Sumatera Barat

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian
Sumatera Barat

Ranah Minang
Pemerintah Provinsi Sumatera Barat
Transkripsi Other
 • Jawiسومترا بارايق
 • MinangkabauSumatera Baraik
Panoramaninjau.jpg
Sesudut Painan 2.jpgLembah harau 50 kota.jpg
PDIKM Sumatra.jpgNgaraisianok.jpg
Istano Pagaruyuang.jpgBeach of Sikuai island.jpgTour de Singkarak 2013 (3).jpg
Kangub Sumbar by Ikhvan.jpgLahan-rata-padang mangateh.jpg
Fly Over Kelok Sembilan.jpgKA Padang Panjang (train).jpgPadang-1137101.jpg
Padang Buminang Hotel.jpgPacuan Bukik Ambacang.jpg
Bendera bagi Sumatera Barat
Bendera
Official seal of Sumatera Barat
Jata
Moto: 
Tuah Sakato (Bahasa Melayu: Manfaat Kesefahaman)
Map indicating the location of West Sumatra in Indonesia
Lokasi Sumatera Barat (hijau) di Indonesia
Koordinat: 1°00′S 100°30′E / 1.000°S 100.500°E / -1.000; 100.500Koordinat: 1°00′S 100°30′E / 1.000°S 100.500°E / -1.000; 100.500
Negara Indonesia
Diasaskan1347, sebagai Kerajaan Pagaruyung
Ditubuhkan14 Ogos 1950, sebagai bahagian wilayah negeri Sumatera Tengah[1]
Dinaiktaraf sebagai Negeri10 Ogos 1957
Ibu NegeriLogo Padang.svg Padang
Kerajaan
 • JenisKerajaan Negeri
 • GabenorMahyeldi Ansharullah
 • Timbalan GabenorAudy Joinaldy
Luas
 • Jumlah42,012.89 km2 (16,221.27 batu persegi)
Ranking kawasan16th
Paras tertinggi
3,805 m (12,484 ft)
Paras terendah
0 m (0 ft)
Penduduk
 (2014)
 • Jumlah5,131,882
 • Kedudukan11th
 • Kepadatan120/km2 (320/batu persegi)
 • Kedudukan kepadatan14th
Demonym(s)West Sumatran
Warga Sumatera Barat (id)
Urang Sumatera Baraik (min)
Demographics
 • Ethnic groupsMinangkabau (88%), Batak (4%), Jawa (4%), Mentawai (1%), Other (3%)[2]
 • ReligionIslam (97.4%), Kristen (2.2%), Hindu (0.35%), Buddha (0.06%)
 • LanguagesIndonesia (rasmi)
Minangkabau, Mentawai (tempatan)
Zon waktuUTC+7 (Bahagian Barat Indonesia)
Poskod
25xxx, 27xxx
Kod Panggilan(62)75x
Kod ISO 3166ID-SB
Pendaftaran kenderaanBA
Laman webwww.sumbarprov.go.id

Sumatera Barat adalah satu provinsi di Indonesia yang terletak di pulau Sumatera dengan Padang sebagai ibu bandarnya. Semakna dengan namanya, wilayah provinsi ini menempati sepanjang tepi barat Sumatera bahagian tengah, tanah tinggi Bukit Barisan di sebelah timur, dan sejumlah pulau di lepas pantainya seperti Kepulauan Mentawai. Dari utara ke selatan, provinsi dengan wilayah seluas 42.297,30 km² ini berbatas dengan empat provinsi, yakni Sumatera Utara, Riau, Jambi, dan Bengkulu.

Sumatera Barat adalah rumah bagi etnik Minangkabau, walaupun wilayah adat Minangkabau sendiri lebih luas dari wilayah administratif Provinsi Sumatera Barat saat ini. Provinsi ini berpenduduk sebanyak 4.846.909 jiwa dengan majoriti beragama Islam. Provinsi ini terdiri dari 12 kabupaten dan 7 bandar (Indonesia: Kota) dengan pembahagian wilayah administratif sesudah kecamatan di semua kabupaten (kecuali kabupaten Kepulauan Mentawai) dinamakan sebagai nagari.

