Sejarah Albania

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Sejarah Albania bermula empat alaf yang lalu.

Pra-Sejarah & Pemerintahan Rom[sunting | sunting sumber]

Pengkaji mempercayai bahawa penduduk Albania merupakan keturunan puak yang dikenali sebagai Illyrians yang bukan keturunan Turki, atau Slavik, yang tiba di Balkan sekitar 2000 SM. Orang Albania moden masih membezakan antara (puak utara) Ghegs dan (puak selatan) Tosks. Setelah kerajaan Rom lemah pada 165 SM, Albania dikawal secara hampir berterusan oleh kuasa asing sehingga pertengahan abad ke-20, dengan tempoh singkat pemerintahan sendiri.

Berikutan dengan perpecahan Empayar Rom pada 395, Empayar Byzantine menguasai kuasanya di atas Albania kini. Di abad ke-11, Kaisar Bizantium Alexius I Comnenus membuat surat keterangan di mana dicatat pertama kalinya ada daerah atau tanah yang dikenal sebagai Albania dan penduduknya.

Pemerintahan Empayar Uthmaniyyah (1385-1912)[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Uthmaniyah menguasai Albania antara 1385-1912. Selama masa ini, kebanyakan penduduk masuk Islam, dan penduduk Albania juga berpindah ke Itali, Greece, Mesir dan Turki. Walau pengawasannya secara singkat terganggu oleh pergolakan 1443-1478, dipimpin oleh Gjergj Kastrioti Skenderbeg, Khilafah Turki Uthmaniyah akhirnya menegaskan kembali penguasaan mereka.

Di awal abad ke-20, Khilafah Turki Uthmaniyah gagal mengendalikan keadaan di sini. Liga Prizren (1878) memperkenalkan gagasan negara kebangsaan Albania dan mencipta abjad Albania moden. Menyusul akhir Perang Balkan I, orang-orang Albania mengeluarkan Proklamasi Vlore pada 28 November 1912, mengisytiharkan 'kemerdekaan'. Perbatasan Albania ditetapkan oleh Kekuatan Besar pada 1913. Integrasi wilayah Albania ditegaskan di Konferensi Perdamaian Paris pada 1919, setelah Presiden Amerika Syarikat Woodrow Wilson menolak rencana dengan kekuatan Eropah untuk membahagi Albania di antara tetangganya.

Pemerintahan komunisme Enver Hoxha[sunting | sunting sumber]

Ketika Perang Dunia II, Albania dijajah pertama kali oleh Itali (1939-43) dan kemudian oleh Jerman (1943-44). Setelah perang, pemimpin Parti Komunis Enver Hoxha mengatur melindungi integrasi wilayah Albania selama 40 tahun berikutnya, namun memerlukan harga politik yang sangat mahal dari penduduknya, yang ditundukkan untuk membersihkan, mengurangi, penindasan hak sivil dan politik, larangan total pada amalan keagamaan, dan meningkatkan pemencilan. Albania yang setia pada falsafah Stalin yang keras, akhirnya menarik diri dari Pakatan Warsaw pada 1968 dan menjauhkan diri dari sekutu terakhirnya, Republik Rakyat China pada 1978.

Menyusul kematian Hoxha pada 1985 dan kemudian kejatuhan komunisme pada 1991, masyarakat Albania berjuang menanggulangi isolasi dan ketertinggalan sejarahnya. Selama masa transisi awal, pemerintah Albania memandang ikatan yang lebih dekat dengan Barat agar memperbaiki keadaan ekonomi dan memperkenalkan reformasi demokrasi dasar, termasuk sistem multipartai.

Demokrasi[sunting | sunting sumber]

Pada 1992, setelah kejayaan pemilihan yang luas bagi Parti Demokratik, Sali Berisha menjadi tokoh demokrasi yang pertama yang dipilih sebagai Presiden Albania. Berisha memulai program perbaikan ekonomi dan demokrasi yang lebih berhati-hati namun saat berjalan ada desas-desus yang gagal di pertengahan 1990an, kerana political gridlock. Di saat yang sama, perusahaan pelaburan yang kurang bermoral menggelapkan wang di seluruh Albania dengan menggunakan skim piramid. Di awal 1997, beberapa skim piramid itu runtuh, meninggalkan ribuan orang yang bankrap, kecewa, dan marah. Pergolakan bersenjata meletus di seluruh negara, hampir menimbulkan kejatuhan kuasa pemerintah. Ketika itu, Albania memiliki infrastruktur yang tak cukup dan kuno yang menderita kerusakan hebat, seperti orang merampok karya umum untuk bahan bangunan. Depot senjata di seluruh negeri dibongkar dan isinya dirampas sehingga pada tahun tahun itu banyak teredar senjata api tentera di kalangan warga awam Albania. Anarki di awal 1997 menggelisahkan dunia dan mendorong pengantaraan antarabangsa secara intensif.

Perintah dipulihkan oleh Angkatan Perlindungan Multinasional PBB, dan pemerintah rekonsiliasi nasional sementara menjaga pilihan raya Jun 1997, yang mengembalikan Sosialis dan sekutunya pada kekuasaan di tingkat nasional. Presiden Berisha berhenti, dan penggantinya ialah dari kalangan Sosialis Rexhep Meidani. Antara 1997 dan 2002, rangkaian pemerintahan singkat menggantikan satu sama lain. Fatos Nano, Ketua Parti Sosialis, telah menjadi PM sejak Jun 2002.

Selama masa transisi 1997-2002, struktur demokrasi Albania yang mudah pecah diperkuat. ParPol tambahan terbentuk, toko media massa berkembang, organisasi dan pertubuhan bukan kerajaan pun begitu. Pada 1998, orang-orang Albania meratifikasi perlembagaan baru selepas referendum umum, menjamin kekuasaan undang-udang dan perlindungan hak dan kebebasan beragama.

Pada 24 Julai 2002, Alfred Moisiu mengangkat sumpah sebagai Presiden. Tokoh nonpartisan, secara nominal bersekutu dengan Parti Demokrat, ia diangkat sebagai calon yang dipersetujui parti yang berkuasa dan pembangkang. Pergantian kekuasaan yang tenang dari Meidani ke Moisiu merupakan akibat persetujuan di antara parti untuk mengajak satu sama lain dalam pendirian struktur parlimen. "Gencatan senjata" ini membawa ke masa baru kestabilan politik di Albania, yang dianggap dapat membuat kemajuan berarti yang mungkin dalam reformasi demokrasi dan ekonomi, kekuasaan inisiatif hukum, dan perkembangan hubungan Albania dengan negara tetangganya serta AS.

Pemilihan kota seluruh negara diadakan pada Oktober 2003. Walau perbaikan bererti melebihi tahun-tahun yang lalu, tetap tersebar kesalahan administrasi, termasuk ketidakaktepatan daftar pengundi. “Gencatan senjata” antara pemimpin parti mulai heboh di musim panas 2003. Kemajuan pada perbaikan ekonomi dan politik menderita tampak selama akhir-akhir tahun 2003 kerana pertarungan politik. Bagaimanapun, pada Disember 2003, PM Nano menekankan lagi kepemimpinannya dari Parti Sosialis yang sedang berkuasa dan melantik kabinet baru.