Pengguna:Erik Evrest/Kotak pasir/7

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Seorang pemuda hikikomori di Jepang, 2004.

Hikikomori (ひきこもり/ hikikomori ? , harfiah "berdiri di sela-sela, mengisolasi," [1] hiku dengan kata-kata "menarik" dan komoru "pensiun" [2] ) adalah istilah Jepang yang digunakan untuk merujuk kepada orang-orang yang telah memilih untuk pensiun dari kehidupan sosial , sering mencari tingkat ekstrim isolasi dan kurungan. Pilihan ini disebabkan oleh faktor-faktor personal dan struktur sosial dari berbagai jenis. Di antara mereka, kekhususan konteks keluarga di Jepang , ditandai oleh kurangnya figur ayah dan ibu protektif yang berlebihan, tekanan besar dari masyarakat Jepang terhadap pemenuhan diri dan sukses pribadi, individu yang dikenakan sejak remaja. The hikikomori merujuk pada kedua fenomena sosial pada umumnya, dan mereka yang menjadi milik ini kelompok sosial .

Kursus pengobatan, yang dapat berlangsung dari beberapa bulan sampai beberapa tahun, adalah untuk mengatasi kondisi tersebut sebagai gangguan mental (dengan sesi psikoterapi dan asupan obat-obatan psikotropika ) atau sebagai masalah sosialisasi , membangun kontak dengan mereka yang terkena dampak dan mencoba untuk meningkatkan kemampuan untuk berinteraksi. Fenomena ini, sudah ada di Jepang sejak pertengahan tahun delapan puluhan , mulai menyebar di dua ribu tahun bahkan di Amerika Serikat dan di Eropa .

Definisi istilah dan simptomatologi[sunting | sunting sumber]

[[#ref_{{{1}}}|↑]] 

Fenomena hikikomori dapat dianggap sebagai pengucilan sosial secara sukarela, pemberontakan pemuda dari Jepang budaya tradisional dan aparat sosial seluruh oleh remaja yang hidup dipenjara di rumah mereka atau di kamar mereka tanpa ada kontak dengan dunia luar, atau dengan keluarga atau dengan teman-teman. [3] [4] [5]

Pemerintah Jepang menggunakan hikikomori istilah untuk mereka yang menolak untuk meninggalkan rumah mereka dan ada yang terisolasi untuk jangka waktu lebih dari enam bulan. [6] [7] Istilah ini diciptakan oleh psikiater Tamaki Saito , ketika ia mulai menyadari kesamaan gejala dari meningkatnya jumlah remaja yang menunjukkan kelesuan , kurangnya komunikasi dan isolasi total. [8] [9] Selain isolasi sosial hikikomori biasanya menderita depresi dan perilaku obsesif-kompulsif . [6]

Gaya hidup hikikomori ditandai dengan ritme sirkadian tidur-bangun benar-benar terbalik, [3] [10] dengan malam sering dikhususkan untuk komponen khas budaya populer Jepang, seperti gairah untuk manga , dan terutama penggantian hubungan sosial langsung dengan mereka dimediasi melalui internet . [6] [11] Yang terakhir ini sering dikonfigurasi sebagai suatu kontradiksi dalam hal: orang tersebut menolak hubungan pribadi hanya fisik, tetapi melalui perantaraan jaringan bahkan mungkin menghabiskan sebagian sebagian besar waktunya menghibur hubungan sosial dari berbagai jenis (hingga chatting online). [11] [12] Namun, hanya 10% browsing hikikomori di internet, sementara sisanya mengambil waktu membaca buku, nongkrong di dalam kamar mereka atau hanya duduk-duduk, tidak dapat menemukan pekerjaan atau bersekolah. [2] Dalam kasus apapun, kurangnya kontak sosial dan kesepian yang berkepanjangan memiliki efek mendalam pada hikikomori, yang secara bertahap kehilangan nya keterampilan sosial , perilaku dan referensi para keterampilan komunikasi untuk berinteraksi dengan dunia luar. [3]