Kawasan pentadbiran[sunting | sunting sumber]

Sumatra Barat terbahagi kepada kota-kota seperti berikut:

Kabupaten-kabupaten di Sumatra Barat yang menggunakan adat Minang:

Kabupaten-kabupaten di Sumatra Barat yang tidak menggunakan adat Minang:

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Secara beransur-ansur ekonomi Sumatera Barat mulai bergerak positif setelah mengalami tekanan akibat kesan gempa 2009 yang melanda daerah itu. Kesan bencana ini dilihat pada suku keempat 2009, di mana pertumbuhan ekonomi hanya mencapai 0.90%. Tetapi sekarang ekonomi Sumatera Barat telah meningkat, dengan kadar pertumbuhan di atas rata-rata nasional. Pada tahun 2012 ekonomi Sumatera Barat tumbuh 6.35%, lebih baik daripada tahun sebelumnya yang hanya 6.25%. Dan pada suku pertama 2013 ekonomi Sumatera Barat telah berkembang mencapai 7.3%. Pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat yang tinggi dalam tiga tahun terakhir, telah mengurangkan kadar kemiskinan di wilayah ini dari 8.99% (2011) kepada 8% (2012). Untuk Produk Domestik Regional Kasar (PDRB), pada tahun 2012 provinsi ini memiliki PDRB Rp 110,104 triliun, dengan PDRB per kapita Rp 22,41 juta.

Buruh Kerja[sunting | sunting sumber]

Seiring dengan pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat, jumlah pekerja yang diperlukan juga meningkat. Ini menyebabkan penurunan pengangguran di provinsi ini. Sepanjang Februari 2011-Februari 2012, jumlah pengangguran menurun dari 162,500 orang kepada 146,970 orang. Kadar pengangguran terbuka (TPT) menurun dari 7.14% kepada 6.25%. Angka ini berada di bawah purata nasional pada akhir tahun 2011 yang mencapai 6.56%. Pada Februari 2012, jumlah tenaga kerja Sumatera Barat mencapai 2.204.218 orang, meningkat 90.712 orang berbanding jumlah tenaga kerja pada Februari 2011.

Sebilangan besar penduduk yang bekerja diserap dalam sektor pertanian. Pekerjaan di sektor ini mampu menyerap 42.4% tenaga kerja yang ada. Walau bagaimanapun, peratusan penyerapan ini telah menurun berbanding tahun sebelumnya iaitu 44%. Sementara itu, peratusan populasi pekerja yang diserap dalam sektor perdagangan meningkat lagi, dari 18.5% pada Februari 2011 menjadi 19.8% pada Februari 2012. Begitu juga, penyerapan dalam sektor perkhidmatan meningkat, dari 16.7% menjadi 17.4%.

Pertanian[sunting | sunting sumber]

Pada suku keempat 2012, sektor pertanian mengalami pertumbuhan yang agak tinggi, didorong oleh pengembangan subsektor tanaman makanan. Pada suku ini, pertumbuhan sektor pertanian mencapai 4.14%, lebih tinggi daripada suku sebelumnya sebanyak 2.05%. Prestasi sektor perladangan yang cukup baik pada tahun 2012, telah menyokong pertumbuhan industri pertanian sebanyak 4.07%.

Kantor pusat PT Semen Padang di Indarung, Padang

Industri pemprosesan[sunting | sunting sumber]

Industri Sumatera Barat didominasi oleh industri kecil atau isi rumah. Jumlah unit industri adalah 47,819 unit, yang terdiri dari 47,585 unit industri kecil dan sederhana, dengan nisbah 203: 1. Pada tahun 2001, industri besar dan sederhana melabur Rp 3,052 miliar, atau 95,60% dari jumlah pelaburan , sementara industri kecil pelaburan hanya Rp 1,412 miliar atau 4,40% dari jumlah pelaburan. Nilai produksi industri besar dan menengah pada tahun 2001 mencapai Rp 1.623 miliar, yang merupakan 60% dari total nilai produksi, dan nilai produksi industri kecil hanya mencapai Rp 1.090 miliar, atau 40% dari total nilai produksi.

Bagi industri pemprosesan simen, pada 2012 Sumatera Barat menghasilkan 6,522,006 tan, lebih tinggi daripada 6,151,636 tan tahun lalu. Sementara itu, jumlah penjualan pada tahun 2012 adalah 6.845.070 tan, meningkat 10.20% berbanding 6.211.603 tan tahun lalu.

