Pergi ke kandungan

PSMS Medan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
PSMS Medan
Nama penuhPersatuan Sepakbola Medan dan Sekitarnya
GelaranAyam jantan Kinantan
Diasaskan7 Julai 1907; 117 tahun yang lalu (1907-07-07)
StadiumStadium Teladan
(Kapasiti: 20,000)
PemilikPT Kinantan Indonesia[1]
PresidenKodrat Shah
PengurusMulyadi Simatupang
JurulatihI Putu Gede Dwi Santoso
LigaLiga 2
2019Liga 2/2nd round (Group Y), 3rd
Warna tuan rumah
Warna tempat lawan
Warna ketiga
Musim semasa

Persatuan Sepakbola Medan dan Sekitarnya, biasanya dikenal sebagai PSMS, adalah sebuah kelab bola sepak Indonesia yang berpusat di Medan, Sumatera Utara, Indonesia. Ia adalah salah satu kelab yang paling berjaya di Indonesia. PSMS kini bermain di Liga 2, tahap kedua dalam peringkat bola sepak Indonesia.

Tahun-tahun awal (1907-1950)

[sunting | sunting sumber]

Sejarah PSMS bermula dengan DVB. Secara terang-terangan para pemegang kepentingan bola sepak di Medan memulakan mesyuarat agung pertama untuk membentuk kesatuan itu pada 7 Julai 1907 (lihat catatan De Sumatra, 08-07-1907). Kemudian kemudian, dengan penubuhan OSVB pada tahun 1915, DVB secara terbuka menyatakan bahawa ia bersedia untuk berintegrasi dengan OSVB (proses gabungan). Sesuai dengan perkembangan situasi dan kondisi, kawasan liputan OSVB tidak lagi efektif, pada bulan September 1949 pihak berkepentingan bola sepak di Medan membentuk VBMO (proses pembelahan). Untuk menyesuaikan dasar VUVSI (NIVU penggantian) pada tahun 1948 untuk menerjemahkan VUVSI sebagai ISNIS, VBMO juga diterjemahkan sebagai PSMS dan kemudian kesatuan bola sepak Medan disebut VBMO / PSMS.

Pada bulan Mac 1950, tentera Belanda meninggalkan Medan . Pertubuhan bola sepak Negeri Sumatera Timur semasa penduduk Belanda, Rumah Susun Footbal Club (RSFC) dan Oost Sumatra Voettbal Bond (OSVB) , yang telah ditubuhkan sejak awal 1930-an dan kemudian pada tahun 1950 menukar nama mereka menjadi Persatuan Sepakbola Medan dan Di sekitarnya atau dipendekkan ke PSMS.[2]

PSMS adalah sebuah kelab bola sepak yang berasal dan berpusat di Makodam I / BB Jl. Gatot Subroto , Pangkalan tentera Sumatera Utara.

Tembakau Deli dipilih sebagai logo pasukan sebagai markas pasukan, Medan, terkenal di seluruh dunia kerana kebun tembakau. PSMS Medan juga terkenal dengan gaya permainan mereka yang disebut rap-rap , yang dicirikan oleh kekasaran, bola sepak yang pantas dan berkeras, tetapi tetap menjunjung tinggi semangat kesukanan.

Era Pembunuhan (1954-1967)

[sunting | sunting sumber]

Zaman kegemilangan PSMS berlaku sejak 1954. Pada masa itu PSMS sering mengundang dan dijemput oleh pasukan dari luar negara seperti Grazer AK , Kowloon Motorbus (Hong Kong), Belalang , Star Soccerites (Singapura) dan lain-lain. Berkat kemenangan yang sering dirasakan oleh PSMS terhadap pasukan asing, PSMS memperoleh julukan "Pembunuh" atau "Pelaksana" pasukan dari luar negara.

