bagaimanapun, dan terus mengawasi dia untuk sisa hidupnya.

Untuk menjaga dalam bayangan Akatsuki, Madara akhirnya mengambil penyamaran sebagai Tobi, [4] memberi arahan untuk Nyeri secara rahsia. Dia memakai sebuah jeruk, aduk-topeng bermotif yang mendedahkan hanya mata kanannya. Ketika ia dilatih Itachi, ia mengenakan topeng yang sama dengan pola api-seperti hitam di atasnya, dan ia telah lama rambut daripada dia sekarang. Rambutnya dipotong pendek dari hari-hari dari pengasas Konoha, dan dia memakai pakaian seragam yang terdiri dari sejumlah baut dan pin, yang biasanya disembunyikan oleh jubah Akatsuki nya. [10]

Sementara bertindak sebagai Tobi, ia riang dan bodoh, sesuatu yang mengganggu sebahagian besar ahli lain. Deidara, yang percaya bahawa semua anggota Akatsuki harus serius dan tenang, tidak senang dengan keperibadian keanak-anakkan Tobi, dan sering menyerang yang terakhir dalam mode komedi ketika terganggu. Rupanya, Madara sangat komited untuk menjaga rahsia identitinya, kerana ia telah terlihat menjaga penampilan konyol bahkan bila tidak ada seorang pun di sekitar (sekurang-kurangnya selama busur filler anime). Kisame dan Zetsu, di sisi lain, agak menghargai kemampuan Tobi untuk mencerahkan organisasi murung seperti mereka [11] Namun,. Setelah identitinya didedahkan untuk semua orang di Akatsuki, "Tobi" telah meninggalkan sifat konyol dan mengadopsi keperibadian Madara .

Awalnya penampilan Madara beruang panjang, rambut sebahu-runcing hitam dengan warna biru. Tidak seperti Izuna, Madara tidak tetap terikat di ekor kuda. Dia juga memakai pakaian standard klan Uchiha's: kemeja hitam berkerah tinggi dengan lambang klan di punggung atas dan seluar biru dengan perban pada hujungnya, walaupun Madara cenderung meninggalkan kerah baju terbuka. Pada pinggangnya, ia memiliki sabuk perban yang diadakan karung yang mungkin memegang alat ninja.

Setelah menyatakan gencatan senjata dengan klan Senju dan pengasas Konohagakure, Madara membiarkan rambutnya tumbuh lebih panjang, sehingga hampir pinggang-panjang. Ia juga memakai pelindung dahi desa, dan baju besi merah, serupa dengan yang digunakan oleh samurai dan Senju. Setelah pembelotan, ia tampaknya telah dibuang pelindung dahi.

Selama bertahun-tahun, Madara telah mengadopsi penampilan baru Tobi: menutup penampilannya dengan pelbagai topeng memotong pendek rambutnya dan membiarkannya tumbuh lagi. Namun, ketika topeng diambil off, boleh diandaikan bahawa wajahnya telah tumbuh keriput dengan usia, seperti bisa dicatat dari tas diucapkan di bawah mata dan lipatan. Sampai berjuang dengan Konan, mata kiri Madara belum terlihat. Di bawah topeng, ia tampaknya telah perban di dahinya serta memiliki Sharingan di mata kirinya sampai kehilangan ke Izanagi selama berkelahi dengan Konan, yang dipadam dan diganti dengan salah satu mata Rinnegan Nagato. Di bawah jubah Akatsuki, ia mengenakan atasan lengan panjang hitam yang juga merangkumi leher dan dagu, sepasang sarung tangan hitam, dan sepasang kebiruan gelap / celana hitam bersama-sama dengan kasut Akatsuki standard dan stap putih. Pada pinggangnya, ia mengenakan sabuk hitam tebal dengan logam baja-seperti pinggan melekat padanya. Sebelum mendedahkan jati dirinya, ia mengenakan cincin Sasori pada ibu jari kirinya.

Setelah berjuang dengan Konan, topeng Madara berubah menjadi salah satu yang merangkumi atas seluruh setengah kepalanya dengan rekabentuk yang lebih menyerupai mata tunggal Haiwan Sepuluh-Ekor, terdiri daripada pola-riak dengan tiga tomoes sekitar pusat, dua yang membuat keluar lubang mata topeng itu. Dia juga kembali ke mengenakan Uchiha jubah hitam lengkap dengan lambang Uchiha di belakangnya, sabuk tali pinggang, sarung tangan dan sebuah bandana yang meruncing menuruni ke punggungnya, serta memegang kipas perang.

