Pergi ke kandungan

Surah Al-Insyiqaaq: Perbezaan antara semakan

Tiada ringkasan suntingan
<blockquote>"''Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.''"</blockquote> ([[Surah Ali Imran|3]]: 185).
 
====Pihak yang berbahagia====
Apa yang akan kita dapatkan pada hari perhitungan sangat bergantung pada apa yang kita lakukan ketika di dunia. Itulah yang digambarkan pada ayat seterusnya iaitu orang yang akan mendapatkan kebahagiaan abadi. Mereka akan menerima kitab amal catatan yang mencatat seluruh aktiviti sewaktu di dunia dari sebelah kanannya. Islam menjadikan "kanan" sebagai simbol kebajikan, keuntungan, kebahagiaan, dan keberkatan. Maka, perkataan "sebelah kanan" pada ayat ini merupakan isyarat bahawa pemiliknya akan mendapatkan perhitungan yang lancar, mudah, tanpa masalah apa pun. Hal ini ada ditegaskan pada ayat berikutnya.
 
Kemudahan ketika perhitungan adalah disebabkan waktu di [[dunia]], orang tersebut mengisi hari-harinya dengan pelbagai amalan saleh, menghindari maksiat, berjuang mengharungi hidup di bawah panji-panji kebenaran dan mampu memerangi nafsu negatif yang ada dalam dirinya serta sabar menghadapi ujian dan rajin bertaubat serta memperbaiki diri.
 
Kemudian, maksud keluarga pada ayat ke-9 adalah orang-orang yang sama-sama mampu mengisi hidup dengan melaksanakan perkara saja yang Allah redhai dan berjuang menundukkan nafsu-nafsu buruk yang ada dalam jiwanya. Jadi, persahabatan boleh dibina bukan sahaja di dunia tapi juga ketika di akhirat, yang menunjukkan persahabatan tersebut diikat dengan ikatan takwa.
 
====Pihak yang malang====
Terdapat juga bagi pihak yang berlawanan iaitu orang-orang yang hidupnya diisi dengan berbagai kemaksiatan dan kemungkaran, melalaikan ajaran-ajaran agama, hidup dengan [[nafsu]] yang buruk yang menyebabkannya mendapatkan perhitungan yang sukar.
 
Golongan ini diceritakan akan diberikan kitabnya daripada belakang, yang menggambarkan olongan ini ketika di dunia, selalu mempertuhankan hawa nafsunya malah berani mempermainkan agama. Mereka akan menerima catatan amalnya dari belakang sambil berteriak mengatakan bahawa mereka dalam kecelakaan lalu akan masuk ke dalam [[api]] yang menyala-nyala.
 
Golongan yang menerima buku catatan amalan dari belakang ini juga disebutkan bahawa dia menyangka dia sekali-kali tidak akan kembali iaitu tidak ada lagi kehidupan selepas mati dan kehidupan dunia lebih baik. Mereka ini adalah golongan yang tidak beriman atau tidak percaya akan hari kemudian.
 
====Peringatan yang jelas====
Banyak ayat di dalam [[al-quran]] memberikan peringatan yang jelas daripada Allah yang mengingatkan agar kita tidak terpengaruh dengan orang-orang yang menurut hawa nafsunya.
 
<blockquote>"''Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridoan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas''".</blockquote> ([[Surah al-Kahfi|18]]: 28)
 
Terdapat juga ayat-ayat lain yang menjadi penguat bahwa Allah Maha Melihat segala ucapan, perbuatan, bahkan apa pun yang terlintas dalam fikiran dan [[hati]] kita.
 
 
 
 
 
 
 
 
{{Surah Quran}}
51,673

suntingan