Arab

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Arab
(عرب)
Arabs.jpg
Jumlah penduduk
500 juta
Kawasan ramai penduduk
Dunia Arab
Afrika
Eropah
Amerika Syarikat - 3.5 juta
Brazil - 10 juta berketurunan Arab
Bahasa

Arab

Agama

Islam, Kristianiti kumpulan Semitik lain

Arab (Arab: عرب ʻarab) adalah satu kumpulan etnik heterogeneous (pelbagai) yang dijumpai di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, serta berasal dari Semenanjung Arab bahagian Asia Barat.

Siapakah seorang Arab?[sunting | sunting sumber]

Definisi seorang itu Arab meliputi beberapa aspek:

Kebanyakan orang akan melihat dirinya sebagai orang Arab dalam pertindihan antara definisi politik dan linguistik. Bagaimanapun, sesetengah ahli kumpulan yang memenuhi kedua-dua kriteria menolak identiti pada asasi definisi bersalasilah; Maronite Lubnan, contohnya, mungkin menolak label Arab dalam memilih dari yang lebih sempit identiti Lubnan-Phoenicia, seperti kebanyakan Coptik dan Mesir Muslim yang memeluk keterusan dari warisan purba mereka. Kumpulan yang menggunakan bahasa-bukan Arab liturgikal - seperti Coptik di Mesir - adalah terutamanya kemungkinan menganggap diri mereka bukan-Arab, walaupun mereka tidak etniknya berbeza dari rakan senegara Muslim. Tidak ramai orang menganggap diri mereka Arab pada asasi dari definisi politikal tanpa linguistik yang satu—demikian Kurd atau Berber tidak biasanya mengenali diri mereka sendiri sebagai Arab—tetapi sesetengah ada (misalnya, sesetengah Berber menganggap diri mereka Arab, dan Kurd telah dalam keadaan bersejarah dilihat sebagai Arab atau Parsi).

Satu hadith dari pengesahan bersoal[1], dikait oleh Ibn Asakir dalam Târîkh Dimashq dan disifatkan oleh pencerita Salmân b. `Abd Allah kepada nabi Islam Muhammad, meluahkan sentimen lazim dalam mengisytiharkan yakni:

"Menjadi Arab bukan kerana ayah atau ibu anda, tetapi menjadi Arab dari segi lidah anda. Sesiapa tutur bahasa Arab adalah seorang Arab."

Berdasarkan kepada Habib Hassan Touma (1996, p.xviii), "Seorang 'Arab', dalam akal moden kata, adalah salah satu yang kebangsaan dari negeri Arab, telah berkuasa dari bahasa Arab, dan memiliki pengetahuan asasi tradisi Arab, yakni, dari adab, kastam, dan politikal dan sistem sosial dari budaya."

Pada pergabungannya pada 1946, Liga Arab menakrifkan seorang "Arab" seperti berikut:

"Seorang Arab adalah seorang yang berbahasa Arab, yang tinggal di negara tuturan Arab, yang dalam bersimpati dengan aspirasi dari orang tuturan Arab."

Satu definisi berdasarkan pada aneka sosiologikal meluas digunakan sejak zaman medieval (Ibn Khaldun, contohnya, tidak menggunakan kata Arab untuk merujuk kepada orang Arab sebagai takrifan oleh sebarang definisi itu, tetapi hanya kepada yang masih menjalani kehidupan badwi;s.c. kehidupan nomadik, iaitu dia -Ibn Khaldun- bandingan dengan kehidupan urbanisasi di bandar), definisi ini masih digunakan oleh kebanyakan Arab.

Agama[sunting | sunting sumber]

Sebelum kedatangan Islam, kebanyakan Arab mengikut agama mencirikan penyembahan dari sebilangan dewa, termasuk Hubal, Wadd, Al-Lat, Manat, dan Uzza, manakala sesetengah puak telah memeluk Kristianiti atau agama Yahudi, dan sedikit individu, hanif, telah jelas menolak politheisme dalam memilih monotheisme samar. Kerajaan Arab Kristian terjelas adalah Ghassanid dan Lakhmid. Dengan perkembangan Islam, majoriti Arab cepat ditakluki dan menjadi Muslim, dan tradisi politheisme pra-Islam telahpun lenyap.

