Pergi ke kandungan

Imad al-Dawla

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Imad al-Dawla
عمادالدوله
Amir
Shahanshah
Dinar emas Imad al-Dawla, dicetak di Hamadan pada tahun 946/47
Amir dari dinasti Buyid amirat Pars
Pemerintahan934–949
Diikuti olehAdud al-Dawla
Keputeraan891/92
Daylam
KemangkatanDesember 949
Shiraz, Buyid amirate
PemakamanIstakhr
DinastiDinasti Buyid
AyahandaAbu Shuja Buya
AgamaIslam Syiah

Ali bin Buya (Parsi: علی بن بویه, Arab: علي بن بويه), umumnya dikenal dengan laqab (gelar kehormatan) Imad al-Dawla (عمادالدوله; kira-kira 891/2 – Desember 949), dululah pengasas amirate Buyid di Fars, memerintah sebagai amir (penguasa) dari 934 hingga 949. Bersama dengan dua adinda lelakinya, Rukn al-Dawla dan Mu'izz al-Dawla, baginda mendirikan triumvirate, berpusat di Ray, Shiraz dan Baghdad.[1]

Karir Awal

[sunting | sunting sumber]

Ali adalah putra tertua dari Abu Shuja Buya, seorang nelayan dengan asal-usul sederhana dari Daylam, sebuah wilayah di Iran utara.[2][3] Abu Shuja Buya kemungkinan besar adalah seorang mualaf baru ke Islam, yang menjelaskan nama Arab dari anak-anaknya, yang khas bagi anak-anak seorang mualaf.[4][5]

Ali pertama kali memasuki layanan Samanids di bawah Nasr II, di mana baginda menjadi ahli rombongan penguasa. Dari sana baginda akhirnya bergabung dengan Makan ibn Kaki, yang memerintah Gorgan dan Ray sebagai gubernur Samanids, sekitar tahun 928. Beliau mungkin melakukannya atas saran Nasr; dalam hal apapun, baginda berhasil menempati posisi tinggi di bawah Makan dan mendapatkan komisi militer untuk dua adik lelakinya, Hasan dan Ahmad. Namun, pada tahun 930, Makan memberontak melawan Samanids dengan merebut Khurasan; baginda kemudian diserang oleh pangeran Ziyarid Mardavij dan terpaksa menyerahkan Tabaristan.[6]

Ali dan saudara-saudaranya berhasil membelot ke pihak Mardavij tepat ketika Ziyarid bersiap untuk melakukan penaklukan ke selatan dari pegunungan Alborz sejauh Qazvin. Tidak lama kemudian Mardavij memberikan Ali kekuasaan administratif atas Karaj, sebuah kota strategis yang mungkin terletak dekat Bahramabad modern. Saat singgah di Ray dalam perjalanan ke Karaj, Ali diperingatkan oleh wazir Mardavij, al-'Amid, bahwa Ziyarid berencana untuk mengeliminasinya. Dengan tergesa-gesa meninggalkan Ray, baginda tiba dan mengambil alih Karaj.[7]

Dengan sejumlah kecil pasukan Daylamite untuk mendukungnya, Ali berusaha memperluas posisinya. Bergerak melawan Khurramites yang sesat, yang menguasai pegunungan di sekitarnya, baginda berhasil mengendalikan wilayah tersebut dan sangat diperkaya oleh ekspedisi-ekspedisi tersebut. Pada saat yang sama, baginda berhasil mempertahankan kesetiaan pasukannya, walaupun ada upaya Mardavij untuk menghasut mereka melawan tuannya.[8]

Pembangunan Negara Buyid

[sunting | sunting sumber]

Untuk lebih mengamankan posisinya, Ali memutuskan untuk merebut kota Isfahan yang terdekat, yang saat itu berada di bawah kendali gubernur Abbasid, Yaqut. Tentara musuh lebih banyak daripada pasukan Ali, namun sebahagian besar dari mereka membelot kepadanya saat beliau muncul di depan kota. Yaqut, bagaimanapun, menolak untuk bernegosiasi dengannya, dan pendekatan Mardavij memaksanya meninggalkan Isfahan demi Ziyarid. Setelah melarikan diri dari Karaj, Ali sekarang mengambil Arrajan, sebuah kota di antara Pars dan Khuzistan. Setelah tinggal selama musim dingin di Arrajan, Ali memutuskan untuk berkampanye di Fars pada musim semi tahun 933. Di sana beliau menghadapi perlawanan dari Yaqut, yang juga merupakan gubernur Fars dan dari siapa Ali telah merebut Arrajan. Beliau juga menemukan sekutu, Zayd ibn Ali al-Naubandagani, seorang pemilik tanah kaya yang tidak menyukai Abbasid. Setelah serangkaian pertempuran, Ali berhasil menjadi pemenang. Pada Mei atau Juni 934, baginda memasuki Shiraz, ibu kota Fars.[9]