Biasanya hikikomori jarang meninggalkan rumahnya, mengkonsumsi makanan dalam ruangannya, [13] Namun, beberapa narapidana kurang rentan terhadap ' agoraphobia berani keluar sekali sehari atau seminggu sekali, untuk pergi ke konbini a ( ? ), sebuah toko yang buka 24 jam sehari, [14] di mana mereka bisa lolos sarapan, makanan yang telah disiapkan atau bento dikemas. [6] The penarikan dari masyarakat terjadi secara bertahap, anak-anak, dalam beberapa kasus, tidak bisa membayangkan diri mereka sebagai orang dewasa atau memiliki kesan tidak tumbuh, [15] mungkin tampak tidak senang, kehilangan teman-teman mereka, keamanan dan kepercayaan diri, peningkatan agresi terhadap seringkali orangtua yang sama (sekitar 50% dari hikikomori adalah kekerasan dengan orang tua mereka). [6] [16] Seringkali tidak mungkin untuk atribut timbulnya hikikomori untuk trauma tertentu, sederhana, beberapa orang muda Jepang kehilangan energi yang diharapkan memiliki anak laki-laki milik kelompok usia tersebut. [17] Namun, persentase bunuh diri di kalangan hikikomori masih rendah, karena, meskipun keinginan untuk mengakhiri keberadaan mereka tinggi, penerus subjek bentuk puas dan narsisme yang menyelamatkan mereka hidup. [18]

Sedangkan tingkat fenomena bervariasi secara individual, dalam kasus yang lebih ekstrim beberapa orang tetap terisolasi selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. [3] Sering hikikomori mulai menolak untuk pergi ke sekolah: [1] [19] yang terakhir didefinisikan dalam bahasa Jepang futōkō 登 ? "absentee") adalah istilah tōkōkyohi paling kuno 校拒 ? ). Fenomena ini dimungkinkan terutama disebabkan oleh fakta bahwa sekolah-sekolah Jepang jarang mencoba untuk meyakinkan anak-anak untuk kembali ke studi mereka. [20]

Penyebaran fenomena[sunting | sunting sumber]

Di Jepang[sunting | sunting sumber]

Putri Mahkota Masako, yang diyakini menjadi hikikomori.[1][2][3]

Penyebaran fenomena di Jepang berlangsung dari pertengahan tahun delapan puluhan [24] dan beberapa negara sumber yang terlibat sekitar satu juta Jepang , sesuai dengan kurang dari 1% dari populasi. [1] [4] [6] kebanyakan perkiraan konservatif, bagaimanapun, berbicara tentang sejumlah individu antara 100.000 dan 320.000. [25] Mungkin salah satu perkiraan yang paling dapat diandalkan diberikan oleh ' University of Okinawa yang berbicara dari 410.000 orang, [3] [24] [26] tetapi menurut data yang dilaporkan oleh Saito prevalensi hikikomori akan menjadi dua juta orang. [27] Menurut data pemerintah yang dilaporkan pada bulan Juli 2010 , jumlah hikikomori diperkirakan sekitar 700.000 unit, dengan rata-rata usia 31 tahun [ 28] estimasi lanjut, dilaporkan pada bulan September tahun yang sama, mengidentifikasi jumlah mereka di 236.000 mata pelajaran. [29] Di antara mereka, mereka yang telah mencapai 40 tahun dan telah menghabiskan sekitar 20 tahun di pengasingan, mereka umumnya disebut sebagai " pertama hikikomori generasi "dan ada kekhawatiran untuk reintegrasi mereka ke dalam masyarakat ketika, melebihi ambang 60 tahun dan yatim piatu, [28] kehilangan satu-satunya sumber pendapatan yang tersedia. [30] Akhirnya, menurut sebuah studi epidemiologi dari 2012 1, 2% dari orang-orang di kelompok usia antara 20 dan 50 tahun telah hidup setidaknya periode penarikan sosial dan isolasi selama enam bulan. [31] Hikikomori biasanya muda anak sulung laki-laki [32] dari kelas sosial menengah-tinggi, [33] berusia antara 19 dan 30 tahun [3] (dengan peningkatan yang kuat dalam bawah-19 dalam dua ribu tahun [9] ) dengan yang pertama manifestasi dari stress dalam 23% kasus sudah dalam tahun pertama SMP . [3] Hanya 10% dari para pemangku kepentingan adalah perempuan dan biasanya masa hukuman penjara terbatas [3] adalah mungkin, bagaimanapun, bahwa banyak kasus di antara gadis-gadis dari hikikomori tidak diakui seperti itu, karena Jepang menganggap rumah retret perempuan dalam adat dalam perusahaan mereka. [24] Di sisi lain, perempuan yang terkena hikikomori tidak mencapai bentuk penarikan total , mengungkapkan ketidaknyamanan mereka dengan terutama sosial anoreksia dan bulimia . [34]

Sebuah studi yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan Jepang pada tahun 2003 di semua pusat kesehatan mental di negara ini menunjukkan bahwa ada lebih dari 14.000 konsultasi untuk hikikomori dalam setahun, tidak termasuk jumlah konsultasi dengan orang tua . [3]

Unsur budaya fenomena hikikomori berkaitan erat dengan kategori single parasit parasaito shinguru ? ), atau orang-orang yang masih tinggal dengan orang tua mereka jauh melampaui usia mayoritas, yang tampaknya memiliki persentase tertentu dari kasus, gaya mirip perilaku dan mirip dengan hikikomori. Ada kemungkinan bahwa di antara berbagai parasit tunggal dari hikikomori Jepang di sana tidak diakui sebagai demikian. [6] [35]

Di seluruh dunia[sunting | sunting sumber]

In alcuni Paesi come l'Italia, il fenomeno è spesso associato e confuso con il disturbo da dipendenza da internet (IAD).