Kewujudan PSMS pada awal kemunculan mereka tidak diragukan lagi. PSMS sering menang menentang setiap perlawanan kelab dalam dan luar negara. Pada masa itu PSMS dijuluki dengan nama panggilan The Killer kerana mereka selalu mengalahkan lawannya di padang. Pada masa itu PSMS juga terdiri daripada pemain fenomenal seperti Ramlan Yatim, Ramli Yatim, Buyung Bahrum, Kliwon, Cornelius Siahaan, Yusuf Siregar, M.Rasijd, Arnold Van Der Vin dan lain-lain. Kepakaran menggelecek mereka menjadikan PSMS dan Sumatera Utara sering memenangi beberapa kejohanan dan liga sukan. Pada tahun 1953 dan 1957 pemain PSMS yang mempertahankan Pasukan Sumatera Utara di Sukan Nasional Pekan berjaya menyampaikan Pingat Emas. Dalam Perserikatan 1954 dan 1957 PSMS memenangi gelaran Naib Johan. Pada Sukan Olimpik 1956 di Melbourne 3 pemain PSMS Medan, iaitu Ramlan Yatim, Ramli Yatim dan M.Rasijd muncul untuk mempertahankan Pasukan Bola Sepak Nasional yang muncul di Olimpik.

Zaman Perserikatan (1967-1990)

[sunting | sunting sumber]

Memasuki tahun 1960-an, PSMS menjadi penonton yang menakutkan bagi kelab-kelab di Indonesia. Pada bulan April 1967, Final Piala Suratin berlangsung di Stadium Menteng, Jakarta. Pada pusingan akhir ini, PSMS Jr yang dilatih oleh PSMS Legend Ramli Yatim berjaya dipamerkan sebagai kekuatan utama bola sepak pada masa itu.

Ramli Yatim berjaya menggilap tokoh Ronny Pasla, Sarman Panggabean, Wibisono, Tumsila, Nobon dll sebagai bintang masa depan Medan dan Indonesia. Di final yang berlangsung pada 26 April 1967, PSMS menghadapi tuan rumah yang juga musuh mereka, Persija. Ronny Pasla menjadi bintang dalam pertarungan ini dengan aksi cemerlang di bawah bar. Kerana semakin gelap dan Stadium Menteng tidak memiliki pencahayaan yang tepat, akhirnya diputuskan bahawa PSMS dan Persija akan menjadi Juara Bersama dengan ketentuan bahawa 6 bulan pertama piala dibawa ke Medan dan 6 bulan berikutnya piala itu dibawa ke Jakarta.

Kejayaan skuad PSMS Jr mendorong jurulatih PSMS Jusuf Siregar yang ditemani oleh Ramli Yatim untuk mempromosikan beberapa pemain PSMS Jr ke Pasukan Senior PSMS yang bertanding dalam Kejuaraan Nasional PSSI 1967, termasuk Ronny Pasla, Tumsila, Sarman Panggabean dan Wibisono. Gabungan pemain muda ini dengan pemain senior termasuk Yuswardi, Zulham Yahya, Sukiman, Ipong Silalahi, Muslim, A.Rahim, Syamsuddin, Sunarto, Aziz Siregar, Zulkarnaen Pasaribu dll ternyata berjaya, menjadikan PSMS lebih mantap dan akhirnya berjaya menjadi juara. Wilayah Barat dan layak ke separuh akhir yang berlangsung di Jakarta disertai oleh Persib. Pada separuh akhir yang berlangsung di Stadium Utama Senayan Jakarta, PSMS menghadapi Persebaya dan Persib menghadapi PSM. Pada separuh akhir ini, perlawanan berlangsung dua kali, iaitu pada 6 dan 7 September 1967. Pada separuh akhir pertama ini, PSMS tewas 0-1 kepada Persebaya. Dalam pertarungan yang berlangsung malam ini PSMS tidak mempunyai bintangnya Zulham Yahya yang digantung kerana kad merah di peringkat kumpulan dan kedudukannya dihuni oleh bintang muda Sarman Panggabean. Sementara Persib menang 1-0 ke atas PSM. Pada perlawanan kedua pada 7 September 1967 PSMS berjaya menewaskan Persebaya 3-1 dan Persib seri 1-1 dengan PSM. Be Final menghimpunkan PSMS dengan Persib di Final pada 10 September 1967. Pada perlawanan kedua pada 7 September 1967 PSMS berjaya menewaskan Persebaya 3-1 dan Persib seri 1-1 dengan PSM. Be Final menghimpunkan PSMS dengan Persib di Final pada 10 September 1967. Pada perlawanan kedua pada 7 September 1967 PSMS berjaya menewaskan Persebaya 3-1 dan Persib seri 1-1 dengan PSM. Be Final menghimpunkan PSMS dengan Persib di Final pada 10 September 1967.

