Bahay na bato

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Keramat Rizal di Calamba adalah contoh bahay na bato.

Bahay na bato (bahasa Tagalog, secara harfiah "rumah batu") adalah sejenis bangunan yang berasal dari zaman Kolonial Sepanyol di Filipina. Ia adalah versi terbaru dari bahay kubo tradisional. Reka bentuk telah berkembang sepanjang zaman, tetapi masih mengekalkan asas seni bina Bahay yang kubo yang sepadan dengan iklim tropika, musim ribut yang kencang, dan persekitaran sering dilanda gempa bumi keseluruhan kepulauan Filipina dan menggabungkan ia dengan pengaruh penjajah Sepanyol dan Pedagang Cina. Oleh itu, adalah gabungan seni bina Austronesian, Sepanyol dan Cina dengan pengaruh Amerika semasa zaman Amerika, yang menyokong fakta bahawa Filipina adalah hasil dari budaya-budaya ini yang bercampur. Penampilan yang paling biasa adalah sebagai tinggi, tergantung kayu atas-cerita pondok nipah (dengan balustrades, ventanillas dan cangkerang capiz gelongsor windows) yang berdiri di atas gaya-Sepanyol blok batu pepejal atau bata dan jawatan sebagai asas bukan hanya kayu, tiang buluh, atau jawatan balak. Roofing sama ada bumbung Cina berjubin atau bumbung daun (nipah, rumbia, atau Cogon), yang mana banyak telah digantikan dengan bumbung moden tergalvani atau lain-lain. Ia mengikut susunan rumah kubo seperti pengudaraan terbuka dan apartmen yang digunakan sebagai ruang tamu dengan lantai bawah yang digunakan untuk bilik stor, ruang bawah tanah, dan keperluan perniagaan yang lain. Seperti rumah kubo, kebanyakan paras tanah ini disediakan untuk penyimpanan; di daerah perniagaan, beberapa ruang disewa untuk kedai-kedai. Kuda untuk kereta ditempatkan di kandang yang dipanggil caballerizas . [1] Bahay na bato mempunyai pelan segi empat yang mencerminkan rumah tradisional Filipina Austronesia yang digabungkan dengan gaya bahasa Sepanyol. [2]

Ia popular di kalangan elit atau kelas menengah, dan menggabungkan ciri-ciri nipa hut dengan gaya, budaya dan teknologi seni bina Cina dan Sepanyol. Abad ke-19 adalah zaman keemasan rumah-rumah ini, ketika orang-orang kaya Filipina membina rumah-rumah halus di seluruh kepulauan.

Gaya seni bina yang sama digunakan untuk konvensyen, biara, sekolah, hotel, kilang, dan hospital di Filipina, dan dengan beberapa gedung sekolah Gabaldon zaman Amerika, semua dengan sedikit penyesuaian. [3] Seni bina ini masih digunakan semasa penjajahan Amerika Filipina. Selepas Perang Dunia Kedua, membina rumah-rumah ini merosot dan akhirnya menghalang arkitek moden selepas Perang Dunia II.

Hari ini, rumah-rumah ini lebih dikenali sebagai rumah nenek moyang, kerana kebanyakan rumah nenek moyang di Filipina menjadi seni bina bahay na bato.

Satu contoh seni bina bahay na bato

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Walaupun istilah Filipina bahay na bato bermaksud "rumah batu", rumah-rumah ini tidak sepenuhnya terdiri daripada batu; sesetengahnya lebih banyak dikuasai oleh bahan kayu, dan beberapa yang lebih moden menggunakan bahan konkrit. Nama itu diterapkan pada seni bina sebagai generasi berlalu, kerana bertentangan dengan bahay kubo yang sebelumnya, yang terbuat dari bahan organik, menggunakan bahan batu. [3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Vega Ancestral House Nipa mansion Spanish colonial era, rumah gaya " Proto-rumah na batu " di Poblacion, Balingasag, Misamis Oriental Mindanao Philippines

Precolonial seni bina Filipina didasarkan pada rumah-rumah bergaya tradisional rakyat Austronesia di Asia Tenggara. Bangunan pertama pada tahun-tahun awal pendudukan Sepanyol terdiri daripada kayu dan buluh, bahan-bahan yang digunakan oleh orang-orang pribumi pra-Hispanik sejak zaman dahulu dikenal sebagai bahay kubo (kemudian dinamakan oleh orang Amerika sebagai "pondok nipah"). Bumbung Bahay kubo ini adalah dari nipah atau rumput Cogon. Dalam bentuk yang paling asas, rumah itu terdiri daripada empat dinding yang melekatkan satu atau lebih bilik, dengan struktur keseluruhan dibangkitkan di atas tanah di atas panggung. Kemiripannya dengan kiub yang diperolehi penjelasannya dalam bahasa Sepanyol, cubo. Kelompok-kelompok rumah-rumah kayu ini jelas terbakar. [3]