Keperibadian[sunting | sunting sumber]

Dibandingkan dengan keperibadian Tobi nya, keperibadian sejati Madara jauh lebih tenang dan jauh lebih serius, tapi ia masih memiliki kebiasaan bercanda dan melecehkan orang-orang di sekelilingnya. Walaupun keterbatasan saat ini dalam pertempuran, dia sangat arogan, menghina bahkan ninja terkuat dan melayan anggota Akatsuki sebagai alat belaka. Selama duel dengan Konan, ia memandang rendah kemampuannya sebagai seorang ninja dan menunjukkan beberapa darjat penghinaan untuknya, sehingga dia menghancurkan lengan kanan dan menyebabkan beberapa luka kepadanya. Sambil bercakap derogatorily tentang Sakit, ia masih diakui kekuatannya sebagai yang terkuat di Akatsuki dan untuk yang memiliki Rinnegan. Hanya ada beberapa pengecualian bahawa dia mengagumi, yang paling menonjol Senju hashirama, yang dia juga membenci yang paling. Walaupun kesombongan, ia tidak memuji atas musuh-musuhnya, seperti Kakashi untuk kelajuan nya atau Minato untuk dapat melukainya. Walaupun yang, dia cepat kembali ke persona egois, kerana ia mengaku Konan bahawa dialah yang benar-benar memenangi perang melawan hashirama Senju, oleh "melihat masa depan". Madara tidak di atas cuba untuk menyakiti suatu Naruto bayi untuk mendapatkan upperhand terhadap Minato.

Madara telah menunjukkan kemampuan yang tinggi dalam memanipulasi orang lain untuk melakukan pekerjaan baginya. Minato percaya bahawa ia menggunakan ideologi Pain terhadap dia dalam rangka untuk mengendalikan dirinya. Ia juga mampu mengubah Kisame menjadi salah satu pengikutnya yang paling setia dengan janji bahawa beliau akan melepaskan dia dari rasa sakitnya dengan mencipta sebuah "dunia tanpa dusta". Dia juga berteman Sasuke untuk mendapatkan dia untuk bergabung Akatsuki dengan mengatakan kepadanya tentang masa lalu Itachi, meskipun ia mempunyai kepentingan jelas dalam Sasuke dan kemampuannya. Ia tampaknya mempunyai pandangan agak bengkok berhubung dengan ini, sering mengelakkan tanggung jawab dengan menyatakan bahawa orang bertindak secara sukarela ketika mereka benar-benar dipaksa atau dimanipulasi oleh dia.

Madara telah menetapkan tujuan dalam mendapatkan Sasuke di sisinya untuk melayani tujuan Akatsuki. Dengan demikian, dia senang bahawa ketika Itachi meninggal, tak seorang pun akan dapat mencegah dia dari mengatakan kebenaran Sasuke Uchiha Clan Massacre. Madara menyatakan kekecewaannya ketika Sasuke gagal untuk mengambil Killer Bee nyata, dan bimbang bahawa ia mungkin tidak mudah untuk mengawal. Dia bahkan mengancam akan membunuh Sasuke dan seluruh pasukan nya jika mereka pernah berani mengkhianati dia dan Akatsuki. Namun, setiap kali Sasuke masuk lebih dalam kegelapan balas dendam, Madara menunjukkan senang, yang paling menonjol adalah ketika kebencian Sasuke sepenuhnya berkembang Susanoo, dan ketika ia mempersembahkan korban Karin untuk menembusi jantung Danzo's. Walaupun demikian, Madara mengaku A dan Kabuto Yakushi bahawa dia bersedia untuk menyerahkan Sasuke kepada mereka, jika situasi benar.

Madara memiliki sebuah kebencian melampau terhadap klan Senju dan Senju Konohagakure yang dipimpin, kerana ia adalah keturunan dari kakak yang melewati menjadi penerus dari Sage dari Enam Jalan. Kebencian ini bertambah ketika desa memilih hashirama Senju menjadi Hokage atasnya. Madara mengagumi hashirama yang paling atas kekuasaannya, tapi masih membencinya. kebencian ini menyebabkan Madara untuk kehidupan yang didedikasikan untuk balas dendam. Madara berpendapat bahawa semua Uchiha ditakdirkan untuk berjalan di jalan yang sama dari balas dendam terhadap Senju dan Konohagakure, dan bahawa Naruto, yang telah mewarisi Senju Will of Fire, adalah ditakdirkan untuk melawan Sasuke, yang telah mewarisi kebencian Uchiha, bahkan jika Madara sendiri harus memaksa mereka untuk melakukannya. Madara juga tampaknya mengagumi Sage dari Enam Jalan, atau sekurang-kurangnya hanya kekuatan saat dia telah pergi ke panjang ekstrim untuk mendapatkan Rinnegan, Haiwan Sepuluh-Ekor, dan kekuasaan klan Senju menghasilkan Izanagi, dan telah merancang dekad di muka untuk mencapai tujuan tersebut.

Madara tampaknya menikmati duduk dan meluangkan masa dengan hal-hal, terutama ketika bercerita, sama seperti dia menceritakan kisah Itachi untuk Sasuke dan ia Eye Rencana Bulan ke Kage dan samurai.

