Pergi ke kandungan

Jawa Suriname

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jawa Suriname
Seorang dalang Jawa Surinam bermain wayang kulit.
Kawasan ramai penduduk
Commewijne · Lelydorp · Paramaribo · Wanica

Orang Jawa Surinam ialah sejak abad ke-19 sebuah kumpulan etnik di Suriname, yang ahli-ahli pertama dibawa oleh penjajah Belanda dari bekas Hindia Timur Belanda. Sesetengah dari keturunan mereka masih tinggal di Belanda.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendatang Jawa dari Hindia Timur Belanda, gambil diambil antara 1880-1900.

Belanda merebut kembali Suriname dari tangan Inggris sejak ditandatanganinnya Traktat London 1814 yang bertarikh 13 ogos 1814. Suriname merupakan wilayah penghasil kopi dan gula yang besar dan lebih banyak buruh diperlukan bagi membina ladang-ladang baharu yang dibuka kerajaan kolonial. Apalagi setelah perpacalan dihapuskan pada 1 julai 1863, Belanda tak dapat memaksa lagi pribumi tempatan yaitu Etnik Arawak membina perladangan sehingga pada tahun 1870, Belanda berkongsi hasil dengan Inggeris bagi mendatangkan penduduk India. Setelah diasaskannya Akta Perladangan 1870, kerana kecaman Eduard Douwes Dekker dalam novelnya yang berjudul Multatuli, Belanda mula tertarik bagi mendatangkan jajahannya sendiri. Pada tahun 1894, kumpulan pertama dari Jawa diberangkatkan pada saat itu secara paksa. Suriname dan Jawa pada masa itu sama sekali tidak memiliki kekuatan bagi menolak kehendak Kerajaan belanda.

Pada 1890, Masyarakat Perdagangan Belanda yang berpengaruh, pemilik ladang Mariënburg di Suriname, suatu ujian untuk menarik pekerja kontrak dari bekas Hindia Timur Belanda. Hingga waktu itu khususnya pekerja kontrak Hindustani dari bekas India British bekerja di ladang-ladang Suriname sebagai pekerja ladang dan kilang. Di Ogos 9 tibanya orang-orang Jawa pertama Paramaribo. Ujian ini dianggap berhasil dan pada 1894 mengambil alih kerajaan kolonial untuk merekrut orang Jawa dengan tangan sendiri. Mereka berada dalam kumpulan-kumpulan kecil dari Hindia Timur Belanda ke Belanda, dan dari kumpulan-kumpulan ke Paramaribo. Pengangkutan pendatang Jawa telah hingga 1914 (kecuali 1894) dalam dua peringkat melalui Amsterdam.

Mereka datang dari kampung-kampung di Jawa Tengah - dan Timur. Bandar-bandar keberangkatan di Jawa ialah Batavia, Semarang dan Tandjong Priok. Para pekerja direkrut dan keluarga mereka menunggu keberangkatan mereka di mana-mana tempat di sebuah depot, di mana mereak diperiksa dan didaftar dan di mana mereka menandatangani kontrak mereka.

Para pendatang direkrut untuk bekerja di ladang. Pengecualian ialah sebuah kumpulan pada 1904, apabila 77 orang Jawa juga bekerja di Suriname Bauxite Company di Moengo. Imigresen ini berlanjugtan hingga Disember 13, 1939. Selepas 1930 membimbangkan kononnya para pendatang bebas itu. Dengan tercetusnya Perang Dunia II ia mencegahkan pelaksanaan suatu rancangan bercita-cita tinggi untuk memindah semua desa dari Jawa ke Suriname.

Bilangan[sunting | sunting sumber]

Sejumlah 32,965 pendatang Jawa pergi ke Suriname. Pada 1954 26% (8684 persons) dari para pendatang tersebut pulang ke Indonesia. Lebih kurang 24,000 pendatang Jawa tinggal di Suriname.

Dalam bancian tahun 1972 57,688 orang Jawa di Suriname dikira dan pada tahun 2004 ada 71,879. Selain itu, pada tahun 2004 lebih dari 60,000 orang keturunan campuran dicatatkan, juga dari mereka adalah yang tidak diketahui jumlahnya (sebahagian) keturunan Jawa.

Sumatera[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1953 kumpulan besar pergi kembali ke Indonesia dengan kapal Langkuas dari Royal Rotterdam Lloyd, yang dipimpin oleh Salikin Hardjo. Saat itu sekitar 300 keluarga (sekitar 1,200 orang). Mereka akan menetap di Jawa atau Lampung, tapi permintaan mereka tidak diluluskan oleh kerajaan kemudian Indonesia. Sebaliknya mereka dihantar ke Sumatera Barat. Kerana mereka mendirikan desa Tongass di Kabupaten Pasaman, utara dari bandar Padang. Mereka membersihkan tanah dan rumah baru dibina. Mereka terintegrasi lancar dengan komuniti Minangkabau, meskipun fakta bahawa kebanyakan dari mereka ialah Kristian. Nikah dengan Minangkabau, terutama Muslim, yang awam dan allahyarham dikebumikan di pemakaman Muslim. Generasi saat ini terasa lebih dekat dengan Indonesia daripada Suriname, namun tetap mempertahankan hubungan dengan keluarga dan kawan-kawan di Suriname dan Belanda dan kadang-kadang mengembara.

