Nabi palsu

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Dalam agama, istilah nabi palsu adalah label yang diberikan pada seseorang yang dilihat secara tidak sah mendakwa sebagai nabi dalam suatu mazhab agama. Individu itu mungkin dilihat sebagai seorang yang secara salah mendakwa mendapat kelebihan ramalan atau wahyu, atau yang menggunakan kelebihan tersebut untuk tujuan jahat. Label 'nabi' dapat menjadi terlampau subjektif: lazim, seorang yang dianggap sebagai nabi 'benar' oleh sesetengah orang pada masa yang sama dianggap sebagai nabi 'palsu' oleh orang lain.

Istilah ini kadang-kadang digunakan di luar agama untuk menjelaskan seorang yang penuh bersemangat menaja teori yang pemberi frasa fikir ia salah.

Dalam agama Kristian[sunting | sunting sumber]

Di sepanjang Perjanjian Baru, ada amaran pada nabi palsu dan Masihi palsu, dan mukmin diminta dengan bersungguh-sungguh untuk sentiasa berjaga-jaga. Ayat-ayat berikut (Matthew 7:15–23) adalah dari Khutbah di atas Gunung:

"Hati-hati dengan nabi-nabi palsu. Mereka datang kepadamu dalam pakaian biri-biri, tetapi secara mendalam mereka adalah serigala ganas. Buah mereka akan kamu mengenali mereka. Pernahkah orang memetik anggur dari pokok rimbun yang berduri, atau ara dari pokok thistle? Begitu juga setiap pokok memberikan buah baik, tetapi sebatang pokok buruk memberikan buah buruk. Sebatang pokok baik tidak dapat memberikan buah buruk, dan sebatang pokok buruk tidak dapat memberikan buah baik. Setiap pokok tidak memberikan buah baik ditebang dan dilempar ke dalam api. Oleh itu, dengan buah mereka akan kamu mengenali mereka."

Perjanjian Baru mengalamatkan sudut pandangan sama pada seorang nabi palsu diramalkan tepat dan Yesus meramalkan kemunculan nabi-nabi palsu, menegaskan bahawa mereka dapat melakukan tanda-tanda hebat dan mukjizat. Ayat-ayat berikut (;24) adalah dari Olivet Discourse:

"Pada waktu itu banyak orang akan memaling dari agama dan akan mengkhianati dan membenci sesama sendiri, dan banyak nabi palsu akan bermuncul dan menipu banyak orang. Oleh kerana bertambahnya kejahatan, kasih sayaing dari banyak orang akan menjadi semakin dingin, tetapi dia yang berdiri tegas hingga ke akhir masa akan diselamatkan. . . . Untuk para Masihi palsu dan nabi palsu untuk bermuncul dan melakukan tanda-tanda hebat dan mukjizat untuk menipukan walaupun yang pilih – jika itu boleh jadi. Lihat, aku telah memberitahu kamu terdahulunya sebelum waktunya" (Matthew ;24 NIV).

Dalam Gospel Luke, Yesus menunjukkan penggunaan etika untuk para pengikutnya menggunakan anologi nabi palsu dalam Perjanjian Lama:

"Nahas kamu apabila semua berkata-kata baik kamu, untuk itu bagaimana bapa-bapa mereka melayan nabi-nabi palsu" (Luke NIV).

Dalam Acts of the Apostles, Paul dan Barnabas bertemu dengan seorang nabi palsu bernama Elymas Bar-Jesus di pulau Cyprus. Dalam , kita membaca:

"Mereka mengembara seluruh pulau hingga mereka tiba di Paphos. Di sana mereka bertemu seorang tukang sihir Yahudi dan nabi palsu bernama Bar‑Jesus, yang adalah seorang pengiring proconsul, Sergius Paulus. Proconsul, seorang yang pintar, mengirimkan untuk Barnabas dan Saul oleh kerana dia ingin mendengari kata Tuhan. Tetapi Elymas yang tukang sihir (untuk itulah apa namanya bermakna) menentang mereka dan cuba untuk memaling proconsul dari agama. Kemudian Saul, yang bergelar Paul, dipenuhi dengan Roh Kudus, melihat kepada Elymas dan berkata, 'Kamu adalah anak iblis dan seorang musuh dari semua yang benar! Kamu penuh dengan semua jenis penipuan dan tipu helah. Akankah kamu berhenti memesongkan jalan benar Tuhan? Kini tangan Tuhan adalah terhadap kamu. Kamu akan menjadi buta, dan untuk suatu masa kamu tidak akan dapat melihat cahaya matahari.'
"Selanjutnya kabut dan kegelapan ke atasnya, dan dia meraba-raba tidak tentu arah, mencari seorang untuk memimpinnya dengan tangan. Apabila proconsul melihat apa yang telah berlaku, dia mempercayai, oleh kerana dia tertarik pada ajaran tentang Tuhan" (Acts of the Apostles , NIV).