Pada masa kini, kebanyakan Arab adalah Muslim. Islam Sunah mendominasi kebanyakan kawasan, jadi amat banyak di Afrika Utara; Islam Syiah jelas di Bahrain, Iran (walaupun orang Iran bukan Arab), selatan Iraq dan bahagian berdekatan dari Arab Saudi, selatan Lubnan, bahagian dari Syria, dan utara Yaman. Komuniti Druze kecil, tergolong kepada cambahan berahsia dari Islam, selalunya dianggap Arab, tetapi dianggap etnik dalam haknya tersendiri.

Anggaran bermutu dari bilangan Arab Kristian, iaitu dalam sebarang kes bergantung pada penggunaan definisi "Arab", berbeza. Menurut kepada Fargues 1998, "Kini Kristian hanya membuat 9.2 % dari populasi TImur Dekat". Di Lubnan mereka kini berbilangan sekitar 39% dari populasi [2], di Syria mereka membuat sekitar 10 hingga 15%, di wilayah Palestin rajahnya adalah 3.8%, dan di Arab Israel Kristian, mengandungi 2.1 % (atau kasarnya 10 % dari populasi Israel Arab). Di Mesir, mereka mengandungi 5.9 % dari populasi, dan di Iraq mereka diandaikan mengandungi 2.9 % dari penduduk. Kebanyakan Arab Amerika Utara dan Selatan (sekitar dua pertiga) adalah Arab Kristian, terutamanya dari Syria, Palestin, dan Lubnan.

Yahudi dari negara Arab - utamanya Yahudi Mizrahi dan Yahudi Yaman - adalah kini lazimnya tidak dikategorikan sebagai Arab. Ahli sosiologi Philip Mendes mendakwa yakni sebelum tindakan anti-Yahudi dari 1930an dan 1940an, keseluruhan Yahudi Iraq "melihat diri mereka sebagai Arab dari keimanan Yahudi, bukannya sebagai bangsa terasing atau kewarganegaraan". [3] Sebelum kemunculan istilah Mizrahi, istilah "Yahudi Arab" (Yehudim ‘Áravim, יהודים ערבים) digunakan untuk menghuraikan yahudi dari dunia Arab. Istilah ini jarang digunakan kini. Sedikit bilangan tertinggan Yahudi di negara Arab menduduki kebanyakannya di Maghribi dan Tunisia. Antara lewat 1940an dan awal 1960an, mengikuti penciptaan dari negeri Israel, kebanyakan Yahudi ini meninggalkan negara kelahiran mereka dan kini bertumpu di Israel, tetapi ramai juga tinggal di Perancis, dan bagaimanapun lebih Yahudi menduduki di dalam Amerika Syarikat. (lihat Penghijrahan Yahudi dari tanah Arab).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Akuan bertulis pertama dari etonim "Arab" berlaku dalam inskripsi Assyria dari 853 SM, iaitu Shalmaneser III menyenaraikan satu Raja Gindibu dari mâtu arbâi (tanah Arab) sebagai dikalangan orang dia kalahkan pada Pertempuran Karkar. Sesetengah dari nama diberika dalam teks ini adalah Aramia, sementara lain adalah akuan pertama dari dialek Proto-Arab. Injil Ibrani begitu juga merujuk kadangkala kepada orang dipanggil `Arvi (atau aneka dari itu), diterjemahkan sebagai "Arab" atau "Arabian". Skop dari istilah Ibrani pada peringkat awal ini tidak jelas, tetapi ia kelihatan dirujuk kepada pelbagai penduduk-gurun puak Semitik di gurun Syria dan Arabia. Akuan terawalnya guna merujuk kepada Arab "Qahtan" selatan adalah lebih kemudian.

Proto-Arab, atau Arab Utara Purba, teks memberikan gambaran lebih jelas dari kemunculan Arab' ke dalam sejarah. Teks terawal seumpama adalah bertulis tidak dalam abjad Arab moden, mahupun dalam moyang Nabateanya, tetapi dalam beraneka dari Arab Selatan Epigrafik musnad, bermula pada abad ke-8 SM dengan inskripsi Hasean dari Arab Saudi timur, dan berterusan dari abad ke-6 SM pada dengan teks Lihyanite (di tenggara Arab Saudi) dan teks Thamudik (dijumpai pada seluruh Arabia dan Sinai, dan tidak dalam realiti berhubung dengan Thamud). Kemudian datang inskripsi Safaitik (bermula pada abad ke-1 SM) dan banyak nama peribadi Arab diakukan dalam inskripsi Nabatea (walau bagaimanapun, ditulis dalam Aramia.) Dari sekitar abad ke-2 SM, sedikit inskripsi dari Qaryat al-Faw (dekat Sulayyil) mendedahkan satu dialek yang tidak lagi dianggap sebagai "Proto-Arab", tetapi Pra-Klasikal Arab.