Belanda[sunting | sunting sumber]

Pada 1970-an perginya 20 hingga 25,000 orang Jawa Suriname ke Belanda. Mereka menetap terutama di dalam dan sekitar bandar-bandar seperti Groningen, Amsterdam, Den Haag, Rotterdam dan Zoetermeer. Mereka sangat terintegrasi ke dalam masyarakat Belanda, tapi pastikan identiti Jawa mereka untuk mempertahankan, termasuk melalui persatuan teratur mengatur pertemuan. Sebahagian besar daripada mereka mempunyai kerabat di Suriname dan menghantar pakej dan wang. Banyak orang secara teratur pergi ke Suriname.

Gerakan “Mulih nDjowo”[sunting | sunting sumber]

Tahun 1950 di Suriname diadakanlah pilihan raya, selepas terbentuknya Penentu undian pilihan raya, hasil dari pilihan raya itu ialah bahawa Suriname menjadi Wilayah Otonom di bawah Kerajaan belanda.

Maka seluruh penduduk Suriname dijadikan Warga Negara belanda. Peruntukan ini dicabar sekitar 75% dari masyarakat etnik Jawa. Mereka menolak menjadi warga negara belanda dan ingin menjadi Warga Negara Indonesia serta ingin pulang ke kampung halaman walau bagaimanapun harus tetap pulang. Akhirnya mereka berjaya mengirimkan perutusan ke Indonesia, menghadap Presiden Republik Indonesia bagi menyampaikan keinginannya itu.

Pada tarikh 15 Oktober 1951 mereka menubuhkan Yayasan Tanah Air (YTA) yang dipimpin Salikin Hardjo[1] dengan tujuan utama “Mulih nDjowo”. Kerana penduduk di Pulau Jawa sudah banyak dan Negara Indonesia menggalakkan program Transmigrasi pula, awalnya Republik Indonesia bercadang akan menempatkan mereka ke pekan Metro (dahulunya pekan sebelum rasmi menjadi bandar pada tahun 1998), Kabupaten Lampung Tengah, Provinsi Lampung.

Selepas mempertimbangkan pelbagai hal ehwal, akhirnya Kerajaan memutuskan dan menempatkan para penghantaran pulang dari Suriname itu ke Desa Lingkin Baru (Tongar), Kabupaten Pasaman, Sumatra Tengah (pada masa itu) yang jaraknya 180 km dari Bandar Padang.[2]

Berkat upaya para penghantaran pulang itu, maka pada tarikh 04 Januari 1954 dengan menumpang sebuah kapal cargo (kapal angkut barang) MS Langkoeas, kumpulan pertama penghantaran pulang Suriname itu yang merupakan diaspora/perantau akhirnya balik ke kampung halaman mereka meski bukan ke Jawa. Pada saat kapal hendak mempersiapkan enjin bagi berangkat dari dermaga pelabuhan Paramaribo, ribuan penduduk Suriname baik orang-orang Creol(kacukan Suriname), India, Arawak, dll. terutamanya orang-orang jawa yang masih mahu tinggal di Suriname, datang dari pelbagai daerah di Suriname, ke Paramaribo.

Beramai-ramai menengok dari sekitar dermaga bagi menyaksikan peristiwa bersejarah itu. Rasa haru dan isak tangis menghiasi wajah-wajah mereka, melepas kepergian para penghantaran pulang itu. Orang Jawa sudah dianggap di Suriname sebagai bahagian yang tak terpisahkan dari mereka.

Ratusan perahu bermotor dan perahu dayung mengelilingi kapal bagi memberi penghormatan dengan cara membakar mercun dan mengibarkan bendera. Para penumpang kapal pun mengucapkan salam perpisahan dan berharap sampai bertemu lagi pada kumpulan penghantaran berikutnya.


Bagi mewujudkan acara besar mulih nDjowo itu, semua tanggungan yuran yang timbul, dibayar sendiri. Di antaranya tambang perjalanan laut dari Suriname ke Indonesia bagi orang dewasa dan remaja yang telah berusia 10 tahun keatas membayar Sf (singkatan dari Suriname Gulden yang dikeluarkan Centrale Bank van Suriname) 375,- per orang dan kanak-kanak yang berusia antara 1 s/d 9 tahun membayar Sf 187,50 per orang. Kanak-kanak yang berusia di bawah 1 tahun, dipercumakan.

Disamping membayar tiket kapal, para penghantaran pulang membawa bahan santap berupa beras 35 tan, alat-alat perladangan, kenderaan bermotor, enjin-enjin diesel dan alat-alat berat lainnya untuk persiapan tinggal di tanah perantauan baharu mereka iakni Sumatra.