Orang Sepanyol kemudian dengan cepat memperkenalkan idea untuk membina masyarakat yang lebih kekal dengan gereja dan pusat kerajaan sebagai tumpuan. Pada pertengahan 1580an, melalui usaha Domingo Salazar, uskup pertama Manila, dan Jesuit Antonio Sedeño, bangunan-bangunan mula dibina dari batu. Fr. Sedeño membina bangunan batu pertama, iaitu kediaman Bishop Salazar. Menjelang 1587, Gabenor Jeneral Santiago de Vera menghendaki semua bangunan di Manila dibina daripada batu. Untuk tujuan ini, orang Cina dan orang asli diajarkan bagaimana untuk kuari dan batu berpakaian, bagaimana menyediakan dan menggunakan mortar, dan cara membentuk batu bata. Oleh itu bermula apa yang dipanggil zaman kegemilangan pertama bangunan dalam batu. Persediaan komuniti baru ini membuat pembinaan menggunakan bahan-bahan yang lebih berat, lebih kekal yang diingini. Beberapa bahan termasuk batu bata, mortar, jubin dan batu. Bercakap tentang istana-istana yang menawan dan rumah-rumah yang indah tiba di semenanjung. Bagaimanapun, rancangan Sepanyol yang bercita-cita tinggi itu berlarutan pada tahun 1645 ketika gempa bumi dahsyat melanda Manila. [3]

Rumah na batu ditubuhkan dari terusan sungai

Bahaya kebakaran dan gempa berkembar menimbulkan jenis seni bina yang lain. Mencari gaya pembinaan Eropah tidak praktikal dalam keadaan tempatan, pembina Sepanyol dan Filipina dengan cepat menyesuaikan ciri-ciri rumah kubo dari penduduk pribumi dan menerapkannya kepada seni bina Kolonial Sepanyol. Jenis pembinaan ini kemudiannya dipanggil rumah na batu atau sebagai Jesuit Ignacio Alzina memanggilnya, "arquitectura mestiza" atau "campuran seni bina". Rumah-rumah ini kini dikenali sebagai rumah nenek moyang. [3]

Calle Hidalgo, Setelah digelar sebagai jalan yang paling indah di Manila. Manila pada awal tahun 1900an dipenuhi seni bina rumah na bato di jalan-jalannya

Di bawah lebih daripada tiga abad inisiatif bahasa Sepanyol, bangunan-bangunan kayu, batu, dan bata dibina di seluruh kepulauan, dari Kepulauan Batanes di utara ke Tawi-Tawi di selatan, dari Palawan di barat ke Samar di timur. [3]

Semasa Perang Dunia Kedua, banyak rumah-rumah ini dimusnahkan oleh angkatan tentera Amerika dan Jepun.

Gaya[sunting | sunting sumber]

Gaya yang berbeza bergantung kepada penampilan individu setiap rumah. Sebagai contoh, beberapa Rumah na batu tidak mempunyai ventanillas, ada yang tidak mempunyai tingkap Capiz, dan ada kekurangannya. Sesetengahnya mempunyai bumbung bergulung, ada yang mempunyai bumbung bumbung, dan ada yang mempunyai bumbung nipa atau cogon. Dinding tingkat pertama boleh dibuat dari bata, batu adobe, atau batu karang; struktur yang lebih moden menggunakan konkrit atau kayu. Walaupun mengekalkan bentuk asas, rumah na batu abad ke-19 mencerminkan selera yang berubah-ubah menerusi penggabungan motif dari gaya yang lazim.

[4]

Rumah bahay na bato

Rumah-rumah seperti Rumah Nenek Moyang Vega yang mempunyai bahan kayu hampir sepenuhnya hingga ke dinding tingkat pertama masih dianggap Bahay na bato ; nama Rumah na batu diterapkan pada arsitektur ini sebagai generasi yang berlalu, kerana kebanyakan rumah ini menggunakan bahan batu, bertentangan dengan era precolonial yang tidak menggunakan batu sama sekali. Prinsip yang sama berlaku untuk nipa pondok - tidak semua nipa pondok menggunakan bahan nipa; beberapa menggunakan cogon. Nama setempatnya, bahay kubo, bermaksud "rumah kiub", walaupun tidak semua bentuk padu. [3]