Menjelang abad keempat SM, kerajaan Arab dari Lakhmid di selatan Iraq dan Ghassanid di selatan Syria telah muncul hanya selatan dari Empayar Bulan Sabit Subur dan berakhir bersekutu masing-masing dengan Sassanid dan Empayar Byzantin. Demikian mereka telah kerap berperang dengan satu sama lain pada atas nama naungan imperial mereka. Bagaimanapun, gelanggang mereka bertanggungjawab untuk sesetengah contoh yang penting dari sajak Arab pra-Islam, dan untuk sesetengah dari sedikit yang masih hidup inskripsi Arab pra-Islam dalam abjad Arab. Krajaan Lakhmid telah dibubarkan oleh Sassanid pada 602, sementara Ghassanid akan mempertahankan hingga ditelan oleh perkembangan Islam.

Dalam Al-Qur'an, kata ʿarab tidak muncul, hanya adjektif nisba, ʿarabiyyun: Al-Qur'an merujuk kepada diri sendiri sebagai ʿarabiyyun "bahasa Arab" dan mubinun "jelas". Dua mutu dihubungkan, contohnya dalam ayat 43.2-3, "Oleh Buku jelas: kami telah buatkan ia dalam lafaz bahasa Arab supaya kamu memahami", dan Al-Qur'an datang direnung sebagai contoh primer dari al-ʿarabiyyatu, bahasa dari Arab. Istilah ʾiʿrāb adalah dari akar sama, merujuk kepada terutamanya jelas dan mod betul pertuturan. Kata nama plural ʾaʿrāb merujuk kepada puak Badwi dari gurun yang menentang Nabi Muhammad s.a.w., sebagai contoh dalam ayat 9.97,

ʾaʿrābu ʾašaddu kufrān wanifāqān "Badwi adalah paling teruk dalam kekufuran dan kemunafikan".

Berdasarkan pada ini, dalam terminologi Islam awal, ʿarab dirujuk kepada Arab hadari, tinggal di bandar seperti Mekah dan Madinah, dan ʾaʿrāb dirujuk kepada Arab Badwi, membawa siratan negatif berpunca dari verdik Al-Qur'an yang baru dipetik. Mengikuti penaklukan Islam dari abad ke-8, bagaimanapun, bahasa dari Arab nomadik datang direnung sebagai memelihara ketulenan tertinggi oleh ahli tatabahasa mengikuti Abi Ishaq, dan istilah kalam al-ʿArab "bahasa dari Arab" datang untuk menandakan bahasa tidak tercemar dari Badwi.

Hubungan dari ʿarab dan ʾaʿrāb adalah merumitkan lagi oleh pengertian dari "Arab hilang" al-ʿArab al-ba'ida yang disebut dalam Al-Qur'an sebagai dihukum untuk kekufuran mereka. Semua Arab kotemporari dianggap sebagai keturunan dari dua moyang, Qahtan dan Adnan, tetapi Qahtan dikaitkan kepada "Arab hilang", dan Arab Selatan dikenali seperti asal usulnya, manakala Arab Utara, termasuk puak Mekah, dianggap sebagai keturunan dari Adnan, tradisi Islam dijejak balik kepada Nabi Ismail a.s. anak kepada Nabi Ibrahim a.s., dikatakan telah diarabkan pada tempoh kemudian.

Versteegh (1997) tidak pasti samada untuk menyifatkan perbezaan ini kepada ingatan dari kelainan sebenar dari asal usul dua kumpulan, tetapi ia pasti yakni perbezaan kuat dirasai dalam zaman Islam awal, malah di Sepanyol Islam, terdapat permusuhan antara Qays dari Utara dan Kalb dari kumpulan Selatan. Yang dipanggil bahasa Himyaritik dihuraikan oleh Al-Hamdani (meninggal dunia 946) muncul menjadi kes khas dari pertembungan bahasa antara dua kumpulan, dan asalnya dialek Arab Utara yang dituturkan di Selatan, dan dipengaruhi oleh Arab Selatan Kuno.