Kemampuan[sunting | sunting sumber]

Madara dianggap sebagai salah satu ninja paling berbakat dalam sejarah. Dia telah tercatat telah lahir dengan chakra yang kuat khususnya Sembilan-ekor mengaku menjadi lebih jahat dari kalangan mereka sendiri. Said menjadi ninja yang paling kuat yang pernah dihasilkan oleh klan Uchiha, Madara memiliki baik kecekapan pertempuran hebat dan pengalaman yang luas kerana usia lanjut nya. Namun, Madara telah mengakui bahawa ia tidak sekuat dia sebelum kekalahannya oleh hashirama Senju. Sembilan-ekor 'kedap ke berbagai Jinchūriki juga menghalang dia dari senjata ampuh.

Madara telah terbukti terampil dalam pelbagai bidang. Sebagai Tobi, hanya klaimnya jelas untuk kemasyhuran adalah kelajuan. Dia secara fizikal cukup kuat untuk menghentikan sebuah garis miring dari pedang Suigetsu raksasa dengan satu tangan. [12] pengetahuan yang mendalam Nya dari dunia ninja membolehkan dia untuk mengenali sebuah jutsu dan berkesan menghadapinya. Madara juga mempunyai pengetahuan tentang fūinjutsu digunakan untuk membuat Jinchūriki, termasuk ketika mereka yang paling terdedah dan cara mengekstrak ekor. Dia memiliki kemampuan pelacakan yang sangat baik, mampu menemukan orang lain dengan mudah. Dia juga nampaknya dapat memulihkan anggota badan yang hilang, walaupun bagaimana ia mampu melakukan hal ini tidak diketahui.

Madara telah menunjukkan pengetahuan dan kemampuan di bidang bedah. Secara khusus, Madara mampu memadam dan memelihara mata Itachi selepas kematiannya dan kemudian berjaya transplantasi mereka untuk Sasuke.

Madara hampir sepenuhnya tahan terhadap kerosakan. Ketika menyerang, serangan lewat kanan melalui dia, walaupun dia kadang-kadang berpura-pura untuk terluka atau menangis kesakitan. [13] Ia berspekulasi oleh Kakashi bahawa ia menggunakan ninjutsu ruangan-masa untuk akan menghantar dirinya sendiri atau bahkan bahagian tubuhnya untuk yang berbeza lokasi atau beberapa saja yang kosong dan kemudian terus membawa mereka kembali. Satu-satunya waktu soliditas Madara boleh disahkan adalah ketika ia berinteraksi dengan orang lain, meninggalkan dia terdedah terhadap serangan balasan ketika ia melakukannya. Menurut Konan ia hanya boleh membuat dirinya tak berwujud selama sekitar lima minit.

Madara juga menunjukkan kemampuan untuk perjalanan jauh dalam timespans relatif singkat. Sementara ia biasanya kelihatan menggunakan kemampuan pada dirinya sendiri, mengelakkan serangan daripada mengandalkan imperviousness, dia boleh teleport siapa pun. Ketika ia Teleports Karin dan Sasuke, dia menghantar mereka untuk apa yang tampaknya merupakan dimensi yang berasingan. Mereka dipaksa untuk tinggal di sana sampai ia memilih untuk membebaskan mereka. chakra tanda tangan dari beberapa orang yang telah teleport benar-benar hilang. mata kanannya tampaknya menjadi asas untuk pengangkutan ini. Hal ini menunjukkan bahawa badannya berwujud ketika ia menyerap orang, sehingga memungkinkan untuk menyerang, seperti yang terlihat ketika Konan dan fuu berjaya melukai dia ketika dia cuba untuk menyerap mereka.

Madara menguasai Sharingan pada usia muda, dan menerima pujian untuk ini. . Dengan Sharingan, Madara mampu melaksanakan genjutsu kuat yang membolehkan dia untuk sepenuhnya mengendalikan Mizukage Keempat, Yagura [8] Menjadi dari klan Uchiha dan entah bagaimana memiliki kekuatan Senju hashirama, Madara boleh menggunakan Izanagi: teknik marga dianggap kinjutsu sejak pengguna Sharingan diserang kebutaan dan dikurung pergi selamanya. penggunaan teknik-Nya selama pertempuran melawan Konan menyebabkan penyegelan mata kirinya. [14]

Madara adalah yang pertama dari Uchiha untuk mengaktifkan Mangekyo Sharingan. Dia dan saudaranya Izuna, yang terbangun sendiri akan setelah Madara lakukan, digunakan kekuatan ini mendalam baru untuk mengambil alih klan Uchiha. Setelah akan buta kerana penggunaan Mangekyo Sharingan, Madara ditanamkan Izuna mata ke dalam tubuhnya sendiri, yang kemudian terbangun baru "Abadi" Mangekyo Sharingan, kombinasi sendiri dan Izuna's Mangekyo Sharingan. Dengan itu, Madara tidak pernah takut risiko kehilangan penglihatannya lagi. Madara juga mempunyai pengetahuan tinggi tentang Mangekyo Sharingan dan pelbagai teknik. Sementara dia belum terlihat menggunakan salah satu teknik ini, pemahamannya memberinya keuntungan besar terhadap pengguna lain, seperti Kakashi yang Kamui tidak berpengaruh pada dirinya dan Itachi Amaterasu bahawa dia entah bagaimana bisa memadamkan.