Rumah-rumah ini mempunyai pencampuran dan pencocokan gaya seni bina yang tidak pernah berlaku sebelum ini, seperti bahawa Rumah na batu boleh mempunyai butiran Neogoth dan Neo-Mudejar (Neo-Moorish) di sudut yang sama - iaitu di atas Baroque (yang mungkin gaya tertentu, contohnya gaya ganti Secessionist Viennese). Campuran aneh ini memberikan Rumah batu sebagai gaya seni bina yang berkembang dari Timur dan Barat, dan dengan itu menjadikannya benar-benar Filipina, kerana ia sepadan dengan sejarah Filipina menjadi periuk timur dan barat. [5] Meskipun mengekalkan bentuk asas, rumah na batu abad ke-19 mencerminkan selera yang berubah-ubah menerusi penggabungan motif dari gaya yang lazim seperti Victoria. Dekorasi Neoklasik termasuk turus, pilaster, caryatid, dan hiasan dinding yang diterima dari seni bina Yunani dan Rom.

Gaya juga mungkin berbeza mengikut kawasan. Setiap rantau berkembang gaya bangunannya sendiri, yang banyak bergantung kepada bahan yang ada. Oleh kerana teknik pembinaan telah dibangunkan, kuari dibuka, dan tanur dibina, pelbagai bahagian negara mula menunjukkan keutamaan bahan binaan tertentu. [3] Akibatnya, Rumah na batu mempunyai beberapa variasi sepanjang garis etnik. Contohnya, Rumah na batu di Cebu, berbeza dengan yang di Samar.

Bagaimanapun, orang Ivatan di Batanes mempunyai Rumah na batu yang sangat berbeza yang dipanggil Sinadumparan. Rumah ini adalah senibina Native Ivatan pada dasarnya, diterima pakai untuk teknologi pembinaan kolonial Sepanyol di Filipina. Rumah utama Sinadumparan, Rakuh, sangat mirip dengan tradisional Bahay na bato di tanah besar. dan mempunyai penampilan silang silang antara Rumah tradisional Ivatan dan Rumah na batu dari tanah besar.

Contoh varian serantau:


Metro Manila[sunting | sunting sumber]

Manila, ibukota Filipina, mempunyai salah satu gaya yang paling pelbagai dari Rumah na batu, dari zaman awal penjajahan Sepanyol hingga era Amerika. Banyak yang dimusnahkan oleh Perang Dunia II . Walau bagaimanapun, kawasan Metro Manila masih mempunyai salah satu rumah tumpuan terbesar di Rumah na Bato. [3] Kebanyakan bangunan di Manila dan Luzon Tengah adalah adobe, gunung berapi gunung berapi yang dikelilingi dari bukit-bukit yang sama sekali berbeza dengan bahan yang sama dengan nama yang terdapat di Amerika Latin (adobe di negara-negara Hispanik merujuk kepada lumpur dan jerami yang terbentuk menjadi blok persegi panjang yang kemudian dikeringkan di bawah sinar matahari). [3]

Syarikat-syarikat terbesar, paling fanciest dan paling berprestij akhirnya ditubuhkan di sepanjang jalan berdekatan yang dipanggil Escolta; menjelang pertengahan kedua abad ke-19 ini adalah daerah komersial yang paling penting di negara ini. Pembukaan Manila sebagai pelabuhan bebas menggalakkan orang Inggeris, Jerman, Perancis, dan asing lain untuk menubuhkan perniagaan di Escolta dan jalan-jalan bersebelahan, dan gedung Rumah na Bato yang mulia telah dibina. [3]

Luzon Utara[sunting | sunting sumber]

Vigan
Calle Crisologo

Rantau Utara mempunyai beberapa buah Rumah na batu yang dipelihara di seluruh Filipina. Gaya unik di utara, biasanya di Kawasan Ilocos, biasanya mendasarkan reka bentuknya pada bahan bata, biasa di Rumah na batu, gereja-gereja dan bangunan, dinding, monumen dan perkubuan lain yang dibina. [3]

Bata adalah bahan bangunan penting di utara Luzon; rumah-rumah dan gereja-gereja batu bata juga dibina di kawasan-kawasan yang tersebar di Nusantara, sampai ke Jolo, Sulu. [3] Reka bentuk yang unik di utara mungkin termasuk mempunyai dinding fasad tahap kedua yang terdiri daripada bahan batu di banyak bangunan, bukannya permukaan muka kedua kayu yang lebih umum. Walau bagaimanapun, ia tetap setia kepada prinsip Nipa pondok. Ini bukan kayu (batu) Tahap kedua dinding fasad gaya juga hadir dalam beberapa Bahay na bato kawasan-kawasan lain selain utara, seperti 1730 Jesuit rumah di Bandar Raya Cebu di Visayas. [3] Kayu batu depan lantai kedua kayu masih terdapat di Utara. [3]

Di Vigan, ibukota Ilocos Sur, banyak pemilik rumah memilih untuk membina kedua-dua cerita dalam batu bata, yang terdapat dalam jumlah besar. Dengan dinding besar-besaran, volada menghilang di banyak tempat tinggal dan dapur menjadi lanjutan di batu, dengan lubang-lubang menusuk dinding untuk mengeluarkan asap.