Perkhidmatan[sunting | sunting sumber]

Kembalinya pergerakan ekonomi Sumatera Barat setelah gempa bumi dan pemulihan ekonomi global, terutama zon Sumatera tengah, juga merupakan faktor yang mendorong kebangkitan sektor perkhidmatan (7.38%). Sektor perkhidmatan yang cukup penting di wilayah ini ialah kewangan, hotel, restoran, dan agensi pelancongan. Pertumbuhan hotel di Sumatera Barat dalam tiga tahun kebelakangan ini agak pesat. Ini sejalan dengan meningkatnya jumlah pelancong yang datang ke provinsi ini. Sepanjang tahun 2012 terdapat 36.623 pelancong asing yang mengunjungi Sumatera Barat, meningkat 8.27% berbanding 33.827 pelancong tahun lalu.

Perlombongan[sunting | sunting sumber]

Sumatera Barat berpotensi untuk bahan perlombongan kelas A, B dan C. Bahan perlombongan kelas A, iaitu arang batu, terdapat di bandar Sawahlunto. Sementara itu, bahan perlombongan Kelas B, yang terdiri daripada merkuri, sulfur, pasir besi, tembaga, timah dan perak diedarkan di daerah Sijunjung, Dharmasraya, Solok, Solok Selatan, Lima Puluh Koto, Pasaman, dan Tanah Datar. Bahan perlombongan Kelas C tersebar di seluruh daerah dan bandar, yang kebanyakannya terdiri dari pasir, batu bata dan kerikil.

Kewangan & Perbankan[sunting | sunting sumber]

Perkembangan dalam pelbagai indikator perbankan pada suku IV-2012 menunjukkan peningkatan sejajar dengan pemulihan keadaan ekonomi pasca gempa. Pada tahun 2012, jumlah aset bank komersial di provinsi ini mencapai Rp 40,1 triliun dengan nilai pinjaman oleh bank perdagangan sebesar Rp 33,8 triliun. Sementara itu, total aset bank desa di provinsi ini mencapai Rp 1,53 triliun dengan nilai pinjaman oleh bank sebesar Rp 1,03 triliun.

Kelok Sembilan

Pengangkutan[sunting | sunting sumber]

Pengangkutan ke dan dari Sumatera Barat kini dihubungkan oleh Lapangan Terbang Internasional Minangkabau dan Pelabuhan Teluk Bayur. Lapangan Terbang Minangkabau mula beroperasi secara aktif pada akhir tahun 2005 menggantikan Lapangan Terbang Tabing. Lapangan terbang ini dihubungkan ke pelbagai kota besar di Indonesia, seperti Jakarta, Medan, Batam, Bandung, dan Kuala Lumpur di Malaysia. Untuk meningkatkan aksesibilitas Bandara Minangkabau, pemerintah saat ini sedang menyiapkan kereta api lapangan terbang ke dan dari pusat bandar Padang.

Selain Teluk Bayur, pengangkutan laut untuk jarak pendek berpusat di Pelabuhan Muara. Pelabuhan ini antara lain juga berfungsi untuk pengangkutan ke Kepulauan Mentawai dengan feri atau bot laju. Pelabuhan Muara juga merupakan tempat untuk kapal layar dan kapal nelayan berehat.

Untuk pengangkutan antara bandar, kini dilayan oleh bas AKDP dan AKAP serta perjalanan. Di Padang, pengangkutan awam berpusat di Terminal Bingkuang Air Pacah. Di Bukittinggi, berpusat di Terminal Aua Kuniang, Payakumbuh berpusat di Terminal Koto Nan Ampek, dan Solok berpusat di Terminal Bareh Solok.

Pengangkutan darat lain, kereta api masih digunakan untuk laluan dari Padang ke Sawahlunto, yang melalui Padang Panjang dan Solok. Pada jalur ini, kereta api hanya digunakan sebagai alat pengangkutan arang batu. Sementara itu, dari Padang ke Pariaman, saat ini masih digunakan untuk pengangkutan penumpang.

