Ketsaran Rusia

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke pandu arah Pergi ke carian
Tsardom Rusia

Русcкое Царство
Russkoye Tsarstvo
1547–1721
Flag of Rusia
Jata of Rusia
Bendera Tsar Rusia Jata
Wilayah Rusia pada tahun       1500,       1600 dan       1700.
Wilayah Rusia pada tahun       1500,       1600 dan       1700.
Ibu negaraMoscow
(1547–1712)
Alexandrov Kremlin
(1564–1581)
Saint Petersburg
(1712–1721)
Bahasa yang umum digunakanRusia
Agama
Ortodoks Rusia
KerajaanAutokrasi
Tsar (Maharaja) 
• 1547–1584
Ivan IV (pertama)
• 1682–1721
Peter I (akhir)
Badan perundanganZemsky Sobor
Sejarah 
16 Januari 1547
1598–1613
1654–1667
1700–1721
10 September 1721
22 Oktober 1721
Populasi
• 1500[1]
6,000,000
• 1600[1]
14,000,000
Mata wangRuble Rusia
Kode ISO 3166RU
Didahului oleh
Diganti oleh
Grand Duchy Moscow
Empayar Rusia
Sekarang sebahagian dariFlag of Russia.svg Rusia
 Belarus
 Kazakhstan
 Ukraine

Tsardom Rusia (Русское царство,[2][3] Russkoye tsarstvo or Российское царство,[4][5] Rossisyskoye tsarstvo ), juga dikenali sebagai Tsardom Muscovy,[6][7] adalah sebuah nama negara berpusat Rusia yang bermula daripada pertabalan sebagai Tsar oleh Ivan IV pada tahun 1547 sehingga pengasasan empayar Rusia oleh Peter Yang Agung pada tahun 1721.

Bermula pada tahun 1551 sehingga 1700, Rusia berkembang seluas 35,000 km2 (kira-kira sebesar saiz Netherlands) setiap tahun.[8] Zaman ini termasuk tempoh pergolakan bagi perubahan dinasti daripada Rurik ke Romanov, konflik ketenteraan dengan Komanwel Lithuania-Poland selain penaklukan Rusia ke atas Siberia, membawa kepada 42-tahun pemerintahan Peter Yang Agung, yang menaiki takhta pada tahun 1682 dan mengubah Tsardom kepada kuasa Eropah utama. Selepas kemenangan ketenteraan ke atas Sweden dan Poland, beliau melaksanakan reformasi penting dan mengistiharkan empayar Rusia (Bahasa Rusia: Российская Империя, Rossiyskaya Imperiya) pada tahun 1721.

Nama[sunting | sunting sumber]

