Lutung Kasarung

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Bagi filem, lihat Loetoeng Kasaroeng.

Lutung Kasarung adalah kisah cerita rakyat Sunda dari Jawa Barat, Indonesia. Terletak di Kerajaan Pasir Batang, ia menceritakan kisah seorang lutung ajaib (jenis monyet hitam) yang membantu seorang puteri cantik, Purbasari Ayuwangi, ketika kakaknya berusaha merompak statusnya sebagai puteri mahkota. Lutung Kasarung dalam bahasa Sunda yang secara harfiah bermaksud "Kera Yang Hilang", berasal dari kuatrain bahasa Sunda lama.[1]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sebelum diletakkan dalam bentuk tertulis, legenda ini dipindahkan melalui Pantun Sunda, persembahan lisan Sunda tradisional.[2] Ia kemudian ditulis oleh penulis Sunda, dalam bahasa Sunda dan bahasa Indonesia.[3]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Di syurga yang dipanggil Svargaloka, ada seorang tuhan yang tampan dan kuat bernama Batara Guruminda Kahyangan. Dia hampir menjadi tuhan tertinggi di syurga; tetapi dalam kebanggaannya, dia menindas Batari Sunan Ambu, dewi ibu tertinggi dalam mitologi Sunda. Sebagai hukuman, dia dikutuk dan diusir dari syurga dan dijelmakan di bumi sebagai monyet lutung hitam, di mana badannya dikutuk untuk hidup sehingga ia dapat belajar rendah hati dan memperoleh cintakan seorang wanita yang ikhlas.

Sementara itu, di bumi, Prabu Tapa Agung, raja penuaan Pasir Batang, mempunyai dua anak perempuan: Purbararang dan Purbasari. Purbasari baik hati dan baik hati, sementara Purbararang, kakaknya yang jahat. Oleh kerana itu, raja ingin Purbasari menggantikannya ketika ia bersara.

Pengasingan Purbasari[sunting | sunting sumber]

Ini membuatkan Purbararang berang, anak perempuan yang lebih tua. Dengan tunangnya Indrajaya, dia pergi ke penyihir dan memintanya untuk membuang mantra ajaib dan ramuan ke atas Purbasari. Penyihir itu menyediakan lulur berbahaya (losyen badan tradisional) dan Purbararang menipu Purbasari menggunakan losyen itu. Lulur meninggalkan Purbasari dengan ruam seluruh tubuhnya. Penyakit ini dianggap sebagai kutukan dari para dewa, sehingga Purbasari diasingkan dari istana dan didorong untuk tinggal di gubuk di hutan.

Di dalam hutan, para sahabat Purbasari adalah binatang. Salah satu daripada ini adalah monyet hitam bernama Lutung Kasarung, yang sebenarnya adalah dewa Guruminda yang dikutuk, dan yang mempunyai kekuatan ajaib dan dapat berbicara dengan manusia. Untuk membantu Purbasari, Lutung Kasarung membawanya ke sebuah tasik dan menyuruhnya mandi. Dia kemudian mengambil beberapa sinom (daun asam jawa muda) dari pokok itu, memberikannya kepada Purbasari dan menyuruhnya menggosok tubuhnya dengannya. Ini secara ajaib menyembuhkan keadaan kulit yang disebabkan oleh mantera penyihir dan memulihkan kecantikannya.

Suatu pagi, Purbasari bangun dan terkejut mendapati dirinya di istana yang indah—Lutung Kasarung telah mengubah gubuknya yang rendah hati ke istana semalaman. Berita istana yang secara ajaib muncul di hutan menarik perhatian orang dari sekelilingnya. Ketika mereka mengetahui bahawa seorang puteri yang baik, murah hati, dan cantik tinggal di sana, banyak yang tinggal, menciptakan sebuah kota baru yang hidup di mana ada hutan. Berita tentang bandar baru ini mencapai Purbararang; apabila dia mendapati bahawa adik perempuannya memerintah bandar itu, dia dimakan dengan iri hati.

Purbararang memutuskan untuk membawa Purbasari ke bawah dengan memberikan tugasan yang mustahil untuk dilakukan. Pada suatu hari banteng banteng berlari amok dan mula menimbulkan malapetaka di ibu kota. Tiada seorangpun dapat menghentikannya kerana ia memusnahkan dataran dan pasar. Purbararang menghantar utusan ke Purbarsari, memerintahkannya untuk menangkap lembu yang sedang mengamuk. Purbasari terkejut; tetapi Lutung Kasarung memberitahunya untuk mengambil kunci rambutnya sendiri dan meletakkannya di leher banteng. Purbarsari berbuat demikian, dan lembu itu dijinakkan dengan serta-merta.

Purbararang kemudian memerintahkan Purbasari untuk membuat bendungan dan mengeringkan lahan basah Lubuk Sipatahunan, agar ia dapat menangkap ikan di dalamnya. Lutung Kasarung lagi selamat hari itu, secara ajaib mengeringkan tanah lembap. Ketika orang menangkap ikan, seorang lelaki kacak misterius muncul dan menyampaikan beberapa ikan kepada puteri. Purbararang dipukul dengan lelaki kacak dan segera melupakan tunangannya Indrajaya. Lelaki itu, yang sebenarnya Lutung Kasarung buat sementara berubah menjadi bentuknya sebagai Guruminda, memberikan ikannya kepada Purbasari dan kemudian hilang. Ini hanya membuat Purbararang lebih cemburu terhadap kakaknya.