Kereta api wisata melintasi
Danau Singkarak

Pelancong[sunting | sunting sumber]

Sumatera Barat adalah salah satu destinasi pelancongan utama di Indonesia. Kemudahan pelancongan cukup bagus, begitu juga dengan mengadakan pelbagai festival dan acara antarabangsa, yang mendorong pelancong untuk datang ke wilayah ini. Beberapa aktiviti antarabangsa yang diadakan untuk menyokong pelancongan Sumatera Barat adalah perlumbaan basikal Tour de Singkarak, acara luncur payung di Fly for Fun in Lake Maninjau, dan kejuaraan melayari Mentawai International Pro Surf Competition.

Sumatera Barat mempunyai hampir semua jenis objek wisata jadi seperti laut, pantai, tasik, gunung, dan gaung. Selain itu, pelancongan Sumatera Barat juga menjual banyak budaya khas, seperti Festival Tabuik, Festival Rendang, permainan kim, dan seni tenun. Selain pelancongan semula jadi dan budaya, Sumatera Barat juga terkenal dengan pelancongan kulinernya.

Sumatera Barat mempunyai tempat pelancongan yang cukup baik, seperti hotel dan ejen pelancongan. Pada akhir 2012, wilayah ini mempunyai 221 hotel dengan jumlah keseluruhan 5,835 bilik. Namun, hotel bintang lima dan empat hanya terdapat di Padang dan Bukittinggi. Bagi ejen pelancongan yang mempunyai keahlian ASITA, Sumatera Barat sudah mempunyai lebih daripada 100 ejen. Untuk melengkapkan kemudahan sokongan pelancongan, pemerintah juga menyediakan kereta api pelancongan yang beroperasi pada waktu-waktu tertentu.

Untuk pelbagai maklumat dan sastera mengenai sejarah dan budaya Minangkabau, pelancong dapat memperolehnya di Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau (PDIKM) yang terletak di Desa Minangkabau, Padang Panjang. Di PDIKM terdapat berbagai dokumentasi berupa foto mikrograf, surat kabar, pakaian tradisional, rakaman kaset lagu rakyat, dokumentasi surat pemerintah, dan plot sejarah masyarakat Minangkabau dari abad ke-18 hingga 1980-an.

Seni dan Budaya[sunting | sunting sumber]

Muzik[sunting | sunting sumber]

Nuansa Minangkabau yang ada di setiap muzik Sumatera Barat yang dicampur dengan jenis muzik apa pun hari ini pastinya dapat dilihat dari setiap karya lagu yang beredar di masyarakat. Ini kerana muzik Minang dapat dicampur dengan genre muzik apa pun sehingga senang didengar dan dapat diterima oleh masyarakat. Unsur-unsur muzik bernuansa terdiri dari alat muzik tradisional seperti saluang, bansi, talempong, rabab, pupuik, serunai, dan gandang tabuik.

Ada juga saluang jo dendang, iaitu penyampaian dendang (cerita lagu) disertai dengan saluang, juga dikenal sebagai sijobang.

Muzik Minangkabau dalam bentuk instrumental dan lagu-lagu dari daerah ini umumnya melankolis. Ini berkait rapat dengan struktur masyarakat yang mempunyai rasa persaudaraan, hubungan kekeluargaan dan kasih sayang yang tinggi terhadap kampung halaman yang disokong oleh kebiasaan pergi ke luar negara.

Industri muzik di Sumatera Barat berkembang dengan munculnya seniman Minang yang dapat menggabungkan muzik moden dengan muzik tradisional Minangkabau. Perkembangan muzik Minang moden di Sumatera Barat telah bermula sejak tahun 1950-an, yang ditandai dengan kelahiran Orkestra Gumarang. Elly Kasim, Tiar Ramon dan Nurseha adalah penyanyi Sumatera Barat yang terkenal pada tahun 1970-an hingga sekarang. Pada masa ini, penyanyi, penulis lagu, dan penyusun muzik di Sumatera Barat berada di bawah organisasi PAPPRI (Persatuan Seniman Penyanyi Nyanyian untuk Musik Rakaman Indonesia) dan PARMI (Persatuan Seniman Minang Indonesia).

Syarikat rakaman di Sumatera Barat yang menyokong industri muzik Minang termasuk: Tanama Record, Planet Record, Pitunang Record, Sinar Padang Record, Caroline Record yang terletak di Padang dan Minang Record, Gita Virma Record yang terletak di Bukittinggi.