Fenomena hikikomori tidak eksklusif Jepang yang tersebar, pada tingkat lebih rendah daripada di Jepang, juga di seluruh dunia dengan kasus jelas didirikan di Amerika Serikat , Inggris , Spanyol , Perancis , Italia , Amerika Latin dan sisanya dari ' Asia . [9] [25] [31] Di Paris , antara 2011 dan 2012 telah diidentifikasi 30 kasus orang berusia antara 16 dan 30 tahun, di antaranya adalah subyek terutama yang terkena dampak yang memiliki kehidupan sosial sedikit atau mereka yang belum selesai atau telah mengalami kesulitan menyelesaikan studi mereka. [36] Untuk alasan ini, sejak dekade pertama abad kedua puluh satu, peneliti Perancis berkolaborasi dengan ahli Jepang untuk mengidentifikasi penyebab fenomena dan mengklarifikasi apakah itu adalah hak prerogatif hanya dari Jepang atau apakah itu juga hadir dalam budaya berbeda. [37]

Di Italia diperkirakan bahwa individu setiap 250 tunduk pada perilaku risiko sosial di penjara, [1] [38] dengan lima puluh kasus yang dilaporkan dan dibawa ke perawatan, [11] Perkiraan lain berbicara tentang seorang individu, bukan 200. [ 39] Pada tahun 2013 , menurut Society Italia Psikiatri sekitar 3 juta orang Italia antara 15 dan 40 tahun menderita penyakit ini. [40] Namun, gangguan tersebut sering dikaitkan dan bingung dengan budaya kutu buku dan Geeks , atau lebih sering dengan sederhana kecanduan internet (yang perkiraan berbicara dari 240.000 remaja Italia yang menghabiskan lebih dari tiga jam sehari antara internet dan video game [41] ), membatasi fenomena untuk konsekuensi dari kemajuan masyarakat dan bukan pilihan sukarela yang jelas subjek. [6] [33] [38] Di Amerika Latin ini adalah fenomena baru, tetapi menyebar dengan cepat, dengan lebih dari 50 kasus yang dikonfirmasi di Argentina , [42] di mana telah diidentifikasi dalam kasus seorang pria yang selama 20 tahun telah menolak untuk meninggalkan rumah mereka, di kota Viedma . [43]

Di Asia, fenomena ini meluas, khususnya di Bangladesh , India , Iran , Taiwan , Thailand , China , dan Korea Selatan . [44] Menurut sebuah studi tahun 2012 hanya di Hong Kong, jumlah petapa sosial akan berjumlah sekitar 18.500, tiga kali mengacu pada perkiraan sebelumnya pada tahun 2005 . Selama survei yang sama dirawat dan mempelajari 192 subyek, beberapa di antaranya dalam isolasi total setidaknya selama enam tahun. [45]

Di Korea, kriteria diagnostik sedikit berbeda, yang diperlukan tiga bulan isolasi sosial (bukan kanonik enam) didefinisikan hikikomori. [31] Orang-orang ini didefinisikan wittori ("introvert sosial soliter"), dan, tidak seperti hikikomori itu, memelihara dialog dengan orang tua mereka. Juga, jika ada, masalah harus muncul, itu berumur pendek, karena, tidak seperti rekan-rekan mereka di Jepang, Korea harus membayar wajib militer pada usia 18. [46] Menurut sebuah laporan pada tahun 2008 , jumlah tahanan sosial Korea Selatan diperkirakan sekitar 300.000 unit. [47]

Kemungkinan penyebab[sunting | sunting sumber]

Gejala-gejala hikikomori sebanding dengan mempengaruhi ' integrasi sosial , tetapi mereka diubah dalam bentuk aslinya karena kekhasan tekanan sosial dan budaya di negara Jepang.
Salah satu alasan yang mendorong remaja isolat Jepang adalah keinginan untuk melarikan diri dari kesesuaian khas masyarakat Jepang.

