Penerbangan 182 Sriwijaya Air

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian
Penerbangan 182 Sriwijaya Air
Sriwijaya Air Boeing 737-524(WL); @CGK2017 (cropped).jpg
PK-CLC, pesawat yang terlibat ketika ia masih belum menukar corak warna di Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta pada Disember 2017.[1]
Kemalangan
Tarikh9 Januari 2021 (2021-01-09)
RingkasanTerhempas; masih dalam siasatan (pencarian masih berjalan)
Tapak kejadianBerdekatan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, Laut Jawa
05°57′36″S 106°34′30″E / 5.96000°S 106.57500°E / -5.96000; 106.57500Koordinat: 05°57′36″S 106°34′30″E / 5.96000°S 106.57500°E / -5.96000; 106.57500
Pesawat
Jenis pesawatBoeing 737-524
Nama pesawatCitra
PengendaliSriwijaya Air
No. penerbangan IATASJ182
No. penerbangan ICAOSJY182
Huruf pengenalanSRIWIJAYA 182
PendaftaranPK-CLC
Asal penerbanganLapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta, Jakarta, Indonesia
DestinasiLapangan Terbang Supadio, Pontianak, Indonesia
Penghuni62
Penumpang50
Krew12 (termasuk 6 kru tidak aktif)[2][3][4]
Hilang62

Penerbangan 182 Sriwijaya Air (SJ182/SJY182) ialah penerbangan penumpang domestik yang dikendalikan oleh Sriwijaya Air dari Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta, Tangerang ke Lapangan Terbang Supadio, Pontianak, Kalimantan Barat. Pada 9 Januari 2021, pesawat Boeing 737–524 itu hilang dari radar empat minit selepas berlepas. Pegawai rasmi mengesahkan bahawa pesawat itu terhempas di perairan di luar Kepulauan Seribu, beberapa 19 km (12 bt; 10 nmi) dari lapangan terbang.

Berdasarkan laporan dari nelayan tempatan di kawasan itu, pencarian pesawat segera dimulakan. Walaupun serpihan, mayat manusia, dan pakaian telah dijumpai, pencarian serpihan pesawat penuh dan semua mayat penumpang masih dilakukan. Kedudukan perakam suara kokpit dan data penerbangan berada di pihak berkuasa Indonesia dan perakam data penerbangan telah dijumpai pada 12 Januari.

Garis masa penerbangan[sunting | sunting sumber]

Kelajuan dan ketinggian Penerbangan 182 Sriwijaya Air
Laluan Penerbangan 182 Sriwijaya Air

Sebelum Penerbangan 182, pesawat tersebut tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten pada pukul 12:11 PM dari Lapangan Terbang Depati Amir, Pangkal Pinang.[5] Pesawat itu dijadualkan berlepas pada pukul 13:25 WIB (06:25 UTC) dan dijadualkan tiba di Lapangan Terbang Supadio, Pontianak, Kalimantan Barat pada pukul 15:00 WIB (08:00 UTC). Pesawat itu berlepas dari Landasan 25R pada pukul 14:36 waktu tempatan (07:36 UTC).[6][7] Disebabkan kelewatan yang ketara, pesawat tersebut dijangka mendarat di Pontianak pada pukul 15:50 WIB (08:50 UTC).[6]

Penerbangan 182 sedang terbang pada ketinggian 13,000 ka (4,000 m) namun tiba-tiba pesawat itu berpusing ke arah kanan dan ketinggiannya menurun secara mendadak.[8] Pengawal lalu lintas udara (ATC) sedar akan situasi ini dan meminta juruterbang untuk melaporkan keadaan mereka namun tiada sebarang respons.[9] Menurut data penerbangan dari AirNav Radarbox, pesawat menunjukkan penurunan ketinggian yang agak cepat dari ketinggian 10,900 ka (3,300 m) ke 7,650 ka (2,330 m) pada 07:40 UTC.[10] FlightRadar24 melaporkan bahawa empat minit selepas berlepas, pesawat itu jatuh dari ketinggian 10,000 ka (3,000 m) dalam masa kurang dari satu minit.[11] Penjejak penerbangan menyatakan bahawa ketinggian terakhir yang dicatatkan pesawat adalah 250 ka (76 m) pada 07:40:27 UTC.[12] Menurut data penerbangan yang disediakan, ketinggian pesawat mengalami penurunan 1,755 ka (535 m) hanya dalam masa enam saat antara 07:40:08 dan 07:40:18 UTC. Ini diikuti dengan penurunan 825 ka (251 m) dalam dua saat, 2,725 ka (831 m) dalam empat saat dan 5,150 ka (1,570 m) dalam tujuh saat terakhir.[13] Kali terakhir pesawat itu berhubung dengan kawalan lalu lintas udara adalah pada pukul 14:40 waktu tempatan (07:40 UTC). Pesawat itu dipercayai terhempas di Laut Jawa, 19 kilometer (12 bt; 10 nmi) dari Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno–Hatta,[14] dipercayai berdekatan Pulau Laki dan 19 km (12 bt) dari Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno–Hatta.[15] Tiada isyarat kecemasan dilakukan semasa penerbangan, menurut pengawal lalu lintas udara yang bertugas. Pegawai pengangkutan Indonesia juga memberitahu bahawa pesawat tersebut gagal mengikuti arahan penerbangan yang diarahkan.[16]

