Basuki Tjahaja Purnama

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Ir.
Basuki Tjahaja Purnama
Gubernur DKI Basuki TP 鐘萬學.jpg

Penyandang
Tempoh jawatan 
16 Oktober 2014
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono
Didahului oleh Joko Widodo

Tempoh jawatan
15 Oktober 2012 – 16 Oktober 2014
Gabenor Joko Widodo
Didahului oleh Prijanto

Tempoh jawatan
3 Ogos 2005 – 22 Disember 2006
Timbalan Khairul Efendi
Didahului oleh Usman Saleh
Diganti oleh Khairul Efendi

Tempoh jawatan
1 Oktober 2009 – 26 April 2012
Kawasan pilihan raya Bangka Belitung

Lahir (1966-06-29) 29 Jun 1966 (umur 50)
Manggar, Belitung Timur, Indonesia
Parti politik Gerindra (2012–present)
Golkar (2008-2012)
Pasangan Veronica
Hubungan Indra Tjahaja Purnama (bapa)
Buniarti Ningsih (ibu)
Anak Nicholas
Nathania
Daud Albeenner
Alma mater Trisakti University
STIE Prasetiya Mulya
Profesion Politician
Agama Protestan
Tandatangan
Laman web Personal website

Ir. Basuki Tjahaja Purnama (鍾萬勰, Hanyu Pinyin: Zhōng Wànxué), lahir di Manggar, Belitung Timur, pada 29 Jun 1966; umur 47 tahun, dikenali juga dengan panggilan Hakka "Ahok", adalah Timbalan Gabenor DKI Jakarta dari 15 Oktober 2012 membantu Gabenor Joko Widodo. [1]

Ahok merupakan anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat (2009-2014) dari Partai Golkar tapi 2012 mengundur diri selepas dicalonkan sebagai Timbalan Gabenor DKI Jakarta untuk Pemilihan 2012. Beliau pernah menjadi Bupati Belitung Timur 2005-2006. Ahok dari etnik China pertama yang menjadi Bupati Kabupaten Belitung Timur.

Pada tahun 2012 , bersama Joko Widodo bertanding jawatan Datuk Bandar kota Solo. Basuki adalah saudara kandung dari Basuri Tjahaja Purnama, Bupati Kabupaten Belitung Timur (Beltim) (2010-2015). Ternyata kedua-dua mereka memenangi pemilihan Gabenor Jakarta 2012 dengan 53,82% undi. Pasangan ini dicalonkan oleh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ahok adalah anak sulung Alm. Indra Tjahaja Purnama (Zhong Kim Nam) dan Buniarti Ningsing (Bun Nen Caw). Dia lahir di Belitung Timur, Bangka Belitung pada 29 Jun 1966. Ahok / Basuki memiliki tiga orang adik, yaitu Basuri Tjahaja Purnama (dokter PNS dan Bupati di Kabupaten Belitung Timur), Fifi Lety (peguam), Harry Basuki (konsultan bidang pelancongan dan perhotelan). Keluarganya adalah keturunan Tionghoa-Indonesia dari suku Hakka.

Basuki membesar di Desa Gantung, Kecamatan Gantung, Kabupaten Belitung Timur.Setelah tamat sekolah menengah pertama, dia sambung belajar di Jakarta. Basuki berkahwin dengan Veronica, kelahiran Medan, Sumatera Utara dan mempunyai 3 anak iaitu Nicholas Sean Purnama, Nathania, dan Daud Albeenner.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Setelah tamat pendidikan sekolah menengah atas, Basuki belajar jurusan Teknik Geologi, di Universiti Trisakti dan berjaya mendi jurutera (1990). Kemudian sambung belajar peringkat sarjana di Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya (1994).

Kerjaya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1992 menjadi Pengarah syarikat PT Nurindra Ekapersada sebelum membangunkan kilang Gravel Pack Sand (GPS) (1995). Pada tahun 1995, berhenti bekerja di PT Simaxindo Primadaya lalu mendirikan kilang di Dusun Burung Mandi, Desa Mengkubang, Kecamatan Manggar, Belitung Timur. Kilang pasir kuarsa ini adalah pertama dibangun di Pulau Belitung mnggunakan teknologi Amerika Syarikat dan Jerman.

Pada 2004, pelabur Korea Selatan mendirikan kilang bijih timah Tin Smelter di KIAK.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Basuki dianugerah Tokoh Anti Rasuah dari Gerakan Tiga Pilar Kemitraan, yang terdiri dari Masyarakat Transparansi Indonesia, KADIN dan Kementerian Negara Pemberdayaan Aparatur Negara, pada 1 Februari 2007. Beliau juga salah seorang dari 10 tokoh yang mengubah Indonesia, yang dipilih oleh majalah Tempo. Seterusnya Anugerah Seputar Indonesia (ASI) 2013 sebagai Tokoh Kontroversial.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Jokowi, Ahok take a Kopaja to KPUD". The Jakarta Post. March 19, 2012. Dicapai pada 20 March 2012.