Sementara endonim tertua Duchy besar Moscow yang digunakan dalam dokumennya ialah Rus' (Bahasa Rusia: Русь) dan tanah Rusia (Bahasa Rusia: Русская земля), bentuk baru namanya, Rusia atau Rusia, muncul dan menjadi biasa. pada abad ke-15. Pada tahun 1480-an penulis negara Rusia Ivan Cherny dan Mikhail Medovartsev menyebut Rusia dengan nama Росиа, Medovartsev juga menyebut "tongkat penguasa Rusia (Росийскаго господства)". Pada abad berikutnya Rusia wujud bersama dengan nama lama Rus 'dan muncul dalam sebuah prasasti di portal barat Katedral Transfigurasi di Biara Spaso-Preobrazhensky di Yaroslavl (1515), pada kes ikon Theotokos Vladimir (1514 ), dalam karya Maximus the Greek, Chronograph Rusia yang ditulis oleh Dosifei Toporkov (?–1543/44) pada 1516–22 dan dalam sumber lain. Pada tahun 1547, Ivan IV menyandang gelaran "Tsar dan Grand Duke of all Rus'" (Царь и Великий князь всея Руси) dan dinobatkan pada 16 Januari, dengan itu menjadikan Grand Duchy of Moscow menjadi Tsar Rusia, atau "yang Agung". Ketsaran Rusia ", seperti yang disebut dalam dokumen pertabalan, oleh Konstantinopel Patriarch Yeremia II dan dalam banyak teks resmi, tetapi negara tersebut tetap disebut sebagai Moscovia (Templat: Lang-eng) di seluruh Eropah, terutama di bagian Katoliknya, istilah Latin ini tidak pernah digunakan di Rusia. Kedua-dua nama "Rusia" dan "Moscovia" nampaknya wujud bersama sebagai boleh ditukar ganti pada akhir abad ke-16 dan sepanjang abad ke-17 dengan peta dan sumber Barat yang berbeza menggunakan nama yang berbeza, sehingga negara itu dipanggil "Rusia, atau Moscovia" ( Templat: Lang-lat) atau "Rusia, yang terkenal sebagai Moscovia" (Templat: Lang-lat). Di England abad ke-16, ia dikenali sebagai Rusia dan Muscovy. Orang Inggeris yang terkenal seperti Giles Fletcher, pengarang buku Of the Russe Common Wealth (1591), dan Samuel Collins, pengarang The Present State of Russia (1668), yang kedua-duanya melawat Rusia, sudah biasa dengan istilah Rusia dan menggunakannya. dalam karya mereka. Begitu juga dengan banyak pengarang lain, termasuk John Milton, yang menulis Sejarah ringkas Moscovia dan negara-negara lain yang kurang terkenal yang terletak di sebelah timur Rusia, diterbitkan secara anumerta, memulakannya dengan kata-kata: "Empayar Moscovia, atau sebagaimana orang lain memanggilnya, Rusia ... " Dalam Ketsaran Rusia, kata Rusia menggantikan nama lama Rus 'dalam dokumen rasmi, walaupun nama-nama Rus' dan tanah Rusia masih umum dan identiti dengannya, dan sering muncul dalam bentuk Rusia Besar (Bahasa Rusia: Великая Россия), yang lebih khas pada abad ke-17, sedangkan negeri ini juga dikenali sebagai Great-Russian Tsardom (Bahasa Rusia: Великороссийское царствие). Menurut sejarawan terkenal seperti Alexander Zimin dan Anna Khoroshkevich, penggunaan berterusan istilah Moscovia adalah hasil daripada tabiat tradisional dan keperluan untuk membezakan antara Muscovite dan bahagian Lithuania di Rusia, serta kepentingan politik orang Rusia. Komanwel Poland-Lithuania,yang bersaing dengan Moscow untuk wilayah barat Rus'. Oleh kerana propaganda Komanwel, dan juga Yesuit, istilah Moscovia digunakan sebagai ganti Rusia di banyak tempat di Eropah di mana sebelum pemerintahan Pyotr I ada kekurangan pengetahuan langsung tentang negara ini. Di Eropah Utara dan di mahkamah Empayar Suci Rom, bagaimanapun, negara itu dikenali dengan nama sendiri, Rusia atau Rossia. Sigismund von Herberstein, duta Maharaja suci Rom di Rusia, menggunakan kedua-dua Rusia dan Moscovia dalam kerjanya mengenai tsardom Rusia dan menyatakan: "Majoriti percaya bahawa Rusia ialah nama Roxolania yang telah ditukar. Muscovites ("Rusia" dalam versi Jerman ) menyangkal perkara ini, mengatakan bahawa negara mereka pada asalnya dipanggil Rusia (Rosseia)". Menunjuk kepada perbezaan antara nama Latin dan Rusia, kapten Perancis Jacques Margeret, yang berkhidmat di Rusia dan meninggalkan penerangan terperinci L'Empire de Russie pada awal abad ke-17 yang disampaikan kepada Raja Henry IV, menyatakan bahawa orang asing membuat "kesilapan apabila mereka memanggil mereka Muscovites dan bukan Rusia. Apabila mereka ditanya bangsa apa mereka, mereka menjawab 'Russac', yang bermaksud 'Rusia', dan apabila ditanya dari mana mereka berasal, jawapannya ialah Moscow, Vologda, Ryazan dan bandar lain ". Analog terdekat dari istilah Latin Moscovia di Rusia adalah "Tsar Moscow", atau "Moscow Tsardom" (Московское царство), yang digunakan bersama dengan nama "Rusia", kadang-kadang dalam satu kalimat, seperti pada nama yang ke-17 karya Rusia abad di Negara Moscow Rusia yang Hebat dan Gemilang (Bahasa Rusia: О великом и славном Российском Московском государстве).

Warisan Byzantine[sunting | sunting sumber]

Menjelang abad ke-16, pemerintah Rusia telah muncul sebagai tokoh autokratik yang berkuasa, seorang Tsar. Dengan menyandang gelaran itu, penguasa Moscow cuba menekankan bahawa dia adalah pemerintah atau maharaja utama setanding dengan maharaja Byzantine atau khan Mongol. Sesungguhnya, setelah perkahwinan Ivan III dengan Sophia Palaiologina, puteri Constantine XI Palaiologos, pengadilan Moscow mengadopsi istilah, ritual, gelaran, dan lambang Bizantium seperti helang berkepala dua, yang bertahan sebagai Lambang Rusia.

Pada mulanya, istilah autokrator Byzantine hanya menyatakan makna literal seorang pemerintah yang bebas, tetapi dalam pemerintahan Ivan IV (1533-1584) ia membawa maksud pemerintahan yang tidak terhad. Ivan IV telah dinobatkan sebagai Tsar dan dengan itu diiktiraf, sekurang-kurangnya oleh Gereja Ortodoks Rusia, sebagai Maharaja. Philotheus dari Pskov mendakwa bahawa setelah Konstantinopel jatuh ke Kerajaan Uthmaniyyah pada tahun 1453, Tsar Rusia adalah satu-satunya penguasa Ortodoks yang sah, dan bahawa Moscow adalah Rom Ketiga kerana ia adalah pengganti terakhir Rom dan Konstantinopel, pusat-pusat agama Kristian pada masa-masa sebelumnya . Konsep itu sesuai dengan citra diri orang Rusia pada abad yang akan datang.