Pesawat[sunting | sunting sumber]

Pesawat yang terlibat ialah sebuah Boeing 737-524, didaftarkan sebagai PK-CLC (MSN 27323/2616).[17] Pesawat ini dilengkapi dua mesin enjin CFMI CFM56-3B1.[18] Sehingga 19 Mac 2012, pesawat ini terbang selama 45,359 jam dengan 24,306 penerbangan.[5]

Pesawat ini dihasilkan pada tahun 1994 dan melakukan penerbangan sulung pada 13 Mei 1994. Pesawat ini pertama kali dihantar ke Continental Airlines pada tahun yang sama pada 31 Mei di bawah pendaftaran N27610. Pesawat ini dipindahkan ke United Airlines pada tahun 2010 setelah Continental dan United bergabung. Pada 15 Mei 2012, pesawat tersebut dijual kepada Sriwijaya Air. Ini adalah pesawat yang pertama dari lima belas pesawat jenis 737-500 yang diterima oleh Sriwijaya Air pada tahun 2012 untuk menggantikan pesawat 737-200 mereka.[19][5] Sriwijaya Air menamakan pesawat itu "Citra".[18] Antara 23 Mac dan 23 Oktober 2020, pesawat itu disimpan di Lapangan Terbang Antarabangsa Juanda, Surabaya untuk dibaiki sebelum kembali beroperasi pada 19 Disember. Pesawat ini mempunyai Sijil Kelayakan Udara, yang dikeluarkan oleh Pentadbiran Penerbangan Persekutuan (FAA) yang akan berakhir pada 17 Disember 2021.[5] Ia telah menjalani pemeriksaan berterusan pada November 2020 untuk membantu melanjutkan sijil; ia diluluskan.[20]

Pesawat ini mempunyai rekod kemalangan yang sederhana.[21] Pada 29 Oktober 1994, seekor burung itu tertelan salah satu mesin di pesawat. Pada 4 November 2004, seekor burung lain terlanggar badan pesawat ketika menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Bergstrom di Austin, Texas. Pada tahun berikutnya pada 12 Julai, seekor burung camar melanggar bahagian kiri badan pesawat radome, ketika sedang menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Raleigh-Durham North Carolina.[5]

Penumpang dan kru[sunting | sunting sumber]

Terdapat 62 orang di dalam pesawat, dengan 50 orang ialah penumpang, 6 orang ialah kru aktif dan 6 orang adalah kru tidak aktif. Semua orang yang berada di dalam pesawat dipercayai rakyat Indonesia.[2][3][4] Antara penumpang tersebut ialah Mulyadi Tamsir, seorang ahli politik dari Parti Kesedaran Rakyat Indonesia.[22][23]

Kru yang aktif terdiri daripada Kapten Afwan, Pegawai Pertama Diego M., dua pramugari dan dua pramugara.[18][24] Afwan ialah bekas juruterbang Tentera Udara Indonesia.[25]

Kargo yang dimuatkan di dalam pesawat itu disahkan 500 kg (1,100 paun).[26]

Operasi mencari dan menyelamat[sunting | sunting sumber]

