Kempen Gallipoli

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Kempen Gallipoli
Sebahagian daripada Perang Dunia Pertama
Pertempuran Gallipoli, Februari–April 1915
Pertempuran Gallipoli oleh Ben Dangoor, April 1915
Tarikh 19 Februari 19159 Januari 1916
Lokasi Semenanjung Gallipoli, Empayar Turki Uthmaniyah.
Hasil Kemenangan memihak kepada pihak Turki Uthmaniyah
Pihak yang terlibat
 United Kingdom
 Perancis
Empayar Uthmaniyah Empayar Uthmaniyah
Komander
Kekuatan
5 division 6 division
Korban
252.000[2] 195.000[3]

Kempen Gallipoli adalah pertempuran yang terjadi dalam Perang Dunia Pertama di Gallipoli dari April 1915 sehingga Disember 1915 . Operasi gabungan Britain dan Perancis dilaksanakan untuk merebut ibu kota Empayar Turki Uthmaniyah, Istanbul dan menyediakan laluan laut yang aman untuk perdagangan tentera dan agrikultur dengan Rusia. Usaha ini gagal, dan kedua belah pihak kehilangan jumlah tentera yang agak besar.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 29 Oktober 1914, dua bekas kapal perang Jerman, Templat:Kapal dan Templat:Kapal Uthmaniyyah, masih di bawah arahan pegawai Jerman, melakukan Serangan Laut Hitam , di mana mereka mengebom pelabuhan Rusia Odessa dan menenggelamkan beberapa kapal.

[4] Pada 31 Oktober, Uthmaniyyah memasuki perang dan memulakan Kempen Kaukasus menentang Rusia. Inggeris mengebom benteng sebentar di Gallipoli, menyerang Mesopotamia dan mengkaji kemungkinan memaksa Dardanelles. [5] [6]

Strategi Pihak Sekutu Di Dardanelles[sunting | sunting sumber]

Sebelum operasi Dardanelles dirancang, British telah merancang untuk melakukan pencerobohan amfibia berhampiran Alexandretta di Laut Mediterranean, idea yang pada awalnya dikemukakan oleh Boghos Nubar pada tahun 1914. [7] Rancangan ini dikembangkan oleh Setiausaha Negara untuk Perang, Field Marshal Earl Kitchener untuk memutuskan ibu kota dari Syria, Palestin dan Mesir. Alexandretta adalah daerah dengan penduduk Kristian dan merupakan pusat strategi jaringan kereta api Empayar — penangkapannya akan menjadikan kerajaan menjadi dua. Naib Laksamana Sir Richard Peirse, Panglima Besar, Hindia Timur, memerintahkan Kapten Frank Larkin dari HMS  Doris kepada Alexandretta pada 13 Disember 1914. Templat:Kapal dan Perancis kapal penjelajah Templat:Kapal juga ada di sana. Kitchener mengusahakan rancangan itu pada akhir Mac 1915 dan merupakan permulaan usaha Inggeris untuk menghasut Pemberontakan Arab. Pendaratan Alexandretta ditinggalkan kerana secara militer akan memerlukan lebih banyak sumber daripada yang dapat diperuntukkan oleh Perancis dan secara politik Perancis tidak mahu Inggeris beroperasi dalam bidang pengaruh mereka, suatu kedudukan yang telah dipersetujui oleh Britain pada tahun 1912. [8]

Pada akhir tahun 1914, di Front Barat, serangan balas Franco-Britain pada Pertempuran Pertama Marne telah berakhir dan orang Belgium , Inggeris dan Perancis telah menderita banyak korban dalam Pertempuran Pertama Ypres di Flanders. perang manuver telah berakhir dan digantikan oleh trench warfare. [9] Empayar Jerman dan Austria-Hungary menutup laluan perdagangan darat antara Britain dan Perancis di barat dan Rusia di timur. Laut Putih di utara Artik dan Laut Okhotsk di Timur Jauh terikat ais pada musim sejuk dan jauh dari Front Timur; Laut Baltik disekat oleh Kaiserliche Marine (Imperial German Navy) dan pintu masuk ke Laut Hitam melalui Dardanelles dikendalikan oleh Kerajaan Uthmaniyyah. [10] Walaupun Uthmaniyyah tetap berkecuali, bekalan masih dapat dihantar ke Rusia melalui Dardanelles tetapi sebelum masuknya Uthmaniyyah ke dalam perang, selat itu telah ditutup; pada bulan November Uthmaniyyah mula tambang jalan air. [11] [12]