Awal pemerintahan Ivan IV[sunting | sunting sumber]

Perkembangan kuasa autokratik Tsar mencapai kemuncak semasa pemerintahan Ivan IV dari Rusia, dan dia mendapat gelaran "Yang Mengerunkan". Ivan mengukuhkan kedudukan Tsar ke tahap yang luar biasa, menunjukkan risiko kuasa yang tidak terkawal di tangan individu yang tidak stabil secara mental. Meskipun nampaknya cerdas dan bertenaga, Ivan menderita gangguan paranoia dan kemurungan, dan peraturannya terganggu oleh tindakan kekerasan yang sengit.

Ivan IV menjadi Putera Besar Moscow pada 1533 pada usia tiga tahun. Puak Shuysky dan Belsky dari boyar bersaing untuk menguasai kerajaan ini sehingga Ivan mengambil alih takhta pada tahun 1547. Mencerminkan tuntutan kerajaan Moscow yang baru, penobatan Ivan sebagai Tsar adalah ritual yang ditiru oleh maharaja Bizantium. Dengan bantuan berterusan dari sekumpulan boyar, Ivan memulakan pemerintahannya dengan serangkaian pembaharuan yang berguna. Pada tahun 1550-an, ia mengisytiharkan kod undang-undang baru, merombak tentera, dan menyusun semula pemerintah daerah. Pembaharuan ini tidak diragukan lagi bertujuan untuk memperkuat negara dalam menghadapi peperangan yang berterusan. Dokumen utama yang disediakan oleh Majlis Penasihat Terpilih dan diisytiharkan dalam tempoh ini adalah seperti berikut:

Templat: Perlembagaan Muscovite Templat:Muscovite Constitution

Polisi luar Ivan IV[sunting | sunting sumber]

Menara loceng Ivan the Great.

Muscovy (Duchy besar) kekal sebagai kerajaan yang tidak dikenali di Eropah Barat sehingga Baron Sigismund von Herberstein menerbitkan Rerum Moscoviticarum Commentarii (secara harfiah Catatan mengenai Hal Ehwal Muscovite) pada tahun 1549. Ini memberikan pandangan luas mengenai keadaan yang jarang dikunjungi dan dilaporkan kurang baik. Pada tahun 1630-an, Ketsaran Rusia dikunjungi oleh Adam Olearius, yang tulisannya hidup dan berpengetahuan baik segera diterjemahkan ke dalam semua bahasa utama di Eropah.

Maklumat lebih lanjut mengenai Rusia diedarkan oleh pedagang Inggeris dan Belanda. Salah seorang dari mereka, Richard Canselor, belayar ke Laut Putih pada tahun 1553 dan terus ke darat ke Moscow. Sekembalinya ke England, Syarikat Muscovy dibentuk olehnya sendiri, Sebastian Cabot, Sir Hugh Willoughby, dan beberapa pedagang London. Ivan IV menggunakan pedagang ini untuk bertukar surat dengan Ratu Elizabeth I.

Walaupun terdapat pergolakan dalaman pada tahun 1530-an dan 1540-an, Rusia terus melancarkan perang dan terus berkembang. Ia berkembang dari 2.8 hingga 5.4 juta kilometer persegi dari tahun 1533 hingga 1584. Ivan mengalahkan dan menakluki Khaniyah Kazan di Volga tengah pada tahun 1552 dan kemudian Khaniyah Astrakhan, di mana Volga bertemu dengan Laut Kaspia. Kemenangan ini mengubah Rusia menjadi sebuah negara yang berbilang etnik dan pelbagai kepercayaan, yang masih berlaku hingga sekarang. Tsar kini mengawal seluruh Sungai Volga dan mendapat akses ke Asia Tengah.

Mengembangkan ke barat laut ke arah Laut Baltik terbukti lebih sukar. Pada tahun 1558 Ivan menyerang Livonia, akhirnya melibatkan dirinya dalam perang dua puluh lima tahun menentang Komanwel Poland-Lithuania, Empayar Sweden, dan Denmark. Walaupun sesekali berjaya, tentera Ivan ditolak ke belakang, dan negara gagal mendapatkan kedudukan yang diinginkan di Laut Baltik.

Berharap mendapat keuntungan dari konsentrasi Rusia terhadap urusan Livonian, Devlet I Giray dari Krimea, disertai sebanyak 120,000 penunggang kuda, berulang kali menghancurkan wilayah Moscow, sehingga Pertempuran Molodi menghentikan serangan ke utara itu. Tetapi selama beberapa dekad yang akan datang, wilayah perbatasan selatan setiap tahun dijarah oleh Nogai Horde dan Khaniyah Krimea, yang membawa penduduk tempatan bersama mereka sebagai hamba. Puluhan ribu tentera melindungi Sabuk Abatis Besar - suatu beban bagi sebuah negara yang pembangunan sosial dan ekonominya tidak stabil.