Madara telah menggunakan Mangekyo Sharingan untuk sepenuhnya mengendalikan Ekor Sembilan Demon Fox sekurang-kurangnya dua kali. Ketika ia harus, Madara menumpukan pada mata Sembilan-ekor ', dan Sharingan akan muncul atas mereka, dan kemudian Tomoe Sharingan hilang sebagai membesar murid [15] Setelah itu,. Ia kemudian boleh menggunakan Teknik Panggil untuk mengangkut Sembilan-ekor ke mana saja yang ia inginkan itu. [7] Minato Namikaze menggunakan Seal Kontrak untuk menghapuskan kawalan Madara atas rubah. Rinnegan

Setelah ia mencuri tubuh Nagato, Madara dihapuskan nya Rinnegan dan ditanamkan ke mata kirinya, menggantikan Sharingan hilang akibat penggunaan Izanagi [16] Rinnegan. Membolehkan pengguna untuk menggunakan keenam sifat unsur serta semua kemampuan Enam Paths of Pain, kerana mereka semua kemampuan Rinnegan. Peralatan

Madara telah ditunjukkan dengan jumlah pelbagai senjata selama bertahun-tahun. Dia membawa kipas perang dengan dia untuk sebahagian besar hidupnya sampai pertempuran dengan hashirama dan baru saja mula menggunakannya lagi, setelah memutuskan untuk memburu Naruto sendiri. Selain kipas perang, ia mempunyai kama dengan dia ketika melawan hashirama [17].

Dia juga terlihat memegang pelbagai nombor pedang pada masa sepanjang hidupnya sejak hari-harinya di medan perang dan sekurang-kurangnya sampai dengan ketika ia melakukan kenalan dengan Itachi. [18] Selama berjuang dengan Minato, ia menggunakan rantai panjang yang melekat bracers di pergelangan tangannya untuk menakluk lawannya kerana mereka akan ke kanan melalui dia dan kemudian terjerat oleh rantai menjuntai di belakangnya.

Waktu semasa[sunting | sunting sumber]

Rescue Kazekage Arc

Setelah kematian Sasori, Madara, sebagai Tobi, Zetsu muncul dengan mengumpulkan cincin Sasori. Dia menyatakan minatnya untuk bergabung dengan Akatsuki, percaya bahawa mencari cincin itu akan memberinya keahlian. Mereka kemudian menemukan lengan Deidara dan memakai cincin itu, percaya Deidara sudah mati juga. Ketika Deidara muncul dan menuntut bahawa Tobi memberinya lengannya kembali, Tobi menolak, mendorong Deidara untuk lucu mencuba dan mencekiknya sampai mati dengan kakinya.

Tiga ekor Arc

Tobi diterima untuk masuk ke Akatsuki sebagai pengganti Sasori dan pasangan baru Deidara's. Dia ditugaskan untuk menangkap Giant Tiga Ekor Penyu, dan Deidara menemaninya. Dalam anime, selama pencarian mereka, mereka berhenti untuk mendapatkan gigitan untuk makan di sebuah kedai Dango, dan Deidara menunggu dengan cemas untuk menghapuskan topeng Tobi sehingga dia dapat melihat apa yang tampak seperti di bawahnya, tapi dia berpaling, menyembunyikan wajahnya . Ketika ia selesai Dango, mereka berpisah dan pergi ke arah yang berbeza. Tobi akhirnya menemukan tasik dan melihat Sakura, Shizune, Hinata, dan Ino di tasik dengan menggunakan empat-Corner Sealing Barrier. Dia kemudian menyedari bahawa teknik ini adalah untuk segel Tiga-ekor, dan pergi setelah Deidara untuk memberitahu kepadanya tentang penemuannya.

Setelah menyaksikan Tobi Deidara membunuh dua ANBU, ia mengucapkan selamat kepadanya. Mereka berdua menemukan tiga ekor di dalam tasik. Deidara menggunakan tanah liat untuk membuatnya tampak luar, setelah itu Tobi Deidara cuba meyakinkan untuk berjuang di tempatnya. Binatang itu mula mengejarnya, dan Deidara menggunakan salah satu bom di atasnya sementara itu terganggu. Sisanya pertempuran pergi tak terlihat. Kemudian, Tobi mulai berbicara tentang bagaimana jutsu nya sempurna, dan sekarang ia mengerti mengapa ia telah dilantik untuk misi. Deidara balas bahawa dia tidak akan mendapat jauh tanpa liat nya. Tobi kemudian jatuh tertidur di atas Tiga-ekor lain setelah melakukan komen cheeky, banyak kemarahan Deidara, yang "membangunkannya" dengan meletupkan bom tanah liat di sebelahnya.