Untuk mencegah Mardavij mendakwa wilayahnya, Ali mencari pengakuan dari Khalifah Abbasid, yang mengonfirmasinya sebagai wakilnya pada bulan September atau Oktober 934.[10] Walaupun utusan khalifah datang dengan tanda-tanda untuk jabatannya, Ali menunda memberikan upeti yang diperlukan; pada saat utusan tersebut meninggal di Shiraz dua tahun kemudian, upeti tersebut masih belum dibayar. Mardavij terus menjadi ancaman; ia memutuskan untuk menyerang Khuzistan, yang masih berada di bawah kendali khalifah, untuk memisahkan Buyid dari Kekhalifahan. Invasi ini mendorong khalifah untuk mencapai kesepakatan dengan Ziyarid, yang memaksa Ali mengakui otoritas Mardavij. Pengakuan ini terbukti berumur pendek, kerana Mardavij dibunuh pada Januari 935. Ali kemudian memutuskan untuk mengdakwa Khuzistan, dan menduduki 'Askar Mukram. Buyid dan khalifah kemudian mencapai kesepakatan satu sama lain; yang terakhir mengonfirmasi Ali dalam kepemilikannya atas Fars dan memberikan Khuzistan kepada Yaqut.[11]

Empayar Buyid Terbentuk

[sunting | sunting sumber]

Didukung oleh banyak tentara bayaran Turki Mardavij yang bergabung dengannya, serta runtuhnya kendali Ziyarid atas Iran tengah, Ali memutuskan bahwa Isfahan harus direbut. Beliau mengirim saudaranya Hasan untuk melakukannya. Hasan awalnya berhasil merebut Isfahan tetapi kemudian menghadapi kesulitan (untuk detail tentang kampanye-kampanyenya di Iran tengah, lihat Rukn al-Dawla). Setelah Hasan merebut Isfahan, Ali mengirim saudaranya yang lain, Ahmad (lihat Mu'izz al-Dawla) untuk mengambil Kirman. Walaupun sebahagian besar wilayah tersebut terpaksa mengakui otoritas Buyid, kendali langsung tidak terjalin, dan Ali akhirnya memanggilnya kembali.[12]

Peta Irak pada abad ke-9

Ali selanjutnya mengirim Ahmad ke Khuzistan, di mana klan Basrian dari Baridis telah menjadi penguasa de facto wilayah tersebut tetapi mencoba melepaskan diri dari kekuasaan khalifah. Mereka meminta bantuan Ali dalam perjuangan mereka melawan Abbasid, memberikan alasan bagi Ahmad untuk memasuki Khuzistan. Walaupun Baridis sementara memulihkan wilayah tersebut dan bahkan berhasil merebut Baghdad beberapa kali, Ahmad akhirnya mengambil alih kendali Khuzistan sendiri. Dari Khuzistan, Ahmad melancarkan serangkaian kampanye di Iraq, hingga pada tahun 945 baginda memasuki Baghdad. Khalifah kemudian memberinya gelar "Mu'izz al-Dawla", sementara Ali dan Hasan diberi gelar "Imad al-Dawla" dan "Rukn al-Dawla", masing-masing. Pada tahun 948 Rukn al-Dawla juga berhasil mengamankan posisinya di Iran tengah, menyebabkan batas-batas negara Buyid menjadi jelas.[13]

Imad al-Dawla bukanlah penguasa seluruh empayar Buyid. Rukn al-Dawla, yang telah membentuk kerajaannya sendiri di Iran tengah tanpa dukungan militer dari Imad al-Dawla, relatif bebas darinya.[14] Mu'izz al-Dawla, di sisi lain, telah mendapat dukungan dari saudaranya dalam usahanya untuk merebut Khuzistan, dan merupakan bawahan dari Imad al-Dawla. Ia tidak terdaftar sebagai penguasa bebas dalam sumber-sumber kontemporari, dan nama saudaranya muncul sebelum namanya pada syiling-syiling yang ditempa olehnya. Walaupun penangkapan Baghdad oleh Mu'izz al-Dawla membuatnya mendapatkan gelar amir senior (amir al-umara), yang secara teori menjadikannya individu dengan peringkat tertinggi dari ketiga Buyid, baginda tetap tidak lebih dari seorang penguasa wilayah di bawah otoritas Imad al-Dawla. Imad al-Dawla sendiri mengdakwa gelar amir senior selama hidupnya, dan walaupun baginda tidak pernah secara rasmi memegangnya, juga tidak berhak melakukannya, baginda diakui sebagai pemegang de facto posisi tersebut.[3][15]