Rakaman dari KOPASKA menunjukkan usaha mencari mayat penumpang

Beberapa saksi dilaporkan. Seorang nelayan tempatan melaporkan bahawa pesawat itu terhempas 14 meter (46 ka) dari lokasinya. Beliau berkata bahawa pesawat itu meletup di udara dan salah satu kepingan pesawat yang terbakar jatuh ke laut, kelihatan "pecahan seperti papan lapis" hampir terkena kapalnya.[27] [28][29] Sementara itu, warga Kepulauan Seribu, berdekatan lokasi pesawat itu terhempas, terdengar dua letupan. Pada waktu itu, kawasan tersebut sedang hujan.[30] Laporan pertama mengenai kemalangan pesawat di Kepulauan Seribu dibuat pada pukul 14:30 waktu tempatan, di mana seorang nelayan menyatakan bahawa sebuah pesawat telah terhempas dan meletup di laut.[31] Sekitar jam 16:00 waktu tempatan, saksi berkoordinasi dengan pasukan bomba untuk mencari pesawat.[30] Bupati Kepulauan Seribu, Junaedi, juga melaporkan sesuatu jatuh dan meletup di Pulau Laki.[32]

9 Januari[sunting | sunting sumber]

Ketua Badan Pencarian dan Penyelamat Kebangsaan, Bagus Puruhito, melaporkan bahawa lokasi nahas itu terletak 11 batu nautika (20 km) dari Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta.[33] Anggota dari kapal yang disediakan oleh Kementerian Perhubungan melaporkan bahawa bahagian tubuh, serpihan pakaian, elektronik, dan bangkai pesawat telah ditemui dari laut di perairan dekat Kepulauan Seribu, dengan bahan bakar penerbangan juga dilaporkan di sekitar lokasi.[34][35] Perairan berhampiran lokasi kemalangan mungkin memiliki kedalaman sekitar 15–16 meter (49–52 ka).[36] BASARNAS segera mengerahkan anggota ke lokasi nahas[37] sementara Kepolisian Negara Republik Indonesia dan Kementerian Pengangkutan mendirikan pusat krisis di Pelabuhan Tanjung Priok[38] dan di Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta.[39] Tentera Laut Indonesia mengerahkan sejumlah kapal untuk operasi SAR, selain helikopter dan anggota KOPASKA (penyelam).[40]

Jawatankuasa Keselamatan Pengangkutan Kebangsaan Indonesia (NTSC) melaporkan akan menghantar kapal pencarian iaitu Baruna Jaya untuk membantu dalam operasi mencari dan menyelamat. Kapal itu sebelum ini terlibat dalam operasi mencari dan menyelamat beberapa kemalangan udara, termasuk Penerbangan 610 Lion Air dan Penerbangan 8501 Indonesia AirAsia.[41] Sementara itu, Tentera Laut Indonesia mengerahkan tujuh kapal dan penyelam dari Komando Wilayah Angkatan Laut ke-1 untuk membantu operasi mencari dan menyelamat.[42] Tidak lama selepas itu, BASARNAS melaporkan bahawa isyarat ping pesawat Pemancar Pencari Kecemasan (ELT) belum dikesan.[43] BASARNAS juga berkata operasi mencari dan menyelamat akan dilanjutkan semalaman, dengan fokus utama untuk menentukan lokasi sebenar lokasi nahas.[44] Lokasi kemalangan yang tepat kemudian diumumkan kepada orang ramai.[45] Pada masa yang sama, persatuan Palang Merah Indonesia mengerahkan 50 sukarelawan dan menyiapkan sekurang-kurangnya 100 beg mayat untuk mangsa kemalangan.[46] Anggota keluarga mangsa nahas diminta membawa sampel DNA dan maklumat antimortem lain ke unit Identifikasi Mangsa Bencana di Hospital Kramat Jati, Jakarta.[47] Penginapan untuk saudara-mara mangsa nahas telah disediakan oleh Sriwijaya Air.[48]

Pada malam 9 Januari, anggota mencari dan menyelamat menemui luncur kecemasan pesawat dari perairan berhampiran Pulau Lancang, Kepulauan Ribuan.[49] Ketika beberapa bangkai kapal ditemui dari lokasi nahas, BASARNAS menyatakan bahawa operasi mencari dan menyelamat terganggu akibat jarak penglihatan yang rendah.[50]

