Robinson Crusoe

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Robinson Crusoe
Robinson Crusoe 1719 1st edition.jpg
Halaman judul dari edisi pertama
PengarangDaniel Defoe
PengilustrasiUkiran tunggal oleh John Clark dan John Pine selepas rekaan oleh artis yang tidak dikenali.[1]
Negara United Kingdom
BahasaInggeris
GenreCereka bersejarah
PenerbitW. Taylor
Tarikh penerbitan
25 April 1719
Jenis mediaCetak
ISBNISBN N/A Invalid ISBN
Diikuti olehPengembaraan Lebih Jauh Robinson Crusoe

Robinson Crusoe (IPA: /ˌrɒbɪnsən ˈkrs/) merupakan sebuah novel yang ditulis oleh Daniel Dafoe dan ia pertama kali diterbitkan pada 25 April 1719. Edisi pertama terbitan ini dikreditkan kepada protagonis novel tersebut, Robinson Crusoe sebagai pengarangnya dan ini menyebabkan ramai pembaca percaya bahawa dia merupakan orang sebenar dan buku ini adalah kisah perjalanannya yang sebenar.[2]

Dengan bentuk warkah, pengakuan dan didaktik, buku ini adalah autobiografi cereka bagi watak utama (dengan nama lahir sebagai Robinson Kreutznaer), orang terdampar yang menghabiskan tahunnya di sebuah pulau terpencil berdekatan Trinidad, berhadapan dengan puak kanibal, orang tawanan dan pemberontak sebelum dia diselamatkan.


Ringkasan plot[sunting | sunting sumber]

Pictorial map of Crusoe's island, the "Island of Despair", showing incidents from the book

Crusoe (nama keluarga yang rusak dari nama Jerman "Kreutznaer") berlayar dari Kingston upon Hull dalam perjalanan laut pada bulan Ogos 1651, bertentangan dengan keinginan orang tuanya, yang ingin dia meneruskan kerjaya dalam bidang undang-undang. Setelah perjalanan yang penuh gejolak di mana kapalnya karam dalam ribut, keinginannya untuk laut tetap kuat sehingga dia berangkat ke laut lagi. Perjalanan ini juga berakhir dengan bencana, kerana kapal itu diambil alih oleh perompak Salé (Salé Rovers) dan Crusoe diperbudak oleh orang Moor. Dua tahun kemudian, dia melarikan diri dengan kapal bersama seorang budak lelaki bernama Xury; seorang kapten kapal Portugis di pesisir barat Afrika menyelamatkannya. Kapal dalam perjalanan ke Brazil. Crusoe menjual Xury kepada kapten. Dengan bantuan kapten, Crusoe memperoleh ladang.

Bertahun-tahun kemudian, Crusoe bergabung dengan ekspedisi untuk membawa budak dari Afrika, tetapi dia karam dalam ribut kira-kira empat puluh batu ke laut di sebuah pulau berhampiran pantai Venezuela (yang disebutnya Pulau Keputusasaan) di dekat muara sungai Orinoco di 30 September 1659. [1] (Bab 23) Dia memerhatikan garis lintang sebagai 9 darjah dan 22 minit ke utara. Dia melihat penguin dan anjing laut di pulau itu. Mengenai ketibaannya di sana, hanya dia dan tiga haiwan, anjing kapten dan dua kucing, yang selamat dari kapal karam. Mengatasi keputusasaannya, dia mengambil senjata, alat dan bekalan lain dari kapal sebelum pecah dan tenggelam. Dia membina habitat berpagar berhampiran gua yang digali. Dengan membuat tanda di kayu salib, dia membuat kalendar. Dengan menggunakan alat yang diselamatkan dari kapal, dan beberapa alat buatannya, dia memburu, menanam barli dan beras, mengeringkan anggur untuk membuat kismis, belajar membuat tembikar dan memelihara kambing. Dia juga mengadopsi burung beo kecil. Dia membaca Alkitab dan menjadi beragama, bersyukur kepada Tuhan atas nasibnya di mana tidak ada yang hilang melainkan masyarakat manusia.

