Filem Siti Muslihat

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Siti Muslihat
Filem Siti Muslihat.jpg
Pengarah Dhiresh Ghosh
Penerbit Malay Film Productions
Penulis Lakon layar: Dhiresh Ghosh
Dibintangi oleh Ahmad Mahmud, Saadiah, Shariff Dol, Ibrahim Pendek
Muzik oleh Osman Ahmad
Yusuff B
Gurindam: Nordin Arshad
Ragaman: P. Ramlee
Sinematografi Abu Bakar Ali
Disunting oleh H. R. Narayana
Hayat Harris
Pengedar Shaw Brothers Ltd.
Mula ditayangan
1962
Negara  Malaysia Malaysia
Bahasa Bahasa Melayu

Filem Siti Muslihat merupakan sebuah filem Melayu yang diterbitkan di Singapura yang sebahagian dari Malaya pada tahun 1962. Filem Siti Muslihat diterbitkan dalam bentuk filem hitam putih tanpa warna.

Pengarah[sunting | sunting sumber]

Filem Siti Muslihat diarahkan oleh pengarah Dhiresh Ghosh pada 1962 dan dibantu oleh Nordin Arshad.

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Mengisahkan Siti (Saadiah) seorang yang bijak merupakan anak kepada Pak Ali (Ahmad Nisfu). Suatu hari, sahabat Pak Ali, Pak Andak (Shariff Dol) jatuh sakit kerana sudah uzur. Siti yang merawatnya. Semasa Siti sedang mengambil air bersih, Pak Andak ditemani pembantunya (Aziz Sattar). Pak Andak sebenarnya seorang Raja yang merahsiakan tujuan mengapa dia menyamar sebagai rakyat jelata. Pembantunya merupakan Datuk Bendahara sentiasa mengingatkan agar baginda tidak melakukan kerja - kerja yang berat. Pak Ali pula tiba dirumah untuk membayar upah kepada Andak dan pembantunya tetapi ditolaknya upah tersebut. Andak pula memberikan sebentuk cincin emas kepada Siti sebagai menghargai jasa baiknya terhadap dirinya. Andak dan pembantunya berangkat meninggalkan kampung untuk kembali semula ke istana.

Sementara itu di istana pula, Abdullah (Ibrahim Pendek) menyampaikan berita buruk dimana baginda sultan jatuh gering semasa dalam perjalanan pulang ke istana. Putera Mahkota (Ahmad Mahmud), amat merisaukan keadaan ayahandanya. Ayahandanya berbuat demikian kerana mahu mengetahui kehidupan rakyat jelata. Baginda menyampaikan amanat terakhirnya kepada Putera Mahkota sebelum baginda mangkat. Di mana dia menyuruh anakandanya mengikut jejak langkah baginda dan dia perlu mencari seorang perempuan yang banyak muslihatnya untuk dijadikan sebagai permaisuri.

Selepas baginda dikebumikan, putera mahkota menaiki takhta sebagai raja yang baharu. Baginda mengarahkan Abdullah dan Datuk Bendahara mencari perempuan yang penuh muslihat untuk dijadikan isteri baginda. Selepas berfikir panjang, Raja akhirnya bersetuju untuk menyamar seperti arwah ayahnya dan pergi ke dalam kampung. Dengan nama samaran Abdullah sebagai Pendek dan Raja sebagai Panjang. Disebabkan mereka pertama kali pergi ke kampung itu, Pendek telah mengganggu dengan sekumpulan gadis sunti dan seorang gadis yang hodoh yang bernama Salmah. Dek kerana itu, mereka ditangkap lalu disuruhnya bekerja di ladang oleh ayah kepada gadis tersebut (lakonan Nyong Ismail). Pendek menjelaskan tujuannya datang ke kampung ini. Dengan itu mereka dibenarkan untuk tinggal bersama pak cik tersebut. Pak cik tersebut menyuruh Salmah anaknya, memikat Panjang untuk dijadikan menantunya. Panjang dan Pendek tidak berkenan dengan Salmah. Mereka melarikan diri dan akhirnya mereka berjumpa juga dengan seorang gadis sunti yang manis rupawan yang sedang bergurindam. Hatinya sudah terpaut. Panjang seorang yang pemalu dan segan untuk bersua dengan perempuan (Siti) tersebut.

Ketika Pendek sedang mencari makanan, dia tiba di rumah Minah (Aini Jasmin) untuk mencuri makanan di dapur. Tetapi Minah telah menguncinya dari luar. Pendek tidak menghiraukannya. Akhirnya dia ditangkap sebelum meloloskan diri. Keadaan semakin kecoh, sehingga Siti masuk campur untuk menangkap pencuri tersebut. Siti berjaya menangkap Pendek, tetapi dia bersimpati dengannya. Pendek diberikan minum untuk menghilangkan dahaga. Panjang juga kebetulan ada disitu, mereka dihidangkan minuman teh berhampas. Panjang sudah mulai hairan dengan tingkah laku perempuan tersebut dan mengambil keputusan untuk kembali ke istana semula.