Pada Final ini PSMS mendapat ujian yang sukar kerana salah satu bintangnya, Djamal cedera dan akhirnya kedudukan itu diduduki oleh bintang muda PSMS, Sarman Panggabean. Dan Zulham Yahya dapat muncul lagi. Selain Sarman dan Ronny Pasla di Final, penyerang muda Tumsila juga bermula sebagai permulaan. Ternyata pada Final ini PSMS menunjukkan prestasi yang baik dan akhirnya berjaya mengalahkan Persib 2-0 melalui gol yang dijaringkan oleh A.Rahim dan Zulkarnaen Pasaribu menentang gol Persib, yang dikawal oleh Jus Etek. Ini adalah kali pertama PSMS Medan memenangi Kejuaraan Nasional / Bahagian Utama Perserikatan PSSI sejak penubuhannya pada tahun 1950 dan disambut dengan penuh semangat oleh penyokong PSMS Medan di Jakarta dan di Sumatera Utara.

Kejayaan PSMS menjadikan PSMS Medan mewakili Indonesia dalam Piala Emas Aga Khan 1967 yang berlangsung di Bangladesh. Dan akhirnya dalam Kejohanan ini PSMS berjaya menjadi Juara setelah di Final mengalahkan pasukan tuan rumah Mohammaden 2-0 melalui 2 gol dari tandukan Tumsila. Ketika kembali ke Medan, kumpulan itu disambut oleh Jeneral Pangdam II / Bukit Barisan Jeneral Sarwo Edhie Wibowo dan di sinilah Sarwo Edhie memberikan nama panggilan "Golden Head" kepada Tumsila kerana kemampuannya mampu menjaringkan gol dengan tandukan dan sejak itu nama panggilan "Golden Head" telah bertahan dengan Tumsila baik dalam PSMS dan pasukan kebangsaan. Itulah masa ketika PSMS 1967 menjadi "Raja" Bola Sepak Indonesia

Selepas pasukan kebangsaan memenangi Piala Raja 1968, pemain pasukan kebangsaan dikontrak secara profesional oleh TD Pardede di kelabnya, Pardedetex. Pemain yang dikontrak termasuk Soetjipto Soentoro, Sinyo Aliandoe, Iswadi Idris, Judo Hadianto, Muliyadi (Persija), M. Basri (PSM), Abdul Kadir, Jacob Sihasale (Persebaya), Anwar Ujang (Persika), Max Timisela (Persib). ) ditambah ada 3 bintang PSMS Medan, iaitu Sarman Panggabean, Sunarto dan Aziz Siregar. Kerana pada masa itu Pardedetex walaupun pemain kontrak secara profesional tetapi dalam pertandingan berlindung di Bahagian Utama / Bahagian Utama PSMS sehingga secara automatik skuad Pardedetex diperkuat PSMS dalam Kejohanan Nasional / Bahagian Utama PSSI 1969. Skuad Pardedetex ini menguatkan PSMS plus dan disokong oleh Pemain Bola Sepak Medan Non Pardedetex, antara lain, Ronny Pasla,