Calabarzon[sunting | sunting sumber]

Calabarzon adalah salah satu kawasan di Filipina yang mempunyai beberapa rumah warisan yang terbaik. Bandar-bandar di sepanjang pantai Luzon, terutamanya di Batangas, menggunakan blok batu karang yang kasar. [3]

Central Luzon[sunting | sunting sumber]

Rumah na batu di Bulacan dan banyak di Luzon Tengah terkenal dengan ukirannya. Yang paling terkenal adalah di Malolos, dalam teras warisan tempat rumah leluhurnya berada. [3] Sejak adobe meminjamkan diri kepada arca, rumah di Bulacan mempunyai dekorasi yang dihiasi dengan bunga, daun, dan simbol agama yang diukir. [3]

Bicol[sunting | sunting sumber]

Banyak pembinaan di semenanjung Bicol memanfaatkan batu gunung berapi yang banyak. [3]

Visayas[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan rumah-rumah pondok di Visayas adalah bahan batu karang walaupun ramai yang masih adobe dan bata. Cebu, Bohol, Negros dan Iloilo terkenal dengan Rumah na batu mereka. [3] Sepanjang Visayas, keratan pemotongan batu atau karang hampir diangkat menjadi seni halus, dengan blok yang tepat sehingga satu sama lain sehingga tidak ada pisau cukur yang dapat dimasukkan di antara blok. Bahan ini sangat tahan lama sehingga tidak perlu dilindungi dengan lapisan paletada. Seni ini dibawa oleh peneroka Visayan ke pekan-pekan pesisir Mindanao. [3]

Batanes[sunting | sunting sumber]

Orang Ivatan dari Batanes mempunyai gaya Rumah na batu yang sangat berbeza. Mereka dipanggil Sinadumparan. Memandangkan pulau-pulau Batanes diserap ke negara penjajah, Filipina kemudiannya melalui penaklukan Sepanyol, Sinadumparan telah dibangunkan juga banyak laters. Menggabungkan gaya Ivatan Pra kolonial dan gaya Kolonial Filipina (Bahay na bato). Rumah Sinadumpraran mempunyai dua bangunan; Satu adalah dapur dan Satu lagi adalah bangunan ruang tamu yang dipanggil Rakuh. Pengaruh gaya penjajah Filipina (Bahay na bato) sangat jelas di bangunan Rakuh.

Bangunan lain[sunting | sunting sumber]

Banyak biara, biara, sekolah, hospital, pejabat, stesen, dan sebagainya juga menyesuaikan seni bina Bahay Kubo dengan gaya kolonial Sepanyol. Akibatnya, banyak bangunan ini menjadi Rumah na batu juga, dengan sedikit perbezaan seperti saiz dan perkadaran.

Contoh-contoh bangunan itu termasuk Universiti Santo Tomas (Intramuros), Colegio de Santa Rosa Manila, Hospital San Juan De Dios, Stesen Tutuban, hospital AMOSUP, Hotel de Oriente di Binondo, Istana Malacañan dan banyak lagi jemaat gereja lain yang masih berdiri hari ini . [3]

Contoh:

Bahagian Bahay na bato[sunting | sunting sumber]

