Perentasan masa

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
"Mesin masa" dan "mesin waktu" dilencongkan di sini.

Perentasan masa atau perjalanan masa (Bahasa Inggeris: time travel, juga dalam baku Indonesia: perjalanan waktu) merupakan konsep pergerakan antara titik tertentu dalam suatu susur masa yang dirasakan seakan-akan mirip pergerakan antara titik berbeza dalam sesebuah ruang dengan objek atau seseorang, biasanya menggunakan peranti bayangan dikenali sebagai mesin masa. Ia adalah konsep yang banyak diketahui malah dimaklumkan dalam kedua-dua bidang falsafah dan cereka; idea ini mula dimasyhurkan dalam bidang kedua tersebut melalui pengkaryaan novel berjudul The Time Machine (1895) oleh H. G. Wells yang mengisahkan seorang saintis yang berjaya merentasi ruang masa melalui suatu mesin ciptaannya yang berfungsi.

Kemungkinan sama ada perjalanan dari suatu titik masa merentas ke suatu titik masa terdahulu secara fizikal tidak dapat dipastikan atau disahkan dengan yakin. Perjalanan ke titik masa kehadapan yang berada di luar rasa persepsi masa biasa adalah fenomena yang diperhatikan secara meluas dan difahami dengan baik dalam rangka kerelatifan jenis-jenis khas dan umum. Walau bagaimanapun, memajukan atau melambatkan satu jasad-jasad terlebih dahulu daripada beberapa milisaat berbanding dengan jasad yang lain tidak dapat dilaksanakan dengan teknologi semasa[1] Bagi perjalanan ke titik masa belakang pula, ada mungkin penyelesaian dalam relativiti umum yang membolehkannya dapat dicari, tetapi penyelesaian memerlukan syarat-syarat yang mungkin tidak mungkin secara fizikal. Kemampuan melangkah ke sebarang titik dalam ruang masa sewenang-wenangnya sukar disokong dan sangat terhad dalam fizik teori malah biasanya hanya berkaitan dengan mekanik kuantum atau lubang cacing, yang juga dikenali sebagai jambatan Einstein-Rosen.

Aspek fizik[sunting | sunting sumber]

Teori terkenal usulan Albert Einstein iaitu kerelatifan khas (tambahan lagi dengan teori kerelatifan am) secara eksplisit memperbolehkan sejenis dilasi waktu yang secara biasa disebut perjalanan waktu. Teori ini mengungkapkan bahawa bagi seorang pengamat yang diam secara relatif, waktu kelihatannya berjalan lebih lambat bagi sebuah objek yang bergerak dengan lebih cepat.

Aspek falsafah[sunting | sunting sumber]

Banyak ilmuwan percaya bahawa perjalanan merentasi masa itu kemungkinan besar tidak mungkin dapat dilaksanakan. Kepercayaan ini terutamanya berdasarkan pisau cukur Occam. Setiap teori yang memperbolehkan perjalanan waktu menuntut bahawa semua isu kausalitas harus dipecahkan. Apakah yang terjadi jika seseorang kembali ke masa lampau dan membunuh datuknya?- lihat paradoks datuk. Dan juga, ketiadaan bukti eksperimental tentang adanya perjalanan waktu, maka secara teori lebih mudah diasumsikan bahawa hal ini tidak terjadi.

Hal ini turut dikuatkan hujahan Stephen Hawking yang pernah berkata bahawa ketiadaan sesiapa yang dapat dibuktikan datang daripada masa depan yang menjenguk kita merupakan sebuah argumentasi yang kuat dalam menentang adanya fenomena ini; argumentasinya ini merupakan sebuah variasi dari paradoks Fermi yang menyanggah adanya makhluk luar angkasa. Namun di sisi lain, asumsi bahawa perjalanan waktu itu mustahil merupakan hal yang menarik pula bagi para fizikawan kerana ini menimbulkan pertanyaan mengapa tidak dan hukum fizik apa yang tidak memperbolehkannya.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Sains

Persepsi waktu

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hawking, Stephen (27 April 2010). "STEPHEN HAWKING: How to build a time machine". Daily Mail. Dicapai 7 Ogos 2015. 

Sumber ilmiah[sunting | sunting sumber]

Sumber falsafiah[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]