Hari Demokrasi (Nigeria)

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search

Hari Demokrasi pada 12 Jun merupakan satu hari cuti umum in Nigeria. Sehingga 6 Jun 2018, ia diadakan setiap tahun pada 29 Mei, hari tentera menyerahkan kuasa kepada kerajaan awam yang dipilih pada tahun 1999, menandakan permulaan pemerintahan awam berterusan yang paling lama sejak kemerdekaan Nigeria dari pemerintahan kolonial pada tahun 1960. Ia adalah tradisi yang diadakan setiap tahun, bermula pada tahun 2000.

Hari Demokrasi Nigeria adalah cuti umum untuk memperingati pemulihan demokrasi di Republik Persekutuan Nigeria. 29 Mei pada mulanya hari demokrasi rasmi di Nigeria, menandakan ketika Olusegun Obasanjo yang baru dipilih menjadi Presiden Nigeria pada tahun 1999, mengakhiri beberapa dekad pemerintahan tentera yang bermula pada tahun 1966 dan telah terganggu hanya dengan tempoh demokrasi yang singkat dari 1979 hingga 1983.

Pada 6 Jun, 2018, lapan hari selepas 29 Mei 2018 telah diraikan sebagai Hari Demokrasi, Presiden Kerajaan Persekutuan Nigeria yang diisytiharkan oleh Buhari mengisytiharkan 12 Jun sebagai Hari Demokrasi yang baru[1]. Ini pernah dilakukan untuk memperingati pemilihan demokratik MKO Abiola pada 12 Jun 1993, dalam apa yang telah diputuskan sebagai pilihan raya paling bebas dan adil Nigeria. Bagaimanapun, ia dibatalkan oleh Junta Ibrahim Babangida.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Nigeria memperoleh kemerdekaan pada tahun 1960 dari Great Britain maka Nigeria menjadi mangsa kepada yang pertama dari banyak kudeta militia pada 15 Januari 1966,[2] dan kemudian, perang saudara. Demokrasi dipulihkan secara ringkas dari 1979 hingga 1983 kepada negara ini, tetapi bagi sebahagian besar sejarahnya yang bebas, Nigeria diperintah oleh satu siri juntan ketenteraan. Penguasa ketenteraan yang terakhir ialah Gen. Sani Abacha, yang meninggal dunia pada tahun 1998. Penggantinya, Gen. Abdulsalami Abubakar menjanjikan peralihan kepada demokrasi, dan oleh itu sebuah perlembagaan yang baru diterima pakai pada 5 Mei 1999. Pemilihan diadakan dan bersara Gen. Olusegun Obasanjo, yang sebelumnya memerintah Nigeria sebagai penguasa tentera, dipilih presiden baru.

Akhirnya pemerintahan tentera membawa era baru pemilihan tetap serta pemulangan kebebasan sivil, akhbar bebas dan penangkapan dan penyiksaan sewenang-wenang, walaupun pelanggaran hak asasi manusia masih berlaku secara berperingkat. Nigeria juga memulakan kempen yang panjang terhadap korupsi birokrasi dan ketenteraan yang telah melumpuhkan ekonomi dan melemahkan reputasi antarabangsanya.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Buhari declares June 12 Democracy Day, honours Abiola with GCFR". Punch Newspapers (dalam bahasa Inggeris). Dicapai 2018-06-07. 
  2. ^ "How first coup still haunts Nigeria 50 years on" (dalam bahasa Inggeris). 2016-01-15. Dicapai 2019-04-29.