Labuan Bajo

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Labuan Bajo
Labuan bajo.jpg
Labuan Bajo yang terletak di Indonesia
Labuan Bajo
Labuan Bajo
Lokasi di Indonesia
Koordinat: 8°30′S 119°53′E / 8.500°S 119.883°E / -8.500; 119.883Koordinat: 8°30′S 119°53′E / 8.500°S 119.883°E / -8.500; 119.883
NegaraIndonesia
WilayahKepulauan Sunda Kecil
WilayahNusa Tenggara Timur
DaerahManggarai Barat
Populasi
 (Bancian 2010)
 • Jumlah5,774
Zon waktuUTC+8 (WITA)

Labuan Bajo ialah sebuah bandar nelayan yang terletak di hujung barat pulau besar Flores di wilayah Nusa Tenggara di sebelah timur Indonesia. Ini adalah ibu bandar Kabupaten Manggarai Barat (Daerah Manggarai Barat), satu dari lapan kabupaten yang merupakan bahagian pentadbiran utama Flores.

Pelancongan[sunting | sunting sumber]

Dulu sebuah perkampungan nelayan kecil, Labuan Bajo (juga dieja Labuhanbajo dan Labuanbajo) kini menjadi pusat pelancongan dan juga pusat pemerintahan untuk wilayah sekitarnya.[1] Kemudahan untuk menyokong aktiviti pelancongan berkembang dengan cepat walaupun peningkatan jumlah pengunjung yang pesat menimbulkan beberapa tekanan pada persekitaran setempat.[2]

Taman Negara Komodo

Labuan Bajo adalah pintu masuk untuk perjalanan melintasi Taman Nasional Komodo yang berdekatan ke Pulau Komodo dan Pulau Rinca, kedua-duanya merupakan rumah bagi Naga Komodo yang terkenal.

Terdapat banyak tempat snorkling di pulau-pulau yang dekat dengan Labuan Bajo. Kepulauan Kanawa dan Seraya, misalnya, menawarkan tempat menyelam dan snorkeling yang baik. Arus boleh kuat di beberapa tempat, jadi penjagaan sangat diperlukan.[3] Setiap petang di Pulau Kalong, di sebelah selatan Labuan Bajo, ribuan kelawar rubah terbang (dikenali sebagai Burung kalong dalam bahasa Indonesia) memberikan paparan yang menakjubkan. Pada waktu senja, kelelawar naik dari bakau di sekitar Pulau Kalong dan dalam beberapa minit, tiang mula terbentuk ketika ribuan kelelawar mulai melintasi pulau utama Flores di sebelah timur. Semakin banyak kelawar bergabung dalam lajur selama 30 minit atau lebih. Tiang itu segera membentuk jejak yang luar biasa di langit yang terbentang sejauh bermil-mil ketika kelelawar terbang ke timur ke Flores untuk mencari makanan di hutan berdekatan.

Ciri-ciri lain

Ciri-ciri lain yang berdekatan dengan Labuan Bajo termasuk beberapa air terjun, trekking kemudahan, dan banyak pantai yang pelbagai.

Bandar ini cukup kecil dan boleh dilalui dengan mudah dengan berjalan kaki dalam 15 minit atau lebih. Gua batu cermin (Gua Batu cermin) berjarak hanya 4 km.[4] Terdapat pelbagai gereja dan masjid yang menarik. Ojek (Rp 3.000-5.000) dan bemos berlalu setiap lima minit. Seseorang boleh menyewa motosikal dengan harga Rp 75,000 (kira-kira $5 AS) sehari. Kini terdapat (Januari 2019) banyak ATM di sekitar bandar dan jalan-jalan utama diturap.

Menuju ke timur dari Labuan Bajo, seseorang boleh melakukan perjalanan dengan jalan darat (bas atau kereta) ke bandar-bandar lain di seberang Flores seperti Ruteng, Bajawa, Ende dan Maumere.

"Gereja Masehi Injili" Gereja Reformasi Belanda

Pengangkutan[sunting | sunting sumber]

Lapangan Terbang Antarabangsa Komodo terletak hanya 2 km dari pusat Labuan Bajo dan mempunyai 4-6 penerbangan setiap hari tiba dari Bali dan ke tempat lain. Pelabuhan Labuan Bajo mempunyai keberangkatan feri setiap hari ke bandar Bima di sebelah barat di pulau besar Sumbawa dan keberangkatan mingguan atau dua minggu ke Denpasar dan Sulawesi. Terdapat juga penerbangan langsung dari Jakarta ke Labuan Bajo oleh Garuda Indonesia dan Batik Air.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Ekonomi tempatan di bandar berpusat di sekitar pelabuhan feri dan pelancongan, kedai dan restoran tempatan, dan perdagangan menyelam. Sebilangan besar pelancong asing adalah Eropah, banyak dari Itali, dan juga dari Australia dan United Kingdom. Kawasan yang lebih luas menghasilkan ikan dan minyak sawit; terdapat juga sejumlah besar pertanian sara hidup di kampung-kampung di wilayah di mana taraf hidup masih rendah. Tahap kemiskinan di luar bandar adalah tinggi.

Kedua-dua pemerintah nasional dan daerah menjadikan 2012 sebagai tahun untuk mempromosikan pelancongan wilayah di sekitar Labuan Bajo dan Taman Nasional Komodo yang berdekatan dengan festival selama enam bulan dari bulan Julai hingga Disember 2012.[5]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Benito Lopulalan, 'Growing Tourism on Flores' Diarkibkan 2012-04-29 di Wayback Machine, The Jakarta Globe, 24 February 2009.
  2. ^ Markus Markur, 'Labuan Bajo faces challenges with rising tourism', The Jakarta Post, 7 September 2017.
  3. ^ Diving near Komodo and Rinca Islands.
  4. ^ "Wonderful Indonesia - Gua batu cermin". Wayback Machine. Dicapai pada 12 February 2018.
  5. ^ 'E. Nusa Tenggara to hold Komodo Festival', Antara News, 21 October 2011.

Pautan Luatran[sunting | sunting sumber]