Batu Bersurat Kedukan Bukit

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Prasasti Kedukan Bukit
Prasasti Kedukan Bukit 3.jpg
Prasasti dipamerkan di Museum Nasional Indonesia.
BahanBatu
Saiz45 cm × 80 cm (18 in × 31 in)
TulisanAksara Pallawa
Dicipta1 Mei 683
(1339 tahun yang lalu)
 (683-05-01)
Ditemui29 November 1920
(102 tahun yang lalu)
 (1920-11-29)
Kedukan Bukit, Sumatra Selatan, Indonesia
Ditemui olehM. Batenburg
Lokasi terkiniMuseum Nasional Indonesia, DKI Jakarta, Indonesia
PendaftaranD. 161
BahasaBahasa Melayu Kuno

Prasasti Kedukan Bukit atau Batu Bersurat Kedukan Bukit dijumpai oleh M. Batenburg[1] pada 29 November 1920, di Sumatera Selatan, di Kedukan Bukit di tepi Sungai Tatang yang mengalir ke sungai Musi. Batu Bersurat ini berbentuk batu kecil, berukuran 45 x 80 sentimeter. Tarikh batu bersurat ini ialah 682 masihi menggunakan aksara Pallava bahasa Melayu kuno.

Batu bersurat ini telah dijadikan batu keramat oleh penduduk di tepi Sungai ini bagi mendapatkan kekuatan semasa mereka berlumba perahu dengan para pendayung dari kampung-kampung lain.

Isi batu[sunting | sunting sumber]

Kandungan batu bersurat Kedukan Bukit berbahasa Melayu Kuno dan ditulis menggunakan tulisan Pallava.

Banjar Alih Tulisan
1 svasti śrī śaka varṣātīta 605 ekādaśī śukla-
2 pakṣa vulan vaiśākha ḍapunta hiyaṃ nāyik di
3 sāmvau maṅalap siddhayātra di saptamī śuklapakṣa
4 vulan jyeṣṭha ḍapunta hiyaṃ marlapas dari mināṅa
5 tāmvan mamāva yaṃ vala dua lakṣa daṅan kośa
6 dua ratus cāra di sāmvau daṅan jālan sarivu
7 tlu ratus sapulu dua vañakña dātaṃ di mukha upa
8 sukhacitta di pañcamī śuklapakṣa vulan āsāḍha
9 laghu mudita dātaṃ marvuat vanua ...
10 śrīvijaya jaya siddhayātra subhikṣa nityakāla

Penterjemahan[sunting | sunting sumber]

Svasti! Pada 11 hari bulan setengah Vaiśākha tahun 605 Śaka Dapunta Hiyang menaiki sampan untuk mendapat siddhayātra. Pada hari ke-7 iaitu 15 hari bulan setengah Jyeṣṭha, Dapunta Hiyang berlepas dari Mināṅa membawa 20000 orang bala tentera dengan bekal-bekalan sebanyak 200 peti di sampan diiringi 1312 orang yang berjalan kaki banyaknya datang ke hulu Upang dengan sukacitanya. Pada 15 hari bulan separuh Āsāḍha dengan senang dan gembiranya datang membuat benua ... Śrīvijaya jaya siddhayātra subhikṣa nityakāla!


  • Menurut kamus Jawa Kuno, siddhayātra boleh merujuk sebagai "kejayaan" dalam perjalanan. Oleh itu, ayat di atas ini boleh difahamkan sebagai: “Sri Baginda naik sampan untuk mendapat kejayaan dalam perjalanannya”.[2] Tetapi menurut Coedes, itu bermakna semacam cecair ajaib atau “cairan bertuah”.[petikan diperlukan]
  • Śrīvijaya jaya siddhayātra subhikṣa nityakāla bermakna "Sriwijaya berjaya! sukses tercapai tujuan dan makmur!"

Pentafsiran dan keterangan[sunting | sunting sumber]

Pada baris ke-8 terdapat unsur penanggalan, namun bagian akhir unsur pertanggalan pada prasasti ini telah hilang. Seharusnya bagian tersebut diisi dengan nama bulan. Berdasarkan data dari fragmen prasasti No. D.161 yang ditemukan di Situs Telaga Batu, J.G. de Casparis (1956:11-15) dan Boechari (1993: A1-1-4) mengisinya dengan nama bulan Āsāda. Maka lengkaplah pertanggalan prasasti tersebut, yaitu hari kelima paro-terang bulan Āsāda yang bertepatan dengan tanggal 16 Juni 682 Masehi.[3]

Menurut George Cœdès, siddhayatra berarti semacam “ramuan bertuah” (potion magique), tetapi kata ini bisa pula diterjemahkan lain. Menurut kamus Jawa Kuna Zoetmulder (1995): sukses dalam perjalanan. Dengan terjemahan tersebut kalimat di atas dapat diubah: “Sri Baginda naik sampan untuk melakukan penyerangan, sukses dalam perjalanannya.”