Ketiadaan ahli waris Imad al-Dawla menjadi masalah hingga beberapa bulan sebelum kematiannya. Beberapa bulan sebelumnya, ia menetapkan putra tertua Rukn al-Dawla Fana-Khusraw sebagai penerusnya. Ia meninggal pada bulan Desember 949, dan saudara-saudaranya membantu mengangkat Fana-Khusraw (yang mengambil gelar "'Adud al-Dawla") di Shiraz. Rukn al-Dawla, yang merupakan yang terkuat di antara Buyid, mengdakwa gelar amir senior untuk dirinya sendiri dan menerima pengakuan dari Mu'izz al-Dawla dan 'Adud al-Dawla sebagai penguasa tersebut.[16]

Imad al-Dawla dimakamkan di Istakhr.[2]

  1. ^ Baker 2016, m/s. 290 (see note 24).
  2. ^ a b Sajjadi, Asatryan & Melvin-Koushki.
  3. ^ a b Nagel 1990, m/s. 578–586.
  4. ^ Curtis & Stewart 2009, m/s. 36.
  5. ^ Davaran 2010, m/s. 156.
  6. ^ Bosworth 1975, m/s. 253–254.
  7. ^ Bosworth 1975, m/s. 254.
  8. ^ Bosworth 1975, m/s. 254–255.
  9. ^ Bosworth 1975, m/s. 255.
  10. ^ Bosworth 1975, m/s. 255–256.
  11. ^ Bosworth 1975, m/s. 256.
  12. ^ Bosworth 1975, m/s. 256–257.
  13. ^ Bosworth 1975, m/s. 257–258.
  14. ^ Bosworth 1975, m/s. 258.
  15. ^ Bosworth 1975, m/s. 258–259.
  16. ^ Bosworth 1975, m/s. 262.
  • Baker, Christine D. (2016). "The lost origins of the Daylamites: the construction of a new ethnic legacy for the Buyids". Dalam Kennedy, Rebecca Futo; Jones-Lewis, Molly (penyunting). The Routledge Handbook of Identity and the Environment in the Classical and Medieval Worlds. Routledge. m/s. 281–295. ISBN 978-0415738057.
  • Bosworth, C. E. (1975). "Iran under the Buyids". Dalam Frye, Richard N. (penyunting). The Cambridge History of Iran, Volume 4: From the Arab Invasion to the Saljuqs. Cambridge: Cambridge University Press. m/s. 250–304. ISBN 0-521-20093-8. Cite has empty unknown parameter: |chapterurl= (bantuan)
  • Curtis, Vesta Sarkhosh; Stewart, Sarah (2009). The Rise of Islam: The Idea of Iran Vol 4. I.B. Tauris. ISBN 978-1845116910.
  • Davaran, Fereshteh (2010). Continuity in Iranian Identity: Resilience of a Cultural Heritage. Routledge. ISBN 978-1138780149.
  • Herzig, Edmund; Stewart, Sarah (2011). Early Islamic Iran. I. B. Tauris. ISBN 978-1780760612.
  • Kennedy, Hugh N. (2004). The Prophet and the Age of the Caliphates: The Islamic Near East from the 6th to the 11th Century (ed. Second). Harlow: Longman. ISBN 978-0-582-40525-7. Cite has empty unknown parameter: |chapterurl= (bantuan)CS1 maint: ref=harv (link)
  • Nagel, Tilman (1990). "Buyids". Encyclopaedia Iranica, Vol. IV, Fasc. 6. m/s. 578–586.
  • Madelung, Wilferd; Daftary, Farhad; Meri, Josef W. (2003). Culture and Memory in Medieval Islam: Essays in Honor of Wilferd Madelung. I.B. Tauris. ISBN 978-1-86064-859-5.
  • Miles, G. C. (1975). "Numismatics". Dalam Frye, Richard N. (penyunting). The Cambridge History of Iran, Volume 4: From the Arab Invasion to the Saljuqs. Cambridge: Cambridge University Press. m/s. 364–378. ISBN 0-521-20093-8. Cite has empty unknown parameter: |chapterurl= (bantuan)
  • Sajjadi, Sadeq; Asatryan, Mushegh; Melvin-Koushki, Matthew. "Būyids". Dalam Madelung, Wilferd; Daftary, Farhad (penyunting). Encyclopaedia Islamica Online. Brill Online. ISSN 1875-9831.
  • Spuler, Bertold (2014). Iran in the Early Islamic Period: Politics, Culture, Administration and Public Life between the Arab and the Seljuk Conquests, 633-1055. Brill. ISBN 978-90-04-28209-4.
Didahului oleh
'
Amir dari amirate Buyid di Fars
934–949
Diikuti oleh:
Adud al-Dawla