Ekkathat

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Ekkathat
เอกทัศ
Raja Kerajaan Ayutthaya
Raja Siam
Pemerintahan1758–7 April 1767
Didahului olehUthumphon
Diikuti olehTaksin
(selepas jatuh Ayutthaya, sebagai Raja Thonburi)
KeputeraanUnknown
Kemangkatan17 April 1767
Ayutthaya, Kerajaan Ayutthaya
PasanganPuteri Wimonphat
KerabatDinasti Ban Phlu Luang
AyahandaBorommakot
BondaPhiphitmontri

Borommaracha Kasat Bowon Sucharit (Bahasa Thai: บรมราชากษัตริย์บวรสุจริต), Somdet Phra Chao Yu Hua Phra Thi Nang Suriyat Amarin (Bahasa Thai: สมเด็จพระเจ้าอยู่หัว พระที่นั่งสุริยาสน์อมรินทร์), Chaofa Ekathat (Bahasa Thai: เอกทัศ), atau Krom Khun Anurak Montri (Bahasa Thai: กรมขุนอนุรักษ์มนตรี), adalah raja ke-33 dan terakhir Kerajaan Ayutthaya, memerintah dari 1758 hingga 7 April 1767 sebelum kejatuhan kerajaan. Selain itu, beliau dipanggil oleh rakyat pada masa itu iaitu "Khun Luang Khi Ruan" (Bahasa Thai: ขุนหลวงขี้เรื้อน), yang bermaksud "raja dengan penyakit kulit"; kerana dia mempunyai chloasma.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Putera Ekkathat, atau Kromma Khun Anurak Montri, adalah anak lelaki dari Borommakot. Kakaknya, Putera Tham Thibet, dijadikan Istana Terbesar pada tahun 1732. Namun, Thammathibet mempunyai hubungan dengan salah satu gundik ayahnya. Ekkathat, setelah mengetahui ini, memberitahu Boromakot tentang pencinta. Thammathibet dipukul hingga mati pada tahun 1746. Ekkathat, yang kemudiannya berada di garis penggantian, dijangka menjadi Istana Depan. Walau bagaimanapun, Borommakot menghentikan pelantikan itu kerana ketidakcekapan Ekkathat.

Satu tahun sebelum kematiannya, Borommakot memutuskan untuk melangkau Ekkathat, memaksa dia ke dalam imamat, dan melantik adik lelaki Ekkathat, Uthumphon, sebagai Istana Depan. Pada 1758, Borommakot meninggal dunia. Uthumphon kemudian dimahkotai. Walau bagaimanapun, dua bulan selepas itu, Ekkathat kembali dan mendakwa untuk takhta. Ekkathat menetap di istana Suriyat Amarin - oleh itu datang namanya Somdet Phra Thi Nang Suriyat Amarin (Secara harfiah:Istana Raja Suriyat Amarin). Uthumphon ditangkap dan mengeksekusi setengah saudara lelakinya Krom Mun Chit Sunthon, Krom Mun Sunthon Thep dan Krom Mun Sep Phakdi. Uthumphon kemudiannya rela berkhidmat, memasuki keimamatan, dan Ekkathat dinobatkan.

Mengikut akaun tawanan Siam selepas kejatuhan Ayutthaya, tahun-tahun awal Ekathat menyaksikan percubaan pemulihan. Raja mengikuti tradisi dengan mendermakan wang untuk kuil-kuil. Bangunan kuil baru berlaku. Perdagangan dengan orang asing disokong. Pelabuhan pantai barat seperti Mergui dan Tenasserim aktif. Walau bagaimanapun, menurut akaun Bahasa Burma dan Bahasa Inggeris, apabila Mons berlindung di kerajaan, selepas penaklukan Burma, Ayutthaya menjadi target seterusnya Burma.

Walau bagaimanapun, raja "tidak cekap dan hanya berminat dengan keseronokan daging yang berbeza."