Pasukan inilah yang berjaya membawa PSMS Medan ke Kejohanan Nasional PSSI 1969 pada 6 Julai 1969 dengan catatan gol yang mengerikan di Final yang disertai oleh 7 pasukan, yang merangkumi 29 gol dan hanya kebobolan 2 gol dan tidak terkalahkan. pasukan yang bertanding di pusingan akhir Kejuaraan Nasional PSSI ialah PSMS Medan, Persija Jakarta, Persebaya Surabaya, PSM Makassar, Persib Bandung, PSKB Binjai dan Persipura Jayapura. Kejayaan ini menjadikan PSMS Medan untuk kali kedua memenangi Kejuaraan Nasional PSSI setelah sebelumnya berjaya menjadi Juara Kejuaraan Nasional PSSI pada tahun 1967.

Pada bulan September 1969, skuad PSMS, yang berjaya menjadi Juara Kejuaraan Nasional PSSI, mempertahankan panji Sumatera Utara (Sumut) di PON VII yang berlangsung di Surabaya. Dalam PON ini, skuad Sumatera Utara, yang dikendalikan oleh Ramli Yatim dan EA Mangindaan, berjaya melakukan dengan cemerlang dan membawa Sumatera Utara memenangi Pingat Emas selepas final yang ditandai dengan pertengkaran antara pemain, mengalahkan DKI Jakarta 2-1 melalui gol dijaringkan oleh Iswadi Idris dan Soetjipto Soentoro. Ini adalah Pingat Emas ketiga untuk Sumatera Utara di cabang bola sepak PON setelah sebelumnya berjaya memenangi Emas pada PON 1953 dan 1957. Pada PON 1969, Soetjipto Soentoro menjadi penjaring terbanyak dengan 16 gol dan memecahkan rekod yang sebelumnya dipegang oleh bintang kanan PSMS dan Sumatera Utara Yusuf Siregar pada PON 1953 dengan 15 gol. Tjipto ' s rekod itu sendiri masih ada dan belum rosak. Ramli Yatim juga berjaya menjadi orang pertama yang memenangi PON Gold Pingat sebagai Pemain dan Jurulatih. Sebagai pemain, Ramli Yatim berjaya memenangi Emas pada PON 1953 dan 1957.

PSMS mengekalkan gelaran musim 1969-1971 setelah mengalahkan Persebaya sekali lagi di final. Dan dengan Persija Jakarta , mereka menjadi juara bersama pada musim 1973-1975 kerana protes berlebihan kepada pengadil pada minit ke-40 yang menyebabkan perlawanan terpaksa dihentikan.

PSMS adalah kelab pertama di Indonesia yang telah bertanding dalam Asia Kejuaraan Kelab (sekarang Liga Juara-Juara AFC ) pada tahun 1970 . PSMS memenangi tempat keempat di separuh akhir setelah dikalahkan oleh Taj Club 2-0 dan di tempat ketiga perlawanan dikalahkan oleh Homenetmen 1–0.

Setelah 8 tahun tanpa gelaran, akhirnya PSMS mengakhiri kemarau gelaran mereka pada tahun 1983 setelah di final, mereka mengalahkan Persib Bandung 3-2 dalam penentuan penalti (aet 0-0). Mereka kembali mempertahankan gelaran pada musim 1985 ketika mereka mengalahkan Persib 2-1 dalam penentuan penalti (aet 2-2). Pertandingan ini dimainkan di Stadium Gelora Bung Karno , dan disaksikan oleh 150.000 penonton dengan kapasiti 110.000 tempat duduk, yang mencatat rekod kehadiran tertinggi dalam sejarah bola sepak Indonesia. Menurut buku Gabungan Bola Sepak Asia yang diterbitkan pada tahun 1987, pertandingan ini merupakan pertandingan terbesar dalam sejarah bola sepak amatur di dunia.