10 Januari[sunting | sunting sumber]

Menteri Pengangkutan Budi Karya Sumadi bersama dengan Panglima Angkatan Tentera Nasional Indonesia Hadi Tjahjanto mengawasi operasi mencari dan menyelamatkan di kapal KRI John Lie 358.[51] Tjahjanto kemudian menyatakan bahawa isyarat dari pesawat telah dikesan oleh tentera.[52] Tentera Laut Indonesia mengumumkan bahawa koordinat tepat lokasi nahas telah ditentukan.[53] Tentera Indonesia menyatakan bahawa 4 pasukan penyelam akan dikerahkan ke lokasi,[54] sementara Tentera Laut Indonesia akan mengerahkan 150 kakitangan dan helikopter ke lokasi nahas.[55] Pukul 03:00 WIB, pasukan penyelam KOPASKA menyelam ke laut untuk mencari bahagian pesawat.[56] Kepolisian Indonesia menghantar 4 helikopter, 8 kapal dan 50 penyelam ke lokasi nahas. Satu pesawat yang dilengkapi dengan Vinger Locater, peralatan untuk mengesan dua kotak hitam pesawat, juga dikerahkan. Seramai 192 anggota pasukan polis dikerahkan untuk membantu operasi mencari dan menyelamat.[57]

Tentera Laut Indonesia mengumumkan bahawa tiga kaedah yang berbeza akan digunakan selama operasi pencarian.[58] Mereka juga akan memeriksa perbezaan di laut dan sonar juga akan digunakan. Tentera Laut kemudian melaporkan bahawa berdasarkan penemuan mengenai kontras air laut, beberapa kepingan dikesan berhampiran Pulau Laju Selatan. Kontras air laut juga menunjukkan bukti "sangat jelas" mengenai bahan bakar penerbangan.[59]

Pada pukul 08:00 WIB, polis menerima sebungkus beg bahagian badan; ianya kemudian dibawa ke Hospital Kramat Jati. Lebih banyak bahagian badan, serta jaket keselamatan dari pesawat, juga dijumpai.[56] Pada sebelah tengah hari, lebih banyak bahagian badan dan bangkai barang ditemui dari lokasi nahas.[60] Penyelamat berjaya menjumpai jaket keselamatan, kepingan dari pesawat dan velg roda Boeing 737 yang musnah. Sebilangan besar bangkai kapal itu ditemui pada kedalaman 17-23 meter.[61] Sebahagian daripada sistem hidraulik dari Boeing 737-524, nombor tempat duduk dan sebahagian dari kepingan kod pendaftaran pesawat telah ditemui dari lokasi nahas.[62] Serpihan yang berselerak dan serpihan kecil pesawat menunjukkan kesan kelajuan tinggi. Tentera Nasional Indonesia menyatakan bahawa fokus utama sekarang telah beralih untuk mencari mayat penumpang pesawat.[63]

Pada 10 Januari, pihak berkuasa memberitahu bahawa mereka telah mengenal pasti isyarat dari Pemancar Pencari Kecemasan (ELT) pesawat. Tentera Udara Indonesia juga mengatakan bahawa pihaknya telah melihat tumpahan bahan bakar, yang dipercayai berasal dari pesawat, yang meliputi kawasan laut yang sangat besar, di selatan pulau Laki. Antara serpihan yang ditemui, pada pagi 10 Januari ialah bahagian roda kapal terbang, sebahagian kepingan aloi keluli dengan cat biru dan baju kanak-kanak berwarna merah jambu.[64]

Menjelang malam 10 Januari 2021, BASARNAS telah menemui sekurang-kurangnya 16 bahagian besar pesawat dari lokasi nahas, termasuk salah satu turbin pesawat. Sekurang-kurangnya 10 bahagian anggota badan juga ditemui. BASARNAS kemudian melaporkan bahawa kapal penyelidikan KRI Rigel telah mengesan isyarat ping dari perakam penerbangan pesawat.[65] The pings were located at 200 metres between each other.[66] Pada hari yang sama, NTSC mengesahkan bahawa beberapa serpihan telah dikenal pasti, termasuk pintu pesawat, GPWS, altimeter radio dan beberapa bahagian dari ekor pesawat.[67]

Siasatan[sunting | sunting sumber]

Jawatankuasa Keselamatan Pengangkutan Negara (NTSC) segera diberitahu mengenai kemalangan itu, dengan bantuan dari BASARNAS. NTSC menyatakan bahawa, mulai 10 Januari, tepat sebelum jam 6:00 pagi waktu tempatan, anggota mencari dan menyelamat akan mula mencari perakam penerbangan pesawat.[68] Siaasatan tersebut juga akan dibantu oleh Lembaga Keselamatan Pengangkutan Kebangsaan Amerika Syarikat.[69]