Penjajahan Burma dan Kejatuhan Ayutthaya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1759, Alaungpaya memerintahkan anaknya yang kedua, Hsinbyushin, untuk menyerang Tenasserim dan Madergui, memberitahu Siam persahabatan mereka dengan Burma berakhir sejak Siam enggan menyampaikan pemberontak Mon menteri yang melarikan diri ke dalam kapal Perancis untuk Mergui. Pertemuan rintangan sedikit, orang Burma meneruskan pendahuluan mereka dengan menyerang bandar-bandar lain di Siam. Setelah menangkap Phetchaburi, Alaungpaya memutuskan untuk maju ke Ayutthaya pada tahun 1760.

Ibukota Siam berada dalam kekeliruan dan kegemparan selepas Burma telah mengambil Ratchaburi. Ekkathat terpaksa mengundang abangnya, Uthumphon, untuk meninggalkan imamat dan meneruskan kedaulatannya. Ekkathat menjadi Somdet Phrachao Luang, "raja yang telah menurunkan tahta". Umthumphon kemudian menyediakan modal untuk pengepungan.

Walau bagaimanapun, Alaungpaya cedera semasa pengepungan, dan meninggal semasa berundur Burma.

Ini menangguhkan kematian Ayutthaya selama 7 tahun lagi.

Siam di bawah Ekkathat berada dalam kekacauan. Ayutthaya kehilangan kawalan ke atas bandar-bandar rangkaian dan Ekkathat dikatakan diperlakukan mewah oleh mahkamah dan gundik. Para petani terus memberontak. Pada tahun 1766, tentera-tentera British kembali menyerang Siam- melalui Mergui di bawah Mahanoratha dan Lanna di bawah Neimyo Thihapate selepas menaklukkan kerajaan Lanna dan Laotian. Orang Burma telah menangkap pelbagai bandar periferal untuk mengurangkan sebarang sokongan yang diberikan kepada Ayutthaya. Seorang sumber Belanda berkata, mahkamah menghadapi muflis. Modalnya hilang sepenuhnya dengan satelitnya. Ayutthaya kemudian tidak berdaya.

Akaun tempatan memberitahu bahawa Ekkathat berusaha keras untuk melawan orang Burma. Dia mengarahkan pasukan dan armada yang tersisa untuk menentang orang Burma di Ratchaburi dan Thon Buri, tetapi Burma menghancurkan mereka semua. Kedua-dua tentera Burma menyertai Ayutthaya dan meletakkan pengepungan di bandar. Satu akaun asing mendakwa bahawa Ekathat dan keluarganya diam-diam melarikan diri dari ibu negara. Para bangsawan kemudian bersetuju untuk menyerah diri. Pada 7 April 1767, Ayutthaya jatuh. Orang-orang Burma menjarah dan membakar kota itu ke tanah.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Kronik Siam berkata, Ekkathat meninggal dunia setelah mengalami kebuluran lebih daripada sepuluh hari ketika menyembunyikan diri di hutan Ban Chik (Bahasa Thai: ป่าบ้านจิก), bersebelahan Wat Sangkhawat (Bahasa Thai: วัดสังฆ์วาส).

Tubuhnya telah ditemui oleh seorang sami. Ia dikebumikan di sebuah bukit bernama "Khok Phra Men" (Bahasa Thai: โคกพระเมรุ), di hadapan kuil Siam yang dipanggil "Phra Wihan Phra Mongkhonlabophit" (Bahasa Thai: พระวิหารพระมงคลบพิตร).

Pendudukan Burma tidak bertahan lama. Menjelang akhir tahun 1767, baki pasukan Burma di Siam telah ditarik balik untuk mempertahankan tanah air mereka terhadap pencerobohan Cina (1765-1769), meninggalkan Siam dalam kekosongan kuasa. Taksin (gabenor Tak) mendirikan Kerajaan Thonburi pada tahun 1768, dan muncul sebagai pesaing utama pada tahun 1769.

Reference[sunting | sunting sumber]