link=|frameless Facade dengan tetingkap volar, ventanilla dan capiz
  • Accessoria - Kediaman jenis apartmen yang dicirikan oleh dinding parti biasa yang dikongsi oleh unit bersebelahan dengan pintu berasingan di hadapan masing-masing
  • Aljibe - Tangki air
  • Antesal - Caida
  • Aparador de tres lunas - Armoire dengan tiga bahagian
  • Arko - Arch
  • Azotea - Balkoni terbuka di sebelah dapur yang menempatkan balai (aljibe) dan bilik mandi, dan biasanya kawasan kerja
  • Atlas, Atlantes - Lajur dalam bentuk seorang lelaki
  • Balconaje, Balcon - Balkoni
  • Banggera - Rak pinggan kayu yang melintang di luar tingkap dapur. Selepas hidangan dibasuh, mereka diletakkan di sini untuk dikeringkan. Cawan terbalik diletakkan di hujung kayu dan plat diletakkan di antara atau di atas selat. Di sebelah kiri adalah tapayan / banga, balang tembikar yang membuat air sejuk.
  • Bañera - Tab mandi
  • Baño - Bilik Mandi
  • Barandillas - pagar atau balustrade (biasanya kayu)
  • Barrigones - grillworks "(atau bombere, hamil) pada tingkap, untuk menampung penanam
  • Batalan - Bagian belakang rumah yang digunakan untuk mencuci dan penyimpanan air, dengan lantai yang sering dibuat dari buluh berbilah; lebih lagi sebahagian daripada rumah kubo (tetapi mungkin hadir juga di belakang rumah na batu)
  • Baul mond - Perjalanan bagasi
  • Kerusi beech Bentwood dan perabot lain - Perabot kayu gelap yang diimport
  • Kurungan - Siri pendakap diagonal yang sering digunakan untuk menyokong volada di tingkat dua
  • Butaka - Versi silla perezosa dengan tiada kaki tersisa
  • Caida - Pendaratan di dewan pintu masuk atas; ruang serambi di tingkat dua; juga dikenali sebagai "antesala"
  • Calado - Fretwork gaya renda atau latticework digunakan untuk menghiasi pembahagi bilik dan membenarkan udara beredar
  • Capilla - bangku panjang, item ruji dalam caida
  • Modal - Ahli paling tinggi daripada lajur (atau pilaster) yang mengantara antara lajur dan beban "
  • Tingkap Capiz - (Selalunya) tingkap gelongsor yang terbuat dari keris capiz dipotong menjadi kotak
  • Rumah na Bato dalaman
    kama atau katil
    Sala
    Caryatid - Seorang tokoh perempuan yang dipahat sebagai penyokong seni bina yang mengambil tempat lajur atau tiang yang menyokong satu entabiliti di kepalanya
  • Clerestory - Mana-mana tetingkap yang tinggi di atas paras mata untuk tujuan membawa cahaya luar, udara segar, atau kedua-duanya ke ruang dalaman
  • Cocina - Dapur, yang biasanya dibina secara berasingan dari rumah
  • Colonette - Lajur hiasan yang kecil dan tipis yang menyokong balok (kayu mendatar) atau lintel (rasuk yang merangkumi pintu atau tingkap)
  • Comedor - Ruang makan
  • Comun - Tandas; juga dikenali sebagai "latrina"
  • Corbel - Satu unjuran yang keluar dari dinding untuk menyokong struktur di atasnya; juga "pendakap"
  • Cornice - Bujang atau umumnya membentuk hiasan mendatar yang mahkota bangunan atau elemen perabot
  • Mahkamah, halaman - Ruang yang ditutup oleh dinding dan terbuka ke langit; mempunyai azotea atau balconaje
  • Cuartos - Bilik-bilik
  • Cuatro aguas - Bumbung pinggir, yang mempunyai lebih banyak sudut dan sudut, menjadikannya lebih kuat daripada dos aguas (gable) atau bumbung tinggi yang tinggi kerana aerodinamik yang lebih kuat (iaitu lebih banyak rintangan angin); juga mempunyai kelebihan untuk menyediakan satu bilik yang tidak terjual, yang berkesan untuk melindungi rumah dari air hujan dan dari cahaya matahari langsung
  • Dapugan - Platform di dapur di mana dapur kalan atau tanah liat diletakkan
  • Despacho - Pejabat; juga "oficina"
  • Dispensa - Pantry
  • Dos aguas - Gable atau bumbung nada tinggi
  • Eave - Bahagian bawah bumbung
  • Lajur yang terlibat - Lajur menyokong bumbung di atas
  • Entresuelo - Mezzanine; secara harfiah bermakna "antara lantai", ini adalah kawasan di mana pelanggan, penyewa atau pengurus ladang (jika pemiliknya adalah pemilik tanah yang kaya) menunggu sebelum dimasukkan ke pejabat (office)
  • Escalera - Stairway
  • Escritorio - Laci dada besar, biasanya dihiasi dengan hiasan
  • Estante - Kabinet ruang makan di mana chinaware dan barang perak dipaparkan
  • Façade - Depan
  • Finial - Perhiasan biasanya berbentuk foliated membentuk hujung atas
  • Fresquera - Ruang penyimpanan untuk makanan masin, dan sebagainya; diletakkan di atas dinding rumah yang menghadap ke luar
  • Gable - Bahagian dinding yang melengkapkan akhir bumbung nada
    Tangga
  • Gallinera - Secara harfiah, "tempat duduk ayam"; "biasanya ditemui di luar tempat asal seorang pemilik tanah, yang berasal dari perkataan 'gallo' (ayam) bahasa Sepanyol, tempat duduk yang diilhamkan oleh bangku gereja ini digunakan untuk petani untuk meletakkan ayam di kandang di bawahnya sebagai pertukaran untuk membayar tunai" (Old Manila Nostalgia blog )
  • Gargoyle - Batu yang diukir mengejutkan dengan spout direka untuk menyampaikan air dari bumbung dan jauh dari sisi bangunan, dengan itu menghalang air hujan daripada berlari ke dinding batu dan menghancurkan mortar antara
  • Gingerbread trim, berlari trim - gaya Victoria abad ke-19 yang memotong dan menanggalkan papan-papan pendakian, menampar kurungan, balutan gergaji, dan lengkungan berlian, untuk mengubah kotej bingkai mudah ke dalam rumah yang satu-of-a-kind; biasanya dilekatkan ke atap untuk menjadikannya lebih hiasan dan melengkung rod besi yang membantu menyokong media agua