Pursuit Itachi Arc

Sebelum menyegel Four-Ekor Monyet, Akatsuki belajar Sasuke Uchiha telah mengalahkan Orochimaru. Setelah penyegelan itu selesai, Deidara, marah bahawa ia tidak harus membunuh Orochimaru, Tobi membawa bersamanya untuk membunuh Sasuke sebagai gantinya. Mereka mencari dan dihadapkan Sasuke, dan Tobi diberi tugas memberikan bantuan untuk Deidara semasa pertempuran. Setelah beberapa mengejek awal dari duo, Sasuke terkejut mereka berdua dengan kelajuan melampau dan lari pedang langsung melalui Tobi, tampaknya disemboweling dia. Tobi lalu tiba-tiba berdiri lagi, mengeluh tentang kelajuan serangan tersebut. Pertempuran akhirnya tidak pergi menyokong Deidara, jadi ia menggunakan C0 dalam usaha untuk membunuh Sasuke karena kehilangan hidupnya sendiri. Zetsu dilaporkan kepada sisa ahli Akatsuki yang Tobi telah dibunuh juga, menggalakkan Sakit mengulas bahawa ia dengan mudah diganti.

Itu akan terungkap, bagaimanapun, bahawa Tobi telah selamat, kerana dia bertemu dengan Pain dan Konan di Amegakure. Tobi, mendedahkan dirinya sebagai Madara, menyatakan bahawa Sasuke berkembang dengan baik. Memperhatikan bahawa Itachi akan mati segera, Madara memerintahkan Pain untuk menangkap Naruto Uzumaki, tuan rumah Sembilan-ekor. Dia kemudian muncul untuk mengalihkan perhatian 8-Man Squad sebagai Tobi sementara Sasuke bertarung dengan Itachi. Ninja Konoha telah berjaya ada di mencolok dia dengan serangan mereka, sehingga Shino Aburame sukarela untuk melawan Madara satu-satu. Dengan bug-nya, Shino boleh tempat-in dan menangkap Madara, tetapi Madara mampu melarikan diri dari ini juga. Zetsu kemudian datang untuk memberitahu kepadanya bahawa Sasuke telah membunuh Itachi. Madara mengatakan bahawa ia sudah tahu bahawa ini akan menjadi hasilnya, dan pergi menemui Sasuke. Sebelum meninggalkan, Sharingan telah dinodai oleh Kakashi.

Madara cenderung luka Sasuke dan, ketika ia terbangun, ditawarkan untuk bercerita tentang Itachi. Madara cuba berteman dengan Sasuke dengan membuang topeng dan mendedahkan Sharingan, sesuatu nya yang menyebabkan Itachi's Mangekyo Sharingan ke dalam bentuk mata kiri Sasuke dan yang membuatnya menggunakan Amaterasu pada Madara, yang akan berundur ke dalam kegelapan gua. Setelah menghentikan api hitam, Madara kemudian muncul lagi dengan topeng kembali, dan mula renungan tentang bagaimana Itachi tidak pernah berhenti untuk memukau dia. [19] Setelah Sasuke bertanya apa yang ia bicarakan, Madara mendedahkan bahawa Itachi telah kemungkinan besar atur supaya bahawa melihat Sharingan akan mencetuskan Amaterasu dia dikurung di dalam Sasuke. Setelah Sasuke mengeluh bahawa dia tidak masuk akal, Madara mendedahkan bahawa hal itu untuk melindungi dirinya, dan, ketika Sasuke masih tidak percaya padanya, Madara mengatakan bagaimana semua harus terdengar gila tetapi meyakinkannya bahawa ia mengatakan yang sebenarnya, dan memperkenalkan dirinya sebagai orang yang telah membantu Itachi pada malam naas. Dia mengatakan kepada Sasuke tentang sejarah klan Uchiha, kehidupan rahsia Itachi, dan panjang dia pergi untuk menjaga Sasuke dan Konoha keluar dari bahaya. Namun Dia juga berbohong tentang penglibatannya dengan serangan Sembilan-ekor 16 tahun yang lalu, mengatakan sebaliknya bahawa itu hanya sebuah tindakan kebetulan alam. Sasuke, menyesal bahawa dia telah membunuh Itachi sekarang bahawa ia tahu kebenaran, memutuskan untuk menghancurkan Konoha untuk memaksa Itachi ke dalam kehidupan dia tinggal.

Pencerobohan Pain Arc

Yakin Madara Sasuke dan ahli-ahli lain dari Taka untuk mula bekerja dengan Akatsuki, dua kumpulan yang mengandungi kehancuran Konoha sebagai tujuan bersama. Sebelum mereka boleh melakukan itu, bagaimanapun, dia menyatakan bahawa Akatsuki diperlukan dua ekor binatang yang tersisa. Kerana Sakit masih bekerja pada menangkap Naruto, Madara dihantar Taka untuk menangkap Lapan-tailed Giant Ox. Setelah Taka kiri, Madara berbicara dengan Zetsu, membahas tindakan Akatsuki sampai saat itu. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahawa, walaupun mereka telah kehilangan lima ninja berbakat di Akatsuki, semua usaha mereka membawanya lebih dekat dengan "membuat Sasuke nya".

