Pergi ke kandungan

Majlis Lateran Keempat

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.

Konsili Lateran IV (tahun 1215) merupakan konsili terpenting dari semua konsili Lateran.[1] Gereja menyerap idea-idea dari Paus Innocentius, hanya dalam masa tiga hari, sidang tersebut dapat menghasilkan ratusan dekret.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Innocentius III mula-mula bercadang menganjurkan majlis ekumenikal pada November 1199.[3] Dalam suratnya bertajuk Vineam Domini, bertarikh 19 April 1213,[4]Paus menulis tentang keperluan mendesak untuk memulihkan Tanah Suci dan mereformasi Gereja.[5] Surat itu, yang juga berfungsi sebagai panggilan ke majlis ekumenikal, disertakan bersama lembu Paus Paus Quia maior.[3] Dalam persediaan untuk majlis itu, Paus menerajui pengubahsuaian meluas Basilika St. Peter yang lama, yang beliau tetapkan sebagai "pusat untuk paparan dan hiasan" semasa majlis itu. Lunet pintu utama yang menuju ke makam St. Peter mempunyai ukiran nabi-nabi Perjanjian Lama dan dua puluh empat uskup, bersama-sama mesej, "Beri Makan Domba Anda" dan "Inilah Pintu Domba".[6]

Hasil konsili[sunting | sunting sumber]

  • Setiap orang perlu mengaku segala dosanya pada imam, sekurang-kurangnya satu kali dalam setahun sebagai persiapan untuk mengikuti Sakramen Ekaristi pada perayaan Paskah. Jika seseorang tidak menerima Ekaristi semasa Paskah, kecuali terdapat alasan yang layak dan sesuai cadangan dari bapa pengakuannya, maka ia dilarang masuk di dalam Gereja dan ketika ia meninggal, Gereja tidak akan mengambil bahagian dalam pemakamannya. Begitupun dengan para imam diberikan mandat untuk tidak membuka “materai pengakuan dosa” dan jika hal ini dilanggar, maka imam dipecat dan dihukum untuk menebus dosanya di biara untuk seumur hidupnya.
  • Doktrin Transubstansi (perubahan substansi roti dan wain menjadi Tubuh dan Darah Kristus) dengan rasmi menjadi bahagian dari Gereja. Gereja memandang bahawa komuni sangatlah penting untuk memperoleh keselamatan. Peluang inilah yang digunakan untuk berhubungan langsung dengan Tubuh dan Darah Kristus.
  • Ia pun menguatkuasakan peraturan bahawa setiap katedral perlu mempunyai guru teologi. Hal ini dikuatkuasakan dengan maksud agar dapat memberikan penjelasan kepada para imam mengenai pelbagai masalah yang menyangkut ketidaktahuan imam.
  • Konsili juga menetapkan langkah untuk menghukum orang-orang sesat dan merampas harta mereka. Para pegawai yang melindungi para penyesat akan mendapat ekskomunikasi di dalam masyarakat. Beberapa kaum Albigensis, kaum yang berpegang pada kepercayaan Gnostik dan Manikheisme, dan kaum Waldens dikutuk oleh Gereja.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ F.D.Wellem. Kamus Sejarah Gereja. Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2009.
  2. ^ Tony Lane. Runtut Pijar - Sejarah Pemikiran Kristiani. Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2009.
  3. ^ a b Bolton 1995, m/s. 58.
  4. ^ Jones 2015, m/s. 122.
  5. ^ Bolton 1995, m/s. 57.
  6. ^ Bolton 1995, m/s. 56–57.