Idealisme

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Lampu pijar sering dihubungkan atau dijadikan simbol idea

Idealisme adalah istilah yang pertama kali digunakan dalam dunia falsafah oleh Leibniz pada awal abad ke-18.[1] Dia menerapkan istilah ini untuk pemikiran Plato, sambil membandingkan materialisme Epicurean.[1] Istilah idealisme adalah sekolah falsafah yang memandang mental dan ideologi sebagai kunci kepada hakikat realiti.[1] Dari abad ke-17 hingga awal abad ke-20 istilah ini digunakan secara meluas dalam penjelasan falsafah.[1] Idealisme memberikan doktrin bahawa sifat dunia fizikal hanya dapat difahami dalam pergantungannya pada jiwa (fikiran) dan semangat (roh). Istilah ini diambil dari "idea", yang merupakan sesuatu yang ada dalam jiwa. Dalam falsafah moden, pandangan ini pertama kali dilihat dalam George Barkeley (1685-1753) yang menyatakan bahawa sifat objek fizikal adalah idea. Leibniz menggunakan istilah ini pada awal abad ke-18, menamakan pemikiran Plato sebagai lawan dari materialisme Epicurus (Reese: 243). Idealisme mempunyai hujah epistemologi tersendiri. Oleh itu, tokoh teologi yang mengajarkan perkara itu bergantung pada semangat tidak dipanggil idealis kerana mereka tidak menggunakan hujah epistemologi yang digunakan oleh idealisme. Mereka menggunakan hujah bahawa objek fizikal akhirnya adalah ciptaan Tuhan; hujah idealis adalah bahawa objek fizikal tidak dapat difahami selain dari roh.[2]

Epistemologi[sunting | sunting sumber]

Idealisme berasal dari kata idea yang bermaksud dunia dalam jiwa (Plato), jadi pandangan ini menekankan perkara-perkara yang merupakan idea, dan memperlekehkan perkara-perkara yang material dan fizikal.[1] Realiti itu sendiri dijelaskan oleh gejala psikologi, semangat, fikiran, diri, fikiran mutlak, bukan berkaitan dengan jirim. [1]

Pandangan beberapa filsuf[sunting | sunting sumber]

  • Fichte menggunakan nama idealisme subjektif, jadi pandangan datang dari mata pelajaran tertentu, dia bergantung pada keunggulan moral untuk etika manusia yang ideal.[1] Dia dianggap sebagai pengasas idealisme di Jerman.[1]
  • Hegel membangkitkan idealisme subjektif dan objektif untuk menerangkan tesis dan antitesis masing-masing.[1] Hegel sendiri mengemukakan pandangannya sendiri tentang apa yang disebut idealisme mutlak sebagai sintesis yang lebih tinggi daripada unsur-unsur yang menyusunnya (tesis dan antitesis).[1]
  • Kant menyebut pandangannya dari segi idealisme transendental atau idealisme kritis.[1] Dalam alternatif ini kandungan pengalaman langsung tidak dianggap sebagai objek itu sendiri, dan ruang dan waktu adalah bentuk intuisi kita sendiri.[1] Schelling telah menggunakan istilah idealisme transendental sebagai pengganti idealisme subjektif.[1]

Terdapat banyak tokoh lain; Barkeley, Jonathan Edwards, Howison, Edmund Husserl, Messer dan sebagainya[1]

Dalam dunia sastera, terdapat juga aliran idealisme, misalnya sebuah kisah, di mana ada mesej yang ingin disampaikan oleh pengarang.[3] Berdasarkan mesej ini, seseorang dapat menganalisis pandangan pengarang.[3] Idealisme yang dinyatakan berkaitan dengan tema cerita, misalnya tema yang berkaitan dengan cinta, perjuangan, dan perkembangan masa depan.[3] Terdapat dua bentuk idealisme: idealisme aktif, yaitu idealisme yang melahirkan inspirasi baru yang dapat dilakukan dalam kenyataan, sedangkan idealisme pasif adalah idealisme yang hanya dapat dilihat, tidak pernah dapat direalisasikan, adalah utopia.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n (Indonesia)Lorens Bagus., Kamus Filsafat Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2005
  2. ^ Ahmad Tafsir, Filsafat Umum: Hati dan Akal dari Thales Sampai Capra, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2000, 144.
  3. ^ a b c d (Indonesia)Korie Layun Rampan., Aliran-alira Cerita Pendek, Jakarta: Balai Pustaka, 1999