Menteri Kehakiman Perancis, Aristide Briand, mencadangkan pada bulan November untuk menyerang Empayar Uthmaniyyah tetapi ini ditolak dan usaha oleh Inggeris untuk merasuah Uthmaniyyah untuk bergabung dengan pihak Sekutu juga gagal. [13] Akhir bulan itu, Winston Churchill, Tuan Pertama Laksamana, mengusulkan serangan tentera laut ke atas Dardanelles, berdasarkan sebagian pada laporan yang salah mengenai kekuatan pasukan Uthmaniyyah. Churchill ingin menggunakan sejumlah besar kapal perang usang, yang tidak dapat beroperasi melawan Jerman High Seas Fleet, dalam operasi Dardanelles, dengan pasukan pendudukan kecil yang disediakan oleh tentera. Diharapkan bahawa serangan terhadap Uthmaniyyah juga akan menarik Bulgaria dan Yunani (bekas harta benda Uthmaniyyah) ke dalam perang terhadap Sekutu sebelah. [14] Pada 2 Januari 1915, Grand Duke Nicholas dari Rusia merayu kepada Britain untuk meminta bantuan terhadap Uthmaniyyah, yang melakukan menyerang di Kaukasus. [15] Perancangan dimulakan untuk tentera laut demonstrasi di Dardanelles, untuk mengalihkan tentera Uthmaniyyah dari Kaukasia. [16]

Percubaan untuk memaksa Selat[sunting | sunting sumber]

Peta grafik Dardanelles Pada 17 Februari 1915, kapal terbang Britain dari HMS  Ark Royal menerbangkan kapal pengintai di Selat. [17] Dua hari kemudian, serangan pertama ke atas Dardanelles bermula ketika pasukan petugas Anglo-Perancis yang kuat, termasuk pasukan Inggeris yang ditakuti HMS  Ratu Elizabeth , memulakan pengeboman jarak jauh ke atas Uthmaniyyah bateri artileri pesisir. British berhasrat untuk menggunakan lapan pesawat dari Ark Royal untuk mencari pengeboman itu tetapi keadaan yang teruk menjadikan semuanya kecuali satu, Short Type 136, tidak dapat dilayan. [18] Tempoh cuaca buruk melambatkan fasa awal tetapi pada 25 Februari benteng luar telah dikurangkan dan pintu masuk dibebaskan dari periuk api. [19] Selepas ini, Royal Marines didarat untuk memusnahkan senjata di Kum Kale dan Seddülbahir, sementara pengeboman tentera laut beralih ke bateri antara Kum Kale dan Kephez. [20]

Kecewa dengan pergerakan bateri Uthmaniyyah, yang menghindari pengeboman Sekutu dan mengancam penyapu ranjau yang dihantar untuk membersihkan Selat, Churchill mula menekan komander tentera laut, Laksamana Sackville Carden, untuk meningkatkan usaha armada. [21] Carden menyusun rancangan baru dan pada 4 Mac telah mengirim kabel ke Churchill, dengan menyatakan bahawa armada itu dijangka tiba di Istanbul dalam 14 hari. [22] Rasa kemenangan yang akan datang semakin meningkat dengan pemintas mesej tanpa wayar Jerman yang mendedahkan bahawa kubu-kubu Ottoman Dardanelles kehabisan peluru. [23] Semasa merancang kempen, kerugian angkatan laut telah diantisipasi dan kapal perang terutama usang, tidak layak menghadapi armada Jerman, telah dikirim. Sebilangan pegawai kanan tentera laut seperti panglima Queen Elizabeth , Commodore Roger Keyes, merasa bahawa mereka sudah hampir mencapai kemenangan, mempercayai bahawa senjata Uthmaniyyah hampir kehabisan peluru tetapi pandangan de Robeck, First Sea Lord Jackie Fisher dan yang lain menang. Percubaan sekutu untuk memaksa selat menggunakan kekuatan tentera laut ditamatkan, kerana kerugian dan cuaca buruk. [24] [25] [26] Merancang untuk menangkap pertahanan Turki melalui darat, untuk membuka jalan bagi kapal-kapal bermula.Dua kapal selam Sekutu cuba melintasi Dardanelles tetapi hilang dari ranjau dan arus kuat. [27]









awal 1915, tentara sukarelawan Australia dan Selandia Baru berkemah di Mesir, menjalani pelatihan sebelum dikirim ke Perancis. . Pihakteri dibentuk ke Korp Tentara Australia dan Selandia Baru (ANZAC), yang terdiri Divisin 1 Australia dan Divisyen Selandia Baru dan Australia. Jeneral Hamilton juga memiliki Divisyenpihak Reguler ke-29 Inggris, Divisyen Marinir Kerajaan Inggris (Marinir dan angkatan laut Kerajaan Inggris yang disusun dengan merekrut oabak yang kuat mulai ma-gesaorbak yang kuat mulaiuntukamenyerang habis - habisan daerah is (termasuk empat menyerangnhabis - habisan tenteradSekutu i bawah komandonya.