Evolusi gangguan sudah[sunting | sunting sumber]

Gejala-gejala hikikomori sebanding dengan penarikan sosial yang ditunjukkan oleh individu yang menderita gangguan perkembangan pervasif, sekelompok gangguan yang mencakup sindrom Asperger dan autisme. Hal ini menyebabkan beberapa psikiater untuk merumuskan hipotesis bahwa hikikomori mungkin akan terpengaruh oleh gangguan yang mempengaruhi integrasi sosial, tetapi mereka diubah dalam bentuk khas mereka barat karena tekanan sosial dan fitur budaya Jepang.[4] Salah satu studi 2007 menunjukkan bahwa 5 dari 27 hikikomori menderita gangguan perkembangan pervasif yang tinggi, menyoroti antara lain, perbedaan antara keluhan utama (tanpa gangguan mental jelas) dan hikikomori dengan gangguan ini, di samping itu, 10 dari 27 kasus memiliki gangguan dalam bentuk utama.[5]

Persaingan sosial[sunting | sunting sumber]

Templat:Vedi anche Hikikomori bisa menjadi hambatan untuk menekan pemenuhan diri dan keberhasilan pribadi dalam orang-orang Jepang ini sudah di sekolah menengah di mana adalah penting bahwa mereka sangat baik dalam studi dan profesi. Karena sifat dari persetujuan kuat dalam budaya Jepang jika seorang pria tidak mengikuti jalan yang jelas menuju universitas elite atau perusahaan bergengsi, banyak orang tua, dan sebagai hasilnya anak-anak mereka, hidup ini sebagai kegagalan serius. [50 ]

Jalan hidup remaja Jepang harus tepat dan linear, dan ada cara lain untuk memenuhi harapan pra-dipaksakan oleh masyarakat dan, di atas semua, tidak memuaskan itu berarti gagal sepenuhnya. Salah satu yang terbesar adalah Jepang: "Paku yang menempel harus diambil dengan palu." Para hikikomori muda pada kenyataannya sering sangat cerdas dan kreatif, seolah-olah mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk menegaskan identitas mereka bersembunyi, melarikan diri dari kenyataan dan tanggung jawab. [51] Salah satu alasan utama yang mendorong seseorang untuk mengisolasi hikikomori, Oleh karena itu, Anda mengatakan tidak untuk itu konformisme yang merupakan salah satu pilar utama budaya Jepang. [38]

Selain itu, tekanan persaingan dalam sistem sekolah untuk bercita-cita untuk pekerjaan yang lebih baik, tetap tidak berubah dalam masyarakat yang, bagaimanapun, setelah krisis tahun sembilan puluhan, telah kehilangan sebagian besar kekuatan ekonomi, dianggap sebagai salah satu Upaya sia-sia oleh banyak remaja Jepang. [52] Sementara ayah Jepang pasca-krisis masih bisa menikmati pekerjaan seumur hidup di perusahaan multinasional, orang-orang muda memasuki perusahaan setelah sekolah tidak memiliki jaminan tersebut di pasar tenaga kerja. [ 53] Karena itu, banyak orang muda Jepang mulai curiga bahwa sistem dimasukkan ke dalam tempat untuk kakek dan ayah mereka tidak lagi bekerja, [54] dan untuk beberapa, kurangnya tujuan hidup yang jelas membuat mereka rentan terhadap penarikan sosial sebagai hikikomori. Penyebab lain adalah harus dicari dalam hubungan sosial antara orang-orang muda sendiri, yang selama tahun sekolah sering terbukti menjadi mimpi buruk yang nyata dengan pelecehan dan bentuk yang lebih atau kurang serius intimidasi ijime ? ), menyebabkan agoraphobia , kecemasan , fobia sosial dan sekolah . [6] [50] [55] Korban ijime biasanya seorang individu yang merasa sulit untuk menyesuaikan diri dengan orang lain, tapi dia sendiri bisa dianggap sebagai orang yang tidak memadai, memutuskan untuk mengisolasi diri dari kedua kegiatan sekolah baik oleh perusahaan itu sendiri, di mana kerja sama dan kepatuhan memainkan peran utama. Penjara muncul, sehingga satu-satunya cara untuk mengekspresikan perbedaan pendapat mereka atau ketidaknyamanan mereka terhadap perusahaan dan aturan. [56] Akhirnya, sifat takut-takut dari subyek memainkan peran kunci dalam timbulnya hikikomori. Kondisi ini dapat menyebabkan situasi di mana orang terkena gangguan kedatangan untuk merasa malu atau bangga terluka ia merasa untuk situasi itu, dalam suasana hati untuk menyesuaikan, akan mudah tertahankan. Dalam kasus terburuk, situasi ini dapat berkembang menjadi manifestasi gejala paranoid , yang dalam jangka panjang dapat meningkatkan kemungkinan isolasi sosial. [57]

Konteks keluarga, saling ketergantungan antara ibu dan anak dan tidak adanya figur ayah adalah salah satu penyebab timbulnya hikikomori pada remaja Jepang.

