Lagenda Air Terjun Yōrō

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search

Cerita Air Terjun Yōrō adalah cerita rakyat dari Wilayah Mino, Jepun.[1]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Suatu hari, di Wilayah Mino, terdapat seorang pemuda miskin yang tinggal dengan ayahnya. Pemuda itu bekerja sebagai penebang kayu di pergunungan, dan sentiasa berusaha untuk memenuhi keperluan mereka berdua.

Setiap waktu pagi dan malam, si ayah akan berkata penuh keinginan, "Saya berharap saya mempunyai beberapa kesempatan untuk minum sake."

Si anak ingin menjadikan mimpi ayahnya menjadi kenyataan, tetapi selepas bertungkus-lumus dia hanya mampu untuk menaruh makanan di atas meja.

Sayangnya, ayahnya yang sudah tua menjadi lemah dari hari ke hari. Anaknya ingin membuat lebih banyak wang agar ia dapat membeli beberapa makanan dan minuman untuk ayahnya yang sakit, dan menjaganya dengan baik. Dia bekerja keras di pergunungan untuk melakukannya, mengumpulkan kayu bakar dan membawanya menuju ke kota untuk dijual. Tetapi sebelum dia sedar, keadaan telah menjadi lapangan gelap. Putra, kelelahan pada titik ini, lalu tergelincir di atas batu berlumut dan terjatuh.

Anak itu terbaring di tanah, ketika ia melihat aroma yang sangat bagus hanyut dari suatu tempat.

"Aku ingin tahu apa bau itu?"

"Saya fikir saya akan minumnya seteguk." Pemuda itu mengambil sedikit, dan meminumnya. Kerana ketidakpercayaannya, cairan yang mengalir keluar dari batu itu bukan air.

"Wow! Ini adalah kesempatan "Pemuda itu tidak membuang masa bagi mengambil labu itu dari bekasnya, dan mengisinya!. Dengan penuh sukacita, ia pulang ke tempat ayahnya yang sedang menunggu kedatangannya.

"Ayah, saya memiliki beberapa minuman untuk Ayah!"

Si ayah meminta anak menjelaskan bagaimana hal ini begitu, kerana ia tidak punya wang untuk kemewahan seperti itu. Bagaimana dia berjaya mendapatkan sake?

"Ada sesuatu yang aneh!"

Ayahnya dengan gembira meminum sake.Dengan cara ini, si pemuda pergi ke pergunungan setiap hari, diambil dan membiarkan ayahnya meminumnya. Berkat meminum sake kesihatan ayah benar-benar pulih dalam waktu singkat.

Kisah anak ini terdengar sehingga ke telinga ratu di ibukota. Dia sangat tersentuh dengan cerita itu, dan datang untuk mengunjungi rumah anak tersebut.

Bersama-sama, mereka pergi ke tempat di mana sake datang mengalir keluar dari batu, yang di atasnya, ia berkata: "Langit pasti telah digerakkan oleh keinginan untuk ayahmu, dan menyebabkan keajaiban ini."

Ratu, yang cukup tersentuh oleh hal tersebut, melantik pemuda ini menyelia seluruh Provinsi Mino. Dan, dia juga membenarkan, pemuda terus menjaga ayahnya dengan penuh kasih sayang, mereka berdua hidup bahagia selamanya.

Keajaiban ini menyebabkan Permaisuri mengubah nama zaman menjadi zaman Yōrō. "Yoro" bermaksud "menjaga orang tua." Perubahan ini dilakukan untuk menunjukkan rasa terima kasih kepada langit tuhan) yang telah menyediakan air ini. Air terjun yang mengalir keluar dari batu kemudian disebut dengan "Air Terjun Yōrō".

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ NHK Diakses pada 5 Februari 2013.