Cinta Fitri (Musim 3)

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Cinta Fitri Season 3
Bilangan episod150 episod
Penerbitan
Tempoh siaran90 minit (8.00 - 9.30 Malam)
Penyiaran
Saluran asalSCTV
Siaran asalRabu, 12 November 2008 – Minggu, 12 April 2009
Kronologi
MengikutiCinta Fitri Season 2
Diikuti olehCinta Fitri Season 4(Season Ramadhan)

Pelakon[sunting | sunting sumber]

Pelakon Utama

Pelakon Pembantu


Farrel pun akhirnya dibawa ke pejabat polis tanpa mengetahui bahawa Fitri sudah hamil. Fitri sedih sekali. Selain itu, sikap Maya yang membenci Mischa dan mulai menyayangi Fitri dan Farrel, berubah sepenuhnya. Maya sangat membenci Fitri dan mahu Farrel dipenjara, tanpa tahu alasan Farrel menusuk Bram. Namun ternyata kematian Bram hanyalah rekaan yang dibuat oleh Mischa dan Bram supaya Farrel menandatangani surat harta.

Di persidangan Farrel dibebaskan kerana tidak bersalah. Hal ini membuat Maya marah dan semakin membenci mereka. Maya mulai mempercaya Mischa sepenuhnya. Akhirnya Maya berjaya dikuasai sepenuhnya oleh Mischa. Maya sampai menghalau keluarganya dari rumah kerana mereka membela Farrel.

Di season ini, Bram yang dikira sudah meninggal dunia oleh semua orang, akhirnya kembali lagi menunjukkan diri. Maya merasa bersalah dan marah kepada Bram. Bram kembali bekerjasama dengan Mischa untuk menghancurkan keluarga Hutama. Namun segala usaha mereka sia-sia kerana Fitri selalu berjaya menggagalkan rancangan busuk mereka, dengan bantuan oma juga yang selalu mengerjakan Mischa.

Berbagai rancangan dilakukan Mischa untuk menggugurkan kandungan Fitri, tapi rancangan Mischa selalu gagal. Mischa dan Bram bekerja sama untuk membuat Maya membenci Farrel yang selalu menang darinya. Maya pun akhirnya membenci Farrel dan Fitri.

Oma yang sudah tidak sabar selalu berusaha untuk membongkar perut palsu Mischa. Hal ini membuat Mischa terdesak. Mischa pun berpura-pura keguguran untuk mengakhiri pembohongan pura-pura hamil. Dia membuat rancangan sehingga Farrel dan Mischa kemalangan dan akhirnya Mischa keguguran. Dengan dramanya, Keluarga Hutama menjadi menyayangi Mischa kecuali Oma dan Fitri. Oma dan Fitri marah sekali kerana Mischa sampai melukai Farrel. Sementara Keluarga Hutama semakin memberi perhatian dengan Mischa. Namun kebencian Maya kepada Farrel hilang ketika tahu Farrel kemalangan dan akhirnya selamat. Fitri juga berjanji untuk segera mengeluarkan Mischa dari Rumah Hutama.

Akhirnya, Mischa dihalau kerana ketahuan mencuri hadiah yang diberikan Farrel ke Fitri. Mischa pun kembali ke Guest House. Akhirnya Farrel dan Fitri pun kembali ke rumah keluarga. Supaya Mischa kembali ke keluarga Hutama, akhirnya dia menyuruh orang lain untuk mengaku sebagai anak dari Pak Hutama.

Sebelumnya, Mischa meminta Dinita, istri dari Jaya, mantan pemandu keluarga Hutama, untuk mengaku bahawa Farrel ditukar dengan anaknya yang bernama Faiz. Bahkan untuk menutup kejahatannya, Mischa menukar rambut Faiz dengan rambut Farrel (rambut adalah sebagai alat test DNA), sehingga yang diambil rambut Farrel. Pak Hutama, Bu Lia, dan Oma yang melihat hasil test DNA terkejut dan terharu.