Beberapa tahun berlalu dan Crusoe menemui kanibal asli, yang kadang-kadang mengunjungi pulau itu untuk membunuh dan memakan tahanan. Pada mulanya dia berencana untuk membunuh mereka kerana melakukan kekejian tetapi kemudian menyedari dia tidak berhak melakukannya, kerana kanibal tidak sengaja melakukan kejahatan. Dia bermimpi mendapatkan satu atau dua orang hamba dengan membebaskan beberapa tahanan; ketika banduan melarikan diri, Crusoe membantunya, menamakan teman barunya "Jumaat" setelah hari dalam seminggu dia muncul. Crusoe kemudian mengajarnya bahasa Inggeris dan menukarnya menjadi agama Kristian.

Setelah lebih ramai penduduk asli tiba untuk mengambil bahagian dalam pesta kanibal, Crusoe dan Jumaat membunuh sebahagian besar penduduk asli dan menyelamatkan dua tahanan. Salah satunya adalah bapa Jumaat dan yang lain adalah orang Sepanyol, yang memberitahu Crusoe mengenai kapal Sepanyol lain yang karam di daratan. Suatu rancangan dibuat di mana orang Sepanyol itu akan kembali ke daratan bersama ayah Jumat dan membawa pulang yang lain, membina kapal, dan belayar ke pelabuhan Sepanyol.

Sebelum orang Sepanyol kembali, kapal Inggeris muncul; pemberontak telah memerintah kapal itu dan berniat untuk mengalahkan kapten mereka di pulau itu. Crusoe dan kapten kapal membuat perjanjian di mana Crusoe menolong kapten dan pelaut setia mengambil semula kapal. Dengan ketua mereka yang dieksekusi oleh kapten, para pemberontak menerima tawaran Crusoe untuk dibebaskan di pulau itu daripada dikembalikan ke England sebagai tahanan untuk digantung. Sebelum berangkat ke England, Crusoe menunjukkan kepada para pemberontak bagaimana dia bertahan di pulau itu dan menyatakan bahawa akan ada lebih banyak lelaki yang datang.

Laluan yang diambil oleh Robinson Crusoe di atas pergunungan Pyrenees dalam bab 19 & 20 dari novel Defoe, seperti yang dibayangkan oleh Joseph Ribas

Crusoe meninggalkan pulau itu 19 Disember 1686 dan tiba di England pada 11 Jun 1687. Dia mengetahui bahawa keluarganya mempercayainya mati; Akibatnya, dia tidak ditinggalkan dalam kehendak ayahnya. Crusoe berangkat ke Lisbon untuk mendapatkan kembali keuntungan harta tanahnya di Brazil, yang telah memberinya banyak kekayaan. Kesimpulannya, dia mengangkut kekayaannya ke darat ke England dari Portugal untuk mengelakkan perjalanan melalui laut. Hari Jumaat menemaninya dan, dalam perjalanan, mereka menjalani satu pengembaraan terakhir bersama ketika mereka melawan serigala yang kelaparan ketika menyeberangi Pyrenees. [5]


Watak[sunting | sunting sumber]

Robinson Crusoe: Pencerita novel yang karam.

Jumaat: Hamba kepada Robinson Crusoe.

Xury: Bekas pelayan Crusoe. Kemudian diberikan kepada Kapten Laut Portugis sebagai pegawai yang diberi jaminan.

Janda: Rakan kepada Robinson Crusoe. Dia melihat asetnya semasa dia tiada.

Kapten Laut Portugis: Membantu menyelamatkan Robinson Crusoe dari perhambaan. Sangat murah hati dan dekat dengan Crusoe; menolongnya dengan wang dan ladang.

Orang Sepanyol: Diselamatkan oleh Robinson Crusoe dan membantunya melarikan diri dari kepulauannya.

Ayah Robinson Crusoe: Seorang saudagar bernama Kreutznaer.


Agama[sunting | sunting sumber]

Robinson Crusoe diterbitkan pada tahun 1719 semasa tempoh Pencerahan abad ke-18. Dalam novel Crusoe menjelaskan aspek yang berbeza dari agama Kristian dan kepercayaannya. Buku ini boleh dianggap sebagai autobiografi rohani kerana pandangan Crusoe mengenai agama berubah secara drastik dari awal kisahnya dan kemudian akhir.

Pada awal buku Crusoe berkaitan dengan pelayaran jauh dari rumah, di mana dia bertemu dengan ribut ribut di laut. Dia berjanji kepada Tuhan bahawa jika dia terselamat dari ribut itu, dia akan menjadi orang Kristian yang taat dan pulang sesuai dengan kehendak orang tuanya. Namun, ketika Crusoe selamat dari badai, dia memutuskan untuk terus berlayar dan menyatakan bahawa dia tidak dapat menunaikan janji-janji yang telah dia buat selama gejolak.

