Revolusi Siam 1932

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search

Revolusi Siam 1932 atau kudeta Siam pada tahun 1932 (Bahasa Thai: การปฏิวัติสยาม พ.ศ. 2475 atau การเปลี่ยนแปลงการปกครองสยาม พ.ศ. 2475) merupakan titik perubahan penting dalam sejarah Thailand abad ke-20. Revolusi, kudeta, adalah peralihan hampir tidak berdarah pada 24 Jun 1932, yang mengubah sistem kerajaan di Siam dari monarki mutlak kepada monarki perlembagaan. "Revolusi" dibentuk oleh sekumpulan kecil tentera dan orang awam, yang membentuk parti politik pertama Siam, Khana Ratsadon (Parti Rakyat). Ia mengakhiri 150 tahun absolutisme di bawah Dinasti Chakri dan hampir 800 tahun pemerintahan mutlak raja-raja atas sejarah Thailand. Ia adalah hasil perubahan sejarah global serta perubahan sosial dan politik domestik. Ia juga mengakibatkan rakyat Siam diberi perlembagaan pertama mereka.

Tentera menunggu pesanan di Royal Plaza, 24 Jun 1932

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Wacana akademik pada pra-1932 Siam[sunting | sunting sumber]

Perspektif konvensional[sunting | sunting sumber]

Tidak seperti negara-negara Asia Tenggara yang moden, Thailand tidak pernah secara rasmi dijajah oleh kuasa penjajah - walaupun wilayah penting diserahkan kepada Britain dan Perancis. Perspektif konvensional mengaitkannya dengan usaha yang dilakukan oleh raja-raja dari Dinasti Chakri, khususnya Rama IV dan Rama V, untuk "memodernisasi" politik Siam, dan juga kepada homogenitas kebudayaan dan etnis etnis bangsa Thailand. Rama IV (King Mongkut) membuka Siam ke perdagangan Eropah dan memulakan proses pemodenan. Putranya, Rama V (Raja Chulalongkorn), menguasai kawalan negeri ke atas negara-negara jajahan Thailand dan mencipta kerajaan mutlak dan negara berpusat. Bagaimanapun, kejayaan raja-raja Chakri juga menyemai benih untuk revolusi 1932 dan berakhirnya monarki mutlak. "Pemodenan" yang diamanahkan dari atas telah dicipta oleh awal abad ke-20 kelas orang-orang Barat yang berpendidikan Barat (tidak semestinya berakar dalam nilai-nilai demokratik, dengan bersandar pada autoritarianisme) dalam golongan bangsawan yang lebih rendah dan sederhana. Ini dipengaruhi oleh cita-cita revolusi Perancis dan Rusia dan mengepalai barisan tengah dan rendah dari birokrasi Siam yang baru lahir. Elit baru ini akhirnya membentuk Parti Rakyat yang menyediakan nukleus revolusi tahun 1932.

Perspektif alternatif[sunting | sunting sumber]

Beasiswa baru-baru ini telah mula membangkitkan perspektif alternatif kepada sejarah Thai moden yang mencabar perspektif konvensional dari Revolusi Siam 1932. Hipotesis Thongchai Winichakul mengenai kemunculan 'geo-body' Siam diterima secara meluas oleh ulama dalam kajian Thailand dan Asia Tenggara. Thongchai berhujah bahawa paradigma budaya, ruang, tadbir, dan kuasa Hindu tradisi Hindu telah dicabar oleh tamadun yang sangat berbeza yang timbul terutamanya dari Kekristianan Latin yang dipengaruhi oleh Humanisme Pencerahan. Timur kini semakin digambarkan sebagai "barbar", "bodoh", atau "rendah diri". Misi untuk "membina" "Asiatika biadab" menjadi raison d'être untuk penjajahan dan imperialisme. Wacana "siwilai" atau "peribadatan" pada abad ke-19 Siam sebenarnya adalah sebahagian daripada strategi penting yang Chakri Monarchy telah mengadopsi untuk mewajarkan kewujudan mereka terus sebagai negara bebas yang sah dan untuk menangkis campur tangan kolonial. Komponen lain melibatkan penyusunan semula ruang dan politik pihak Siam di sepanjang garis Barat yang baru untuk memperkuat negara dan mendapat pengiktirafan dari kuasa Barat sebagai negara moden. Thongchai seterusnya berpendapat bahawa strategi utama yang diterima pakai oleh negara Siam agak sama dengan yang diterima pakai oleh kuasa kolonial Barat dalam mentadbir koloni mereka. Ruang dan kuasa pada dasarnya telah ditakrifkan semula oleh negara Siam. Muangsgs yang berkuasa dan semi-autonomi dibawa di bawah kawalan langsung negeri ini pada awal abad kedua puluh. kartografi diperkenalkan untuk menentukan sempadan negara, menggantikan kawasan sempadan kerajaan Mandala. Orang ditugaskan kepada kumpulan etnik. Untuk menggalakkan definisi "barat" yang dinamakan "siwilai", Siam yang berpendidikan abad ke-19, terutama bangsawan, mula menulis etnografi dan membuat versi mereka sendiri "yang lain" untuk memperkuat identiti negara Siam dengan menekankan status unggulnya sendiri berbanding dengan kejahatan orang-orang suku kaum pedalaman seperti Lue dan Lahu.

Perspektif baru ini mencipta aristokrasi Siam yang dominan politik yang menjadi semakin kuat dari proses "pemodenan / penjajahan diri" yang dimulakan dan diarahkan. Ini seolah-olah bercanggah dengan perspektif konvensional, yang berasaskan pada anggapan bahawa monarki Chakri mutlak pada awal 1930-an adalah pelakon yang relatif pasif, kerana kelemahan politik Rama VI (Raja Vajiravudh) dan Rama VII (Raja Prajadhipok) dan krisis seperti sebagai Kemelesetan Besar. Oleh itu, mereka tidak lagi dapat mengawal peristiwa dan perkembangan politik di Siam dan telah dihilangkan oleh para aktivis yang menganjurkan demokrasi dan nasionalisme. mengatakan bahawa kelemahan seorang raja individu tidak semestinya bermakna kekukuhan dan kuasa aristokrat yang mendarat tradisional atau apa yang dipanggil Sakdinaaristokrasi dalam mengekalkan keunggulannya melalui penegakan hak prerogatif politik monarki mutlak dalam apa-apa cara berkurang. Pada pandangan mereka, menyebarkan wabak Revolusi 1932 sebahagian besarnya kepada kepercayaan dan cita-cita para promoter berpendidikan Barat Parti Rakyat mengaburkan peranan yang dimainkan oleh monarki Siam dan bangsawan.