Kawalan banjir di Belanda

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Biru: Kawasan bawah paras /aras laut atau mudah banjir, sama ada oleh laut atau sungai.
Sejarah Belanda
Flag of the Netherlands.svg
Zaman purbakala
Puak-puak Jermanik
Zaman Rom
Zaman Penghijrahan
Negeri pamah pada
Zaman Pertengahan
Alam Frank / Orang Frank
Empayar Suci Rom
Belanda Burgundy
Tujuh Belas Provinsi
Belanda Sepanyol
Kebangkitan dan Kejatuhan
Republik Belanda
Perang Lapan Puluh Tahun
Provinsi-provinsi Bersatu
Zaman Keemasan
Pemberontakan Batavia
Dari Republik ke Monarki
Republik Batavia
Kemaharajaan Belanda
Empayar Perancis Pertama
Kemaharajaan Bersatu Belanda
Belanda pada Zaman Moden
Sejarah Moden Belanda
Belanda dalam Perang Dunia II
Luctor et Emergo
Kawalan banjir di Belanda
Rampaian Belanda
Sejarah ketenteraan Belanda
Sejarah bahasa Belanda
Kesusasteraan Belanda
Pengaruh Belanda pada
istilah ketenteraan
Perekaan dan penemuan Belanda

Belanda telah berjuang menentang banjir sejak petempatan awal di sini. Lebih daripada 60% negara ini terletak di bawah aras laut. Tidak terhitung banyaknya mangsa-mangsa yang kehilangan rumah dan nyawa mereka akibat banjir daripada laut atau sungai-sungai yang yang gagal diatasi oleh sistem pertahanan banjir.

Kepentingan perlindungan tersebut telah menyebabkan Belanda menubuhkan sebuah Kementerian khas yang bertanggungjawab dalam perlindungan terhadap banjir. Lebih dari itu, diwujudkan agensi-agensi tempatan yang berfungsi sebagai satu lapisan tambahan kerajaan bagi meningkatkan taraf perlindungan dari banjir dan bagi pengurusan air. Ini telah menghasilkan tahap perlindungan banjir yang amat tinggi. Perlindungan dari banjir tetap kekal sebagai agenda penting akibat ancaman banjir terhadap ekonomi Belanda.

Vliedberg Gapinge

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penduduk awal di tempat yang dilanda banjir telah membina artificial dwelling hills digelar terpen atau wierden. Pada bukit-bukit ini kampung-kampung dan pertanian-pertanian dibina. Artificial dwelling hills telah dibina pada sekitar 500 SM sehingga datangnya dike kira-kira pada 1200. Some artificial mounds in the Netherlands are called vliedbergen (singular vliedberg, meaning "refuge mountain") or "dobbes" or "stellen". Ini dibuatkan pada Zaman Pertengahan, untuk memberikan tempat perlindungan dari rising waters. Ini dapat dijumpai dalam bilangan besar di selatan dan barat Belanda. Mereka bukanlah untuk tujuan pendudukan tetap, tetapi memberikan perlindungan sementara untuk orang tempatan dan livestock. Peranan Belanda pada reklamasi-tanah telah memberikan kata-kata Belanda pada sekarangnya menjadi kegunaan umum secara antarabangsa:-

  • Dike (juga dieja dyke) (bahasa Belanda dijk). Sebuah dike, dalam kegunaan bahasa Belanda, adalah suatu embankment atau dinding dibinakan untuk menahankan air dari tanah banjir.
  • Polder. Ini adalah sebuah kawasan tanah yang mempertahankan dari banjir.
  • Sluice (bahasa Belanda sluis atau zijl). Sering suatu pagar sluice telah ada flap longgar yang memberikan air bertakung pada low tide tetapi menutup pada high tide.
  • Dam. Sebuah sempadan palsu dalam sebuah estuary, tasik atau sungai.