Kumpulan pertama penghantaran pulang Suriname itu sebanyak 316 ketua keluarga (KK) atau 1.018 orang, dengan butiran sebagai berikut:

  1. 368 orang dewasa yang lahir di Indonesia,
  1. 247 orang dewasa yang lahir di Suriname,
  1. 399 orang remaja dan kanak-kanak yang lahir di Suriname.
  1. 4 orang bayi yang lahir dikapal selama pelayaran dari Suriname ke Indonesia. Salah satu di antara anak yang lahir itu perempuan. Oleh Nakhoda kapal, bayi perempuan yang baru lahir itu diberi nama Langsinem, sesuai dengan nama kapal iaitu Langkoeas.

Perjalanan laut dari Suriname ke Indonesia ini dipimpin oleh Timbalan Ketua YTA Encik Johannes Wagino Kariodimedjo. Beliau telah meninggal dunia pada tanggal 08 Juli 2007 dan dimakamkan di Pakem, Kaliurang, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Dibantu oleh Setiausaha YTA Encik Frans Ngatmin Soemopawiro, sekarang tinggal di Pekanbaru dan Bendahara YTA Encik Atmidjan Sastro, sekarang tinggal di Jakarta.

Sesuai rancangan, kumpulan pertama ini akan diikuti oleh kumpulan kedua, ketiga dan kumpulan-kumpulan seterusnya namun sebagai akibat putusnya hubungan diplomatik antara Republik Indonesia dan Kerajaan belanda kerana masalah Irian Barat, maka kumpulan kedua dan seterusnya faul balik kampung ke Indonesia.

Walaupun semasa kini hubungan diplomatik antara Kerajaan belanda dan Republik Indonesia tidak tegang lagi dan bahkab Suriname juga sudah membuka Kedutaan Besarnya di Jakarta, tetapi upaya-upaya dab rancana bagi meneruskan gerakan mulih nDjowo, belum pernah terdengar lagi.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Bersselaar, van den, D., H. Ketelaars, 1991, De komst van contractarbeiders uit Azië: Hindoestanen en Javanen in Suriname, Leiden, ISBN 90-5292-037-0
  • Breunissen, K., 2001, Ik heb Suriname altijd liefgehad: het leven van de Javaan Salikin Hardjo, Leiden, ISBN 90-6718-183-8
  • Bruin, de, H., 1990, Javanen in Suriname, Paramaribo
  • Derveld, F.E.R., 1982, Politieke mobilisatie en integratie van de Javanen in Suriname : Tamanredjo en de Surinaamse nationale politiek, Groningen: Bouma's boekhandel, ook verschenen als proefschrift Leiden, ISBN 90-6088-078-1
  • Grasveld, Fons en Klaas Breunissen, 1990, Ik ben een Javaan uit Suriname, Hilversum: Stichting Ideële Filmprodukties, ISBN 90-9003600-8
  • Hardjomohamed, R., 1998, Javanese female immigrants in the historiography of Suriname, Suriname
  • Hoefte, R., 1990, De betovering verbroken: de migratie van Javanen naar Suriname en het rapport-Van Vleuten (1909), Dordrecht, ISBN 90-6765-458-2
  • Hoefte, R., 1998, In place of slavery: a social history of British Indian and Javanese laborers in Suriname, Gainesville, ISBN 0-8130-1625-8
  • Jorna, E., 1985, "Naar een land van melk en honing?": Javaanse emigratie naar Suriname 1890-1917, Leiden, doctoraalscriptie
  • Kempen, M. van, 2003, 'Javanen'. In: Een geschiedenis van de Surinaamse literatuur. Breda: De Geus, pp. 197–209. (overzicht van de Surinaams-Javaanse orale literatuur)
  • Mangoenkarso, P.P., 2002, De eerste 94 Javanen op plantage Mariënburg in Suriname, Rijswijk
  • Mitrassing, F.E.M., 1990, Etnologische trilogie: Suriname: Creolen, Hindostanen, Javanen: gedenkschriften, Paramaribo
  • Mulder, K., 1987, Reserve-arbeid in een reserve-kolonie: immigratie en kolonisatie van de Javanen in Suriname 1890-1950, Rotterdam, doctoraalscriptie.
  • Six-Oliemuller, B.J.F.G., 1998, Aziaten vergeleken: Hindoestanen en Javanen in Suriname, 1870-1875, Leiden, doctoraalscriptie
  • Suparlan, P., 1995, The Javanese in Suriname: ethnicity in an ethnically plural society, Tempe
  • Vruggink, Hein i.s.m. John Sarmo, 2001, Surinaams-Javaans - Nederlands Woordenboek, KITLV Uitgeverij, Leiden, ISBN 90-6718-152-8
  • Waal Malefijt, de, A., 1963, The Javanese of Surinam, Assen
  • Waal Malefijt, de, A., 1960, The Javanese population of Surinam, Colombia
  • Wengen, van, G.D., 1975, The cultural inheritance of the Javanese in Surinam, Leiden, ISBN 90-04-04365-9
  • Winden, van der, Y., 1978, Javanen in Suriname: bibliografie van publicaties verschenen over de Javaanse bevolkingsgroep in Suriname, Den Haag

Pautan luat[sunting | sunting sumber]

Templat:Indonesian diaspora Templat:Ethnic groups in Suriname