Semasa era kegemilangan ini, PSMS diperkuat oleh banyak pemain berkualiti seperti Yuswardi, Muslim, Sunarto, Sukiman, Ipong Silalahi, Wibisono, Tumsila, Sarman Panggabean, Suwarno, Tumpak Sihite, Nobon Kayamuddin, Zulkarnaen Pasaribu, Ismail Ruslan, Parlin Siagian, Sunardi B, Marzuki Nyakmad, Zulham Effendi Harahap, Sunardi A., Bambang Usmanto, Musimin, Sakum Nugroho M. Siddik, Ricky Yacobi , Abdul Kadir, Jacob Sihasale, Ronny Pasla, Yudo Hadianto, M.Basri, Taufik Lubis, Pariman, Iswadi Idris , Abdul Rahman Gurning , Anwar Ujang, Ponirin Meka, Jaya Hartono , Zulkarnaen Lubis, Sakum Nugroho Soetjipto Soentoro dan lain-lain

Akhir zaman kegemilangan; Era Liga Indonesia (1990–2001)

[sunting | sunting sumber]

Zaman kegemilangan PSMS berakhir pada awal 1990-an. Pada musim 1991–92, mereka menjadi naib juara apabila tewas kepada PSM Makassar 2-1 di final. Ketika era Perserikatan berakhir dan berubah menjadi Liga Indonesia , pencapaian PSMS naik dan turun. Dalam Liga Indonesia 1994-95 dan 1995–96 , mereka menjadi kelab tengah meja. Walaupun pada musim 1996–97 , PSMS hampir diturunkan ke Divisi Pertama . Keadaan bertambah baik ketika pada musim 1997–98 , mereka menduduki tempat pertama di divisi barat . Tetapi pertandingan dihentikan kerana rusuhan Mei 1998 yang menjadikan keadaan keselamatan di Indonesia tidak kondusif.

Setelah rusuhan, Liga Indonesia diadakan lagi pada musim 1998–99 . Pada musim ini, PSMS berjaya melayakkan diri ke separuh akhir . Di separuh akhir, mereka tewas menentang Persebaya 4-2 dalam penentuan penalti (aet 1-1). Dalam permainan itu, PSMS memakai kostum mereka. Pada musim berikutnya , mereka layak ke 8 terakhir dan menduduki tempat ke-4 dalam Kumpulan A bersama PSM, Pupuk Kaltim , dan Persijatim . Pada musim 2001 , mereka layak ke separuh akhir dan akan menentang PSM. Mereka kalah 3-2 dalam penentuan penalti (aet 2-2).

Perwakilan dan promosi (2002–2003)

[sunting | sunting sumber]

Walaupun mereka menjadi separuh akhir di Liga Indonesia 2001, itu tidak menjamin kejayaan PSMS pada musim berikutnya . Setelah memulakan dua perlawanan dengan teruk, bentuk buruk mereka akhirnya berhenti ketika mereka bermain menentang Arema FC . Mereka menang 1-0, berkat gol Suharyono pada minit ke-87. Selepas permainan, bentuk buruk masih menghantui PSMS. Akhirnya pada akhir musim, mereka menduduki tempat ke-11, yang bermaksud mereka diturunkan ke Divisi Pertama. Ini adalah pencapaian terburuk dalam sejarah kelab.

PSMS meningkat di atas kesukaran. Bermain di Divisyen Pertama 2003, PSMS berada di Kumpulan A bersama dengan Persiraja Banda Aceh , PSSB Bireun , Persikad Depok , PSBL Langsa , Perserang Serang , dan PSBL Bandar Lampung . PSMS menduduki tempat pertama dan memastikan layak ke lapan terakhir. PSMS memulakan permainan dalam lapan terakhir dengan sangat baik. Menang 2-1 menentang Persela Lamongan pada perlawanan pertama, PSMS tewas 1-2 kepada Persiraja pada perlawanan kedua. Persaingan sengit berlaku di puncak liga, dan akhirnya PSMS menduduki tempat ke-2 dan memastikan promosi mereka ke Liga Indonesia bersama dengan Persebaya.

