Medan Dam

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian
Medan Dam
Dam Amsterdam 2005.jpg
Medan Dam dengan Istana Diraja (tengah) dan Nieuwe Kerk (kanan) pada tahun 2005
Medan Dam yang terletak di Amsterdam
Medan Dam
Lokasi di pusat bandar Amsterdam
Nama asalDam  (Bahasa Belanda)
LokasiAmsterdam, Netherlands
Poskod1012 JS/NP
Koordinat52°22′23″N 4°53′35″E / 52.373°N 4.893°E / 52.373; 4.893Koordinat: 52°22′23″N 4°53′35″E / 52.373°N 4.893°E / 52.373; 4.893
UtaraNieuwendijk, Damrak, Warmoesstraat
TimurDamstraat
SelatanKalverstraat, Rokin, Nes (nl)
BaratMozes en Aäronstraat, Paleisstraat

Medan Dam atau Dam (Sebutan Belanda: [dɑm]) adalah dataran bandar di Amsterdam, ibu negara Belanda. Bangunannya yang terkenal dan acara yang kerap menjadikannya salah satu lokasi paling terkenal dan penting dalam bandar dan negara.

Lokasi dan keterangan[sunting | sunting sumber]

Tugu Negara, dengan Hotel Krasnapolsky di sebelah kanan.

Medan Dam terletak di pusat bersejarah Amsterdam, kira-kira 750 meter (2,500 ka) selatan pusat pengangkutan utama, Stesen Centraal, di lokasi asal empangan di sungai Amstel . Bentuknya kira-kira segi empat tepat, membentang sekitar 200 meter (650 ka) dari barat ke timur dan kira-kira 100 meter (350 ka) dari utara ke selatan. Ia menghubungkan jalan-jalan Damrak dan Rokin yang menyusuri di sepanjang jalan asal Sungai Amstel dari Stesen Centraal ke Muntplein (Medan Mint) dan Munttoren (Menara Mint). Empangan juga menandakan titik akhir laluan jalan-jalan lain yang baik Nieuwendijk, Kalverstraat dan Damstraat. Tidak jauh dari sudut timur laut terletak daerah utama daerah lampu merah : De Wallen.

Di hujung barat medan adalah Istana Kerajaan neoklasik, yang berfungsi sebagai balai kota dari tahun 1655 hingga penukarannya menjadi kediaman kerajaan pada tahun 1808. Di sebelahnya terdapat Nieuwe Kerk Gothik (Gereja Baru) abad ke-15 dan Muzium Lilin Madame Tussauds Amsterdam. Monumen Nasional iaitu tiang batu putih yang direka oleh J.J.P. Oud dan didirikan pada tahun 1956 untuk memperingati mangsa Perang Dunia II, menguasai seberang medan. NH Grand Hotel Krasnapolsky dan gedung serbeneka kelas atas De Bijenkorf juga menghadap ke medan. Pelbagai tarikan ini menjadikan Dam sebagai zon pelancongan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dam (empangan) pada tahun 1544, sebagai empangan sebenar di sungai Amstel . Pemandangan menghala kira-kira barat daya. Di sebelah kanan terdapat dewan bandar lama dan Nieuwe Kerk.
Dam dengan rumah timbang, lewat 1600-an oleh Gerrit Berckheyde.

Dam (empangan) berasal dari namanya dari fungsi asalnya: empangan di Sungai Amstel, dan juga nama kota.[1] Dibina pada sekitar tahun 1270, empangan tersebut merupakan penghubung pertama antara penempatan di pinggir sungai.

Semasa empangan secara beransur-ansur dibangun sehingga menjadi cukup luas untuk medan kota, di mana tetap menjadi pusat kota yang berkembang di sekitarnya. Medan Dam seperti yang ada hari ini membangun dari kawasan yang pada asalnya dua medan: empangan sebenar yang dipanggil Middeldam; dan Plaetse, sebuah plaza bersebelahan di sebelah barat. Sebuah pasar ikan besar muncul di mana kapal-kapal berlabuh di empangan untuk memuat dan memunggah barang. Kawasan ini menjadi pusat bukan sahaja kegiatan komersial tetapi juga pemerintahan, kerana menjadi lokasi balai kota Amsterdam.

Sebagai dataran pasar, Dam memiliki rumah timbang yang dapat dilihat pada beberapa lukisan lama. Ia dirobohkan pada tahun 1808 dengan perintah Louis Bonaparte yang mengadu pandangannya terhalang setelah menetap di Istana Kerajaan yang baru ditukar.

