Gharqad

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Gharqad
African boxthorn.jpg
Boxthorn Afrika (Lycium ferocissimum)
Pengelasan saintifik
Alam: Tumbuhan
(tanpa pangkat): Angiosperma
(tanpa pangkat): Eudicots
(tanpa pangkat): Asterids
Order: Solanales
Keluarga: Solanaceae
Subkeluarga: Solanoideae
Tribus: Lycieae[1]
Genus: Lycium
L.
Spesies

Kira-kira 90, lihat teks

Gharqad (Lycium) merupakan satu genus pokok yang mengandungi kira-kira 90 spesies yang tumbuh di zon beriklim sederhana dan subtropika. Selain itu pokok ini juga banyak ditanam di Israel.

Kegunaan utamanya ialah sebagai tumbuhan perubatan.

Dalam Islam[sunting | sunting sumber]

Nabi Muhammad bersabda dalam sebuah hadits sahih yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim dan al-Tirmidhi bermaksud:

"Tidaklah akan berlakunya kiamat, sehingga kaum Muslimin memerangi kaum Yahudi sehingga kaum Yahudi itu bersembunyi di sebalik batu dan pohon kayu, lalu batu dan pohon kayu itu berkata, “Hai orang Islam, inilah orang Yahudi di belakang saya. Kemarilah! Dan bunuhlah ia!” kecuali pohon gharqad (semacam pohon yang berduri), kerana sesungguhnya pohon ini adalah dari pohon Yahudi (oleh sebab itu ia melindunginya)".[2]

Hadits ini menceritakan tentang peristiwa akhir zaman iatu ketika hampir kiamat. Pada waktu ini tentara Yahudi yang dipimpin oleh Dajjal akan berperang dengan orang Islam. Dalam peperangan ini, orang Islam akan dapat membunuh dan menewaskan orang Yahudi sehingga akan apabila mereka berlindung di sebalik mana-mana batu dan pokok untuk menyelamatkan diri, maka dengan izin Allah pokok dan batu akan memberitahu tentera Islam tentang Yahudi yang berlindung di sebaliknya. Akan tetapi satu pohon yang tetap berdiam diri dan akan bersekongkol dengan Yahudi iaitu pohon yang bernama Gharqad.

Pohon ini banyak di tanam di Israel karena orang-orang Yahudi atau Israel mencari perlindungan dari tangkapan Tentera Muslim.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Genus Lycium". Taxonomy. UniProt. Dicapai 2009-04-16. 
  2. ^ Akhir Zaman, Pusat Pemikiran dan Kefahaman Islam UiTM Perlis