Keluarga Jepang[sunting | sunting sumber]

Templat:Vedi anche Mayoritas orang tua yang menunggu untuk waktu yang sangat lama sebelum meminta bantuan, berharap bahwa hikikomori anaknya melebihi tahap kebisingan saja. [58] Hal ini sebagian disebabkan oleh kenyataan bahwa ia menciptakan semacam persetujuan di mana anak tersebut malu karena telah mengecewakan orang tuanya, sedangkan yang kedua adalah malu memiliki anak tertinggal lain. [59] Kadang-kadang, orang tua merasa malu untuk mencari obat untuk gangguan anak, atau hanya akan terlihat memasuki beberapa klinik khusus. [60] Kapasitas ekonomi relatif dari kelas menengah juga memungkinkan orang tua untuk menjaga anak dewasa di rumah tanpa batas. Dalam keluarga berpenghasilan rendah, ada hikikomori karena orang-orang muda dipaksa untuk bekerja di luar rumah jika Anda tidak menyelesaikan sekolah dan untuk alasan ini isolasi, jika pernah dimulai, berakhir awal. [51]

Tidak adanya ayah[sunting | sunting sumber]

Para ayah Jepang, sering jauh dari bisnis keluarga, anak-anak digunakan untuk latihan kekerasan simbolik , sebuah istilah yang diciptakan oleh sosiolog Perancis Pierre Bourdieu.

Tidak adanya sosok laki-laki adalah umum di keluarga Jepang, [61] di mana ayahnya biasanya memilih untuk tidak mengambil tanggung jawab untuk membesarkan anak-anak, kebalikan dari apa yang terjadi dalam keluarga Barat kontemporer. [ 62] Hal ini biasanya ayah, sibuk sepanjang hari di tempat kerja, itu berakhir menghilangkan semua aktivitas kerja, membatasi bahkan persahabatan dengan orang-orang dewasa di tempat kerja. Berbeda dengan ini tidak ada kehadiran fisik dari angka patriarkal yang berlebihan bahwa ayah adalah Jepang: sebagai "orang rumah," ia membawa putranya semacam " kekerasan simbolik ", menyoroti prestasi dan dedikasi terhadap pekerjaan, menunjukkan emosi yang tenang dan kuat, membatasi dan kata-kata, dari mana seluruh keluarga secara psikologis tergantung, memotong semua hubungan intim dengan yang terakhir, dengan harapan bahwa anak mengasimilasi nilai-nilai ini. Namun, mungkin terjadi bahwa anak-anak, sama seperti nenek moyang mereka, di tempat rintanino emosi, mengembangkan gejala penarikan sosial dengan perbedaan utama adalah bahwa itu adalah untuk mereka bentuk pemberontakan terhadap sistem sosial dan model paternal. [63] [64]

Ketergantungan pada ibu[sunting | sunting sumber]

Beberapa ahli, termasuk Saito, atribut penyebab ketidaknyamanan di samping kurangnya tersebut dari sosok ayah dalam konteks keluarga dan faktor-faktor sosial yang berkontribusi terhadap perkembangan saling ketergantungan dan kolusi antara ibu dan anak, [51] yang, kemudian, berkembang menjadi perasaan ketergantungan ekstrim amae ? ), sehingga mencegah keturunan psikologis pengembangan diri. [59] Fenomena ini akan tampak pada kenyataannya terjadi di antara remaja laki-laki dengan ibu terlalu menindas atau sama sekali tidak ada [51] [65] di mana berat pendidikan dan pemeliharaan anak jatuh secara eksklusif pada yang terakhir, yang pada 95% kasus mereka memelihara isolasi, [66] sementara risiko bahwa mereka tetap budak simbiosis ini ditingkatkan dengan fakta bahwa ayahnya jarang mengintervensi sebagai elemen ketiga untuk memisahkan ibu-anak. [59]

Perilaku khas oleh seorang ibu dari hikikomori, karena itu, adalah untuk mendukung dan tidak mengganggu pekerjaan anaknya, tanpa mengganggu dia, dan tanpa menyelidiki alasan sakit, menunggu situasi kembali normal. Dengan cara ini, isolasi, dari waktu ke waktu, menjadi total, dari saat-saat ketergantungan pada saat agresi yang tinggi, yang dapat menyebabkan ancaman kematian atau upaya pembunuhan terhadap ibu. [67]