Setelah Robinson karam di pulau dia mula menderita pengasingan yang melampau. Dia beralih kepada binatangnya untuk diajak bicara, seperti burung beo, tetapi terlepas dari hubungan manusia. Dia berpaling kepada Tuhan pada masa gejolak dalam mencari ketenangan dan petunjuk. Dia mengambil Alkitab dari kapal yang dicuci di sepanjang pantai dan mula menghafal ayat-ayat. Pada masa-masa kesulitan, dia akan membuka Alkitab ke halaman acak di mana dia akan membaca ayat yang dia percaya bahawa Tuhan telah membuatnya terbuka dan membaca, dan itu akan menenangkan fikirannya. Oleh itu, semasa Crusoe karam, dia menjadi sangat beragama dan sering meminta pertolongan kepada Tuhan.

Ketika Crusoe bertemu dengan pelayannya pada hari Jumaat, dia mula mengajarnya kitab suci dan tentang agama Kristian. Dia berusaha mengajar hari Jumaat dengan kemampuan terbaiknya mengenai Tuhan dan apa itu Syurga dan Neraka. Tujuannya adalah untuk mengubah hari Jumaat menjadi Kristian dan nilai dan kepercayaannya. "Selama hari Jumaat itu bersama saya, dan dia mula berbicara dengan saya, dan memahami saya, saya tidak mahu meletakkan asas pengetahuan agama dalam fikirannya; terutama sekali saya bertanya kepadanya siapa membuatnya? "(hlm158)

Lynne W. Hinojosa berpendapat bahawa sepanjang novel Crusoe menafsirkan tulisan suci dengan cara bahawa "kriptur tidak pernah mempunyai konsekuensi di luar keperluan dan keadaannya sendiri" (651). Bagi Hinojosa, Crusoe meletakkan narasi alkitabiah di dalam dirinya tidak seperti penafsiran kitab suci sebelumnya di mana individu itu digabungkan dengan narasi alkitabiah. Atas sebab ini, Hinojosa berpendapat bahawa "Crusoe tidak menunjukkan keinginan ... untuk menjalankan misi gereja atau bersatu kembali dengan masyarakat untuk ikut serta dalam rancangan Tuhan untuk sejarah manusia" (652).


Sumber dan pengalaman sebenar[sunting | sunting sumber]

Statue of Robinson Crusoe at Alexander Selkirk's birthplace of Lower Largo by Thomas Stuart Burnett
Book on Alexander Selkirk

Terdapat banyak kisah tentang kehidupan nyata di masa Defoe. Paling terkenal, inspirasi Defoe yang dicurigai untuk Robinson Crusoe dianggap pelaut Scotland Alexander Selkirk, yang menghabiskan empat tahun di pulau Más a Tierra yang tidak berpenghuni (dinamakan semula sebagai Robinson Crusoe Island pada tahun 1966) (hlm23-24) di Kepulauan Juan Fernández Pantai Chile. Selkirk diselamatkan pada tahun 1709 oleh Woodes Rogers semasa ekspedisi Inggeris yang membawa kepada penerbitan petualangan Selkirk di kedua A Voyage to the South Sea, dan Round the World dan A Cruising Voyage Around the World pada tahun 1712. Menurut Tim Severin, "Daniel Defoe, lelaki rahsia, tidak mengesahkan atau menafikan bahawa Selkirk adalah model untuk pahlawan bukunya. Rupanya ditulis dalam enam bulan atau kurang, Robinson Crusoe adalah fenomena penerbitan. "

Pengarang Pulau Crusoe, Andrew Lambert menyatakan, "idea bahawa Crusoe tunggal dan nyata adalah 'premis palsu' kerana kisah Crusoe adalah sebatian kompleks dari semua kisah survival buccaneer yang lain." (P tidak dikutip) Templat: Petikan penuh diperlukan Namun, Robinson Crusoe jauh dari salinan akaun Rogers: Becky Little berpendapat tiga peristiwa yang membezakan dua cerita:

Robinson Crusoe karam sementara Selkirk memutuskan untuk meninggalkan kapalnya sehingga merosakkan dirinya sendiri;

pulau Crusoe yang karam telah didiami, tidak seperti sifat pengembaraan Selkirk.