Seorang jurucakap Kementerian Pengangkutan Indonesia melaporkan bahawa terdapat sesuatu yang ganjil sewaktu penerbangan. Pesawat itu berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta Jakarta dengan instrumen pelepasan standard (SID). Pesawat telah dibenarkan untuk terbang pada ketinggian 29,000 ka. Semasa fasa pendakian penerbangan, Penerbangan 182 secara tiba-tiba beralih ke arah barat laut. ATC kemudian bertanya kepada kru mengenai kejadian itu namun tiada sebarang respons. Beberapa saat kemudian pesawat itu hilang dari radar.[70][71]

Pengarah Sriwijaya Air menyatakan bahawa pesawat itu memang boleh untuk dikendalikan walaupun usianya 26 tahun. Walaupun terdapat kelewatan 30 minit, beliau menegaskan bahawa puncanya adalah cuaca buruk, terutama hujan lebat, dan bukannya kerosakan mekanikal. Sebagai tindak balas, KNKT mengatakan bahawa mereka akan berkoordinasi dengan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) berhubung dengan cuaca di kawasan Jakartan.[72]

Seorang pakar penerbangan Indonesia menyatakan bahawa berdasarkan data awal yang diambil dari pesawat, Penerbangan 182 mungkin mengalami kegagalan mengejut yang terjadi "begitu cepat sehingga juruterbang tidak dapat melakukan apa-apa". Data juga menunjukkan bahawa tidak ada satu pun panggilan kecemasan yang dikirim dari pesawat. Beliau menyatakan bahawa pesawat itu telah disimpan untuk dibaiki Sriwijaya Air antara 23 Mac dan 23 Oktober 2020, sekali gus menandakan pesawat itu mempunyai rekod penyelenggaraan yang baik.[73]

Pada 10 Januari 2021, NTSC memperoleh data mentah laluan penerbangan pesawat dari radar dan temu bual dengan pengawal lalu lintas udara.[74] Penyiasat juga mengambil transkrip komunikasi antara juruterbang dan ATC.[75]

Cuaca[sunting | sunting sumber]

Analisis oleh Institut Aeronautik dan Angkasa Nasional Indonesian (LAPAN) menunjukkan bahawa keadaan cuaca yang melampau tidak ada semasa nahas itu berlaku. Gambar satelit yang diambil oleh institut ini tidak menunjukkan keadaan cuaca yang tidak normal pada masa kemalangan. LAPAN menyatakan bahawa sistem meso-konvektif telah terbentuk berdekatan di Laut Jawa pada pukul 11:00 waktu tempatan (04:00 UTC) tetapi sistem itu telah hilang pada saat Penerbangan 182 berlepas.[76] Data cuaca yang diambil dari BMKG mengesahkan adanya hujan lebat sederhana dengan guruh yang dilaporkan. Data kemudian menunjukkan bahawa awan kumulonimbus setinggi 15 km (9.3 bt) terbentuk di sekitar Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta dengan suhu minimum awan siling pada -70°C, mendorong spekulasi bahawa pesawat telah berhadapan turbulensi. Penglihatan dilaporkan sekitar 2 km (1.2 bt).[77]

Respons[sunting | sunting sumber]