Di Jepang tidak jarang untuk anak-anak hingga 10 tahun masih tidur di tempat tidur orang tua '. Dengan demikian, anak akhirnya memperoleh, selama fase pertumbuhan, kesadaran kebaikan dan pengabdian ibunya dia, situasi yang mengarah pada pengembangan rasa tugas dan pengabdian, yang akan mempengaruhi semua hubungan sosial sampai ' dewasa . [68] Ibu kontemporer Jepang, juga telah mengembangkan rasa yang kuat protektif terhadap anaknya, disebabkan, di samping tidak adanya suaminya, oleh keinginan untuk melindungi pertama dari harapan bahwa masyarakat dan keluarga memiliki sama ditempatkan di dalamnya. [69]

kepribadian autentik dan "fasad"[sunting | sunting sumber]

Kontras antara perasaan yang tulus Honne ? , atau keinginan yang mendalam dari seseorang, yang mungkin bertentangan dengan peran sosial atau harapan masyarakat atau keluarga berdasarkan lokasi dan keadaan mereka, seringkali disembunyikan dari semua orang, kecuali untuk teman-teman mereka terdekat) dan perasaan fasad Tatemae ? , pendapat bahwa seseorang acara di masyarakat umum apa yang diharapkan atau diperlukan berdasarkan lokasi Anda dan keadaan) memainkan peran penting untuk bermain modal dalam budaya Jepang. [70]

Keberadaan kedua aspek kehidupan Jepang menyiratkan adanya register ganda psikis dalam bahasa Jepang, [71] yang meskipun kadang-kadang bertentangan dengan aturan masyarakat, mereka harus mematuhi dalam rangka menjaga keharmonisan kelompok. [72] Karena Pencarian ini untuk harmoni di semua biaya sering perasaan yang akan dihapus;. Selain itu, pendapat pribadi tidak pernah secara terbuka menyatakan, emosi tidak dibuat untuk bersinar dan konfrontasi publik jarang [73] Sebagai hasil dari tajam ini dikotomi antara tokoh-tokoh publik dan swasta, beberapa hikikomori merasa sangat sulit untuk mematuhi aturan masyarakat Jepang, tidak dapat meninggalkan Honne mereka dan berjuang untuk membuat transisi ke Tatemae. Ada kemungkinan bahwa keengganan ini, oleh psikoterapis peringkat sebagai gangguan komunikasi, mengakhiri memperburuk isolasi sosial. [74] Menurut psikoterapis Yuichiri Hattori, hikikomori itu, seperti semua Jepang dipaksa untuk mengambil perasaan seperti façade sejak usia dini, tidak lagi mampu menyingkirkan itu mendukung kepribadian asli mereka, menyebabkan masalah dalam perkembangan emosional mereka. Menurut Hattori fakta mereka takut kemungkinan untuk menunjukkan perasaan mereka yang sebenarnya dapat mempengaruhi hubungan sosial dengan orang lain, memaksa mereka untuk mengadopsi fasad kepribadian mampu menyesuaikan diri dengan seluruh masyarakat. Namun, kebanyakan dari mereka tidak bisa menahan tekanan ini, hanya untuk runtuh emosional. [75]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Menurut psikolog adalah penting bahwa ruang di mana ia membungkus hikikomori, biasanya kamarnya (meskipun dari waktu ke waktu dapat menjadi kotor dan berantakan), tidak boleh dilanggar dengan paksa. Bahkan, ini lebih baik daripada sikap kebaikan dan kesabaran. [76]

Mengingat pentingnya fenomena sosial di Jepang telah berusaha untuk memperbaiki masalah hikikomori oleh dua jenis utama dari pendekatan, masing-masing dengan gaya sendiri dan filosofi tersendiri pengobatan: [6]

  • Pendekatan medis-psikiatris yang terdiri dalam mengobati kondisi seperti gangguan mental atau perilaku sesi masuk rumah sakit dari psikoterapi dan asupan obat-obatan psikotropika .
  • Pendekatan didasarkan pada resosialisasi yang terlihat pada fenomena tersebut sebagai masalah sosialisasi bukan sebagai penyakit mental. Hikikomori tersebut kemudian ditempatkan di sebuah komunitas perumahan di mana terdapat hikikomori lainnya, dengan kemampuan untuk berinteraksi jauh dari rumah asal.