Semasa abad ke-8 dan ke-9, orang Arab (spesifiknya Umayyad, dan kemudian Abbasiyyah) mendirikan satu empayar yang sempadannya sentuh selatan Perancis di barat, China di timur, Asia Kecil di utara, dan Sudan di selatan. Ini adalah salah satu dari tanah empayar terbesar dalam sejarah. Seluruh kebanyakan dari kawasan ini, orang Arab menyebarkan agama Islam dan bahasa Arab (bahasa Al-Qur'an) melalui penukaran dan asimilasi. Ramai kumpulan datang dikenali sebagai "Arab" bukan melalui keturunan tetapi memalui proses Arabisasi ini. Demikian, lebihan masa, istilah Arab datang membawa makna lebih luas berbanding istilah etnik asal: kebudayaan Arab lwn. etnik Arab. Orang di Sudan, mesir, Maghribi, Algeria dan lain-lain tempat menjadi Arab melalui Arabisasi.

Nasionalisme Arab mengisytiharkan yakni Arab disatukan dalam sejarah dikongsi, budaya dan bahasa. Nasionalis Arab percaya yakni identiti Arab merangkumi lebih dari watak fizikal luaran, bangsa atau agama. Ideologi berkaitan, Pan-Arabisme, panggil untuk semua tanah Arab untuk disatukan sebagai satu negeri. Nasionalisme Arab telah selalu disaingi untuk kewujudan dengan serantau dan nasionalisme etnik di Timur Tengah, seperti orang Lubnan dan Mesir.

Anti-Arabisme adalah benci atau prejudis terhadap Arab. Ia selalunya juga disekutukan dengan kebencian anti-Muslim.

Salasilah tradisi[sunting | sunting sumber]

Ahli salasilah Arab Medieval membahagikan Arab kepada tiga kumpulan:

  • "Arab Purba", puak yang telah hilang atau telah dimusnahkan, seperti 'Ad' dan Thamud; mereka selalu dirujuk sepintas lalu kepada Al-Qur'an sebagai contoh kuasa Tuhan untuk memusnahkan kaum jahat.
  • "Arab Asli" dari Selatan Arab, diturunkan dari Qahtan. Orang Qahtan dikatakan telah berhijrah ke tanah dari Yaman mengikuti kemusnahan dari Empangan Ma'rib (sadd Ma'rib). Arab Qahtan telah mencipta tamadun purba dari Yaman, yang pentingnya Sabian (dikenali dalam Injil sebagai Sheba.)
  • "Arab diarabkan" (musta`ribah) dari Utara Arab, diturunkan dari Adnan.

Bahasa Arab yang dituturkan kini dalam bentuk Al-Qur'an klasikal adalah akibat dari campuran dari bahasa Arab asal Qahtan dan Arab utara yang berkongsi hebat dengan bahasa Semitik utara dari Levant. Orang Arab mengambil kebanggaan unggul dalam bahasa mereka dan keterusan kehidupannya sebagai berguna dan bahasa boleh difahami lebih beribu tahun.

Dalam tradisi Yahudi dan Kristian Ismaili adalah dihuraikan sebagai "orang Arab" sekurang-kurangnya pada zaman Josephus, yang menjadi piawai berabad sebelum Islam (iaitu istilah Hagarenes, satu kata lucu pada bahasa Arab muhajir dan nama dari Hajar, telah lazimnya digunakan). Usaha untuk mendamaikan Biblikal dan salasilah Arab kemudian membawa kepada cubaan konflik untuk mengesan Adnan kepada Ishmael (Ismail), anak lelaki sulung Nabi Ibrahim a.s. dan Hajar. Joktan dikenali dengan Qahtan, kemungkinan berpunca kepada pengenalan Biblikalnya sebagai moyang kepada Hazarmaveth (Hadramawt) dan Sheba.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

istilah "Arab" atau "Arabian" dan (dan berkait dalam bahasa lain) telah digunakan untuk terjemahkan beberapa berbeza tetapi kesamaan nama bunyian dari orang purba dari Timur Tengah yang tidak perlunya mempunyai makna sama atau asal usul. Etimologi dari istilah ini adalah semestinya dekat berpaut kepada yakni dari tempat bernama "Arabia". Akar dari kata ini mempunyai banyak makna dalam bahasa Semitik termasuk "barat / matahari terbenam", "gurun", "bergaul", "pedagang", "gagak", "boleh difahami" semua yang muncul mempunyai sesetengah kesesuaian kepada kemunculan nama.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Umum
Diaspora
Bahasa dan budaya
Asal-usul

Pautan luar[sunting | sunting sumber]