Sejurus selepas kemalangan itu, syarikat insurans negeri, Jasa Raharja mengumumkan bahawa pihaknya akan memberi ganti rugi kepada saudara-mara penumpang dan kru Penerbangan 182.[78] Setiap waris terdekat si mati akan menerima 50 juta rupiah. Polis Indonesia menyediakan beberapa anggota polis wanita untuk penyembuhan trauma saudara-mara mangsa.[79]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ranter, Harro. "Photo of Boeing 737-524 (WL) PK-CLC - Aviation Safety Network". aviation-safety.net. Dicapai pada 2021-01-10.
  2. ^ a b "Kemenhub: Ada 50 Penumpang dan 12 Kru di Pesawat Sriwijaya Air yang Hilang Kontak". Kompas. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  3. ^ a b "Manifest Sriwijaya Air SJ-182: 50 Penumpang, 6 Kru Aktif dan 6 Ekstra Kru". Liputan6. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  4. ^ a b "Menhub: Sriwijaya Air SJ182 Angkut 50 Penumpang dan 12 Kru". Kompas. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  5. ^ a b c d e Penerangan Kemalangan di Rangkaian Keselamatan Penerbangan
  6. ^ a b antvklik.com (9 Januari 2021). "Antvklik". ANTV (dalam bahasa Indonesia). Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  7. ^ "Pesawat Sriwijaya Air SJ182 Jakarta-Pontianak Hilang Kontak Berisi 56 Penumpang". merdeka.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 9 Januari 2021.
  8. ^ "Dua Kali Ledakan di Bawah Laut, Bupati: Pesawat Sriwijaya Air SJY 182 Jatuh" (dalam bahasa Indonesia). Suara. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  9. ^ "Ini Kronologi Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air PK-CLC". SINDOnews.com (dalam bahasa Indonesia). 2021-01-09. Dicapai pada 2021-01-09.
  10. ^ AIRLIVE (9 Januari 2021). "BREAKING Sriwijaya Air #SJ182 Boeing 737 disappeared from radars after takeoff". AIRLIVE (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 9 Januari 2021.
  11. ^ "FlightRadar24: Pesawat Sriwijaya Air Hilang Kontak 4 Menit Setelah Lepas Landas". detiknews (dalam bahasa Indonesia). 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  12. ^ "Sriwijaya Air flight 182 crashes near Jakarta". Flightradar24 (dalam bahasa Inggeris). 9 Januari 2021. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  13. ^ "Sriwijaya Air flight 182 - Normal Resolution CSV File". Flightradar24. 9 Januari 2021. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  14. ^ Ranter, Harro (9 Januari 2021). "ASN Aircraft accident Boeing 737-524 (WL) PK-CLC Jakarta-Soekarno-Hatta International Airport (CGK)". Aviation Safety Network. Flight Safety Foundation. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  15. ^ "Menhub Pastikan Sriwijaya Air SJY-182 Jatuh di Dekat Pulau Laki". detikNews (dalam bahasa Indonesia). 9 Januari 2021. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  16. ^ "◤印尼空难◢印尼客机坠落路线曝光-漏夜搜救寻获 ("Indonesian Air Accident": Indonesian Passenger Airliner crash flight route publicized, SAR Operation conducted throughout the Night, Debris and Bodies were Found)". China Press. 2021-01-10. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  17. ^ "Sriwijaya Air flight #SJ182 lost more than 10,000 feet of altitude in less than one minute, about 4 minutes after departure from Jakarta". Flightradar24. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 January 2021. Dicapai pada 9 January 2021.
  18. ^ a b c "PK-CLC Sriwijaya Air Boeing 737-524(WL)". Planespotters. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 January 2021. Dicapai pada 9 January 2021.
  19. ^ "Sriwijaya launches new livery and 2 class service". Diarkibkan daripada yang asal pada 19 January 2021. Dicapai pada 9 January 2021.
  20. ^ Kemenhub RI [@kemenhub151] (2020-01-12). "Pesawat tersebut telah memiliki Certificate of Airworthiness yang berlaku sampai 17 Desember 2021. Pesawat juga telah melewati pemeriksaan pesawat secara rutin dalam rangka perpanjangan sertifikat pengoperasian pesawat pada November 2020 dengan hasil telah memenuhi ketentuan" (Tweet) (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 2020-01-12 – melalui Twitter. |date= mismatches calculated date from |number= by two or more days (bantuan {{en}})
  21. ^ Ranter, Harro. "ASN Aircraft accident Boeing 737-524 (WL) PK-CLC Jakarta-Soekarno-Hatta International Airport (CGK)". aviation-safety.net. Dicapai pada 2021-01-12.