  • Kama - Katil empat tiang
  • Kama ni Ah Tay - Satu reka bentuk katil empat tanda tangan yang terkenal yang diukir oleh pembuat perabot terkenal China bernama Eduardo Ah Tay. Untuk mempunyai katil ini dianggap simbol status semasa zaman Sepanyol. [6]
  • Kantoneras (kurungan) - Sama ada pemotongan kalado biasa atau hiasan sepenuhnya diukir biasanya diletakkan di mana rasuk dan lajur berpotongan terutama di bawah siling yang tertutup atau siling di luar rumah; juga dilihat untuk menghias bukaan pintu atau tingkap, lorong-lorong atau hanya membahagikan ruang
    Zaguan
  • Lansenas - Bilik mandi dapur
  • Latrina - Comun
  • Tembok palang beban - Dinding digunakan sebagai tempat jawatan untuk menanggung berat badan
  • Jubin Machuca (dahulunya dikenali sebagai "baldozas mosaicas") - jubin simen gaya berwarna-warni yang digunakan untuk lantai zaguan, selalunya dalam corak harlequin; dikeluarkan oleh syarikat Machuca; jenama lain ialah Majolica
  • Mascaron - Reka bentuk seni bina yang mewakili muka atau kepala, manusia atau haiwan, yang sering menakutkan atau menakutkan
  • Media aguas - Kanopi atau bumbung gudang, yang terdiri daripada sekeping bumbung logam yang melindungi tingkap dari hujan atau panas; jangan keliru dengan awning
  • Mirador - Mercusuar; mencari menara
  • Mencetak, membentuk - Struktur bahan (seperti kayu atau logam) dengan beberapa reka bentuk atau corak yang digunakan sebagai hiasan di dinding, di pinggir meja, dan lain-lain.
  • Oratorio - Bilik solat dengan mezbah santos
  • Bekas lama
    Siling lembaran logam yang dicat - Siling timah atau siling tembaga daripada mungkin zaman akhir zaman Victoria hingga awal penjajahan Amerika, untuk mengelakkan kerosakan oleh kelembapan atau cacing (atau juga tetikus)
  • Paminggalan - Kabinet di mana makanan dan pengawet yang sisa disimpan. Pintu kabinet mempunyai bilah supaya dapat menyerap udara dan suhu bilik di dalamnya. Untuk mengelakkan semut dari naik dan masuk ke makanan, kaki kabinet diletakkan pada bekas yang dipenuhi minyak tanah atau cecair apa pun.
  • Pasamano - Langit Jendela
  • Persiana - tetingkap Louver
  • Piedra china - Batu Cina digunakan untuk membuka lantai zaguan
  • Pilaster - Palsu palsu digunakan untuk memberi penampilan lajur pendukung dan mengartikulasikan sejauh mana tembok, dengan hanya satu fungsi hiasan
Bilik lantai dasar
LasCasasFilipinasdeAçúzarjf7172 12.JPG
  • Platera - Aparador atau kabinet untuk dapur (terutamanya china)
  • Porte cochere - Terowong kereta kuda atau portico di pintu masuk utama
  • Portico - "(Dari Itali) sebuah teras yang membawa masuk pintu masuk sebuah bangunan, atau diperluas sebagai sebuah koloni, dengan struktur bumbung di atas jalan, disokong oleh tiang atau dilekatkan oleh dinding"
  • Puerta - "Pintu utama ibu kota (pintu masuk utama)"
  • Puertita - "Pintu kecil yang merupakan sebahagian daripada puerta"
  • Pugon - ketuhar tanah liat
  • Punkah - kipas kain siling
  • Sala mayor - Ruang tamu utama, tempat untuk parti lewat siang dipanggil tertulias dan tarian yang dipanggil bail
  • Sala minor - Ruang tamu sekunder
  • Sillas Americanas - "Kerusi Amerika, yang dianggap sebagai kerusi Monobloc masa mereka (kerana di mana-mana)"
  • Silla perezosa - Kerusi malas
  • Solihiya - Rotan kain hiasan khas dalam perabot
  • Kaca berwarna - "gGlass berwarna atau berwarna (seperti dengan menggabungkan oksida metalik ke dalamnya) untuk aplikasi hiasan (seperti dalam tingkap)"
  • Transom - "Rasuk atau bar struktur melintang melintang" sering dalam reka bentuk trak bunga bunga
  • Trompe l'oeil - "Gaya lukisan di mana benda dicat dengan cara yang menjadikannya kelihatan seperti objek sebenar"
  • Tumba-tumba - kerusi goyang Filipina
  • Valance - "Panjang hiasan drapery digantung di atas tingkap untuk menyaring kelengkapan tirai"
  • Ventana - "Panel tingkap kayu yang menggunakan corak grid dengan tetingkap cangkang Capiz "; selalunya dalam gaya geser, berbanding dengan melepaskan diri
    Beberapa rumah na Bato jatuh ke dalam pengabaian.
  • Ventanilla - Tingkap kecil 'secara literal'; "gelongsor panel antara lantai dan tingkap" untuk membolehkan lebih banyak udara dan cahaya; "biasanya dilindungi oleh balustrades yang boleh sama ada gril besi kayu atau tempa"
  • Volada - "Balkoni tertutup yang tertutup"; "galeri (di sepanjang sistem tingkap yang rumit) yang melindungi bilik dari panas matahari"
  • Yerong pukpok - Gingerbread trim
  • Zaguan - Lantai bawah (secara literal "laluan" dalam bahasa Arab) untuk menampung kereta kuda dan karkas (gerombolan perarakan) [5]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://nlpdl.nlp.gov.ph:81/CC01/NLP00VM052mcd/v2/v3.pdf Tradisi Kolonial Sepanyol.
  2. ^ Kim, Young Hoon (2013). "A Study on the Spatial Composition influenced by climatic conditions in 19C Bahay na Bato around Cebu city in Philippines". KIEAE Journal: 29–37 – melalui Korea Institute of Science and Technology Information. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v https://www.scribd.com/document/252360021/Bahay-Na-Bato Rumah batu.
  4. ^ https://www.scribd.com/document/252360021/Bahay-Na-Bato Rumah batu.
  5. ^ a b http://filipiniana101.blogspot.com/2014/03/list-parts-of-bahay-na-bato.html Senarai Bahagian rumah na batu
  6. ^ Blog Nostalgia Manila Lama