Setelah Taka ditangkap Jinchūriki Lapan-ekor 'Killer Bee, Sasuke memberikannya kepada Madara untuk Akatsuki untuk menutup. Semasa proses ekstraksi, itu diturunkan menjadi palsu. Madara ditunjukkan untuk tetap diam, sebagai Kisame mengulas bahawa Sasuke telah tertipu dalam usahanya untuk menangkap Jinchūriki itu. [20]

Lima Kage Summit

Zetsu maklumat Madara kegagalan Nagato untuk menangkap Naruto, pengkhianatannya Akatsuki, dan ia mengorbankan dirinya untuk menghidupkan kembali desa Konoha ia membunuh. Kesal oleh kemunduran malar serta membuang-buang Nagato Jalan Luar: Samsara Surgawi Life Teknik, Madara dihantar Kisame untuk menangkap Killer Bee. Lalu pergi untuk menghadapi Sasuke, yang mengambil Taka ke Konoha. Madara mengatakan bahawa mereka membuang-buang waktu mereka, Nagato kerana telah menghancurkan desa, tapi meyakinkan Sasuke untuk pergi ke Sidang Kemuncak Kage untuk membunuh Danzo, Hokage calon baru dan konspirator dalam pembunuhan itu Uchiha. Madara memerintahkan Zetsu untuk memimpin Taka ke Tanah Besi, tetapi ketika mereka tiba ia telah Zetsu mendedahkan kehadiran mereka ke Kage.

Sementara Sasuke melawan Kage, Madara bertemu dengan Naruto, yang juga di Tanah Besi. Dia cuba untuk mencari tahu bagaimana Naruto mampu menyebabkan Nagato memiliki perubahan hati, namun tertangkap oleh Kakashi Hatake dan Yamato. Daripada melawan, Madara memberitahu mereka tentang Sage dari Enam Jalan, kebenaran dari klan Uchiha, dan keturunan Sasuke ke dalam kegelapan. Mereka meragukan kesahihan dari apa yang dia mengatakan kepada mereka, tetapi ia bertahan, mengatakan bahawa Naruto dan Sasuke yang telah berjuang untuk beberapa hari sebelum menghilang.

Sebagai Sasuke hendak dibunuh oleh Kage, Madara menyelamatkannya. Dia menghantar Sasuke pergi sementara mempunyai Karin pergi bersamanya untuk menyembuhkan luka-lukanya. Madara menyuarakan kekecewaannya bahawa Sasuke tidak lebih dari sebuah pertandingan untuk Kage, setelah berharap untuk membawa mereka tebusan untuk memudahkan dengan rencananya. Dia tetap senang dengan perkembangan Sasuke's Mangekyo Sharingan dalam kebangkitan Susanoo. Dia kemudian menjelaskan nya Mata Rencana Bulan ke empat daripada lima Kage di Tanah Besi: niatnya untuk mereformasi tailed binatang kembali ke Beast-Ekor Sepuluh. Dia kemudian akan menjadi Jinchūriki dan menggunakan kekuatannya untuk meletakkan dunia di bawah kekuasaannya dengan "tak terbatas" Tsukuyomi (无限 月 読, Mugen Tsukuyomi). Untuk itu, dia meminta Kage empat untuk memberinya Killer Bee dan Naruto. Mereka menolak, sehingga ia menyatakan awal Shinobi Besar Perang Dunia Keempat sebelum menghilang.

Madara dicegat Danzo saat dia melarikan diri Sidang Kemuncak. Danzo telah pengawalnya, Fu dan fuu, melawan Madara sementara ia mempersiapkan diri. Walaupun dipaksa untuk memadam lengannya selama pertempuran kerana bersaiz nano fuu's, serangga berbisa, Madara dengan mudah dapat membuang dua. Madara kemudian teleport Sasuke dan Karin ke lokasi mereka, menunjukkan Sasuke bahawa dia menuruti firman-Nya dengan memberinya Danzo. Madara mengamati pertempuran dan senang ketika Sasuke akhirnya dapat sepenuhnya mengembangkan Susanoo. Ketika Danzo dipaparkan pelbagai mata Sharingan dan gelaran Kayu Release kemampuan, Madara menduga bahawa ini bererti ia ingin bisa mengendalikan Demon Sembilan-tailed Fox. Madara juga mengenalpasti bagaimana Danzo mampu bertahan pertempuran dengan Sasuke: Izanagi. Sasuke dan Danzo akhirnya pertengkaran, tapi Sasuke mengatasi Izanagi dan terluka parah Danzo.