Naik dan turun (2004–2008)

[sunting | sunting sumber]

Setelah kembali ke Liga Indonesia 2004 , prestasi PSMS tidak begitu buruk. Mereka memulakan musim dengan teruk, PSMS menamatkan musim dengan berada di kedudukan ke-7 dengan 47 mata, hasil 14 kemenangan, 5 seri dan 15 kekalahan.

Sebelum memasuki musim baru, mereka memenangi edisi kedua Piala Emas Bang Yos, pertandingan pra-musim yang dimulakan oleh Sutiyoso , gabenor Jakarta pada waktu itu. Pada final, mereka menewaskan Geylang United 5-1 di Gelora Bung Karno Stadium. Memasuki musim 2005 , format Liga Indonesia berubah dari format satu wilayah menjadi dua wilayah (barat dan timur). PSMS terletak di wilayah barat bersama dengan pesaingnya, Persija dan Persib. Mereka memulakan musim secara dramatik, dengan mengalahkan PSPS Pekanbaru 3-2 di Stadium Teladan. Prestasi yang tidak menentu menjadikan persaingan dengan Persib layak ke pusingan lapan. Dengan persaingan yang sangat sengit, PSMS akhirnya layak ke pusingan lapan setelah berada di kedudukan ke-4, perbezaan 4 mata dengan Persib di kedudukan ke-5. Pada pusingan lapan, PSMS berada di Kumpulan B bersama dengan Persipura Jayapura , Persik Kediri , dan Arema FC. Pada perlawanan pertama, mereka bermain seri tanpa gol melawan Arema. Harapan mereka untuk lolos ke final muncul ketika mereka menang 2-1 melawan Persik, tetapi harapan mereka hilang ketika mereka tewas 1-0 kepada Persipura. Mereka hanya layak ke playoff tempat ketiga menentang PSIS Semarang . Pada perlawanan itu, mereka kebobolan pertama oleh gol Muhammad Ridwan pada minit ke-12. Alcidio Fleitasmenyamakan kedudukan pada minit ke-21. PSIS memastikan kemenangan mereka menerusi gol Harri Salisburi pada minit ke-78. PSIS memenangi tempat ketiga, sementara PSMS mendapat tempat keempat.

Seperti musim sebelumnya, PSMS bertanding dalam edisi ketiga Bang Yos Gold Cup sebelum memasuki musim baru. Mereka berjaya mempertahankan gelaran yang telah mereka menangi edisi sebelumnya, setelah menang 2-1 menentang Persik di final. Pada musim 2006 , prestasi mereka merosot sedikit berbanding musim lalu, kerana mereka hanya berada di kedudukan ke-5, perbezaan 3 mata dengan Persekabpas Pasuruan , yang membuat mereka gagal lolos ke 8 terakhir. Persaingan kedudukan keempat di wilayah barat antara PSMS dan Persekabpas sangat dramatik. Pada perlawanan terakhir di wilayah barat, PSMS tewas melawan Persijap Jepara 0-1 di tempat sendiri, sementara Persekabpas menang 3-2 menentang Sriwijaya FC. Persekabpas layak ke 8 terakhir ketika berada di kedudukan ke-4 di wilayah barat.