Ahlborn, Richard. "Gereja Sepanyol-Filipina: Tafsiran." Pertukaran Berita Suku Tahun (Oktober-Disember 1958).

________. "Gereja Sepanyol Luzon Tengah (I)." Kajian Filipina, Vol. VIII (Oktober 1960), 802-813.

El Archipielago. Washington DC: Press Printing Kerajaan, 1900.

Bañas, Raymundo C. Sketsa Singkat Gereja-gereja Katolik Filipina. Manila: Pengarang, 1937.

Castañeda, Dominador. Seni di Filipina. Kota Quezon: Universiti Filipina, 1964.

"Pemula Kristian di Ilocandia." Kajian Ilocos, Vol. II, Bilangan 1-2 (Januari Disember 1971).

Cordero-Fernando, Gilda, ed. "Rumah Tanpa Kuku." Di Belakang Abad. Manila: GCF Books, 1978.

Coseteng, Alicia ML Jemaat-jemaat Sepanyol di Filipina. Manila: Mercury Press, 1972.

Diaz-Trechuelo, Lourdes. Arquitectura Española en Filipinas (1565-1800). Sevilla: Escuela de Estudios Hispano-Americanos de Sevilla, 1959.

Galende, Pedro. Angels in Stone: Senibina Gereja Augustinian di Filipina. Manila: C. Formoso Publishing, 1987.

Gomez Piñol, Emilio. Aspectos de la relacion entre el arte Indo Portugues y Hispano Filipino. Seminario de Historia de America: Universidad de Sevilla, 1973.

Gonzales, Jose Ma. Buruh evangelica y civilizadora de los religiosos Dominicos en Pangasinan (1587-1898). Manila: Universiti Santo Tomas Press, 1946.

Gonzales, Julio. Kepulauan Batanes. Manila: Universiti Santo Tomas Press, 1969.

Hargrove, Thomas R. "Submerged Towns-Era Towns di Lake Taal, Filipina: Underwater and Archival Investigation of a Legend." Jurnal Antarabangsa Arkeologi Nautikal dan Eksplorasi Bawah Air, Vol. XV, No. 4 (1986): 323-337.

Hargrove, Thomas R. The Mysteries of Taal. Manila: Bookmark Inc., 1991.

Hornedo, Florentino H. "Gereja Tumauini: Pujian Buruh Luar Biasa di Tanah Liat." Filipino Times, 23 Februari-1 Mac dan 2-8 Mac 1987, 1, 5, 7 dan 1, 6 masing-masing.