Oprichnina[sunting | sunting sumber]

The Apostle (1564) dari Ivan Fyodorov adan Pyotr Mstislavets, salah satu buku bercetak pertama Rusia

Pada akhir tahun 1550-an, Ivan mengembangkan permusuhan terhadap penasihatnya, pemerintah, dan boyar. Sejarawan belum menentukan sama ada perbezaan dasar, permusuhan peribadi, atau ketidakseimbangan mental menyebabkan kemarahannya. Pada tahun 1565 beliau membahagikan Rusia kepada dua bahagian: domain peribadinya (atau oprichnina) dan alam awam (atau zemshchina). Untuk domain peribadinya, Ivan memilih beberapa daerah yang paling makmur dan penting di Rusia. Di kawasan-kawasan ini, ejen Ivan menyerang boyar, pedagang, dan bahkan orang biasa, dengan serta-merta melaksanakan beberapa dan merampas tanah dan harta benda. Oleh itu bermulalah satu dekad keganasan di Rusia yang memuncak dalam Pembunuhan Novgorod (1570).

Sebagai hasil daripada dasar oprichnina, Ivan memutuskan kuasa ekonomi dan politik keluarga boyar terkemuka, dengan itu menghancurkan orang-orang yang telah membina Rusia dan yang paling mampu mentadbirnya. Perdagangan berkurangan, dan petani, berhadapan dengan cukai yang semakin meningkat dan ancaman keganasan, mula meninggalkan Rusia. Usaha untuk mengekang pergerakan petani dengan mengikat mereka ke tanah mereka membawa Rusia lebih dekat ke wilayah hukum. Pada tahun 1572 Ivan akhirnya meninggalkan amalan oprichnina.

Menurut teori popular, [petikan diperlukan][oleh siapa?] oprichnina telah dimulakan oleh Ivan untuk menggerakkan sumber untuk peperangan dan untuk memadamkan pembangkang. Tanpa mempedulikan alasannya, dasar domestik dan luar negeri Ivan memberi kesan buruk kepada Rusia dan menyebabkan masa perjuangan sosial dan perang saudara, Masa Masalah (Smutnoye vremya, 1598-1613).

Time of Troubles[sunting | sunting sumber]

Ivan IV digantikan oleh anaknya Feodor I, yang mengalami masalah mental. Kekuasaan sebenarnya diberikan kepada saudara ipar Feodor, boyar Boris Godunov (yang dikreditkan dengan penghapusan Hari Yuri, satu-satunya masa dalam setahun ketika para hamba bebas berpindah dari satu pemilik tanah ke pemilik tanah yang lain). Mungkin peristiwa terpenting pemerintahan Feodor adalah pengisytiharan Patriarch Moscow pada tahun 1589. Pembentukan Patriarch memuncak evolusi Gereja Ortodoks Rusia yang terpisah dan benar-benar bebas.

Pada tahun 1598 Feodor meninggal tanpa pewaris, mengakhiri Dinasti Rurikid. Boris Godunov kemudiannya mengadakan Zemsky Sobor, sebuah perhimpunan kebangsaan bangsawan, pegawai gereja, dan rakyat jelata, yang mengisytiharkannya sebagai Tsar, walaupun pelbagai puak boyar enggan mengiktiraf keputusan itu. Kegagalan tanaman yang meluas menyebabkan kebuluran Rusia pada 1601–1603, dan semasa rasa tidak puas hati yang berikutnya, muncul seorang lelaki yang mengaku sebagai Tsarevich Dmitry, anak lelaki Ivan IV yang telah meninggal dunia pada 1591. Penyamar takhta ini, yang kemudiannya dikenali sebagai False Dmitriy I, mendapat sokongan di Poland dan berarak ke Moscow, mengumpulkan pengikut di kalangan bangsawan dan elemen lain semasa dia pergi. Ahli sejarah membuat spekulasi bahawa Godunov akan mengharungi krisis ini sekiranya dia tidak meninggal dunia pada tahun 1605. Akibatnya, False Dmitry I memasuki Moscow dan dinobatkan sebagai Tsar pada tahun itu, berikutan pembunuhan Tsar Feodor II, anak Godunov.

Selepas itu, Rusia memasuki masa kekacauan yang terus menerus, yang dikenal sebagai Masa Masalah (Смутное Время). Meskipun penganiayaan Tsar terhadap para boyar, ketidakpuasan penduduk kota, dan penguasaan petani secara bertahap, usaha untuk menyekat kekuasaan Tsar hanya setengah hati. Tidak menjumpai alternatif institusi untuk autokrasi, orang Rusia yang tidak puas hati berkumpul di belakang pelbagai pura-pura takhta. Dalam tempoh itu, tujuan aktiviti politik adalah untuk mendapatkan pengaruh terhadap autokrat yang duduk atau meletakkan calonnya sendiri di atas takhta. Kaum bangsawan berperang sesama sendiri, kelas bawahan memberontak secara membabi buta, dan tentera asing menduduki Kremlin di Moscow, mendorong ramai untuk menerima autokrasi Tsar sebagai cara yang diperlukan untuk memulihkan ketenteraman dan perpaduan di Rusia.

