Rotor Intermeshing

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
HH-43 Huskie of IIAF.jpg

Rotor intermeshing pada helikopter adalah seperangkat dua rotor balik dalam arah yang berlawanan, dengan masing-masing tiang rotor dipasang di helikopter dengan sedikit miring ke yang lain, dengan cara melintang simetris, sehingga intermesh bilah baling-baling tidak bertabrakan. Pengaturan ini memungkinkan helikopter untuk berfungsi tanpa perlu pakai rotor ekor. Konfigurasi ini kadang-kadang disebut sebagai suatu synchropter.

Pengaturan ini dikembangkan di Jerman oleh Anton Flettner untuk helikopter perang mini anti-kapal selam, Fl Flettner 265 dan kemudian Flettner Fl 282 Kolibri. Selama Perang Dingin, perusahaan pesawat Amerika Kaman menghasilkan HH-43 Huskie, untuk digunakan sebagai pemadam kebakaran USAF. Salah satunya adalah K-225 Kaman synchropter eksperimental yang dilengkapi dengan mesin turboshaft kecil pada tahun 1951-an, menjadi helikopter jenis turbin bertenaga gas pertama di dunia. Helikopter rotor intermeshing memiliki stabilitas tinggi dan kemampuan mengangkat yang kuat. Yang terbaru adalah Kaman Model K-MAX yang digunakan untuk pekerjaan konstruksi.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Day & McNeil; Lance Day; Ian McNeil (1998). Biographical Dictionary of the History of Technology. Taylor & Francis. p. 261. ISBN 0-415-19399-0.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]