Tarian Tradisional[sunting | sunting sumber]

Sebuah pertunjukan randai

Secara umum, seni menari dari Sumatera Barat berasal dari adat budaya etnik Minangkabau dan Mentawai. Kekhasan tarian Minangkabau umumnya dipengaruhi oleh Islam, keunikan adat istiadat matrilineal dan kebiasaan mengembara orang-orang juga mempunyai pengaruh besar terhadap jiwa tarian tradisional yang klasik, termasuk Tarian Pasambahan, Tarian Piring, Tarian Payung, dan Tarian Indang. Sementara itu, terdapat juga persembahan khas etnik Minangkabau lain dalam bentuk gabungan seni mempertahankan diri yang unik yang disebut silek dengan tarian, nyanyian dan lakonan (acting) yang dikenal sebagai Randai.

Adapun tarian etnik Mentawai khas yang disebut Turuk Laggai. Tarian Turuk Langai ini pada umumnya menceritakan tentang tingkah laku haiwan, jadi judulnya disesuaikan dengan nama-nama haiwan ini, misalnya tarian burung, tarian monyet, tarian ayam, tarian ular dan sebagainya.

Rumah Adat[sunting | sunting sumber]

Rumah tradisional Sumatera Barat, terutama dari etnik Minangkabau, disebut Rumah Gadang. Rumah Gadang biasanya dibina di atas sebidang tanah milik keluarga induk dalam suku / suku selama beberapa generasi. Tidak jauh dari kompleks rumah gadang, sebuah surau biasanya dibina, yang berfungsi sebagai tempat beribadat dan tempat tinggal bagi lelaki dewasa orang-orang yang belum berkahwin.

Rumah Gadang dibuat dalam bentuk segi empat tepat dan terbahagi kepada dua bahagian depan dan belakang, umumnya terbuat dari kayu, dan pada pandangan pertama ia kelihatan seperti rumah panggung dengan atap khas, menonjol seperti tanduk kerbau, orang tempatan menyebutnya Gonjong dan sebelumnya bumbung ini diperbuat daripada gentian sebelum menukar dengan atap timah. Menurut penduduk setempat, Rumah Bagonjong ini diilhamkan oleh tambo, yang menceritakan tentang kedatangan nenek moyang mereka dengan kapal dari laut. Ciri lain dari rumah tradisional ini adalah bahawa ia tidak menggunakan paku besi tetapi menggunakan pasak kayu, tetapi cukup kuat sebagai pengikat.

Manakala kumpulan etnik Mentawai juga mempunyai rumah tradisional berupa rumah panggung besar dengan ketinggian lantai satu meter dari tanah yang disebut uma. Uma dihuni bersama oleh lima hingga sepuluh keluarga. Secara umum, pembinaan uma ini dibina tanpa menggunakan paku, tetapi disatukan dengan kayu dan sistem penyambungan silang yang berlekuk.

Senjata tradisional[sunting | sunting sumber]

Senjata tradisional Sumatera Barat adalah Keris dan Kurambiak atau Kerambit berbentuk seperti paku harimau. Keris biasanya dipakai oleh lelaki dan diletakkan di depan, dan biasanya digunakan oleh penghulu, terutama dalam setiap acara resmi, terutama dalam acara gala malewa atau perasmian gelaran, selain itu ia juga biasa digunakan oleh pengantin lelaki di majlis perkahwinan dalam komuniti. penduduk tempatan menyebutnya baralek. Sementara kerambit adalah senjata tajam kecil yang melengkung seperti cakar harimau, kerana terinspirasi oleh cakar binatang liar. Senjata mematikan ini digunakan oleh pejuang silat Minang dalam pertempuran jarak dekat yang biasanya merupakan senjata rahsia, terutama yang menggunakan gerakan silat harimau. Pelbagai jenis senjata lain juga telah digunakan seperti tombak, pedang panjang, panah, sumpit dan sebagainya.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]


Jika anda melihat rencana yang menggunakan templat {{tunas}} ini, gantikanlah ia dengan templat tunas yang lebih spesifik.

  1. ^ [1] Negeri Sumatra Tengah dibahagi menjadi tiga
  2. ^ Indonesia's Population: Ethnicity and Religion in a Changing Political Landscape. Institute of Southeast Asian Studies. 2003.