Senang dengan hasilnya, Madara menunjukkan bahawa dia ingin mengambil mata Shisui, yang ditanam di sebelah kanan soket Danzo Rakan-mata. Sebelum ia boleh menerimanya, Danzo memuat tebusan Karin, dan Sasuke tidak ragu dalam memotong melalui dirinya untuk akhirnya membunuhnya. Saat ia meninggal, Danzo dihidupkan Reverse Empat Cinta Sealing Teknik dalam usaha untuk mengambil Madara dan Sasuke dengan dia, tetapi Madara diakui dalam masa untuk melarikan diri sementara juga peringatan Sasuke. Sasuke kemudian menyatakan bahawa mereka akan menuju ke Konoha. Namun Madara, Sasuke disarankan untuk tidak sembrono, dan bahawa walaupun Karin penyembuhan luka yang lebih serius, dia masih sangat babak belur dan memerlukan masa untuk pulih. Dia kemudian menyambar mayat Danzo dan juga disarankan Sasuke untuk membunuh Karin jika ia benar-benar tidak memerlukan dirinya lagi kerana dia tahu terlalu banyak tentang mereka. Sasuke hanya menyatakan dia tidak pernah menganggap dirinya sekutu Madara. Madara menepis komen dan teleport menjauh dengan Danzo. Di makmal, di mana dinding raksasa dengan bekas kaca banyak, masing-masing memegang mata Sharingan dalam cecair, Madara mengutuk Danzo untuk menghancurkan Shisui Sharingan sebelum meninggal sebagai tindakan akhir tugas kedua dan walaupun Madara. Madara tersembunyi makmal.

Kemudian, setelah Madara memperoleh lengan baru dan mencatatkan bahawa ia harus mengumpulkan Rinnegan untuk mempersiapkan perang, setengah putih muncul Zetsu, yang menyatakan bahawa Sasuke dalam kesulitan. Madara kemudian teleport di depan Pasukan 7 dan menyuruh Sasuke untuk datang dengan dia dan untuk Zetsu Kisame untuk menyemak dan menyatukan kembali dengan setengah yang lain dan memutuskan untuk meninggalkan Naruto menangkap untuk Sasuke. Kakashi Hatake kemudian cuba untuk menghilangkan Madara dengan Kamui, tetapi Madara Kakashi mengatakan untuk tidak mencuba kerana itu tidak berpengaruh padanya. Dia kemudian daun dengan Sasuke, yang mengatakan bahawa ia perlu berbicara dengan dia. Ketika mereka kembali ke dasar Akatsuki, Sasuke menyatakan bahawa ia ingin mata Itachi. Madara mengatakan bahawa boleh dipercayai dengan penggunaan yang luas Susanoo Sasuke. Dia kemudian bertanya apa yang berubah fikiran Sasuke, dan Sasuke menegaskan bahawa ia ingin menghancurkan Naruto dengan kekuatan penuh, kerana satu-satunya cara untuk menolak Naruto semuanya adalah singkatan.

Setelah transplating mata Itachi ke Sasuke, ia mengatakan bahawa ia akan memerlukan masa untuk memulihkan dan bertanya apakah ia merasakan sakit apapun. Sasuke mengatakan bahawa dia tidak dan menyatakan bahawa ia merasa kekuatan Itachi mengalir ke dalam dirinya dan bahawa ia semakin kuat. [21]

Mengurungnya Arc Jinchūriki

Beberapa waktu setelah transplantasi, Madara Kabuto ditemui dalam bentuk yang baru, dan ingat betapa Kabuto seorang pengkhianat untuk Akatsuki, Madara kemudian menerjang untuk membunuh. Namun, ia berhenti dan terkejut saat Kabuto kembali Nagato, Kakuzu, Itachi, Sasori, dan Deidara dengan Panggil: najis Kebangkitan Dunia teknik. Dia kemudian bertanya Kabuto alasannya untuk datang untuk menemuinya, yang menjawab bahawa ia datang untuk bergabung dengan Madara [22] Madara. Ditanya apa yang dia harus keuntungan daripada perikatan, dan Kabuto mengatakan kepadanya bahawa ia dapat membantu meningkatkan potensi Madara bertarung dengan dibangkitkan anggota Akatsuki. Madara bertanya apa Kabuto ingin balasan, jawapan yang Sasuke, jadi Kabuto bisa menjaga meneliti ninjutsu. Dia kemudian mempersoalkan apa yang akan terjadi jika dia menolak, dan Kabuto memanggil peti mati namun satu lagi dengan orang yang tak dikenali. Madara tampak terganggu. Kabuto meyakinkannya bahawa tidak ada yang tahu tentang hal itu. Madara memuji Kabuto untuk merekayasa situasi seperti ini. Dia bersetuju untuk bergabung dengan Kabuto, pada keadaan bahawa Sasuke tidak akan diserahkan kepada dia sampai akhir perang. Mereka berdua kiri untuk merumuskan rencana pertempuran.

