Letusan Plinian

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
"Ultra Plinian" dilencongkan di sini.
Letusan Plinian: 1: plum abu, 2: saluran magma, 3: abu gunung berapi jatuh, 4: lapisan lava dan abu, 5: stratum, 6: ruangan magma.
Gambaran artis 1822 tentang letusan Vesuvius, yang menggambarkan kemungkinan letusan 79 Masihi, oleh ahli geologi Inggeris, George Julius Poulett Scrope. Kilat digambarkan di sekitar lajur abu dan gas yang semakin meningkat.

Letusan Plinian atau letusan Vesuvian adalah letusan gunung berapi yang ditandai oleh persamaan mereka dengan letusan Gunung Vesuvius pada tahun 79 Masihi, yang menghancurkan kota Rom kuno Herculaneum dan Pompeii. Letusan itu dijelaskan dalam surat yang ditulis oleh Plinius yang Muda, selepas kematian bapa saudaranya Plinius yang Tua.

Letusan Plinian/Vesuvian ditandai dengan turus serpihan gunung berapi dan gas panas yang dikeluarkan tinggi ke stratosfera, lapisan kedua atmosfera bumi. Ciri-ciri utama adalah penyingkiran sejumlah besar pumis dan letusan gas yang berterusan oleh gas yang sangat kuat. Menurut Indeks Letupan Gunung Berapi, letusan Plinian mempunyai VEI 4, 5 atau 6, sub-Plinian 3 atau 4, dan ultra-Plinian 6, 7 atau 8.

Letusan pendek dapat berakhir dalam waktu kurang dari satu hari, tetapi peristiwa yang lebih lama dapat berlangsung beberapa hari atau bahkan bulan. Letusan yang lebih panjang bermula dengan pengeluaran awan abu gunung berapi, kadang-kadang dengan lonjakan piroklastik. Jumlah magma meletus boleh menjadi sangat besar sehingga ia menurunkan ruang magma di bawah ini, menyebabkan puncak gunung berapi runtuh, mengakibatkan kaldera. Abu-abu halus dan serbuk pumis boleh disimpan di kawasan yang besar. Letusan Plinian sering disertai dengan bunyi keras, seperti yang dihasilkan oleh letusan Krakatoa pada 1883. Pelepasan mendadak caj elektrik yang terkumpul di udara di sekitar ruang menaikkan abu gunung berapi juga sering menyebabkan serangan petir seperti yang digambarkan oleh ahli geologi Inggeris George Julius Poulett Scrope dalam lukisannya pada tahun 1822.

Lava biasanya riolitik dan kaya dengan silikat. Lava basaltik, rendah silikat adalah luar biasa bagi letusan Plinian; contoh basaltik terbaru adalah letusan Gunung Tarawera pada tahun 1886 di Pulau Utara New Zealand.

Penjelasan Plinius[sunting | sunting sumber]

A Stone Pine, the type of tree used by Pliny to describe the eruption.
April 21, 1990 eruption cloud from Redoubt Volcano as viewed to the west from the Kenai Peninsula (more than 60 km from the volcano's summit)

Pliny menyifatkan penglibatan bapa saudaranya dari pemerhatian pertama letusan:[1]

Pada 24 Ogos, kira-kira satu petang, ibu saya menginginkannya untuk memerhatikan awan yang muncul dengan saiz dan bentuk yang sangat luar biasa. Dia baru saja bergilir di bawah sinar matahari dan, setelah mandi di dalam air sejuk, dan membuat makan tengah hari ringan, kembali ke buku-bukunya: dia segera bangkit dan pergi ke atas tanah yang semakin meningkat dari mana dia dapat melihat pandangan yang lebih baik ini penampilan yang luar biasa. Awan, dari mana gunung itu tidak menentu, pada jarak ini (tetapi kemudiannya dijumpai dari Gunung Vesuvius), sedang naik, penampilan yang saya tidak dapat memberikan penerangan yang lebih tepat daripada dengan menyamakannya dengan pinus pokok, kerana ia melonjak ke ketinggian yang besar dalam bentuk batang yang sangat tinggi, yang merebak sendiri di bahagian atas menjadi sejenis cawangan; Kadang-kadang, saya membayangkan, sama ada oleh angin tiba-tiba udara yang mendorongnya, daya yang menurun ketika ia maju ke atas, atau awan itu sendiri ditekan kembali dengan berat sendiri, berkembang dengan cara yang telah saya sebutkan; ia kelihatan kadang-kadang cerah dan kadang-kadang gelap dan kelihatan, kerana ia sama ada lebih atau kurang diresapi dengan bumi dan cinder. Fenomena ini seolah-olah seorang lelaki dalam pembelajaran dan penyelidikan semacam paman saya yang luar biasa dan bernilai mencari.

Sixth Book of Letters, Letter 16, terjemahan oleh William Melmoth

Plinius yang Tua menetapkan untuk menyelamatkan mangsa dari kedudukan mereka yang berbahaya di pantai Teluk Naples, dan melancarkan galleysnya, menyeberangi teluk ke Stabiae (berhampiran bandar moden Castellammare di Stabia). Plinius yang Muda menyediakan akaun kematiannya, dan mencadangkan bahawa dia runtuh dan mati melalui menghirup gas beracun yang dipancarkan dari gunung berapi. Tubuhnya dijumpai di bawah abu letusan tanpa kecederaan yang nyata pada 26 Ogos, selepas plum telah tersebar, mengesahkan keracunan.

Ultra-Plinian[sunting | sunting sumber]

Menurut Indeks Letupan Gunung Berapi, VEI 6 hingga 8 dikelaskan sebagai "ultra-Plinian". Erupsi jenis ini ditakrifkan oleh plak abu lebih 25 km (16 mi) tinggi dan jumlah bahan letupan 10 km3 (2 cu mi) hingga 1,000 km3 (200 cu mi). Letusan dalam kategori ultra-Plinian termasuk Lake Toba (sekitar 74000 tahun yang lalu, VEI 8), Tambora (1815, VEI 7), Krakatoa (1883, VEI 6), letusan Akahoya Kikai Caldera, Jepun, dan letusan Gunung Pinatubo 1991 di Filipina (VEI 6).[2][3]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pliny's Letters. m/s. 473–481. 
  2. ^ "How Volcanoes Work: Variability of Eruptions". San Diego State University. Dicapai 4 August 2010. 
  3. ^ Maeno F, Taniguchi H. (2005). Eruptive History of Satsuma Iwo-jima Island, Kikai Caldera, after a 6.5ka caldera-forming eruption. Bulletin of the Volcanological Society of Japan. 50(2):71–85. ISSN 0453-4360.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]