Pak Ali memujuk Siti untuk pergi ke istana kerana ingin memulangkan semula lesung emas pemberian arwah Pak Andak / Raja kepada baginda. Baginda tidak mempercayai kata-kata Pak Ali bagaimana dia mampu memiliki lesung tersebut. Siti berasa hairan kerana tidak seorang pun rakyat jelatamampu memiliki lesung emas melainkan benda itu milik kepunyaan istana. Baginda menguji Siti dengan menyuruh dia memberikan empat biji buah limau kepada empat orang yang berada di balairung dengan sebiji daripadanya mesti berada di dalam dulang. Siti berjaya menyahut cabaran itu. Baginda mulai terpikat dengan Siti. Datuk Bendahara memberitahu Siti perempuan yang dimaksudkan di dalam wasiat almarhum raja sebelum baginda mangkat. Baginda berasa hairan mengapa Datuk Bendahara dan almarhum ayahandanya mengetahui tentang Siti yang penuh muslihat. Datuk Bendahara memberitahu cerita sebenar kepada baginda raja. Dengan itu baginda mengumumkan akan berkahwin dengan Siti dengan kadar segera. Selepas berkahwin, Pak Ali dilantik sebagai pembesar istana tetapi Siti mengenakan satu syarat kepada baginda agar ayahnya tidak diapa-apakan jika berlaku kesalahan di dalam adat istiadat istana.

Suatu hari, Khamis (M. Zain), pengembala kambing biri-biri jantan dan Jumaat (S. Shamsuddin), pengembala kambing betina biasa bertikam lidah tentang kambing biasa melahirkan seekor anak kambing biri-biri. Baginda mengadili kes tesebut di mana anak kambing biri-biri itu diserahkan kepada Khamis. Hal ini menyebabkan Pak Ali menegur baginda kerana telah membuat keputusan yang tidak adil. Baginda menjadi murka lalu menjatuhkan hukuman pemecatan dab penjara selama enam tahun kepada ayah mertuanya. Siti berasa amat sedih dengan hukuman tersebut. Keesokkan harinya, dua orang perempuan pergi ke istana untuk menentukan siapa yang berhak untuk menjaga seorang bayi. Baginda membuat keputusan agar bayi ini diserahkan kepada rumah kebajikan kerana tiada bukti yang nyata siapakah ibu kandung kepada bayi ini tetapi keputusan ini di halang oleh Siti. Siti mengarahkan agar bayi ini dikerat kepada dua bahagian, setiap seorang mengambil satu bahagian masing-masing. Tiba-tiba salah seorang daripada perempuan tersebut dengan pantas mengambil bayi tersebut untuk diserahkan kepada perempuan lagi seorang agar nyawa bayi ini tidak diapa-apakan kerana dia tidak sanggup bayinya menjadi korban dek kerana perebutan hak tersebut. Jadi hal demikian perkara ini dapat diselesaikan. Baginda mulai rasa tertekan kerana muslihat dari isterinya. Baginda mengambil keputusan untuk pergi berburu ke dalam hutan. Setibanya di kampung Siti, baginda diperbodohkan oleh Jumaat, akhirnya Jumaat dipenjarakan. Jumaat memberitahu ini semua arahan dari tuanku permaisuri untuk menegur baginda yang ego. Baginda begitu marah dengan isterinya, tetapi selepas dipujuk rayu Siti, akhirnya Jumaat dan Pak Ali dibebaskan dari penjara atas arahan baginda. Tuanku permaisuri membuat rancangan untuk membuang ego suaminya. Baginda dipengsankan selepas menikmati juadah yang disediakan oleh Siti. Beberapa jam kemudian baginda tersedar dari pengsan, baginda murka dan kehairanan kenapa dia diletakkan di rumah Siti. Datuk Bendahara menjelaskan bahawa ini adalah diatas arahan tuanku permaisuri yang termaktub di dalam wasiat baginda. Beliau juga menasihati baginda supaya buangkan ego sebagai pemerintah dan menghormati Siti sebagai isterinya. Seorang suami adalah hak untuk isterinya dan seorang isteri berhak mentaati setiap arahan suaminya. Baginda mulai sedar akan keegoannya selama ini dan mulai saat itu baginda akan buang sikap ego tersebut untuk menjadi seperti Almarhum ayahandanya seorang yang penyanyang dan dikasihi oleh rakyat jelata.


Pelakon[sunting | sunting sumber]

Lagu[sunting | sunting sumber]

Pencapaian[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]


Pautan luar[sunting | sunting sumber]