Penembakan Markas Besar Polri 2021

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Penembakan Markas Besar Polri 2021
Sebahagian dari keganasan di Indonesia
Ibu pejabat polis pada 2011
Penembakan Markas Besar Polri 2021 yang terletak di Jakarta
IP polis Indonesia
IP polis Indonesia
Penembakan Markas Besar Polri 2021 (Jakarta)
LokasiIbu pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jakarta, Indonesia
Koordinat6°14′21″S 106°48′5″E / 6.23917°S 106.80139°E / -6.23917; 106.80139Koordinat: 6°14′21″S 106°48′5″E / 6.23917°S 106.80139°E / -6.23917; 106.80139
Tarikh31 Mac 2021
±16:30 WIB (UTC+7)
SasaranPolis
Jenis seranganPenembakan
Kematian1 (penyerang)[1]
KecederaanTiada
Pesalahserigala tunggal berkaitan Daesh
MotifEkstremisme Islam
Sentimen anti-polis

Pada 31 Mac 2021, sekitar jam 16:30 Waktu Indonesia Barat (UTC+7), satu penembakan terjadi di ibu pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia di Jakarta Selatan, Jakarta, Indonesia. Seorang penyerang wanita menyerang ibu pejabat polis dengan pistol dan ditembak mati setelah melepaskan beberapa das tembakan.[2][3][4] Penembakan itu berlaku tiga hari selepas pengeboman katedral di Makassar.

Serangan[sunting | sunting sumber]

Serangan itu melibatkan dua penyerang yang memasuki premis ibu pejabat polis dengan menggunakan pistol.[5] Penyerang lelaki memakai thawb hitam sementara penyerang wanita memakai abaya hitam dengan tudung biru.[6][7] Yang terakhir ditembak mati ketika memasuki tempat letak kereta tetapi yang pertama dapat melarikan diri dari tempat kejadian.[1] Pistol yang digunakan oleh penyerang didapati sebagai senapang udara, dan dimuat dengan pelet besi.[8][9]

Pelaku[sunting | sunting sumber]

Penyerang wanita itu dikenal pasti oleh polis sebagai penduduk Ciracas, Jakarta Timur.[10] Dia merupakan seorang bekas pelajar universiti swasta di Depok dan berhenti belajar sekitar 2015.[11] Dia aktif di kelab menembak senapang udara tempatan dan dilatih untuk menggunakan senjata udara tetapi tidak berlesen dan tidak terlatih untuk menembak senjata api. Selain itu, dia bukan ahli Persatuan Menembak Sasaran dan Berburu Seluruh Indonesia di mana keahlian adalah wajib untuk mendapatkan lesen senjata api.[12]

Ketua Polis Negara, Jeneral Listyo Sigit Prabowo mengatakan bahawa penyerang merupakan seorang 'serigala tunggal' yang berkaitan dengan Daesh.[13] Penyerang telah meninggalkan kenyataan di mana dia meminta maaf kepada keluarganya, menyatakan kesediaannya untuk mati sebagai seorang syahid untuk Islam, dan kebencian dan kebenciannya yang mendalam terhadap perkara-perkara yang dianggap tidak Islamik, seperti institusi, ideologi, dan sistem politik Indonesia, serta bank, dan bekas gabenor Jakarta yang dihukum karena menghina Islam Basuki Tjahaja Purnama. Kenyataannya juga termasuk manifesto jihad pendek.[14]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Selepas penembakan itu, Kepolisian Negara meningkatkan keselamatan di kawasan itu.[15] Keamanan juga ditingkatkan di istana Presiden iaitu Istana Negara.[16]

Komite Kepolisian Negara, sebuah badan penasihat Presiden mengenai hal ehwal polis, mengkritik Kepolisian Negara atas serangan itu. Pengerusinya, Benny Mamoto, mempersoalkan bagaimana pengawal di pintu masuktidak dapat mengesan pistol yang tersembunyi. Dia juga bertanya apakah ada wanita polis yang hadir sebelum serangan untuk mencari wanita itu sebelum dia masuk.[17]