Dalam hal ini jenis pendekatan adalah bagian dari New Start, sebuah organisasi organisasi non-profit yang bermarkas di Jepang, di prefektur Chiba dan Yamanashi . Ini memiliki cabang lain di Filipina dan di Australia dan memiliki salah satu di Italia (sekarang ditutup). Organisasi ini bertujuan untuk membantu terutama mereka yang menemukan kesulitan dalam komunikasi dan integrasi ke dalam masyarakat dan bertujuan untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk berinteraksi dan membuat mereka independen dari keluarga, memberi mereka tugas-tugas kecil atau pekerjaan. Secara umum, orang tua harus menghubungi New Start dan melibatkan anak dalam kegiatan program, membayar biaya. The New Start diusulkan sebagai perpanjangan dari keluarga dan dalam pengertian ini juga termasuk sosok yang disebut adik dipinjam, dalam kasus-kasus penutupan tertentu pemuda mencoba untuk membuat kontak dengan dia dan meyakinkan dia untuk keluar dari kamarnya dan mengambil bagian dalam program ini. [9] [77] [78] Namun, metode ini membingungkan banyak ahli karena pelatihan khusus rendah relawan. [9]

Jenis pusat rehabilitasi, disebut ruang Gratis atau sekolah, [79] memiliki karakteristik yang terstruktur sebagai sekolah normal, dengan program-program pendidikan yang identik. Perbedaannya adalah adanya perbedaan antara peran hirarkis: anak laki-laki dalam perawatan tidak memakai seragam, mereka tidak digunakan honorifics dan tidak ada informasi yang diungkapkan tentang masa lalu mereka, berkontribusi terhadap penyebaran suasana tenang dalam pusat. Juga, untuk membantu anak-anak yang menderita gangguan ini, telah menyarankan kemungkinan mendekati mereka melalui membangun hubungan kepercayaan, membangun kembali hubungan sosial melalui ' empati dan hal positif tanpa syarat. [80] rehabilitasi dapat berlangsung dari beberapa bulan sampai sepuluh tahun, [81] Namun, dikatakan bahwa mantan hikikomori dapat kembali sepenuhnya ke masyarakat dan dunia kerja, karena banyak perusahaan Jepang sangat enggan untuk mempekerjakan orang-orang yang kurikulum ini waktu yang lama tidak aktif untuk bekerja. [82]

Akhirnya, terapi alternatif adalah bahwa telepsychiatry, sebuah cabang dari telemedicine .Awalnya menyebar di negara-negara dengan rendah kepadatan penduduk , di mana dokter masalah terbesar adalah untuk mendapatkan rumah pasien, jenis perawatan ini telah berkembang karena kemajuan teknologi, menggunakan koneksi internet, webcam dan komputer dan memungkinkan menghadiri dokter dan pasien untuk berinteraksi di kejauhan. Terapi ini, oleh karena itu, sempurna dengan fenomena hikikomori, memungkinkan Anda untuk mencapai mereka yang terkena gangguan tersebut melalui sistem mediasi unik mereka dengan dunia luar. Sistem semacam itu akan menempatkan fondasi untuk tujuan isolasi diri, memungkinkan dokter untuk memberikan pengobatan pertolongan pertama dari gangguan tersebut. [83]

Hikikomori dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Manga dan anime[sunting | sunting sumber]

Sosok hikikomori sering digunakan dalam anime dan manga , dan dalam beberapa hal dapat dilihat sebagai stereotip kartun Jepang. [84] Karya paling terkenal dari penulis Tatsuhiko Takimoto , yang menyebut diri mereka sendiri sebuah hikikomori , [85] adalah novel semi-otobiografi Selamat datang di NHK , kemudian dialihkan ke manga dan anime . L ' singkatan dari NHK tidak menunjukkan ' penyiar Jepang , tapi Nihon Hikikomori Kyokai (Asosiasi Hikikomori Jepang), dan seluruh pekerjaan difokuskan pada masalah yang malapetaka protagonis Tatsuhiro Sato , dipaksa untuk melawan takdirnya dari hikikomori . [84 ]

Menurut penulis Michael Zielenziger, karya Hayao Miyazaki Spirited Away mengacu pada beberapa adegan penting, fenomena hikikomori , bahkan jika tidak secara eksplisit. [86] karya-karya penting lainnya yang berhubungan dengan fenomena yang Ano Hana di mana Jinta Yadomi protagonis menjadi hikikomori karena trauma di masa kecil dan Kami-sama no Memo-Cho di mana protagonis Alice adalah hikikomori dan NEET , yang tetap tertutup ke apartemennya menggunakan internet untuk tetap berhubungan dengan dunia luar . [84]

Di bawah ini adalah tabel meringkas karakter hikikomori , atau yang dalam beberapa cara telah gejala serupa muncul dalam karya anime atau manga : [84] [87]