Cerita khusus ini begitu juga menyesuai terbaik model yang ditemukan dalam Deuteronomy. Dakwaaan sini adalah bahawa Elymas cuba untuk mengubah Sergius Paulus dari agama benar, seperti nabi palsu dijelaskan dalam ayat-ayat mendahului. Ini menunjukkan evolusi lanjut model ini di antara agama Yahudi dan Kristian. Dalam ayat-ayat ini, kita tidak melihat Elymas meramalkan istilah difaham secara masyhur, oleh itu model kelihatan muat terbaik dalam senario ini.

Second Epistle of Peter membuat perbandingan di antara guru palsu dan nabi palsu dan bagaimana yang pertama akan dibawakan dalam ajaran palsu, seperti nabi-nabi palsu yang lama:

"Tetapi ada juga nabi-nabi palsu di kalangan orang, seperti mana akan ada guru palsu berada di kalangan kamu. Mereka akan secara rahsia memperkenalkan fahaman yang bertentangan dengan doktrin agama ortodoks yang membinasakan, walaupun dengan menolak Tuhan yang berdaulat yang membawa mereka – membawa pembinasaan pantas pada diri mereka. Banyak orang akan mengikut cara-cara memalukan mereka dan akan membawa cara kebenaran ke dalam mendapat nama buruk. Dalam ketamakan mereak guru-guru ini akan mengeksploitasikan kamu dengan cerita-cerita yang mereka telah buat-buat. Pengutukan mereka telah lama digantung ke atas mereak, dan pembinasaan mereka bulen lagi ditidurkan" (2 Peter NIV).

First Epistle of John memberikan amaran pada yang dari agama Kristian untuk menguji setiap roh oleh kerana nabi-nabi palsu ini:

"Wahai kawan-kawan, jangan mempercayai setiap roh, tetapi ujikan roh-roh untuk melihat sama ada mereka adalah dari Tuhan, oleh kerana banyak nabi palsu telah berkeliaran di merata-rata dunia. Ini adalah bagaimana kamu akan mengenali Roh Tuhan: Setiap roh yang mengakui bahawa Yesus Kristus telah tiba dalam daging dari Tuhan, 3 tetapi setiap roh tidak mengakui Yesus, roh itu bukan dari Tuhan. Ini adalah roh dajal, yang kamu pernah mendengari mendatang dan juga sekarang berada di dunia" (1 John NIV).

Seorang nabi palsu Perjanjian Baru adalah nabi palsu disebutkan dalam Kitab Wahyu. Nabi palsu Apocalypse adalah ajen Dajal, juga digelar Beast, dan dia akan akhirnya ikut sama dengan Dajal ke dalam tasik "api dan batu belerang" (Wahyu KJV). Ada juga model bersejarah yang mencadangkan bahawa pengarang Wahyu merujukkan pada tokoh-tokoh sezaman seperti Nero dan Domitian dan bukan sebarang senario akhir zaman yang jauh.[1]

Dalam Islam[sunting | sunting sumber]

Rencana utama: Nabi

Menurut dengan kebanyakan sarjana Islam Muhammad adalah Nabi terakhir, oleh itu sesiapan yang bertimbul atau akan bertimbul menjadi seorang selepas Muhammad dianggapkan nabi palsu. Kebanyakan umat Islam menganggapkan yang berikut sebagai nabi palsu:

Dalam agama Yahudi[sunting | sunting sumber]

"Jika seorang nabi, atau yang menelah melalui mimpi, bermuncul di kalangan kamu dan mengumumkan kepada kamu suatu tanda mukjizat atau ketakjuban, dan jika tanda atau ketakjuban dari mana dia telah bercakap mengambil tempat, dan dia berkata, 'Marikah kita mengikut tuhan-tuhan lain' (tuhan-tuhan yang kamu tidak mengetahui) 'dan mari kita menyembah mereka,' kamu tidak harus mendengari kata-kata nabi atau pemimpi itu. Tuhanmu Allah menguji kamu untuk mendapati sama ada kamu menyintaiNya dengan keseluruhan hatimu dan dengan keseluruhan jiwamu. Ia adalah Tuhanmu Allah yang kamu harus mengikuti, dan Dialah yang harus kamu memuja. Simpanlah perintahNya dan patuhilahNya; sembahlah Dia dan pegang teguh kepadaNya. Nabi atau pemimpi itu harus dihukum mati, kerana dia berkhutbah pemberontakan terhadap Tuhanmu Allah, yang membawa kamu keluar dari mesir dan menebusi kamu dari tanah perhambaan; Dia telah cuba untuk memaling kamu dari jalan Tuhamu Allah yang telah memerintah kamu mematuhi. Kamu haris menyingkirkan kejahatan dari di kalangan kamu" (Deuteronomy 13:1–5 NIV).

