Kerajaan Kayu Tangi

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Sebahagian daripada siri tentang
Sejarah Indonesia
Sejarah Indonesia.png
 
Portal Indonesia

Sejarah Kayu Tangi[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Kayu Tangi

Kerajaan Cotatengah
1680–1771
Ibu kotaKota Tengah
Bahasa lazimBahasa Banjar
Agama
Sunni Islam
PemerintahanMonarki
Sejarah 
• Established
1680
• Pusat kerajaan Kesultanan Banjar
(1680-1771)
• Hindia Belanda
(1860-1949)
• Disestablished
1771
Didahului oleh
Diganti oleh
Negara Daha
Majapahit
Kesultanan Demak
Kesultanan Banjar
Hindia Belanda
Hari ini sebahagian daripada Indonesia

Kayu Tangi atau Kajoe Tangi atau Cagu-Tangie atau Caytongee atau Caytonge atau Cotatengah (Karang Tengah) atau Caytonja adalah nama tempat historis yang menjadi lokasi ibu kota Kesultanan Banjar pada masa Sultan Tahlilullah, yang sekarang menjadi bagian dari Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan. Keraton Pangeran Suria Angsa /Raja Kayu Tangi (Caytonge atau Cotatengah) berjarak 80 mil dari muara sungai Banjar (sungai Barito). Sedangkan istana Sultan Negara (Pangeran Suria Negara) terdapat di Kota Martapura (Metapoora) yang berjarak sekitar 10 mil dari istana Raja Kayu Tangi. Istana Kayu Tangi terletak di tepi sungai Banjarmasin (sungai Martapura) sekitar 20 km ke arah timur dari pelabuhan Tatas (sekarang Banjarmasin Tengah), pada tahun 1771 keraton dipindahkan Martapura (dengan nama baru Bumi Kencana) sekitar 18 km arah timur dari Kayu Tangi. Ketika berada di Kayu Tangi nama Kesultanan Banjar disebut Kerajaan Kayu Tangi pada masa Sultan Tahlilullah (Suria Angsa/Amirullah Bagus Kasuma), yang sering disebut Sultan dari Kayu Tangi yang berkuasa kembali sejak tahun 1680 setelah berhasil membinasakan Sultan Agung (Pangeran Surianata II) dan anaknya Pangeran Dipati. Kayu Tangi menjadi ibu kota kesultanan Banjar sejak Sultan Tahlilullah hingga Sunan Nata Alam. Sejak tahun 1771, Sunan Nata Alam kembali memindah ibu kota ke Martapura, yang mendapat nama baru Bumi Selamat. Sebelum di Kayu Tangi ibu kota kesultanan Banjar berada di Sungai Pangeran sejak tahun 1663 sampai 1679 pada masa Sultan Agung. Sebelumnya lagi sejak tahun 1632 pada masa Sultan Mustain Billah hingga Sultan Rakyatullah ibu kota Kesultanan Banjar berada di Martapura, sehingga rajanya sering disebut Raja Martapura. Nama Martapura diberikan oleh Sultan Mustain Billah, untuk lokasi kompleks keraton yang baru didirikannya saat itu sebagai ganti ibu kota lama yang dihancurkan VOC tahun 1612. Lokasi Kayu Tangi di sebelah hulu dari lokasi Martapura. Nama daerah Kayu Tangi lebih tua dari nama Martapura. Dapat dikatakan Martapura didirikan di dalam kawasan Kayu Tangi. Nama sungai Martapura sebelumnya adalah sungai Kayu Tangi.

Nama Martapura diberikan oleh Sultan Banjar IV Sultan Mustainbillah untuk lokasi keraton yang baru didirikan pada masa itu (sekitar tahun 1632).

Saat ini, istilah Kayu Tangi dipakai untuk penamaan daerah baru untuk kawasan di sepanjang Jalan Brigjend. Hasan Basry, Banjarmasin Utara, Kota Banjarmasin.

Letak Kayu Tangi (Caytonge)[sunting | sunting sumber]