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Herman Hery mengkritik Kepolisian Negara, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, dan Badan Intelijen Negara Indonesia. Dia meminta mereka bekerja lebih keras untuk menyiasat dan menangkap sesiapa sahaja yang terlibat dalam serangan itu. Dia juga menggesa agensi-agensi tersebut untuk meningkatkan kemampuan perisikan mereka untuk membolehkan pengesanan awal.[18]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Adhyasta Dirgantara (31 Mac 2021). "Orang Tak Dikenal Serang Mabes Polri, Ditembak Petugas!". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  2. ^ "Wanita disyaki pengganas ditembak mati di ibu pejabat polis Indonesia". Bernama. Astro Awani. 1 April 2021. Dicapai pada 18 April 2021.
  3. ^ Agustinus Beo Da Costa; Stanley Widianto (31 Mac 2021). "Indonesian police shoot dead female attacker in gunfire exchange at police headquarters". Reuters (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  4. ^ Farouk Arnaz (31 March 2021). "Woman Pointing Gun at Police HQ Shot to Death". Jakarta Globe (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 31 March 2021.
  5. ^ Immanuel Christian (31 Mac 2021). "Terungkap Kesaksian Tembakan di Mabes Polri". Radio Republik Indonesia (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  6. ^ Cecep Jambak (31 Mac 2021). "Pelaku Diduga Menyerang Mabes-Polri Seseorang Berpakaian Gamis". Radio Republik Indonesia (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  7. ^ "Ciri Perempuan Penyerang Mabes Polri: Jilbab Biru, Baju Hitam, Bawa Map Kuning". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). 31 Mac 2021. Dicapai pada 31 Mac 2021.
  8. ^ Audrey Santoso (1 April 2021). "Polisi Pastikan Senjata Zakiah Aini Penyerang Mabes Polri Air Gun". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 1 April 2021.
  9. ^ "Ini Beda Airsoft Gun dengan Air Gun yang Dibawa Zakiah Aini". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). 1 April 2021. Dicapai pada 1 April 2021.
  10. ^ "Perempuan Penyerang Mabes Polri Milenial Kelahiran 1995, Warga Jaktim". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). 31 Mac 2021. Dicapai pada 31 Mac 2021.
  11. ^ Agung Sandy Lesmana; Stephanus Aranditio (31 Mac 2021). "Di-Drop Out, Teroris Zakiah Aini Pernah Kuliah Akutansi (sic) di Gunadarma Depok". Suara.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  12. ^ Mei Amelia R. (31 Mac 2021). "Ada 'Kartu Anggota', Perbakin Bantah Penyerang Mabes Polri Anggotanya". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  13. ^ Adhyasta Dirgantara (31 Mac 2021). "Pernyataan Lengkap Kapolri soal Perempuan Berpistol Serang Mabes Polri". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  14. ^ Mei Amelia R. (31 Mac 2021). "Zakiah Aini Penyerang Mabes Polri Tinggalkan Surat Wasiat, Ini Isinya". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  15. ^ Adhyasta Dirgantara (31 Mac 2021). "Perempuan Misterius Serang Mabes Polri, Petugas Bersenjata Lengkap Disiagakan". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  16. ^ Marlinda Oktavia Erwanti (31 Mac 2021). "Mabes Polri Diserang, Pengamanan Istana Negara Diberlakukan Berlapis". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.
  17. ^ "Kompolnas Pertanyakan Perempuan Berpistol Bisa Terobos Masuk Mabes Polri". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). 31 Mac 2021. Dicapai pada 31 Mac 2021.
  18. ^ Farih Maulana Sidik (31 Mac 2021). "Mabes Polri Diserang, Ketua Komisi III DPR Minta Usut Tuntas-Perkuat Intelijen". Detik.com (dalam bahasa Indonesia). Dicapai pada 31 Mac 2021.