PSMS berusaha meningkatkan prestasi mereka pada musim 2007-08 . Dengan kejayaan mereka mempertahankan gelaran mereka dalam edisi keempat Piala Emas Bang Yos yang menjadikan mereka pemilik abadi Piala Emas Bang Yos, mereka percaya dapat memenangi gelaran pertama mereka di Liga Indonesia sejak era Perserikatan berakhir. Cita-cita mereka hampir tercapai setelah mereka berada di kedudukan ke-3 di wilayah barat di bawah Sriwijaya FC dan Persija, yang menjadikan mereka layak ke 8 terakhir. Pada 8 terakhir, mereka berada di Kumpulan A bersama dengan Sriwijaya FC, Arema, dan Persiwa Wamena. Mereka berjaya melayakkan diri ke separuh akhir setelah berada di tempat kedua di bawah Sriwijaya FC. Mereka bertemu Persipura di separuh akhir, dan mereka layak ke final kerana mereka menang 4-5 dalam penentuan penalti (aet 0-0). Ini adalah perlawanan terakhir PSMS pertama di era Liga Indonesia. Pada final, mereka harus mengakui kekalahan pada Sriwijaya FC 3-1.

Era Liga Super (2008–2009)

[sunting | sunting sumber]

Oleh kerana Persatuan Bola Sepak Indonesia ingin memperkenalkan profesionalisme pertandingan bola sepak Indonesia dengan menjadikan Indonesia Super League sebagai pertandingan tertinggi, PSMS harus berpindah ke Gelora Bung Karno Stadium sebagai rumah mereka kerana Stadium Teladan tidak memenuhi kriteria profesionalisme yang diciptakan oleh Dewan Liga Indonesia. Pada awal musim 2008–09 , PSMS masih dihantui oleh polemik dalaman antara pasukan pengurusan dengan pengurus yang membangkitkan berita pengunduran diri PSMS Liga Super Indonesia 2008–09. Akhirnya pada 10 Julai 2008, Dewan Liga Indonesia memutuskan untuk terus memasukkan PSMS Medan ke Liga Super Indonesia.

Memasuki musim pertama Liga Super Indonesia, PSMS dilanda banyak masalah. Bermula dari eksklusif pemain bintang yang keluar kerana masalah gaji yang tidak dapat diselesaikan, maka Stadium Teladan tidak lulus stratifikasi Liga Super Indonesia yang menjadikan PSMS mesti memindahkan markas mereka, hingga masalah perpecahan di badan kelab. PSMS memulakan liga dengan teruk. Di bawah bimbingan Iwan Setiawan, PSMS berjuang di zon penyingkiran sepanjang separuh babak pertama. Melihat pencapaian ini, Iwan Setiawan akhirnya dipecat dan digantikan oleh jurulatih New Zealand, Eric Williams. Keadaan tidak pernah berubah. Eric Williams tidak dapat mengangkat PSMS ke posisi yang lebih baik, sehingga dia juga dipecat pada akhir babak pertama dan digantikan oleh pelatih Brazil, Luciano Leandro.

Memasuki pusingan kedua liga, peningkatan besar telah dilakukan. Antaranya ialah penolong jurulatih Liestiadi sebagai ketua jurulatih menggantikan Luciano Leandro, dan memindahkan pangkalan rumah mereka dari Stadium Siliwangi ke Stadium Gelora Sriwijaya . PSMS secara beransur-ansur naik dari zon penyingkiran. Malah di Piala AFC 2009 , PSMS membuat rekod sebagai kelab bola sepak Indonesia pertama yang mencapai 16 terakhir setelah menjadi naib juara Kumpulan F di bawah China Selatan , walaupun mereka kemudian dikalahkan oleh Chonburi FC 4-0 pada 16. terakhir tetapi sayangnya pada akhir liga, PSMS berada di kedudukan ke-15 yang memaksa PSMS untuk bermain play-off promosi / degradasi menentang tempat keempat Divisi Premier Liga Indonesia 2008-09, Persebaya Surabaya.

PSMS akhirnya diturunkan untuk kali kedua setelah kekalahan 5-4 dalam penentuan penalti (aet 1-1) di Stadium Siliwangi. Untuk kali kedua, PSMS harus menerima kenyataan degradasi setelah menamatkan musim sebelumnya sebagai naib juara liga.