Dari prasasti Kedukan Bukit, didapatkan data sebagai berikut:[4] Dapunta Hyang berangkat dari Minanga dan menaklukan kawasan tempat ditemukannya prasasti ini (Sungai Musi, Sumatra Selatan).[5] Istiilah ini hampir sama bunyinya dengan Minangkabau, wilayah pegunungan di hulu sungai Batanghari, lalu ada yang menyimpulkan sebagai asal nama ini' ada juga berpendapat Minanga tidak sama dengan Malayu, kedua kawasan itu ditaklukkan oleh Dapunta Hyang, tempat penaklukan Malayu terjadi sebelum menaklukan Minanga dengan menganggap isi prasasti ini menceritakan penaklukan Minanga.[6] Sementara itu Soekmono berpendapat bahawa Minanga Tamwan bermakna pertemuan dua sungai (kerana tamwan dmodenkan sebagai 'temuan') yakni Sungai Kampar Kanan dan Sungai Kampar Kiri di Riau[7] yakni wilayah sekitar Candi Muara Takus. Kemudian ada yang berpendapat Minanga berubah tutur menjadi Binanga, sebuah kawasan yang terdapat pada sehiliran Sungai Barumun (Provinsi Sumatra Utara sekarang).[8] Pendapat lain membuat tanggapan bahawa armada yang dipimpin Jayanasa ini berasal dari luar Sumatra, yakni dari Semenanjung Melayu.[9]

Kiagus Imran Mahmud dalam bukunya Sejarah Palembang menyatakan bahawa Minanga tidak mungkin Minangkabau, kerana istilah tersebut baru muncul setelah masa Sriwijaya. Ia berpendapat bahawa Minanga yang dimaksud adalah Minanga di daerah Komering, Sumatra Selatan. Tamwan berarti pertemuan dua sungai (di Minanga), yaitu Sungai Komering dan Lebong. Tulisan Matayap tidak terlalu jelas sehingga mungkin yang dimaksud adalah Lengkayap, sebuah daerah juga di Sumatra Selatan.[perlu rujukan]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bloembergen, Marieke; Eickhoff, Martijn (16 Januari 2020). The Politics of Heritage in Indonesia: A Cultural History (dalam bahasa Inggeris). Cambridge University Press. ISBN 978-1-108-49902-6.
  2. ^ Zoetmulder (1995)
  3. ^ Casparis, J.G. de, (1956), Prasasti Indonesia II: Selected Inscriptions from the 7th to the 9th Century A.D., Dinas Purbakala Republik Indonesia, Bandung: Masa Baru.
  4. ^ Damais, Louis-Charles, (1952), Etude d’Epigraphie Indonesienne III: Liste des Principales Datees de l’Indonesie, BEFEO, tome 46.
  5. ^ Soekmono, R., (2002), Pengantar sejarah kebudayaan Indonesia 2, Kanisius, ISBN 979-413-290-X
  6. ^ Irfan, N.K.S., (1983), Kerajaan Sriwijaya: pusat pemerintahan dan perkembangannya, Girimukti Pasaka
  7. ^ Drs. R. Soekmono, (1973 5th reprint edition in 1988). Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 2, 2nd ed. Yogyakarta: Penerbit Kanisius. m/s. 38. ISBN 979-4132290X. Check date values in: |year= (bantuan)CS1 maint: extra punctuation (link)
  8. ^ Muljana, Slamet, (2006), Sriwijaya, PT. LKiS Pelangi Aksara, ISBN 978-979-8451-62-1
  9. ^ Coedes, George (1996). The Indianized States of Southeast Asia. University of Hawaii Press. m/s. 82. ISBN 978-0-8248-0368-1.

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • George Coedès, Les inscriptions malaises de Çrivijaya, BEFEO, 1930.
  • J.G. de Casparis, Indonesian Paleography, 1975
  • Emeis,M.G., 1975, Bunga Rampai Melayu Kuno. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.
  • Slamet Muljana, 2006, Sriwijaya, Yogyakarta: LKIS