Huerta, Felix de. Negeri geografis, topografico, estadistico, historico-religioso de la santa y apostolica provincia de San Gregorio Magno. Manila: Imprenta de los Amigos del Pais, 1855.

Javellana, Rene. Kayu dan Batu untuk Kemuliaan yang Lebih Besar Tuhan: Seni dan Seni Jesuit di Filipina. Quezon City: Ateneo de Manila University Press, 1991.

Jorde, Elviro P. Catalogo de los religiosos perteniente a la provincia del Smo. Nombre de Jesus de Filipinas desde fundacion hasta nuestros dias. Manila: 1901.

Jose, Regalado Trota. "Bagaimana Mengiktiraf Seni Rococo." Pengumpul Seni (September 1984).

________. "Felix Roxas dan Gothicizing Baroque Gempa bumi." 1030 Hidalgo. Vol. II. Manila: MARA Inc., 1986, 7-26.

________. Gereja: Seni Gereja di Kolonial Filipina, 1565-1898. Makati: Muzium Ayala, 1991.

Kelemen, Pal. Baroque dan Rococo di Amerika Latin. Ed ed. New York: The MacMillan Company, 1951. ed ed. New York: Dover Publications Inc., 1967.

________. Art of the Americas-Ancient and Hispanic, dengan Bab Perbandingan di Filipina. New York: Thomas Y. Crowell Company, 1969.

Kubler, George dan Martin Soria. Seni dan Senibina di Sepanyol dan Portugal dan Dominion Amerika mereka 1500 hingga 1800. Great Britain: Penguin Books Ltd., 1959.

Klassen, Winand. Senibina di Filipina: Membina Bahasa Filipina dalam Konteks Kebudayaan Silang. Bandar Raya Cebu: Universiti San Carlos, 1986.

Legarda, Benito F. "Malaikat-malaikat di Tanah Liat: Gaya Gereja Cagayan Biasa." Filipinas Journal of Science and Culture, Vol. II. Makati: Yayasan Filipinas, 1981.

Lopez, Renato. "Sejarah Santa Barbara di Pangasinan semasa Masa Sepanyol." Kajian Ilocos, Vol. XVI (1984): 75-133.

Marco Dorta, Enrique. Arte en America y Filipinas Ars Hispaniae: Historia Universal del Arte Hispanico. 21 Madrid: Editorial Plus-Ultra, 1973.

Merino, Luis. Arquitectura dan perkotaan di XIX abad ke-19, kini terletak di Manila. Vol. II. Manila: Centro Cultural de España dan Pentadbiran Intramuros, 1987.

Mojares, Resil B. Casa Gorodo di Cebu-Urban Residence di Wilayah Filipina, 1860-1920. Cebu: Ramon Aboitiz Foundation Inc., 1983.

Niño, Andres G. San Agustin dari Manila. Manila: Biara Augustinian, 1975.

Orlina, Paulina Gahol. Taal. nd, 1976. Brosur.

Pigafetta, Antonio. "Pelayaran Pertama di Seluruh Dunia" (1525). Di Kepulauan Filipina: 1493- 1898. Vol. XXXIII, 27-267. Disunting oleh Emma Helen Blair dan James Alexander Robertson. Cleveland, Ohio: AH Clark Co., 1903-1909. Dicetak semula, Mandaluyong, Rizal: Cacho Hermanos, 1973.

Reed, Robert R. Colonial Manila. Konteks Urbanisme Hispanik dan Proses Morfogenesis. Berkeley: University of California Press, 1978.

Repetti, William C. Rekod dan Rekod Pictorial Society of Jesus di Kepulauan Filipina dan Guam Sebelum tahun 1768. Manila: Balai Cerap Manila, 1938.

Roces, Alfredo R., ed. Warisan Bahasa Filipina: Membuat Negara. Vols. IX. Manila: Lahing Pilipino Publishing Inc., 1977-1978.

Rodriguez, Isacio R. Biara Augustinian Intramuros. Diterjemahkan oleh Pedro Galende. Makati: Colegio de San Agustin, 1976.

Smith, Winfield Scott III, ed. Seni Filipina, 1521-1957. Manila: Persatuan Seni Filipina Inc., 1958.

"Saksi-Saksi Kepada Presence Past." Cermin Augustinian (April 1956), 41-58.

Zialcita, Fernando N. dan Martin I. Tinio Jr. Rumah-rumah Ancestral Filipina 1810 1930. Kota Quezon: GCF Books, 1980.

Zobel de Ayala, Fernando. Imageri Agama Filipina. Kota Quezon: Ateneo de Manila, 1963.