Potret Sendiri sebagai Alegori Lukisan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Potret Sendiri sebagai Alegori Lukisan
ItaliAutoritratto in veste di Pittura
Self-portrait as the Allegory of Painting (La Pittura) - Artemisia Gentileschi.jpg
PelukisArtemisia Gentileschi
Tahun1638–39
BahanLukisan minyak
Dimensi96.5 cm × 73.7 cm (38.0 in × 29.0 in)
PemilikRoyal Collection
No. indukRCIN 405551

Potret Sendiri sebagai Alegori Lukisan, juga dikenali sebagai Autoritratto di veste di Pittura atau hanya La Pittura, dilukis oleh artis Baroque Itali Artemisia Gentileschi. Lukisan minyak pada kanvas berukuran 96.5 oleh 73.7 sentimeter (38.0 in × 29.0 in) dan mungkin dihasilkan semasa penginapan Gentileschi di England antara tahun 1638 dan 1639. Ia pernah berada dalam koleksi Charles I dan telah dikembalikan ke Royal Collection pada Pemulihan (1660) dan kekal di sana. Pada 2015 ia dipamerkan di "Galeri Cumberland" di Istana Hampton Court.

Adegan itu menggambarkan Gentileschi melukis diri sendiri, yang pada gilirannya diwakili sebagai "Alegori Lukisan" digambarkan oleh Cesare Ripa. Ia kini dalam Royal Collection British.[1]

Lukisan ini menunjukkan tema-tema feminis yang jarang berlaku dari masa ketika wanita jarang mengadakan pekerjaan, apalagi diketahui oleh mereka. Penggambaran karya Gentileschi sebagai lambang seni merupakan pernyataan yang berani pada waktu itu.[2] Walaupun lukisan itu hari ini dibayangi oleh banyak adegan lain, yang lebih dramatik dan mentah dari Gentileschi yang mencerminkan tahun-tahun yang menggembirakan artis,[3] Potret Sendiri sangat kontroversial pada waktunya.

Bahawa ia adalah potret diri serta alegori yang pertama kali dicadangkan oleh Michael Levey pada abad ke-20, dan tidak diterima secara umum, kerana sesetengah ahli sejarah seni melihat ciri-ciri tokoh di sini sebagai terlalu berbeza dari yang terdapat dalam pelukis potret lain.[4]

Konteks sejarah[sunting | sunting sumber]

Gentileschi dilahirkan di Rom pada 1593, hanya pada permulaan lukisan barok. Ayah Gentileschi, Orazio, seorang artis terkenal, dan Artemisia dilatih dalam bengkelnya selama beberapa tahun sebelum membuat karya sendiri.[5] Pada tahun 1610-an, Artemisia telah dirogol oleh ahli bengkel yang lebih tua, Agostino Tassi, sebuah acara yang berwarna sepanjang hidupnya dan tercermin dalam seninya, yang sering menunjukkan subjek dengan tema " Kekuatan Wanita " seperti Judith Membunuh Holofernes dan Salome dengan Ketua Baptis St John. Tumpuan artis terhadap karyanya, jauh dari penonton, menyoroti drama zaman Barok, dan perubahan peranan artis dari pencipta kepada inovator tunggal.[6]

Konsep-konsep abstrak seperti "Lukisan" secara tradisinya diwakili oleh tokoh-tokoh alegori perempuan, dan karenanya lukisan itu bukanlah salah satu pelukis lelaki yang dapat hadir dengan cara yang sama, seperti potret diri dan alegori . Potret Sendiri juga dipengaruhi oleh karya-karya Cesare Ripa, yang paling terkenal ialah Iconologia, di mana ia mencadangkan bagaimana kebajikan dan konsep abstrak harus digambarkan, dengan sifat dan penampilan manusia. Ripa berkata "Lukisan" sepatutnya ditunjukkan seperti: "Seorang wanita cantik, dengan rambut hitam penuh, kusut, dan berpintal dalam pelbagai gaya, dengan kening yang melengkung yang menunjukkan pemikiran imaginatif, mulut ditutup dengan kain yang terikat di belakang telinganya, dengan rantaian emas di kerongkongannya yang menggantung topeng, dan telah tertulis di depan "tiruan." Dia memegang tangannya, dan di dalam palet yang lain, dengan pakaian yang dilapisi dengan kain penutup."[7] Selain daripada kain yang diikat di mulut, Gentileschi mengikuti preskripsi ini dengan tepat.