Di bagian pedalaman negara ini, ada beberapa kerajaan kecil, yang masing-masing diperintah oleh rajah, atau raja. Semua raja sebelumnya tunduk pada raja Borneo, yang dianggap sebagai raja tertinggi di seluruh pulau; tetapi wewenangnya dari tahun-tahun terakhir telah sangat berkurang; dan ada raja-raja lain yang sederajat, jika tidak lebih kuat dari dirinya sendiri; khususnya raja Caytonge (Kayu Tangi). Kota di mana pangeran ini berada terletak sekitar 80 mil di atas Sungai Banjar. Istana-Nya adalah sebuah bangunan yang sangat elegan yang didirikan pada pilar-pilar, dan terbuka di semua sisi. Sebelum istana adalah sebuah bangunan besar, yang hanya terdiri dari satu ruangan, yang dirancang khusus untuk mengadakan dewan, dan menjamu orang asing. Di tengah ruangan adalah takhta, ditutupi dengan kanopi kaya brokat emas dan perak. Tentang istana ditanam beberapa meriam, yang sudah sangat tua, dan dipasang di gerbong-gerbong celaka seperti itu, sehingga mereka tidak hias atau berguna. Pangeran ini dihormati sebagai yang terbesar, karena kebiasaan yang ia terima di pelabuhan Banjar Masseen (Banjarmasin), yang diperkirakan 8000 buah delapan per tahun. Raja atau Sultan Negaree adalah pangeran yang paling bisa dipercaya, di samping yang di atas: istananya terletak di sebuah tempat bernama Metapoora (Martapura), sekitar 10 mil dari Caytonge. Ada gudang senjata yang tampan di depan gerbang istananya, yang berisi sejumlah besar senjata api, dan beberapa meriam. Dia selalu berhubungan baik dengan tetangganya, pangeran Caytonge, dan sisanya adalah bawahan kedua pangeran ini; Penghormatan besar diberikan kepada mereka oleh penduduk asli, dan sulit bagi orang asing untuk mendapatkan akses kepada mereka: satu-satunya cara untuk melakukan ini adalah dengan memuji mereka dengan hadiah yang berharga, karena ketamakan adalah hasrat kesayangan mereka; dan orang asing itu akan diperlakukan dengan hormat sesuai dengan proporsi yang ia berikan.

https://atlantisjavasea.files.wordpress.com/2015/09/1726-herman-moll.jpg ==Sultan Kayu Tangi dan Sultan Negara==(Pulau ini dibagi menjadi beberapa kerajaan yang berbeda, memiliki Raja atau Sultan khusus mereka, yang mereka sebut Raja. Ada di pulau ini empat pelabuhan utama perdagangan, yaitu. kota Borneo (Brunei), letakkan di utara, di garis lintang empat derajat tiga puluh menit ke utara; Lewat sebelah timur, di garis lintang satu derajat lima belas menit ke selatan; Succadana di barat, di garis lintang lima belas menit ke selatan; dan pelabuhan Banjar Masseen di selatan, di garis lintang tiga derajat delapan belas menit selatan. Di sini dulunya sebuah kota bernama Banjar, sekitar dua belas mil Inggris dari laut, dibangun sebagian di atas cerobong kayu, sebagian di atas panggung; sudah dekat pabrik Inggris didirikan, tetapi tidak ada sisa-sisa kota yang terlihat sekarang, penduduk telah pindah ke tempat lain, tetapi sebagian besar ke Tartas atau Tatas, sebuah kota sekitar enam mil lebih jauh di atas sungai. Mengenai ketiga mantan saya tidak bisa memberikan penjelasan khusus tentang mereka dari pengamatan saya sendiri, tetapi dengan apa yang saya pelajari dari orang-orang Banjar. Mengenai yang terakhir saya akan sangat khusus, semua yang akan saya sebutkan menyentuhnya dengan sepengetahuan saya sendiri, dan telah mengambil lebih banyak kesusahan daripada biasanya sehingga saya mungkin lebih mampu memberi tahu Perusahaan Terhormat India Timur tentang metode yang dapat digunakan untuk menyelesaikan perdagangan di sana: dan saya berani mengatakan, tidak ada orang yang memiliki kesempatan lebih besar untuk mengetahui hal-hal itu selain saya. Saya hanya akan mengatakan bahwa ada beberapa raja atau raja di pedalaman; seperti juga kota-kota Borneo, Succadana dan Passeer masing-masing memiliki * satu; bahwa sebelumnya semua Rajas lainnya (juga dia yang menjadi anggota Banjar Masseen) tunduk pada Raja Kalimantan, yang merupakan Raja tertinggi di seluruh pulau; tetapi sekarang otoritasnya menurun drastis, dan ada Raja-raja lain yang sederajat, jika tidak lebih kuat dari dirinya, khususnya Sultan Caitangee. Namanya adalah Pannomboang (Panembahan), dan menamakan dirinya Sultan Caitangee, yang merupakan kota tempat ia tinggal, berada dalam jarak seratus mil dari pelabuhan Banjar Masseen. Saudaranya adalah Raja lain, dan menata dirinya Sultan Negarree (Pangarang Purba Negarree), sebuah kota sekitar tiga ratus mil di atas sungai utama, tempat ia tinggal. Tetapi yang pertama adalah yang terbesar, dengan alasan perdagangan dan bea cukai yang ia terima dari pelabuhan ini, yang dapat dihitung dengan jumlah enam atau delapan ribu keping delapan per tahun.)