Perbezaan terakhir dan paling penting antara kedua cerita adalah Selkirk adalah perampas, menjarah dan menyerang bandar-bandar pesisir semasa Perang Pengganti Sepanyol.

"Dorongan ekonomi dan dinamik buku ini sama sekali tidak sama dengan apa yang dilakukan oleh buccaneers," kata Lambert. "Pembeli hanya ingin menangkap barang rampasan dan pulang dan minum semuanya, dan Crusoe sama sekali tidak melakukan itu. Dia imperialis ekonomi: Dia mencipta dunia perdagangan dan keuntungan." (P tidak dikutip) Templat: Penuh rujukan diperlukan

Sumber lain yang mungkin untuk naratif itu termasuk Hayy ibn Yaqdhan karya Ibn Tufail, dan pelayar Sepanyol abad keenam belas Pedro Serrano. Hayy ibn Yaqdhan karya Ibn Tufail adalah novel filosofis abad kedua belas yang juga terletak di sebuah pulau gurun, dan diterjemahkan dari bahasa Arab ke bahasa Latin dan Inggeris beberapa kali pada setengah abad sebelum novel Defoe.

Pedro Luis Serrano adalah seorang pelaut Sepanyol yang terkawal selama tujuh atau lapan tahun di sebuah pulau gurun kecil setelah kapal karam pada tahun 1520-an di sebuah pulau kecil di Karibia di lepas pantai Nikaragua. Dia tidak memiliki akses ke air tawar dan hidup dari darah dan daging penyu dan burung. Dia cukup terkenal ketika kembali ke Eropah; sebelum meninggal dunia, dia mencatat penderitaan yang dialami dalam dokumen yang menunjukkan penderitaan dan penderitaan yang tidak berkesudahan, hasil dari peninggalan mutlak terhadap nasibnya, yang kini diadakan di Arkib Umum Hindia, di Seville. Kemungkinan besar Defoe mendengar ceritanya dalam salah satu lawatannya ke Sepanyol sebelum menjadi penulis; pada masa itu kisah itu berusia 200 tahun, tetapi masih sangat popular.

Satu lagi sumber untuk novel Defoe mungkin adalah kisah Robert Knox mengenai penculikannya oleh Raja Ceylon Rajasinha II dari Kandy pada tahun 1659 dalam Hubungan Sejarah Pulau Ceylon.

Severin (2002) mengungkap sumber inspirasi yang berpotensi lebih luas, dan lebih masuk akal, dan menyimpulkan dengan mengidentifikasi pakar bedah Henry Pitman sebagai yang paling mungkin:

Seorang pekerja Duke of Monmouth, Pitman berperanan dalam Pemberontakan Monmouth. Buku pendeknya mengenai pelariannya yang terdesak dari tanah jajahan Karibia, disusuli dengan kapal karam dan kesalahan pulau gurun berikutnya, diterbitkan oleh John Taylor dari Paternoster Row, London, yang anaknya William Taylor kemudian menerbitkan novel Defoe.

Severin berpendapat bahawa sejak Pitman nampaknya tinggal di pondok di atas rumah penerbitan ayah dan bahawa Defoe sendiri adalah tukang beliung di kawasan itu pada masa itu, Defoe mungkin telah bertemu Pitman secara langsung dan mengetahui pengalamannya secara langsung, atau mungkin melalui penyerahan draf. Severin juga membincangkan satu lagi kes yang dipublikasikan mengenai seorang lelaki curang yang hanya bernama Will, dari orang-orang Miskito dari Amerika Tengah, yang mungkin menyebabkan penggambaran pada hari Jumaat.

Secord (1963) menganalisis komposisi Robinson Crusoe dan memberikan senarai kemungkinan sumber cerita, menolak teori umum bahawa kisah Selkirk adalah satu-satunya sumber Defoe.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Primitive Crusoe, 1719-1780". Picturing the First Castaway: the Illustrations of Robinson Crusoe - Paul Wilson and Michael Eck. Dicapai pada 25 Jun 2012.
  2. ^ Fiction as Authentic as Fact

Pautan luar[sunting | sunting sumber]

Media berkenaan Robinson Crusoe di Wikimedia Commons