Bidak

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Bidak putih.
Buah catur
Chess kdt45.svgChess klt45.svgRaja
Chess qdt45.svgChess qlt45.svgMenteri
Chess rdt45.svgChess rlt45.svgGajah
Chess bdt45.svgChess blt45.svgTir
Chess ndt45.svgChess nlt45.svgKuda
Chess pdt45.svgChess plt45.svgBidak

Bidak[1][2] atau pion[3][4] (dari bahasa Belanda, pion) adalah salah satu dari enam buah catur. Terdapat lapan buah bidak sebarisan warna yang diletakkan di hadapan seberapa enam jenis buah lain.

Bidak merupakan paing kecil nilainya kerana ia hanya bisa bergerak selangkah petak ke hadapan barisan lawan serta tidak menyerang buah catur lawan dalam arah ini. Dalam langkah pertama, bidak dapat maju 2 petak dan tidak ada yang menghambat jalan ini. Untuk memakan, bidak harus mengambil arah diagonal sekali. Di samping itu, bidak dapat menyerang menurut gerakan khusus en passant ("menyilang")

Bidak juga memiliki kemampuan "dinaikkan pangkat". Bila ia mencapai kotak terakhir di sisi lawan, bidak dapat memilih buah catur yang sudah lebih dulu dimakan lawan, kecuali raja.

Pada tahun 1700-an, pecatur Prancis Andre Philidor menyebut bidak sebagai 'jiwa permainan catur'; beliau menyadari bahawa meskipun buah memiliki kemampuan terbatas, bidak sering dapat menentukan sifat dan hasil permainan.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "bidak". Kamus Dewan (ed. ke-4). Dewan Bahasa dan Pustaka. Dicapai pada 28 Mei 2020 – melalui Pusat Rujukan Persuratan Melayu.
  2. ^ "Arti kata 'bidak'". Kamus Besar Bahasa Indonesia Dalam Jaringan. Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan Indonesia. Dicapai pada 23 Mei 2020.
  3. ^ "pion". Kamus Dewan (ed. ke-4). Dewan Bahasa dan Pustaka. Dicapai pada 28 Mei 2020 – melalui Pusat Rujukan Persuratan Melayu.
  4. ^ "Arti kata 'pion'". Kamus Besar Bahasa Indonesia Dalam Jaringan. Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan Indonesia. Dicapai pada 23 Mei 2020.