Persiapan Ottoman[sunting | sunting sumber]

jmpl|kTentera Sekutustara ke-5 Turki jmpl|Artileri Roon, 1915 Ada pen(Britain’s Irresistible and Ocean, and France’s Bouvet )eggris, memungkinkan pasukan Turki waktu untuk mempersiapkan serangan darat. Para Komandan Kekaisaran Ottoman mulai memperdebatkan cara terbaik untuk mempertahankan semenanjung. Semua sepakat bahwa bentuk yang paling efektif adalah pertahanan dengan cara menahan dari tanah tinggi di punggung semenanjung, namun ada ketidaksepakatan tentang posisi pendaratan musuh untuk memusatkan kekuatan mereka sendiri. Mustafa Kemal (34 tahun, Letnan Kololonel), kenal seluk beluk Semenanjung Gallipoli setelah operasi melawan Bulgaria di Perang Balkan, [28] percaya bahwa Tanjung Helles, ujung selatan semenanjung, dan Gaba Tepe, sebagai kemungkinan dua daerah untuk pendaratan pasukan. Dalam kasus pertama, Kemal menganggap Inggris akan menggunakan angkatan laut dengan perintah mendarat dari setiap sisi ujung semenanjung. Dalam Gaba Tepe, jarak pendek ke pantai timur berarti pasukan bisa dengan mudah mencapai Narrows.

Pada akhirnya, Otto Liman von Sanders tidak setuju. Dalam pandangannya, bahaya terbesar berpose di Besika Bay di pantai Asia. Sanders percaya pasukan Inggris akan mendapat manfaat dari medan lebih mudah diakses dan menargetkan pertahanan Utsmani yang paling penting dalam menjaga selat.[29]Karena itu, Sanders menempatkan dua divisi, sepertiga dari total kekuatan pasukan kelima, di daerah ini. Dua divisi di Bulair terkonsentrasi di utara semenanjung tanah genting, di mana ia percaya bahwa daerah harus ditangkap, pasokan vital dan jalur komunikasi akan memotong.[30]Akhirnya, di Cape Helles, di ujung semenanjung, dan sepanjang pantai Aegea, dua divisi yang ditempatkan dalam bentuk Kesembilan dan divisi kesembilanbelas, yang terakhir yang ditempatkan di bawah komando Mustafa Kemal. Untuk von Sanders, sebagian besar pasukan yang akan diadakan pedalaman dengan pertahanan pantai kecil tersebar di seluruh semenanjung. Strategi menarik pengaduan dari panglima Turki, termasuk Mustafa Kemal Atatürk, yang percaya pasukan Turki terlalu tersebar luas dan tidak dalam posisi untuk mendorong penyerang langsung ke laut.[31]

Keterlambatan pendaratan oleh Inggris membuat perwira Turki mempersiapkan pertahanan. Catatan Von Sanders "memungkinkan empat minggu kami beristirahat untuk semua pekerjaan ini sebelum pendaratan besar mereka ... ini hanya cukup untuk istirahat yang paling diperlukan untuk mengambil langkah-langkah." [32]

Rencana Invasi 25 April 1915 adalah untuk Divisyen ke-29 mendarat di Helles di ujung semenanjung dan kemudian maju ke benteng-benteng di Kilitbahir. Para Anzac itu ke sebelah utara Gaba Tepe di pantai Aegean, mereka bisa maju di semenanjung dan mencegah mundur dari atau penguatan Kilitbahir. Teluk kecil di sekitar tempat mereka mendarat dikenal sebagai Anzac Cove. Sektor ini dari Semenanjung Gallipoli dikenal sebagai 'Anzac'; daerah pendaratan Inggris dan Perancis menjadi dikenal sebagai 'sektor Helles' atau hanya 'Helles'. Perancis membuat pengalihan Kum mendarat di Kale di pantai Asia sebelum memulai kembali untuk memegang wilayah timur sektor Helles. Ada juga sebuah pengalihan oleh Divisyen Marinir Kerajaan Inggris, termasuk satu orang penyelewengan oleh Bernard Freyberg, kemudian enjadi seorang jenderal bintang tiga dalam Perang Dunia II, di Bulair.