Cara saliran[sunting | sunting sumber]

Kincir angin Kinderdijk, Belanda

Polder terawal Belanda bermula dari zaman pertengahan. Polder ini dikeringkan oleh kunci air yang dibuka ketika air surut untuk melepaskan air. Pada akhir Zaman Pertengahan, Belanda mula menggunakan kincir angin untuk mengeringkan tanah. Kincir angin dipam air dengan menggunakan roda air atau (bermula dari 1634) paku Archimedes. Tanah bawah paras air juga dikeringkan. Pada tinggianya yang mana sebuah kincir air dapat pam air adalah terhad. Dengan combine kincir, setiap kincir pam air ke dalam reservoir lebih tinggi, dengan akhirnya pamkan keluar ke sungai atau tasik. Pada abad ke-18 beberapa molendriegangen (kelarian 3 kincir), dan molenviergangen (kelarian 4 kincir), telah dibinakan. Kincir angin adalah crucial dan penting dalam reclaiming dan pembaikian tanah sehingga ketibaan stim dan terutamanya pam bertenaga diesel.

Molengang / Mill pace dibandingkan dengan sebuah pam diesel moden.

Pengembangan moden[sunting | sunting sumber]

Stim aforementioned dan pam diesel memberikan jalan ke pengembanganan baru. Tambahan lagi, mekanisasi bermaknaa bahawa projek yang lebih besar boleh diuruskan. Yang tepenting adalah Zuiderzee Works dan Delta Works.

Zuiderzee Works[sunting | sunting sumber]

Rencana utama: Zuiderzee Works
Zuiderzee Works menukarkan Zuiderzee ke tasik air tawar IJsselmeer, dan merekakan tanah 1650 km².

Zuiderzee Works (Zuiderzeewerken) adalah system buatan-manusia pada empangan, reklamasi tanah dan works perlongkangan air. Asas projek itu adalah perempangan dari Zuiderzee, a large shallow inlet di Laut Utara. Empangan ini digelar Afsluitdijk. Ia dibinakan pada 1932-1933. Empangan menutupkan Zuiderzee dan mengasingkannya dari Laut Utara. Sebagai penilaian, laut Zuider menjadi IJsselmeertasik IJssel. Ia dikatakan bahawa sewaktu Banjir Laut Utara North 1953 Afsluitdijk upah untuk dirinya pada satu malam, dengan mencegahkan perbanjiran di pantai Zuiderzee. Mengikuti perempangan, banyak kawasan tanah telah direklamasikan di badan tasik air tawar baru dengan kegunaan polder. Kerja itu telah dilaksanakan dalam beberapa langkah dari 1920 hingga ke 1975.

Delta Works[sunting | sunting sumber]

Rencana utama: Delta Works
Oosterscheldekering, terbesar dari 13 empangan Delta Works.

Di south-west Belanda sebuah sistem pertahanan banjir telah dibinakan, yang digelar Delta Works. Delta Works terdiri dari bersiri empangan dan sempadan surge ribut. Delta Works telah dilaksanakan di antara 1950 dan 1997.

Baru-baru ini[sunting | sunting sumber]

Perlindungan banjir menjadi isu penting dengan Belanda oleh kerana kenaikan suhu laut dan subsidence tanah.

Banjir-banjir notorious[sunting | sunting sumber]

Di antara bencana bajir-banjir besar yang melanda Belanda sejak berabad dulu adalah:-

Kampung-kampung diselam[sunting | sunting sumber]

"Kampung diselam" adalah istilah digunakan di Belanda untuk penelokaan yang telah diceroboh oleh air, samada sebab alam semulajadi atau manusia, dan tidak dibinakan tetapi dimusnahkan atau diabandonkan oleh penduduknya. Terima kasih kepada bilangan remarkable Belanda mencapai melatar balik selama Zaman Kegelapan banyak penerangan mengenai kampung-kampung ini diperbaikan sekarang ranging dari cerita penuh cerobohnya ke hanya nama mereka. Kampung-kampung 2 terakhir yang untuk "diselam oleh air" adalah Schuring dan Capelle di Banjir Laut Utara 1953. Lihat Daftar penelokaan dihilangkan ke banjir di Belanda.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]

  • DeltaWorks.Org - Laman web mengenai banjir 1953 dan pembinaan DeltaWorks.