Nama pemerintahan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search


Nama pemerintahan ialah nama yang digunakan oleh raja dan paus dalam zaman pemerintahan mereka dan, sejarah mereka. Sejak zaman kuno, beberapa raja telah memilih untuk menggunakan nama yang berbeza daripada nama asalnya ketika mereka menjadi monarki.

Nama pemerintahan biasanya diikuti dengan angka pemerintahan, ditulis sebagai angka Rumi, untuk membezakan raja itu dari raja lain yang telah menggunakan nama yang sama ketika memerintah wilayah yang sama. Dalam beberapa kes, seseorang raja boleh mempunyai lebih dari satu nama pemerintahan, tetapi angka pemerintahan hanya diletakkan pada salah satu nama tersebut, misalnya Karl X Gustav dari Sweden, George Tupou V dari Tonga. Sekiranya seorang raja memerintah lebih daripada satu wilayah, baginda mungkin menggunakan nombor yang berbeza di setiap wilayah, kerana beberapa wilayah mungkin mempunyai jumlah penguasa yang berbeza dengan nama yang sama. Sebagai contoh, orang yang sama ialah Raja James I dari England dan Raja James VI dari Scotland.

Penomboran biasanya tidak digunakan untuk penguasa pertama dengan nama tersebut, tetapi digunakan dalam rujukan sejarah setelah nama itu digunakan lagi. Oleh itu, Ratu Elizabeth I dari England dipanggil "Elizabeth dari England" sehingga penobatan Ratu Elizabeth II hampir empat abad kemudian pada tahun 1952; rujukan sejarah seterusnya kepada ratu yang sebelumnya itu secara retroaktif menyebutnya sebagai Elizabeth I. Namun, Tsar Pavel I dari Rusia, Raja Umberto I dari Itali, Raja Juan Carlos I dari Sepanyol, Maharaja Haile Selassie I dari Habsyah dan Paus John Paul I semuanya menggunakan ordinal I (pertama) semasa pemerintahan mereka, sementara Paus Francis tidak. Dalam bahasa Melayu yang dituturkan, nama-nama tersebut disebut sebagai "Elizabeth Pertama", "George Keenam", dll.

Penggunaan nama dan nombor pemerintahan juga digunakan oleh raja-raja Melayu. Walaupun kebanyakan raja-raja Melayu mempunyai gelaran dan terasul terutamanya selepas mangkat untuk membezakan nama raja dengan yang terdahulu, penggunaan nombor pemerintahan turut digunakan kepada nama pemerintahan. Yang paling terbaharu ialah Sultan Kelantan, yang dilahirkan sebagai Tengku Faris Petra, menggunakan nama Sultan Muhammad V ketika menaiki takhta.

Di beberapa negara di Asia, raja mengambil nama era. Walaupun nama era seperti itu tidak digunakan dalam banyak monarki, kadang-kadang sesuatu era diberi nama sempena nama raja (biasanya yang memerintah lama), atau pengganti raja dengan nama yang sama. Ini adalah kebiasaan dan bukan peraturan rasmi atau umum. Sebagai contoh, sepanjang pemerintahan berturut-turut empat George (George I, II, III, dan IV) dinasti Hanover memerintah di Great Britain, era itu dikenali sebagai era George. Sebaliknya, walaupun terdapat banyak Edward, era Edward selalu merujuk pada pemerintahan Edward VII pada awal abad ke-20.

Kekhalifahan Islam[sunting | sunting sumber]

Penggunaan nama pemerintahan (dalam bahasa Arab, laḳab (tung.) Alḳāb (mjmk.)) bukanlah sesuatu yang biasa pada era Islam Abad Pertengahan hingga Khilafah Abbasiyah, ketika khalifah Abbasiyah pertama, Abu al-Abbas Abdullah ibn Muhammad, yang menggulingkan Bani Umayyah Kekhalifahan, menggunakan laḳab as-Saffah ("Pemurah"). Nama ini membawa hubungan mesianik, tema yang akan diteruskan oleh pengganti as-Saffah.[1] Penggunaan nama-nama kerajaan di kalangan khalifah berlangsung sepanjang pemerintahan Khilafah Abbasiyah, hingga institusi tersebut digulingkan setelah kekalahan Kesultanan Mamluk dan penangkapan Khalifah Al-Mutawakkil III oleh Tentera Uthmaniyyah pada tahun 1517.

Para khalifah Fatimiyah mengguna pakai penggunaan alḳāb Abbasiyyah untuk menegaskan tuntutan kewibawaan mereka.[2]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Crone, Patricia (1 November 2005). God's Rule: Government and Islam. Columbia University Press. m/s. 87–8. ISBN 978-0-231-13291-6.
  2. ^ Safran, Janina M. (2000). The Second Umayyad Caliphate: The Articulation of Caliphal Legitimacy in Al-Andalus. Harvard CMES. m/s. 203–4. ISBN 978-0-932885-24-1.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Personal names