Kitab Raja merakam suatu cerita di mana, di bawah paksaan kelakuan dari Ahab, nabi Micaiah menggambarkan tuhan sebagai meminta maklumat dari pembela surga pada apa yang harus dia lakukan dengan mahkamah nabi-nabi palsu. Gambaran ini dirakam dalam 1 Raja 22:19–23:

"Micaiah berterusan, 'Oleh itu dengarlah kata Tuhan: Aku melihat Tuhan berduduk di tahtanya dengan semua tuanrumah syurga berdiri di kelilingnya di kananNya dan kiriNya. Dan Tuhan berkata, "Siapa akan menarik Ahab ke dalam menyerang Ramoth Gilead dan akan pergi pada kematiannya di sana?"
"'Seorang bercadang ini, dan yang lain bercadang itu. Akhirnya, suatu roh datang ke hadapan, berdiri di hadapan Tuhan dan berkata, "Saya akan menariknya."
"'"Dengan cara apa?" Tuhan bertanya.
"'"Aku akan pergi keluar dan menjadi suatu roh terbaring di mulut-mulut kesemua nabinya," dia berkata.
"'"Kamu akan berjaya dalam menariknya," kata Tuhan. "Pergi melakukannya."
"'Jadi kini Tuhan telah meletakkan roh terbaring di mulut-mulut kesemua nabi kamu ini. Tuhan telah mentakdiran bencana kepada kamu'" (1 Kings 22:19–23 NIV).

Ia boleh jadi bahawa Micaiah bermakna untuk menggambarkan nabi-nabi palsu sebagai suatu ujian dari YHWH. Ia juga boleh jadi bahawa ia bermakna sebagai suatu penghinaan pada nabi-nabi Ahab, seperti Zedekiah, anak lelaki Chenaanah.[2]

Denda untuk ramalan palsu, adalah hukuman mati (tiap Deuteronomy 13:1–5).

"Tetapi seorang nabi yang menganggap untuk bercakap dalam namaKu apa-apa yang Aku tidak pernah memerintahnya berkata, atau seorang nabi yang bercakap dalam nama tuhan lain, harus dihukum mati."

Dalam ringkasan, piawai bible untuk seornag nabi palsu, ia dilarang untuk bercakap dalam nama suatu tuhan selain dari YHWH.[petikan diperlukan] Begitu juga, jika seorang nabi membuat ramalan dalam nama YHWH yang tidak diluluskan, itu adalah suatu lagi tanda bahawa dia tidak ditugaskan oleh YHWH dan bahawa orang-orang tidak perlu menakuti nabi palsu.[petikan diperlukan]

Kegunaan di luar agama[sunting | sunting sumber]

Istilah nabi palsu kadang-kadang digunakan di luar agama, untuk menjelaskan pengalak saintifik, perubatan, atau teori politik yang mana pengarang frasa berfikir adalah palsu. Buku 2008 Autism's False Prophets Paul Offit menggunakan frasa ini pada para pengalak teori-teori dan terapi yang tidak dibuktikan seperti kontrovesi thiomersal dan terapi chelation. Buku 1993 Ronald Bailey, Ecoscam: The False Prophets of Ecological Apocalypse, menggunakan frasa ini pada para pengalak hipotesis pemanasan global; meskipun, pada 2005 Bailey telah berubah fikirannya, mengarang "Sesiapa yang masih memegang pada gagasan bahawa tiada pemanasan global harus menghentikannya."[3]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan dan catatan[sunting | sunting sumber]

  1. Early Christian Writings: The Apocalypse of John http://www.earlychristianwritings.com/revelation.html
  2. Mordechai Cogan, 1 Kings: A New Translation with Introduction and Commentary, Anchor Bible Commentaries, Yale 2001
  3. Bailey R (2005-08-11). "We're all global warmers now". Reason.