Damrak, atau bekas muara Sungai Amstel, sebahagiannya dipenuhi pada abad ke-19; sejak itu, dataran Dam dikelilingi oleh tanah di semua sisi. Tanah baru memberi ruang untuk Beurs van Zocher, bursa saham yang dibina pada tahun 1837. Setelah perdagangan saham berpindah ke Beurs van Berlage pada tahun 1903, bangunan Zocher dirobohkan. Sebagai gantinya, kedai serbaneka De Bijenkorf telah berdiri sejak tahun 1914.

Pada tahun 1856, peringatan perang bernama De Eendracht (Perpaduan) dilancarkan di medan di hadapan Raja William III. Tiang batu dengan patung wanita di atasnya, monumen itu memperoleh nama panggilan "Naatje dari Dam". Ia diruntuhkan pada tahun 1914.

Penembakan Medan Dam 1945[sunting | sunting sumber]

Medan Dam sejurus selepas penembakan, 1945.

Semasa Perang Dunia II, Belanda dijajah oleh Jerman Nazi. Pada 7 Mei 1945, dua hari setelah penjajahan Jerman, ribuan orang Belanda menunggu pasukan Kanada tiba di medan Dam di Amsterdam. Di Grote Club, di sudut Kalverstraat dan Paleisstraat, anggota Kriegsmarine Jerman menyaksikan ketika orang ramai di bawah balkoni mereka bertambah dan orang-orang menari dan bersorak. Orang Jerman kemudian meletakkan senapang mesin di balkoni dan mula menembak orang ramai. Motif di sebalik penembakan itu masih belum jelas; orang Jerman mabuk dan mungkin marah kerana bertentangan dengan perjanjian sebelumnya polis Belanda telah menangkap anggota tentera Jerman.[2]

Tembakan akhirnya berakhir setelah anggota perlawanan Belanda naik ke menara istana kerajaan dan mula menembak ke balkoni dan masuk ke kelab. Pada ketika itu, seorang pegawai Jerman bersama seorang komandan Penentang menemui jalan masuk ke kelab dan meyakinkan lelaki-lelaki itu untuk menyerah. Di ambang kedamaian, 120 orang cedera parah dan 22 orang meninggal dunia. Pada tahun 2013, bukti telah dikemukakan yang menunjukkan bahawa jumlahnya mungkin lebih tinggi: mungkin 33 orang meninggal, dan ada 10 lagi mangsa yang belum dapat disahkan.[3][4]

Rusuhan pertabalan 1980[sunting | sunting sumber]

Dam semasa rusuhan 1980.

Medan Dam adalah lokasi utama gangguan awam terbesar di Belanda selepas perang semasa rusuhan pertabalan di Amsterdam pada 30 April 1980.

Kini[sunting | sunting sumber]

An image of the funfair in Dam square showing a Ferris wheel on the left, behind it spinning-arm ride called Speed; and a Matterhorn on the right with its spinning cars at maximum extension.
Beberapa kali dalam setahun terdapat pesta ria besar di Medan Dam.

Beberapa laluan trem melintasi Dam dan berhenti di sana. Pada masa trem kuda (akhir abad ke-19), Dam adalah hab trem paling penting di Amsterdam. Selepas tahun 1900 fungsi ini dipindahkan ke Stesen Pusat, di hujung Damrak yang lain.

Sepanjang abad ke-19 dan ke-20, dataran utama Amsterdam menjadi dataran "nasional" yang terkenal oleh hampir semua orang di Belanda. Tempat ini sering menjadi lokasi demonstrasi dan acara pelbagai jenis, dan tempat pertemuan bagi banyak orang. Pada 4 Mei setiap tahun, Belanda merayakan Hari Peringatan Nasional (Nationale Dodenherdenking ), dengan memperhatikan penambahan terakhir di medan, Monumen Nasional,[1] didirikan pada tahun 1956.

Pesta ria diadakan di Medan Dam selama beberapa tahun.

Pada 6 Disember 2003, gerombolan Bulgaria Konstantin "Samokovetsa" Dimitrov ditembak mati di Medan Dam.

Pandangan 360 darjah Medan Dam pada tahun 2008.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Martin Dunford (2010). The Rough Guide to The Netherlands. Penguin. m/s. 62–63. ISBN 978-1-84836-882-8.
  2. ^ "Doden op 7 mei 1945". Amsterdam City Archives. Diarkibkan daripada yang asal pada 1 October 2011. Dicapai pada 7 May 2013.
  3. ^ "'Op 7 mei '45 meer mensen doodgeschoten op Dam dan gedacht'". de Volkskrant. 7 May 2013. Dicapai pada 7 May 2013.
  4. ^ List of the victims of the shooting

Pautan luar[sunting | sunting sumber]