Masa Masalah merangkumi perang saudara di mana perebutan takhta dipersulit oleh intrik puak boyar, campur tangan kuasa serantau Poland dan Sweden, dan ketidakpuasan popular yang dipimpin oleh Ivan Bolotnikov. Salah Dmitriy I dan pasukan pengawalnya Polandia digulingkan, dan seorang boyar, Vasily Shuysky, diisytiharkan sebagai Tsar pada tahun 1606. Dalam usahanya untuk mempertahankan takhta, Shuysky bersekutu dengan orang Sweden, melepaskan Perang Ingrian dengan Sweden. False Dmitry II, bersekutu dengan Poland, muncul di bawah tembok Moscow dan mendirikan pengadilan tiruan di desa Tushino.

Pada tahun 1609 Poland campur tangan dalam urusan Rusia secara rasmi, menangkap Shuisky, dan menduduki Kremlin. Sekumpulan bangsawan Rusia menandatangani perjanjian damai pada 1610, mengiktiraf Ladislaus IV dari Poland, anak raja Poland Sigismund III Vasa, sebagai Tsar. Pada tahun 1611, False Dmitry III muncul di wilayah yang diduduki Sweden, tetapi tidak lama kemudian ditangkap dan dihukum bunuh. Kehadiran Poland membawa kepada kebangkitan patriotik di kalangan orang Rusia, dan tentera sukarelawan, yang dibiayai oleh pedagang Stroganov dan disokong oleh Gereja Ortodoks, telah ditubuhkan di Nizhny Novgorod dan, diketuai oleh Putera Dmitry Pozharsky dan Kuzma Minin, menghalau orang Poland keluar dari Kremlin. Pada tahun 1613 seorang Zemsky Sobor memproklamirkan boyar Mikhail I Romanov sebagai tsar, memulai pemerintahan 300 tahun Wangsa Romanov.

Pengunduran Moscow Kremlin kepada Putera Pozharsky pada tahun 1612. Lukisan oleh Ernst Lissner

Romanov[sunting | sunting sumber]

Andrei Ryabushkin: Tsar Michael at the Session of the Boyar Duma (1893)

Tugas segera wangsa baru ialah memulihkan keadaan. Untungnya bagi Rusia, musuh utamanya, Poland dan Sweden, terlibat dalam konflik antara satu sama lain, yang memberi Rusia peluang untuk berdamai dengan Sweden pada tahun 1617. Perang Poland-Muscovite (1605–1618) diakhiri dengan Gencatan Senjata Deulino pada tahun 1618, memulihkan sementara pemerintahan Poland dan Lithuania atas beberapa wilayah, termasuk Smolensk, yang dikalahkan oleh Duchy besar Lithuania pada tahun 1509.

Romanov awal adalah pemerintah yang lemah. Di bawah Mikhail, urusan negara berada di tangan ayah Tsar, Filaret, yang pada tahun 1619 menjadi Patriarch Moscow. Kemudian, putera Mikhail, Alexis (r. 1645-1676) bergantung pada boyar, Boris Morozov, untuk menjalankan pemerintahannya. Morozov menyalahgunakan kedudukannya dengan mengeksploitasi penduduk, dan pada tahun 1648 Alexis memberhentikannya setelah berlakunya Kerusuhan Garam di Moscow.

Setelah percubaan yang tidak berjaya untuk mendapatkan kembali Smolensk dari Poland pada tahun 1632, Rusia berdamai dengan Poland pada tahun 1634. Raja Poland Władysław IV Vasa, yang ayahnya dan pendahulunya adalah Sigismund III Vasa, telah dipilih oleh boyar Rusia sebagai Tsar Rusia semasa Masa Bermasalah. , melepaskan semua tuntutan terhadap gelaran itu sebagai syarat perjanjian damai.

Kod undang-undang 1649[sunting | sunting sumber]

Autokrasi terselamat dari Masa Masalah dan pemerintahan Tsar yang lemah atau korup kerana kekuatan birokrasi pusat kerajaan. Pegawai kerajaan terus berkhidmat, tanpa mengira kesahihan penguasa atau puak boyar yang mengawal takhta. Pada abad ke-17, birokrasi berkembang secara mendadak. Bilangan jabatan kerajaan (prikazy; sing., Prikaz) meningkat dari dua puluh dua pada tahun 1613 kepada lapan puluh pada pertengahan abad. Walaupun jabatan-jabatan tersebut sering mempunyai wilayah yang tumpang tindih dan bertentangan, pemerintah pusat, melalui gubernur provinsi, dapat mengendalikan dan mengatur semua kelompok sosial, serta perdagangan, pembuatan, dan bahkan Gereja Ortodoks.