  22. ^ "Kader Hanura Turut Jadi Korban Jatuhnya Sriwijaya Air Rute Jakarta-Pontianak" (dalam bahasa Indonesia). Berita Satu. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  23. ^ "3 Keluarga TNI AU Jadi Penumpang Pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang Jatuh". Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  24. ^ "Sriwijaya Air SJY 182 Hilang Kontak Bawa 56 Penumpang Termasuk 3 Bayi". Suara (dalam bahasa Indonesia). 9 Januari 2021. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  25. ^ "Pilot Sriwijaya Air yang Hilang Kontak Merupakan Mantan Penerbang TNI AU". Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  26. ^ "BREAKING Sriwijaya Air #SJ182 Boeing 737 disappeared from radars after takeoff". AirLive. 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  27. ^ "Indonesia Boeing 737 passenger plane crash site found, Navy says". BBC. BBC. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  28. ^ Rindi Nuris Velarosdela. "Sriwijaya Air SJ182 Hilang Kontak, Nelayan Lihat Ledakan di Langit" [Sriwijaya Air SJ182 Lost Contact, Fishermen See Explosions in the Sky] (dalam bahasa Indonesia). Bisnis. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  29. ^ "Sriwijaya Air Hilang Kontak, Nelayan Lihat Api Jatuh ke Laut". CNN Indonesia. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  30. ^ a b "SJ182 Hilang, Warga Pulau Seribu Dengar Dua Kali Ledakan". nasional (dalam bahasa Indonesia). Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  31. ^ "Bupati soal Sriwijaya Air Hilang Kontak: Infonya Ada Pesawat Jatuh dan Meledak" (dalam bahasa Indonesia). Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  32. ^ Nafi'an, Muhammad Ilman (9 Januari 2021). "Bupati soal Sriwijaya Air Hilang Kontak: Infonya Ada Pesawat Jatuh dan Meledak". Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  33. ^ "Sriwijaya Air SJ 182 Hilang Kontak Pukul 14.55, Basarnas : Lokasinya 11 Mil dari Bandara Soetta". Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  34. ^ "Bagian Tubuh Manusia Ditemukan di Lokasi Jatuhnya Sriwijaya Air" (dalam bahasa Indonesia). Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  35. ^ Costa, Agustinus Beo Da; Nangoy, Fransiskus (9 Januari 2021). "Indonesian Sriwijaya Air plane loses contact after taking off from Jakarta: media". Reuters. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  36. ^ "Crash: Sriwijaya B735 at Jakarta on Jan 9th 2021, lost height and impacted Java Sea". The Aviation Herald. 9 Januari 2021. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  37. ^ "Basarnas Cari Pesawat Sriwijaya yang Hilang Kontak di Kepulauan Seribu" (dalam bahasa Indonesia). Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  38. ^ "Sriwijaya Air Hilang Kontak, Polisi Siapkan Posko Kemanusiaan di JICT II" (dalam bahasa Indonesia). Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  39. ^ "Sriwijaya Air SJ182 Hilang Kontak, Kemenhub Buka Posko di Bandara Soekarno-Hatta" (dalam bahasa Indonesia). Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  40. ^ "Cari Pesawat Sriwijaya Air, TNI AL Kerahkan Kapal Perang dan Pasukan Katak". KOMPAS.com (dalam bahasa Indonesia). 9 Januari 2021. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  41. ^ "Kapal Khusus Baruna Jaya Disiapkan Cari Sriwijaya Air SJ182" (dalam bahasa Indonesia). Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  42. ^ Indonesia, C. N. N. "TNI AL Kerahkan KRI Bantu Pencarian Pesawat Sriwijaya Jatuh". nasional (dalam bahasa Indonesia). Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  43. ^ "Basarnas : Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 Tidak Pancarkan Sinyal ELT Saat Hilang Kontak" (dalam bahasa Indonesia). Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  44. ^ "Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 Jatuh, Basarnas Fokus Cari Lokasi Pastinya" (dalam bahasa Indonesia). Suara. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  45. ^ "KNKT : Lokasi Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182 Sudah Diketahui". Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  46. ^ "PMI Siapkan 100 Kantong Jenazah Untuk Korban Sriwijaya Air SJ 182". Liputan6. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  47. ^ "Keluarga Penumpang Sriwijaya Air Diharap Bawa Data Antemortem ke Posko DVI". Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  48. ^ "Sriwijaya Air Sediakan Penginapan Untuk Keluarga Penumpang Pesawat SJY 182". Suara. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  49. ^ "Benda Diduga Seluncur Darurat Sriwijaya Air SJ182 yang Jatuh Ditemukan". Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  50. ^ "Basarnas: Pencarian Sriwijaya Air SJ-182 yang Diduga Jatuh Terhalang Visibilitas" (dalam bahasa Indonesia). Liputan6. