Pulau Bangka

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Pulau Bangka
Bangka Topography.png
Topogorafi Pulau Bangka
Geografi
Lokasi Asia Tenggara
Koordinat 2°15′S 106°00′T / 2.25°S 106°T / -2.25; 106Koordinat: 2°15′S 106°00′T / 2.25°S 106°T / -2.25; 106
Luas 11,910 km2 (4,600 batu²) (68th)
Negara
Indonesia
Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Bandar raya terbesar Pangkalpinang (pop. 134,082)
Demografi
Jumlah penduduk 626,955 (as of 1990)
Kepadatan 52.64 /km2 (136.3 /batu persegi)
Kelompok etnik Melayu Indonesia dan Cina, kebanyakannya Hakka

sunting
Lihat pendokumenan templat ini

Pulau Bangka (atau kadang-kadang Pulau Banka) ialah sebuah pulau terletak di timur Sumatera, Indonesia. Penduduknya seramai 626,955 orang (1990) di kawasan seluas kira-kira 11,910 km² (4,600 batu²).

Ada juga sebuah pulau kecil bernama Pulau Bangka di utara Sulawesi, Indonesia.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pulau Bangka adalah sebuah provinsi pulau bersama dengan Pulau Belitung. Pulau Bangka terletak hanya di timur Sumatra, diasingkan oleh Selat Bangka; di utara terletaknya Laut China Selatan, di timur, di sebarang Selat Gaspar, adalah pulau Belitung, dan di selatan adalah Laut Jawa. Saiz pulau adalah lebih kurang 12,000 km². Kebanyakan dari muka-muka geografi terdiri dari lower plains, swamps, small hills, beautiful beaches, lada sulah fields and lombong biji timah.

Pekan terbesar adalah Pangkalpinang yang juga berkhidmat sebagai ibu negeri provinsi Bangka-Belitung. Sungailiat adalah bandar terbesar kedua di pulau Bangka. Muntok adalah pelabuhan utama di barat. Pekan penting lain adalah Toboali di rantau selatan, Koba sebuah pekan pelombongan biji timah, juga terletak di bahagian selatan pulau, dan Belinyu sebuah pekan masyhur dengan barangan makanan lautnya. Ada 4 pelabuhan di pulau Bangka; Muntok di hujung barat, Belinyu di hujung utara, Sadai di hujung selatan, dan Pangkal Balam adalah yang terdekat dengan Pangkal Pinang.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Sejak c. 1710, Bangka telah menjadi salah satu pusat menghasil-biji timah utama di dunia. Pengeluaran biji timah adalah sebuah monopoli kerajaan Indonesia, dan ada smelter biji timah terbesar di Muntok. Lada putih juga dihasil di pulau ini.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan penduduk adalah Melayu dan Cina, kebanyakannya orang Hakka. Penduduknya dibelah di antara mereka yang bekerja di pelombongan biji timah, ladang minyak kelapa sawit, ladang getah, nelayan dan mereka yang bekerja di ladang lada.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bangka telah diserah hak ke Britain oleh sultan Palembang pada 1812, tetapi pada 1814 ia ditukar dengan Belanda untuk mendapat Cochin di India. Pulau ini diduduki oleh Jepun dari Februari 1942 hingga ke Ogos 1945. Ia menjadi sebahagian dari negara Indonesia yang merdeka pada 1949. Pulau ini, bersama dengan neighboring Belitung yang berjiran, terdahulunya sebahagian dari provinsi Sumatra Selatan, tetapi pada 2000 kedua-dua pulau menjadi provinsi baru Bangka-Belitung. Bangka adalah masyhur dengan dua peristiwa lain; pembunuhan Pulau Banka sewaktu PDII oleh tentera Jepun terhadap Jururawat Australi dan seperti mengikut kata orang pemuatan untuk buku "Lord Jim" oleh Joseph Conrad.

Pada 1930 Bangka mempunyai penduduk 205,363.[1]

Bangka juga rumahnya pada sebilangan komunis Indonesia yang telah berada di bawah tahanan rumah sejak pencahar anti-Komunis 1960an dan tidak dibenarkan meninggalkan pulau.[perlu rujukan]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. Columbia-Lippincott Gazetter

Templat:BangkaBelitungProvince