Portret diplomat Rusia dan voivode Pyotr Potemkin oleh Godfrey Kneller

Sobornoye Ulozheniye, kod undang-undang komprehensif yang diperkenalkan pada tahun 1649, menggambarkan sejauh mana penguasaan negara terhadap masyarakat Rusia. Pada masa itu, para boyar sebagian besar telah bergabung dengan elit baru, yang menjadi pembantu wajib negara, untuk membentuk bangsawan baru, dvoryanstvo. Negeri memerlukan perkhidmatan dari kedua-dua bangsawan lama dan baru, terutamanya dalam tentera kerana peperangan kekal di sempadan selatan dan barat dan serangan nomad. Sebagai balasannya, golongan bangsawan menerima tanah dan petani. Pada abad sebelumnya, negara secara beransur-ansur mengekang hak petani untuk berpindah dari satu tuan tanah ke yang lain; kod 1649 secara rasmi melampirkan petani ke rumah mereka.

Negara membenarkan perhambaan sepenuhnya, dan petani yang melarikan diri menjadi pelarian negara. Tuan tanah berkuasa penuh terhadap petani mereka. Petani yang tinggal di tanah milik negara, bagaimanapun, tidak dianggap sebagai hamba. Mereka disusun menjadi komune, yang bertanggungjawab ke atas cukai dan kewajipan lain. Seperti hamba, bagaimanapun, petani negara melekat di tanah yang mereka pertanian. Pedagang dan pengrajin bandar kelas menengah dinilai cukai, dan, seperti para pelayan, mereka dilarang menukar tempat tinggal. Semua segmen penduduk dikenakan cukai tentera dan cukai khas. Dengan merantai sebahagian besar masyarakat Rusia ke domisil tertentu, kod undang-undang 1649 menyekat pergerakan dan menundukkan rakyat kepada kepentingan negara.

Di bawah kod ini, peningkatan peraturan dan undang-undang negara mengubah ketidakpuasan sosial yang telah mereda sejak Zaman Bermasalah. Pada tahun 1650-an dan 1660-an, jumlah pelarian petani meningkat secara mendadak. Tempat perlindungan kegemaran ialah wilayah Sungai Don, domain Don Cossacks. Pemberontakan besar berlaku di wilayah Volga pada tahun 1670 dan 1671. Stenka Razin, seorang Cossack yang berasal dari wilayah Sungai Don, memimpin pemberontakan yang mengumpulkan Cossack kaya yang mapan di wilayah itu dan melarikan diri dari hamba mencari tanah bebas. Pemberontakan yang tidak dijangka melanda lembah Sungai Volga dan bahkan mengancam Moscow. Pasukan Tsar akhirnya mengalahkan pemberontak setelah mereka menduduki kota-kota besar di sepanjang Volga dalam operasi yang paniknya menangkap imaginasi generasi Rusia yang kemudian. Razin diseksa dan dibunuh secara terbuka.

Pendudukan di Ukraine[sunting | sunting sumber]

Pahlawan kavalri Rusia (поместная конница) semasa Perang Russo-Polish pada 1654–1667.

Ketsaran Rusia meneruskan perluasan wilayahnya hingga abad ke-17. Di barat daya, ia merampas wilayah timur Ukraine, yang berada di bawah pemerintahan Komonwel Poland-Lithuania dan meminta bantuan dari Tsar untuk meninggalkan pemerintahan Komanwel. Zaporozhian Cossack, pahlawan yang dianjurkan dalam formasi tentera, tinggal di kawasan sempadan yang bersempadan dengan Poland, tanah Tatar krimea. Walaupun sebahagian dari mereka berkhidmat dalam tentera Poland sebagai Cossack Berdaftar, Cossack Zaporozhian tetap bebas dan melakukan beberapa pemberontakan terhadap Poland. Pada tahun 1648, para petani yang sekarang berada di Ukraine bergabung dengan Cossack dalam pemberontakan semasa Pemberontakan Khmelnytsky, kerana penindasan sosial dan agama yang mereka derita di bawah pemerintahan Poland. Pada mulanya, Cossack bersekutu dengan Tatar Krimea, yang telah membantu mereka untuk membuang pemerintahan Poland. Sebaik sahaja Poland meyakinkan Tartar untuk bertukar pihak, Zaporozhian Cossack memerlukan bantuan ketenteraan untuk mengekalkan kedudukan mereka.

Pada tahun 1648 Hetman (pemimpin) Host Zaporozhian, Bohdan Khmelnytsky, menawarkan untuk bersekutu dengan tsar Rusia, Alexis I. Penerimaan Alexis terhadap tawaran ini, yang telah disahkan dalam Perjanjian Pereyaslav pada tahun 1654, membawa kepada perang yang berlarutan antara Poland dan Rusia. Gencatan Senjata Andrusovo, yang tidak melibatkan Hetman (Hetman Cossack) sebagai pihak yang mengambil bahagian dalam perjanjian itu menamatkan perang pada tahun 1667. Akibatnya, ia membelah wilayah Ukraine di sepanjang Sungai Dnieper, menyatukan semula sektor barat (atau Tebing Kanan Ukraine) dengan Poland dan meninggalkan wilayah timur (kiri-Ukraine) memerintah sendiri di bawah kedaulatan Tsar. Walau bagaimanapun, pemerintahan sendiri tidak bertahan lama dan wilayah Ukraine Timur akhirnya dimasukkan ke dalam Empayar Rusia (selepas Pertempuran Hijrah) pada abad ke-18.

