Misao Fujimura

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Misao Fujimura
Nota bunuh diri Misao Fujimura
Batu peringatan Misao Fujimura di Pemakaman Aoyama, Tokyo

Misao Fujimura (藤村 操) (1886 - 22 Mei 1903) adalah siswa Jepun kelahiran Hokkaido yang terkenal kerana membunuh diri di air terjun Kegon, Prefektur Tochigi. Sebelum meninggal dunia, Fujimura menghabiskan persekolahan menengahnya di Sapporo, sebelum ke Tokyo bagi memasuki sekolah persediaan untuk kemasukkan ke Universiti Imperial Tokyo. Misao Fujimura merupakan anak sulung kepada Fujimura Yutaka, pengarah utama Bank Hokkaido.

Pada 22 Mei 1903, Fujimura memanjat Air terjun Kegon di Nikkō, dan menulis puisi terakhirnya di batang sebuah pokok yang ada di dekatnya. Setelah selesai menulis puisi terakhir berjudul Perasaan di Puncak Karang (巌頭之感, Gantō no Kan), Misao Fujimura, 18 tahun, terjun bunuh diri.

Rakyat Jepun gembar apabila mendengar berita seorang siswa sekolah elit, Misao Fujimura memilih mati bunuh diri kerana pesimis. Akibatnya, sejumlah orang meniru perbuatan Fujimura dengan bunuh diri di tempat yang sama. Walaupun dijaga pihak kepolisian, korban terus berjatuhan di Air terjun Kegon. Dalam waktu 4 tahun setelah kematian Fujimura, sejumlah 145 orang telah membunuh diri, manakala 40 orang lagi yang berniat untuk membunuh diri berjaya diselamatkan. Sehingga kini, Air terjun Kegon terkenal sebagai salah satu lokasi favorit untuk bunuh diri.

Peristiwa bunuh dirinya Fujimura membuat Natsume Sōseki, guru bahasa Inggrisnya merasa terpukul. Sebelum bunuh diri, Fujimura memang sempat dimarahi Sōseki karena dinilai malas belajar. Sōseki sedikit menyinggung peristiwa bunuh diri Fujimura Misao dalam novel berjudul Wagahai wa Neko de Aru.

Kubur Fujimura terletak di Pemakaman Aoyama, daerah Minato, Tokyo. Pohon tempat Fujimura meninggalkan puisi kematiannya sudah ditebang. Namun pohon tersebut sempat dipotret, dan foto tersebut dijual sebagai cenderamata untuk para pelancong yang mengunjungi Air terjun Kegon.


巌頭之感 Gantō no Kan Perasaan di Puncak Karang
悠々たる哉天壤、
遼々たる哉古今、
五尺の小躯を以て比大をはからむとす、
ホレーショの哲學竟に何等のオーソリチィーを價するものぞ、
萬有の真相は唯だ一言にして悉す、曰く「不可解」。
我この恨を懐いて煩悶、終に死を決するに至る。
既に巌頭に立つに及んで、
胸中何等の不安あるなし。
始めて知る、
大いなる悲觀は大いなる樂觀に一致するを。
Yuyutaru kana tenjō,
Ryōryōtaru kana kokon,
Goshaku no shōku o motte hidai o hakaramu tosu,
Horeisho no tetsugaku tsui ni nanra no ōsorichī o ataisuru mono zo,
Banyū no shinsō wa tada hitokoto ni shite kotogotosu, iwaku "fukakai".
Ware kono urami o idaite hammon, owari ni shi o kessuru ni itaru.
Sude ni gantō ni tatsu ni oyonde,
Kyōchū nanra no fuan aru nashi.
Hajimete shiru,
Ōinaru hikan wa ōinaru rakkan ni itchisuru o.
Begitu tanpa batas langit dan bumi
Begitu jauh sekarang dan masa lalu
Namun dengan tubuhku sekecil lima kaki, kucoba memahami segalanya,
Akhirnya, mana mungkin filsafat Horatio bisa dipercaya,
Kebenaran atas segalanya, hanya dinyatakan dengan sepatah kata, yakni "misteri".
Kubawa sakit hati ini dengan penderitaan, akhirnya kuputuskan bunuh diri.
Telah kuberdiri di puncak karang dan kusadari,
Di dalam hatiku, tiada lagi kecemasan.
Pertama kali kusadari,
Kesedihan yang terdalam dan kegembiraan yang sangat adalah sama saja.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]