jmpl|ka| Pendaratan di pantai Cape Helles.

pendaratan Helles oleh Divisyen ke-29 di bawah komando Mayor Jeneral Aylmer Hunter-Weston, di lima busur pantai di ujung semenanjung, dari timur ke barat sebagai S, V, W, X dan Y pantai. Legiun Yahudi juga mendarat di Helles pada tanggal 25, serta sebuah resimen Gurkha Inggris, terutama Gurkha Rifles ke-6, yang terakhir yang mengambil dan mengamankan Sari Bair di atas pantai pendaratan.[33]

Komandan Pantai Y pendaratan bisa berjalan tanpa perlawanan ke dalam 500 meter dari Krithia desa yang sepi. Inggris tidak pernah mendapat begitu dekat lagi. Pantai Y akhirnya dievakuasi hari berikutnya setelah bala bantuan tiba.

Pendaratan utama dilakukan di Pantai V, di bawah benteng Seddülbahir tua, dan di Pantai W, jarak pendek ke barat di sisi lain dari tanjung Helles.

Di Cape Helles, Pantai V dari Royal Munster Fusiliers dan Royal Hampshires itu mendarat dari SS Sungai Clyde, yang kandas di bawah benteng sehingga pasukan bisa turun langsung ke pantai. Royal Dublin Fusiliers mendarat di Pantai V dari perahu terbuka. Di Pantai W, Lancashire Fusiliers juga mendarat dari perahu terbuka di pantai kecil, diabaikan kerana terdapat bukit pasir dan dihalangi kawat berduri. Di kedua pantai para pembela Turki dalam posisi di tangga untuk menimbulkan korban yang mengerikan. Pasukan muncul satu per satu dari pelabuhan-pelabuhan di Sungai Clyde, target disajikan sempurna ke senapan mesin di Seddülbahir benteng. Dari 200 tentara pertama mendarat, hanya 21 orang berhasil ke pantai.[34]

Seperti di Anzac, para pembela Turki terlalu sedikit untuk memaksa Inggris ke pantai. Pada Panta W, kemudian dikenal sebagai Pendaratan Lancashire, yang mampu mengalahkan pertahanan meskipun kerugian yang sangat besar, 600 terbunuh atau terluka dari total kekuatan 1.000. Para batalyon yang mendarat di Pantai V menderita sekitar 70% korban. Enam penghargaan dari Victoria Cross telah dibuat di antara Lancashires di Pantai W. Enam Victoria Crosses juga diberikan kepada pasukan infanteri dan pelaut di Pantai V dan selanjutnya diberikan tiga hari berikutnya ketika mereka selesai berperang dalam perjalanan mereka dari pantai. Selama pertempuran di sektor ini, Sersan Yahya dengan lima regu infanteri membedakan diri mereka sendiri. Pleton Turki bertekad memukul mundur beberapa serangan di posisi puncak bukit mereka, sampai pembela pemberontak dipisahkan dalam kegelapan.[35] Setelah pendaratan, ada begitu sedikit dari Dublin Fusiliers dan Munster Fusiliers kiri bahwa mereka digabung menjadi satu unit, "The Dubsters". Hanya satu perwira Dublin selamat dari pendaratan; keseluruhan, dari 1.012 Dubliners yang mendarat, hanya 11 selamat tanpa cedera.

Korban[sunting | sunting sumber]

Gallipoli casualties
Sumber: Australian Department of Veterans' Affairs[36]
  Meninggal Terluka Total
Total Sekutu 44,092 96,937 141,029
- Inggris Raya 21,255 52,230 73,485
- Perancis (perkiraan) 10,000 17,000 27,000
- Australia 8,709 19,441 28,150
- Selandia Baru 2,721 4,752 7,473
- India 1,358 3,421 4,779
- Newfoundland 49 93 142
Kerajaan Ottoman (perkiraan) 86,692 164,617 251,309
Total (keduabelah pihak) 130,784 237,290 336,048

Ada hampir setengah juta korban selama kampanye, menurut Departmen Urusan Veteran Australia.[37]Di samping korban ini, banyak prajurit yang menjadi sakit kerana kondisi yang tidak sehat, terutama dari demam tipus, disentri dan diare. Diperkirakan bahwa lebih 145.000 tentara Inggris menjadi sakit selama kampanye. Di antara mereka adalah fisikawan muda brilian Henry Moseley. Juga penyair Rupert Brooke, yang melayani Divisyen Angkatan Laut Kerajaan Inggris, meninggal tak lama sebelum berlakunya penyerangan keranna gigitan nyamuk septik.