Raskol (Schism)[sunting | sunting sumber]

Pengembangan barat daya Rusia, terutamanya penggabungan wilayah timur Ukraine, mempunyai akibat yang tidak diinginkan. Kebanyakan orang Ukraine adalah Ortodoks, tetapi hubungan rapat mereka dengan Roman Katolik Poland juga membawa mereka arus intelektual Barat. Melalui Akademi Ukraine di Kiev, Rusia memperoleh hubungan dengan pengaruh Poland dan Eropah Tengah dan ke dunia Ortodoks yang lebih luas. Walaupun hubungan Ukraine mendorong kreativiti di banyak bidang, ia juga melemahkan amalan dan budaya agama Rusia tradisional. Gereja Ortodoks Rusia mendapati bahawa pengasingan dari Konstantinopel telah menyebabkan variasi muncul antara buku dan praktik liturgi mereka.

Patriark Ortodoks Rusia, Nikon, bertekad untuk mengembalikan teks Rusia sesuai dengan teks dan amalan Yunani pada masa itu. Tetapi Nikon menghadapi tentangan di kalangan ramai orang Rusia yang melihat pembetulan itu sebagai pencerobohan asing yang tidak wajar. Ketika Gereja Ortodoks memaksa pembaharuan Nikon, berlaku perpecahan pada tahun 1667. Mereka yang tidak menerima pembaharuan itu dipanggil Orang-orang Beriman Lama; mereka secara rasmi dinyatakan sebagai bidaah dan dianiaya oleh gereja dan negara. Tokoh ketua pembangkang, protopope Avvakum, dibakar di tiang. Perpecahan kemudiannya menjadi kekal, dan ramai pedagang dan petani menyertai Orang-Orang Kepercayaan Lama.

Mahkamah Tsar juga merasakan kesan Ukraine dan Barat. Kiev adalah penyebar idea dan wawasan baru melalui akademi ilmiah terkenal yang ditubuhkan Metropolitan Mohyla di sana pada tahun 1631. Saluran lain yang lebih langsung ke Barat dibuka ketika perdagangan antarabangsa meningkat dan lebih banyak orang asing datang ke Rusia. Mahkamah Tsar berminat dengan teknologi Barat yang lebih canggih, terutamanya apabila aplikasi ketenteraan terlibat. Menjelang akhir abad ke-17, penembusan Ukraine, Poland, dan Eropah Barat telah melemahkan sintesis budaya Rusia - sekurang-kurangnya di kalangan golongan elit - dan telah mempersiapkan jalan untuk transformasi yang lebih radikal.

Penaklukan Siberia[sunting | sunting sumber]

Vasily Surikov: Penaklukan Yermak ke atas Siberia (1895)

Perluasan Rusia ke arah timur berhadapan dengan sedikit tentangan. Pada tahun 1581, keluarga pedagang Stroganov yang berminat dalam perdagangan bulu, telah mengupah seorang pemimpin Cossack, Yermak Timofeyevich, untuk mengetuai sebuah ekspedisi ke barat Siberia. Yermak mengalahkan Khanate Sibir dan menuntut wilayah barat sungai Ob dan Irtysh untuk Rusia.

Bermula daripada pangkalan di Mangazeya, para pedagang, peniaga and penjelajah mara ke timur bermula Sungai Ob sehingga ke Sungai Yenisei, kemudian ke Sungai Lena dan pantai Lautan Pasifik. Pada tahun 1648, seorang Cossack bernama Semyon Dezhnyov membuka laluan antara Amerika dan Asia. Menjelang pertengahan kurun ke-17, Rusia tiba di Sungai Amur dan pinggir empayar China.

Selepas satu tempoh konflik dengan dinasti Qing, Rusia menandatangani perjanjian damai dengan China pada tahun 1689. Berdasarkan Perjanjian Nerchinsk, Rusia melepaskan tuntutanya ke atas Lembah Amur, tetapi mendapat akses ke wilayah di arah timur Tasik Baikal dan laluan perdagangan ke Beijing. Perdamaian dengan China memperkukuhkan kejayaan awal ke Pasifik yang telah dibuat pawa pertengahan kurun.

Pemerintahan Peter the Great dan pengistiharaan Empayar Rusia[sunting | sunting sumber]

Peter the Great (1672–1725), yang menjadi pemerintah dengan haknya sendiri pada 1696, telah ditakdirkan untuk membawa Ketsaran Rusia, yang mempunyai sedikit hubungan dengan Eropah dan kebanyakannya dilihat sebagai kuasa serantau, ke dalam arus perdana budaya Eropah dan politik. Selepas menindas banyak pemberontakan dengan pertumpahan darah yang banyak, Peter memulakan lawatan ke Eropah Barat. Dia menjadi kagum dengan apa yang dilihatnya dan terbangun oleh kemunduran Rusia, sebuah bangsa yang menyerupai khan Mongol lebih daripada monarki Eropah. Peter mula meminta para bangsawan memakai pakaian Barat dan mencukur janggut mereka. Perkahwinan yang diatur dalam kalangan bangsawan diharamkan dan Gereja Ortodoks dibawa di bawah kawalan negara. Akademi ketenteraan telah ditubuhkan untuk mewujudkan tentera moden gaya Eropah dan kor pegawai menggantikan levi yang tidak teratur yang biasanya digunakan oleh pemerintah Muscovite.