Penerangan[sunting | sunting sumber]

Komposisi lukisan itu mencerminkan karya seni yang lain pada masa itu, menggunakan garis pepenjuru untuk mempamerkan tubuh perempuan dan menekankan pergerakannya ke arah kanvas dan keluar ke arah penonton. Penggunaan kedekatan dan teknik tiga dimensi lain bukan sahaja menunjukkan bakat Gentileschi sebagai seorang artis, tetapi juga membawa penonton ke dalam lukisan pada tahap fizikal dan emosi.

Cahaya jelas datang dari sebelah kiri, tetapi sumbernya tidak kelihatan dan sangat luar biasa. Bahagian depan tubuh Gentileschi menyala dengan sempurna, tetapi punggungnya dikaburkan. Di seluruh dahi dan pipi dan di sebelah leher dan bahu kiri garis yang jelas memisahkan cahaya dari gelap, teknik chiaroscuro yang sering digunakan semasa era Barok untuk menambah rasa drama.[8]

Unsur tekstural, sangat penting dalam lukisan Barok, terdapat rambut nipis yang cacat, kerutan di lengan dengan cat tertumpah retak berhampiran pergelangan tangan, dan tangan kotor, yang menambah realisme pada lukisan.

Akhir sekali, warna dalam potret itu perlu diperhatikan, sebahagiannya disebabkan oleh pencahayaan dan sebahagiannya disebabkan oleh perbezaan warna tona. Manakala pakaian dan latar belakang yang lebih gelap kelihatan hampir sama, kulit pucat muka dan lengan kanan berubah dengan serta-merta. Rantaian emas berhampiran leher, sementara rantaian berhampiran dada (berakhir di loket topeng) perlahan-lahan gelap menjadi coklat gelap.

Tafsiran[sunting | sunting sumber]

Oleh kerana imej Ripa "Lukisan" mengambil bentuk seorang wanita, Gentileschi dapat menggunakan penerangan untuk kelebihannya untuk melukis dirinya sebagai cahaya terbaik sebagai seorang artis. Semasa menjadi wanita semasa era Barok adalah sebahagian besarnya negatif dari segi hak dan gaya hidup, Gentileschi mendapati permata ini di Ideologia untuk meraih reputasinya. Di samping itu, walaupun banyak tokoh wanita yang ideal yang menonjolkan idea-idea yang bersemangat atau mencadangkan pada masa ini, Gentileschi dapat berjaya memanipulasi "Lukisan" untuk memperkuat (tidak merendahkan) kepada wanita.

Penggambaran karya Gentileschi sebagai Alegori Lukisan telah menjadikannya agak egotistik terhadap beberapa pengkritik.[9] Mewakili diri sebagai lambang idea adalah satu tuntutan besar, dan nampaknya Gentileschi mengisytiharkan dirinya sebagai salah seorang seniman yang paling megah, walaupun beliau masih tidak diketahui pada masa itu. Bagaimanapun, gambaran Gentileschi tentang dirinya sebagai Alegori harus dilihat sebagai positif, menunjukkan dunia apa yang boleh dilakukan wanita, bukan hanya Gentileschi sebagai seorang artis. Tambahan pula, sebagai ahli sejarah seni, Mary Garrard mendakwa, hanya seorang artis wanita yang dapat mempersembahkan dirinya dengan cara ini, kerana angka alegori hanya terhad kepada tubuh wanita.[10]

Petikan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Self-Portrait as the Allegory of Painting (La Pittura)". Royal Collection. 2007. 
  2. ^ France, Sarah. "Self-Portrait as the Allegory of Painting". Rebirth of Reason. 
  3. ^ Kleiner, Fred S. (2005). Gardner's Art through the Ages (edisi 13). Wadsworth, Cengage Learning. m/s. 661–662. 
  4. ^ Lester, 374
  5. ^ Kleiner, Fred S. (2005). Gardner's Art through the Ages (edisi 13). Wadsworth, Cengage Learning. m/s. 661–662. 
  6. ^ Frances Borzello, Seeing Ourselves: Women's Self-Portraiture, 1998.
  7. ^ Lester, Maureen (February 2007). "Self-Portrait as the Allegory of Painting (La Pittura)" (PDF). Women and the Visual Arts. 
  8. ^ Machado, John; John Machado; Denise Johnson. "Gentileschi's Self-Portrait as the Allegory of Painting". Smart History. 
  9. ^ France, Sarah. "Self-Portrait as the Allegory of Painting". Rebirth of Reason. 
  10. ^ Garrard, Mary (1980). "Artemisia Gentileschi's Self-Portrait as the Allegory of Painting". The Art Bulletin. 62 (1): 97–112. JSTOR 3049963. 

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]