Beliau kemudian dilihat menghadapi dan mempersoalkan Konan di Amegakure tentang kewujudan mayat Nagato, kerana ia dikehendaki nya Rinnegan. Setelah ia menolak untuk mematuhi, Madara mengaku bahawa ia adalah satu, tidak Yahiko sesuai dengan Konan, yang menciptakan Akatsuki dan juga, memberikan yang Rinnegan Nagato. Dalam pertempuran berikutnya, Konan berusaha untuk membunuh mereka berdua dengan meletakkan tag letupan di antara bentuk kertas nya, dengan yang dia ditelan dia. Namun, Madara menyelamatkan dirinya (bersama-sama dengan Konan) oleh teleporting sebahagian besar letupan pergi, walaupun pada kos sebahagian daripada topeng dan lengan kanan yang tertiup angin. Setelah yang ditanya mengapa dia dan Nagato mengkhianati Akatsuki setelah bertemu Naruto, Konan Madara mengatakan bahawa ia mewakili kegelapan, dan dia malah akan menjadi "tiang ke jambatan keamanan" bahawa Naruto akan membina. Dia kemudian dihidupkan teknik rahsianya, yang memisahkan tasik mereka berjuang melawan pada berasingan, Madara mengejutkan.

Ketika ia jatuh ke dalam jurang, ia cuba untuk memulakan teleporting. Konan membalas dengan menempel beberapa tag letupan ke tubuhnya dan meledakkan mereka, yang membuatnya dari teleporting. Dia kemudian menyedari bahawa Konan telah dipenuhi teknik-nya dengan enam ratus bilion tag letupan, dan mereka akan meledakkan sepuluh minit penuh. Menyedari situasi ia dalam, ia terpaksa menggunakan Izanagi untuk bertahan hidup setelah mengambil lebih banyak kerosakan, kos dia menggunakan mata kirinya.

Dia muncul di belakang Konan setelah dia Kertas Peribadi Allah Teknik telah memudar, dan tertusuk nya melalui dada dengan paip. Dia menjelaskan bahawa Izanagi merupakan teknik yang Sage dari Enam Jalan diciptakan dengan memanipulasi chakra Yin-Yang, dan hanya boleh digunakan dengan menggabungkan kedua-dua Uchiha dan Senju darah. Dia menarik diri percuma, menyatakan bahawa Naruto ringan dan dia akan menjadi tiang yang menyokong dia, dan cuba untuk menyerang Madara lagi. Dia menyambar lehernya dan ditempatkan di bawah genjutsu untuk mencari tahu di mana Nagato sedang disimpan. Setelah ia menemukan mayat Nagato dan Yahiko dalam kuil, Madara Nagato disebut dengan "Ketiga dari Enam Jalan" dan mencatat bahawa cap dagang rambut merah klan Uzumaki sudah berubah putih dari keletihan.

Ketika ia melihat bahawa Nagato tersenyum bahkan dalam kematian, Madara menafsirkan ini sebagai pengkhianatan lanjutan nya. Madara kemudian teleport tubuh Nagato ke dimensi yang berasingan. Kemudian, selepas pemulihan lengan kanannya, topeng yang patah dengan desain yang berbeza dan menukar pakaian untuk jubah tua dan bersenjata dengan lama peminat-perang, Madara memiliki pertemuan singkat dengan Kabuto. Ketika ia menerima maklumat dari Zetsu Kisame, Madara menyatakan bahawa sudah sampai waktunya untuk menangkap Sembilan-ekor.

Setelah berbicara beberapa, Madara mengarah Kabuto ke Patung syaitan dari Jalan Luar, di mana di bawahnya ada mayat hashirama Senju. Namun, mayat ini tak ada artinya, karena diciptakan dari sampel daging yang diambil dari dia oleh Madara, selama pertempuran akhir mereka. Setelah, ia mendedahkan untuk Kabuto seratus ribu klon dari Zetsu, yang paling mungkin untuk melawan Pasukan Sekutu Shinobi. Segera setelah itu, Kabuto bersama-sama dengan Deidara reanimated berangkat untuk menangkap Killer Bee dan Naruto. Dia kemudian kelihatan Kabuto bertanya mengapa ia membawa dia Yamato bukannya Naruto dan / atau Killer Bee, tapi Kabuto menjelaskan bahawa Yamato membawa akan membantunya mencipta Zetsus lebih, dan menambah bahawa lebih baik daripada kehilangan pertempuran mustahil. Madara kemudian dilihat dengan mata kirinya yang hilang diganti dengan Rinnegan. Dia mengatakan Kabuto untuk bergegas dan mula bekerja, yang menyatakan bahawa mata kirinya lapar untuk berperang. Kemudian ia melihat dengan Kabuto membincangkan kaedah terbaik untuk menggunakan Yamato untuk keuntungan penuh mereka. Madara menyarankan menggunakan Rinnegan Manusia Path kemampuan untuk mengekstrak maklumat, tetapi mengutip itu akan membunuh Yamato. Kabuto menyarankan menggunakan dia untuk menguatkan klon Zetsu, dan bahawa dengan penggunaan ubat-ubatan dan Madara Sharingan, mereka boleh mengekstrak maklumat dari dia. Setelah peristiwa ini berlaku, Madara dan Kabuto berbaris ke perang.

Rujukan[sunting | sunting sumber]