Perubahan ini tidak membawa banyak kebaikan kepada Peter dan sebenarnya menyebabkan perpecahan politik yang hebat di negara ini. Ini bersama dengan kekejamannya yang terkenal (seperti penyiksaan kematian anaknya sendiri kerana merancang pemberontakan) dan penderitaan manusia yang luar biasa yang menyertai banyak projeknya seperti pembinaan ibukota Saint Petersburg menyebabkan banyak orang Rusia yang soleh(Kristian) percaya bahawa dia adalah Dajjal(Kristian) . Perang Besar Utara menentang Sweden telah memakan banyak perhatian Peter selama bertahun-tahun, namun orang Sweden akhirnya dikalahkan dan perdamaian dipersetujui pada tahun 1721. Rusia telah menguasai pantai Baltik dari Sweden dan sebahagian Finland, yang akan menjadi tapak ibu negara Rusia yang baharu, Saint Petersburg. Kemenangan Rusia dalam Perang Utara Besar menandakan titik tolak dalam politik Eropah, kerana tidak hanya membawa gerhana Sweden dan Poland sebagai kekuatan besar, tetapi juga kemunculan Rusia yang menentukan sebagai faktor kekal di Eropah. Perluasan ke Siberia juga berlanjutan dan perang dengan Parsi menyebabkan pemerolehan wilayah di Kaukasus, walaupun Rusia menyerahkan keuntungan tersebut setelah kematian Peter pada tahun 1725.

State flags[sunting | sunting sumber]

There was no single flag during the Tsardom. Instead, there were multiple flags:

  • Standards used by the Tsar:[9]
    • Standard of the Tsar of Moscow (1693–1700): white-blue-red tricolor with golden double-headed eagle in the center.[9] Replaced by the Imperial standard in 1700 (see below).[9]
    • Imperial Standard of the Tsar of Russia: black double-headed eagle carrying St. Vladimir Red Coat of Arms, on a golden rectangular field, adopted in 1700 instead of the older white-blue-red Standard of the Tsar of Moscow.[9]
  • Civil Flag: The early Romanov Tsars instituted the two-headed eagle Imperial Flag of the Tsar, which origin dates back to 1472, as a Civil Flag, it remained the Civil Flag of Russia until replaced during the Empire in 1858.[10]
  • Civil Ensign of Russia: the white-blue-red tricolor, that was adopted on 20 January 1705 by decree of Peter I.[9]
  • Naval Ensign of the Imperial Russian Navy: white field with a blue saltire, adopted in 1712.[11] Before that, the naval ensign of Russia was white-blue-red tricolor.[11]
  • Naval Jack of the Imperial Russian Navy: red field with a blue saltire, adopted in 1700.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Templat:History of Russia

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Population of Russia. Tacitus.nu (30 August 2008). Retrieved on 2013-08-20.
  2. ^ Хорошкевич, А. Л. Символы русской государственности. -М. :Изд-во МГУ,1993. -96 с. :ил., фот. ISBN 5-211-02521-0
  3. ^ Костомаров Н. И. Русская история в жизнеописаниях ее главнейших деятелей. Olma Media Group, 2004 [1]
  4. ^ Зимин А. А., Хорошкевич А. Л. Россия времени Ивана Грозного. Москва, Наука, 1982
  5. ^ Перевезенцев, С. В. Смысл русской истории, Вече, 2004
  6. ^ Monahan, Erika (2016). "Russia: 3. Tsardom of Muscovy (1547-1721)": 1–6. doi:10.1002/9781118455074.wbeoe425. Cite journal requires |journal= (bantuan)
  7. ^ Paul R., Magocsi (2010). A History of Ukraine: The Land and Its Peoples. University of Toronto Press. m/s. 223. ISBN 978-1-4426-1021-7. Dicapai pada 19 Ogos 2016.
  8. ^ Richard Pipes, Russia under the old regime, p. 83
  9. ^ a b c d e f History of the Russian Flag Diarkibkan 2010-01-31 di Wayback Machine (in Russian)
  10. ^ Yenne, Bill. Flags of the World. Chartwell Books, 1993, pg32
  11. ^ a b c d e vexillographia.ru
  12. ^ www.crwflags.com

Sumber utama[sunting | sunting sumber]

  • Grigory Kotoshikhin's Russia during the reign of Alexey Mikhailovich (1665) is the indispensable source for those studying administration of the Russian tsardom
  • Domostroy is a 16th-century set of rules regulating everyday behaviour in the Russian boyar families.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]