Karakter Karya Media
Akira Renbokouji Valvrave the Liberator Anime
Alice Kami-sama no memo-chō Anime e manga
Gasper Vladi High School DxD NEW Anime
Girl Terebi Bakari Miteruto Baka ni Naru Manga
Haruto AKB49: Ren'ai Kinshi Jōrei Manga
Himawari Shinomiya Vividred Operation Anime
Iyo Morinonaka Nekura Musume to Internet Manga
Izumi Takanashi Working!! Anime e manga
Jinta Yadomi Ano Hana Anime
Jun Sakurada Rozen Maiden Anime e manga
Kazuma Ikezawa Summer Wars Film anime
Kiri Komori Sayonara Zetsubō-sensei Anime e manga
Matsu Sekirei Anime e manga
Nancy Naga Those Who Hunt Elves Anime
Ryuunosuke Akasaka Sakura-sō no pet na kanojo Anime e manga
Sada Oh, mia dea! Manga
Sakura Hanazono Fiore della vita Manga
Sasami Tsukuyomi Sasami-san@Ganbaranai Anime
Shizuka Uchiyamada Dageki Joi Saori Manga
Soon-Mi Carnivorous Princess Yegrinna Manga
Tatsuhiro Satō Welcome to the NHK! Anime e manga
Yutaka Itazu Higashi no Eden Anime
Yuto Honda Genkaku Picasso Manga

Sastra[sunting | sunting sumber]

  • Dublinesque karya Enrique Vila-Matas; protagonis melihat dalam dirinya tren Samuel Riba dari hikikomori[6]
  • Hikikomori karya Kevin Kuhn
  • Hikikomori and the Rental sister karya Jeff Backhaus
  • Ich nannte ihn Krawatte karya Milena Michiko Flašar, baru Jerman pada pertandingan dengan pengangguran acak hikikomori
  • Player One karya Ernest Cline, dua karakter sekunder hikikomori[7]
  • Welcome to the NHK karya Tatsuhiko Takimoto

Film[sunting | sunting sumber]

  • Hikikomori - La lenta agonia del progresso (2007) karya Gianluca Olmastroni, skenario oleh Edoardo Montanari
  • Tokyo! (2008): episode ketiga dan terakhir dari film, Shaking Tokyo, berfokus pada hikikomori
  • Tobira no Mukō (2008), film Jepang yang plot berpusat Hiroshi, seorang remaja yang memutuskan untuk meninggalkan sekolah dan mengurung diri di kamarnya selama dua tahun, menjadi hikikomori
  • Castaway on the Moon (2009), film Korea memiliki sebagai protagonis nya seorang gadis hikikomori , dan seorang calon bunuh diri yang menemukan dirinya hidup sebagai terbuang pada microisola Sungai Han di pusat kota Seoul
  • Confessions (2010), film Jepang yang disutradarai oleh Tetsuya Nakashima: salah satu protagonis, siswa sekolah menengah Naoki Shimomura, memutuskan untuk tidak meninggalkan rumah menjadi hikikomori

Permainan video[sunting | sunting sumber]

  • Yume Nikki: tokoh protagonisnya, Madotsuki, adalah contoh khas dari hikikomori

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ «Non ho elementi sufficienti per dire che Owada-san sia una hikikomori, ma certo è che la principessa mostra molti dei sintomi di questa malattia, dalla mancanza di controllo sulla propria vita, alla volontà di nascondersi per paura delle critiche che possano giungerle dall'esterno». (Michael Zielenziger in Templat:Cita pubblicazione)
  2. ^ «Dall'inizio del 2006 la principessa vive in quasi completo isolamento, incapace di parlare da sola in pubblico, proprio come un hikikomori». (
    Zielenziger
    —p. 380, Zielenziger, 2008
    )
  3. ^ La principessa Masako ha interrotto il suo isolamento il 30 aprile 2013, visitando l'Olanda in occasione dell'incoronazione del nuovo re olandese Willem-Alexander. Fonte: Templat:Cita news
  4. ^ http://www.psychologytoday.com/articles/200301/total-eclipse-the-son.  Parameter |titolo= tidak diketahui diabaikan (guna |title=) (bantuan); Parameter |accesso= tidak diketahui diabaikan (guna |access-date=) (bantuan); Parameter |lingua= tidak diketahui diabaikan (guna |language=) (bantuan); Parameter |editore= tidak diketahui diabaikan (bantuan); Parameter |nome= tidak diketahui diabaikan (guna |first=) (bantuan); Parameter |cognome= tidak diketahui diabaikan (guna |last=) (bantuan); Parameter |data= tidak diketahui diabaikan (guna |date=) (bantuan); Missing or empty |title= (bantuan)
  5. ^ Templat:Cite pubblicazione
  6. ^ Templat:Cita web
  7. ^ Templat:Cita libro

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Publikasi

Pranala luar[sunting | sunting sumber]