Kepulangan Purbasari[sunting | sunting sumber]

Selepas itu, Purbararang memanggil Purbasari ke istana di ibu kota. Ketika Purbasari tiba, dia membuangnya ke penjara. Lutung Kasarung menunggu Purbasari pulang ke istana sendiri; Tetapi apabila, selepas beberapa hari, tidak ada berita mengenainya, Lutung Kasarung semakin cemas. Dia menyerbu istana untuk menyelamatkan Purbasari dari penawanan. Kedua-dua mereka mendapati diri mereka dikelilingi oleh pengawal istana, dengan Lutung berjuang dengan berani untuk melindungi Purbasari. Di tengah pertarungan yang kacau, Prabu Tapa Agung kembali ke istana dari pertapaan di mana ia telah hidup sebagai seorang pertapa, dan mendapati anak-anak perempuannya berjuang untuk takhta.

Purbararang meminta Prabu Tapa Agung untuk memilih puteri dengan rambut yang lebih lama sebagai penggantinya. Raja bersetuju untuk berbuat demikian; Kemudian, apabila dia mengukur rambut anak perempuannya, dia mendapati bahawa Purbasari lebih lama.

Tanpa bimbang, Purbararang membuat permintaan baru kepada Prabu Tapa Agung: bahwa ia memilih sebagai penggantinya anak perempuan yang memiliki tunangan yang paling tampan. Ini persaingan yang dia yakin dia boleh menang, kerana dia mempunyai Indrajaya yang tampan dan Purbasari tidak mempunyai lelaki untuk menyokong dia-hanya seekor monyet hitam jelek. Bagaimanapun, Purbasari menyaksikan penampilan Lutung Kasarung, dan mengakui hati, kesetiaan, dan kesetiaannya kepadanya. Dia mengulurkan tangan kepadanya dan memilihnya sebagai tunangnya. Orang ramai mengejek keputusannya; tetapi pada masa itu, laknat itu pecah kerana akhirnya dia memperoleh cinta Purbasari yang ikhlas, dan Lutung Kasarung meneruskan bentuknya sebagai Guruminda. Oleh kerana dia lebih tampan daripada Indrajaya, Prabu Tapa Agung memilih Purbasari sebagai penggantinya. Dalam satu usaha terakhir, Purbararang meminta Indrajaya untuk melawan Guruminda dalam pertempuran seni mempertahankan diri pencak silat. Pertarungan dengan cepat dimenangkan oleh Guruminda yang berkuasa.

Purbasari dengan murah hati mengampuni Pubararang dan Indrajaya semua kesalahan mereka dan membiarkan mereka tetap berada di istana. Dia dan Guruminda telah berkahwin, dan hidup bahagia selama-lamanya.

Adaptasi[sunting | sunting sumber]

Ia pertama kali dibawa ke masyarakat pada tahun 1921 oleh Bupati Bandung RA Wiranatakusumah dalam bentuk gending karesmen; drama menggunakan muzik tradisional. Lima tahun kemudian, NV Java Film Company menghasilkan filem senyap, berjudul Loetoeng Kasaroeng, filem pertama di negara ini.[1] Ia dibuat semasa era kolonial Belanda, di bawah arahan L. Heuveldorp.[4] Ia difilemkan di Bandung pada tahun 1926 dan dikeluarkan di sana oleh NV Java Film Company.[5] Ia dimainkan dari 31 Disember 1926 hingga 6 Januari 1927 di teater Elite dan Oriental Bioskop (Majestic).[6]

Versi legenda ditulis dalam bahasa Indonesia oleh artis Belanda Tilly Dalton pada tahun 1950.[7] Satu salinan buku itu disumbangkan kepada KITLV di Leiden, Holland.[8]

Kisah ini sering muncul dalam buku cerita kanak-kanak dan buku-buku komik di Indonesia, dan adaptasinya sering muncul dalam sinetron TV Indonesia.

Lutung Kasarung Musical telah diadakan di teater Indonesia di Bandung (2011) dan Jakarta (2012) di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki. Muzik ini membentangkan persembahan moden yang menggabungkan tarian, drama, dan genre muzik dari tradisional ke pop, rock, dangdut dan tali tradisional Sunda dan perkusi.[1]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Indah Setiawati (May 20, 2012). "Sundanese tale of divine ape hits theater". The Jakarta Post. Diarkib daripada yang asal pada 25 August 2012. Dicapai pada 9 July 2012. Parameter |deadurl= yang tidak diketahui diendahkan (bantuan)
  2. ^ Eringa, F. S. (1949). Loetoeng kasaroeng: een mythologisch verhaal uit West-Jawa. Verhanddelingen va heit KITL, Leiden.
  3. ^ Noorduyn, J. (2006). Three Old Sundanese poems. KITLV Press.
  4. ^ "Loetoeng Kasaroeng". Complete Index to World Film. Retrieved 2010-01-07.
  5. ^ Sembiring, Dalih. "Saving Indonesian Cinema Treasures". Jakarta Globe. 2009-08-26. Retrieved 2010-01-07.
  6. ^ Shaping The Future of Sunda - Lutung Kasarung
  7. ^ "Lutung Kasarung". WorldCat, accessed through University of Maryland University Libraries. Retrieved 2010-01-04.
  8. ^ Lutung Kasarung. - TILLY DALTON, ILLUS

Pautan luar[sunting | sunting sumber]