Akhirnya Faiz masuk ke keluarga Hutama dan di keluarganya, Pak Hutama dan Bu Lia berbeza pendapat, Pak Hutama memihak kepada Faiz, sedangkan Bu Lia memihak Farrel. Hal ini membuat Hutama dan Lia berpisah, sementara Lia tinggal bersama Fitri dan Farrel. Maya pun jadi marah dan menganggap Farrel yang bukan anak kandung keluarga Hutama telah merosak hubungan kedua ibu bapanya. Akhirnya kejahatan Mischa yang pura-pura hamil dan membuat perut palsu pun terbongkar.

Pak Hutama akhirnya membongkar misteri keluarga ini, dan Farrel kemudian mula mengubah sikapnya. Farrel berusaha berbuat jahat sehingga dibenci ibu bapanya. Akhirnya Farrel dan Fitri keluar dari rumah. Mischa pun menikah dengan Faiz. Seperti biasa, Mischa dan Faiz berusaha memanas-manaskan Farrel. Bukan hanya mereka, Maya juga menghina Farrel. Bukannya Farrel yang merasa kesal, namun Fitri. Fitri yang sudah habis kesabaran dan melabrak Maya, Mischa dan Faiz. Melihat kekacauan itu, Lia memarahi Fitri dan Farrel yang dianggap sebagai penyebab kekacauan. Lia yang semula sayang dengan Farrel dan Fitri berubah membenci mereka. Kini seluruh keluarga Hutama membenci mereka, kecuali Oma. Dalam hatinya Oma masih percaya bahawa Farrel adalah cucunya, dan tidak mempercayai hasil test DNA yang cuma ada di sebuah kertas. Sementara Farrel dan Fitri keluar dari rumah Hutama, akhirnya Mischa masuk kembali ke Keluarga Hutama.

Setelah itu, Pak Hutama ternyata berjaya mengetahui kebohongan Mischa selama ini. Pak Hutama juga tahu kalau Faiz bukan anak kandungnya. Sakit jantung Pak Hutama datang semula. Sedang Pak Hutama hendak mengambil ubat, Mischa mengambilnya dahulu. Mischa dan Faiz pergi tanpa bertanggungjawab. Farrel datang dan menemui ayahnya sudah terlentang di lantai. Pak Hutama memberi amanah kepada Farrel iaitu menjaga Mami. Farel langsung menelefon Bu Lia untuk datang ke pejabat. Bu Lia marah besar pada Farrel yang dikira sudah membunuh Pak Hutama. Akhirnya, Pak Hutama meninggal dunia.

Seterusnya, surat harta dibacakan. Seluruh harta Pak Hutama jatuh ke tangan Farrel. Semua terkejut. Bagaimanapun, Farrel mengikuti amanat dari surat tersebut dan terus menjaga keluarga.

Sementara itu, Moza mendapat teror dari Tristan yang kembali lagi. Aldo tidak hanya berdiam sahaja. Akhirnya Aldo berjaya, namun Tristan yang licik memukul Aldo sampai pingsan. Di sisi lain, Norman yang sudah berubah ingin ke kuliah. Ia meminta wang dari Aldo, membawanya, tetapi diambil orang. Sewaktu mahu mengejar, Norman di langgar motor.

Kembali ke keluarga Hutama, Fitri yang sudah mahu melahirkan disiksa oleh Mischa. Melihat kebahagiaan Farrel dan Fitri, Mischa tidak sanggup. Mischa berusaha untuk membuat bayi Fitri tidak akan pernah lahir. Fitri dikurung di bilik mandi. Farrel yang mengetahuinya segera menolong Fitri dan menyiksa Mischa. Di sisi lain, Faiz semakin menjadi-jadi. Ia semakin gila harta. Bu Lia semakin terbuka mata hatinya untuk menerima Farrel sebagai anaknya.

Fitri segera dibawa ke hospital bersama Farrel. Bu Lia dan Oma yang tahu dari penduduk setempat juga ke sana. Bu Lik-nya Fitri yang dari Wonogiri juga segera ke sana. Fitri pun segera dibawa ke bilik persalinan, dan Farrel, Bu Lia, Oma, dan Bu Lik, semua berdoa untuk keselamatannya.

Rujukan luar[sunting | sunting sumber]