Era Dualisme (2009–2015)

[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2011, PSMS dibahagikan kepada dua pasukan, satu pasukan diketuai oleh Idris SE bermain di Liga Super Indonesia dan pasukan lain diketuai oleh Freddy Hutabarat bermain di Liga Perdana Indonesia .

Semasa (2015 – sekarang)

[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2015, PSMS mengakhiri dualisme mereka dan memulakan kempen mereka dengan memenangi Piala Kemerdekaan dan juga mengambil bahagian dalam Kejuaraan Bola Sepak Indonesia B. Pada tahun 2017, PSMS menduduki tempat ke-2 di Liga 2 dan dipromosikan ke Liga 1 2018 musim, tetapi mereka diturunkan lagi hanya dalam 1 musim selepas selesai di tempat ke-18.

Ketua Jurulatih

[sunting | sunting sumber]
Name Years
Brazil Jairo Matos 1997
Indonesia Suimin Diharja 1998–2002
Indonesia Parlin Siagian 2002
Indonesia Abdul Rahman Gurning 2002–2003
Indonesia Nobon Kayamuddin 2003
Indonesia Sutan Harhara 2003–2005
Indonesia M. Khaidir 2005–2006
Indonesia Rudi Saari 2006
Indonesia Freddy Muli 2006–2008
Indonesia Iwan Setiawan 2008
Australia Eric Williams 2008
Brazil Luciano Leandro 2008–2009
Indonesia Liestiadi 2009
Indonesia Rudy William Keltjes 2009–2010
Indonesia Zulkarnain Pasaribu 2010
Indonesia Rudy William Keltjes 2010–2011
Indonesia Erick Kholes 2011
Malaysia Raja Isa (ISL) 2011–2012
Indonesia Edhie Putra Jie (IPL) 2011
Itali Fabio Lopez (IPL) 2011–2013
Indonesia Suharto AD (ISC B) 2015
Indonesia Abdul Rahman Gurning (ISC B) 2016
Indonesia Mahruzar Nasution 2017
Indonesia Djadjang Nurdjaman 2017–2018
England Peter Butler 2018
Indonesia Abdul Rahman Gurning 2019
Indonesia Jafri Sastra 2019
Indonesia Philip Hansen 2020
Brazil Gomes de Olivera 2020
Indonesia Ansyari Lubis 2021–2022
Indonesia I Putu Gede Dwi Santoso 2022–
Sehingga 12:54, Sabtu Julai 20, 2024 (UTC)

Nota: Bendera menunjukkan pasukan kebangsaan seperti yang ditakrifkan di bawah peraturan kelayakan FIFA. Pemain boleh memegang lebih daripada satu kewarganegaraan bukan FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK Indonesia Habbi Ilyasa
5 DF Indonesia Imam Mahmudi
7 MF Indonesia Suandi
8 MF Indonesia Krisna Septiawan
9 FW Indonesia Dian Sasongko
10 MF Indonesia Iman Budi Hernandi
11 FW Indonesia Martua Sandeni
12 FW Indonesia Ikhsan Chan
15 MF Indonesia Reyki Fariz
17 FW Indonesia Nico Malau
19 MF Indonesia Ahmad Bustomi
20 GK Indonesia Abdul Rohim
22 DF Indonesia Supardi Nasir
No. Pos. Negara Pemain
23 MF Indonesia Ichsan Pratama
26 FW Indonesia Ricat Turnip
28 MF Indonesia Hari Habrian
29 DF Indonesia Joko Susilo (captain)
30 GK Indonesia Aditya Ramadhan
33 DF Indonesia Didik Ariyanto
44 DF Indonesia Andri Muliadi
77 DF Indonesia Fardan Harahap
79 DF Indonesia Hamdi Sula Umanailo
90 DF Indonesia Andre Sitepu
92 GK Indonesia Adixi Lenzivio
93 FW Indonesia Ahmad Ihwan

Pautan luaran

[sunting | sunting sumber]