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  51. ^ "Naik KRI John Lie, Menhub-Panglima Cek Titik Lokasi Jatuhnya Sriwijaya Air". Detik. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  52. ^ "Panglima TNI: Sinyal Diduga dari Pesawat Sriwijaya Air SJ182 Ditemukan". Detik. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  53. ^ "TNI AL Temukan Titik Koordinat Jatuhnya Sriwijaya Air SJ182". Detik. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  54. ^ "Kopaska Bagi 4 Tim Cari Pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang Jatuh". Detik. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  55. ^ "Ikut Cari Sriwijaya Air SJ182, TNI AU Terjunkan 150 Personel dan Heli Super Puma". Liputan6. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  56. ^ a b "Kronologi & Update Terkini Pencarian Sriwijaya Air SJ 182". merdeka.com (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 2021-01-10.
  57. ^ "8 Kapal dan 4 Helikopter Polri Dikerahkan Bantu Cari Pesawat Sriwijaya Air SJ 182" (dalam bahasa Indonesia). Kompas. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  58. ^ "Basarnas Gunakan 3 Metode Pencarian Pesawat Sriwijaya Air SJ182". Liputan6. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  59. ^ "Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 Jatuh, TNI AU Temukan Barang yang Mencurigakan". Pikiran Rakyat. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  60. ^ "Polisi Sebut 2 Kantong Diduga Berisi Bagian Tubuh Korban Sriwijaya Air Ada di RS Polri". Liputan6. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  61. ^ "Velg Roda Pesawat Diduga Bagian Sriwijaya Air SJ 182 Ditemukan". Liputan6. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  62. ^ "Tim SAR Temukan Serpihan Mesin dan Hidrolik Kabin Pesawat Sriwijaya Air". Kompas. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  63. ^ "TNI AU Mulai Cari Potongan Besar Pesawat Sriwijaya Air SJ182". Detik News. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  64. ^ hermesauto (2021-01-10). "Indonesian authorities locate two black boxes from crashed plane". The Straits Times. Dicapai pada 2021-01-10.
  65. ^ "Basarnas Kumpulkan 16 Potongan Besar Badan Pesawat Sriwijaya Air SJ182". Detik News. Diarkibkan daripada yang asal pada 10 January 2021. Dicapai pada 10 January 2021.
  66. ^ "Dua Sinyal Black Box Sriwijaya Air SJ182 Ditemukan, Hanya Terpaut 200 Meter". Tempo. Dicapai pada 10 January 2021.
  67. ^ "KNKT Ungkap Komponen Sriwijaya Air SJ182 yang Sudah Diidentifikasi". Detik News. Diarkibkan daripada yang asal pada 10 January 2021. Dicapai pada 10 January 2021.
  68. ^ "Minggu, KNKT Cari Black Box Pesawat Sriwijaya Air yang Jatuh di Kepulauan Seribu". Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  69. ^ "Investigasi Penyebab Sriwijaya Air SJ182 Jatuh, KNKT Koordinasi dengan NTSB Amerika". INews. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  70. ^ "Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 Sempat Keluar Jalur Menuju Arah Barat Laut". Kompas. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  71. ^ "Begini Kronologi Jatuhnya Sriwijaya Air SJ182: Sempat Lost Contact" (dalam bahasa Indonesia). Detik. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  72. ^ "Direktur Utama: Sriwijaya Air SJ182 Laik Terbang". Medcom. Diarkibkan daripada yang asal pada 9 Januari 2021. Dicapai pada 9 Januari 2021.
  73. ^ "Pengamat soal Sriwijaya Air Jatuh: Tak Terkait Usia Pesawat". CNN Indonesia. Dicapai pada 10 Januari 2021.
  74. ^ "KNKT Dapatkan Data Mentah Radar Pergerakan Pesawat Sriwijaya Air" (dalam bahasa Indonesia). Detik News. Diarkibkan daripada yang asal pada 10 January 2021. Dicapai pada 10 January 2021.
  75. ^ "KNKT Kumpulkan Rekaman-Transkrip Percakapan Pilot SJ182-Pengatur Lalin Udara" (dalam bahasa Indonesia). Detik News. Diarkibkan daripada yang asal pada 10 January 2021. Dicapai pada 10 January 2021.
  76. ^ "LAPAN: Tak Ada Awan Ekstrem Saat Sriwijaya Air Hilang Kontak". Tempo. Dicapai pada 10 January 2021.
  77. ^ "Seperti Apa Kondisi Cuaca Saat Sriwijaya SJ182 Air Jatuh?" (dalam bahasa Indonesia). Detik News. Dicapai pada 10 January 2021.
  78. ^ "Jasa Raharja Akan Beri Santunan Rp 50 Juta ke Keluarga Korban Sriwijaya Air". Detik News. Dicapai pada 10 January 2021.
  79. ^ "Polisi Sediakan Trauma Healing bagi Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ182". Detik News. Dicapai pada 10 January 2021.