Tidak ada senjata kimia yang digunakan di Gallipoli, [38] meskipun mereka melawan pasukan Turki di perang Timur Tengah dua tahun kemudian pada kedua dan ketiga pertempuran di Gaza tahun 1917.[39][40]

Ada tuduhan bahwa pasukan Sekutu telah menyerang atau membombardir kapal rumah sakit dan rumah sakit Turki pada beberapa kesempatan antara awal kampanye dan September 1915. Pada bulan Juli 1915, ada 25 rumah sakit Utsmani dengan total 10.700 tempat tidur, dan tiga kapal rumah sakit di daerah. Pemerintah Perancis mempermasalahkan keluhan ini (melalui Palang Merah selama perang), dan respons Inggris adalah bahwa jika itu terjadi maka itu adalah disengaja. Rusia pada gilirannya mengklaim bahwa Turki telah menyerang dua kapal rumah sakit mereka, Portugal dan Vperiod, dan Pemerintah Ottoman menjawab bahwa kapal-kapal telah menjadi korban ranjau laut.[41]

Komisi Pemakaman Perang Persemakmuran bertanggung jawab untuk mengembangkan dan memelihara pemakaman permanen untuk semua-pasukan Persemakmuran Inggris Raya, Australia, Selandia Baru, India, dan lain-lain. Ada 31 CWGC pemakaman di Semenanjung Gallipoli: enam di Helles (ditambah satu-satunya makam soliter), empat di Suvla dan 21 di Anzac. Bagi banyak dari mereka yang tewas, dan mereka yang mati di kapal rumah sakit dan dikuburkan di laut, tidak ada dikenal kuburan. Nama-nama orang-orang ini masing-masing tercatat pada salah satu dari lima "peringatan untuk yang hilang"; Lone Pine sebagai memorial pasukan Australia dalam sektor Anzac; Hill 60, dan Chunuk Bair untuk mengenang pasukan Selandia Baru yang tewas di Anzac. Dua Belas Pohon Copse memperingati pasukan Selandia Baru yang tewas di sektor Helles. Inggris dan pasukan lainnya (termasuk India dan Australia) yang meninggal di sektor Helles diperingati pada tugu di Cape Helles. Korban yang hilang di laut, atau dikubur di laut, tidak dicatat pada peringatan ini, tetapi mereka tertera pada kenangan di Inggris Raya.[42]

Hanya ada satu pemakaman Perancis di Semenanjung Gallipoli, yang terletak dekat Soroz Beach, yang merupakan basis Perancis selama kampanye.

Ada dua pemakaman CWGC di pulau Yunani Limnos, yang pertama di kota Moudros dan yang kedua di desa Portianou. Limnos adalah basis rumah sakit pasukan Sekutu dan sebagian besar dikubur, termasuk yang luka-luka dan yang tidak bertahan. Di desa Portianou pemakaman CWGC terletak sebuah kuburan dengan nama RJM Mosley tetapi agak tidak mungkin ahli fisika yang diketahui Henry Moseley. jmpl|Ciri khas batu nisan korban kampanye Gallipoli di TPU Lone Pine

Tidak ada pemakaman militer Turki yang besar di semenanjung, tetapi ada banyak tugu kenangan, yang utama adalah Çanakkale Syuhada di Morto Bay, Tanjung Helles (dekat S Beach), Tugu kenangan prajurit Turki di Chunuk Bair dan tugu peringatan dan masjid dengan udara terbuka untuk Resimen 57 dekat Quinn's Post (Bomba Sirt). Ada sejumlah Tugu kenangan dan pemakaman Turki di pantai Asia Dardanella, menunjukkan penekanan pada tempat-tempat sejarah Turki pada kemenangan 18 Maret atas pertempuran berikutnya di semenanjung.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kurtuluş Savaşı Komutanları.
  2. ^ Dennis, Peter. "Gallipoli Campaign." Microsoft® Student 2006 [DVD]. Microsoft Corporation, 2005. Microsoft ® Encarta ® 2006. © 1993-2005 Microsoft Corporation. All rights reserved.
  3. ^ http://www.canakkale1915.com/sehitsayisi.htm
  4. ^ Fewster, Basarin & Basarin 2003, m/s. 44.
  5. ^ Broadbent 2005, m/s. 19–23.
  6. ^ Baldwin 1962, m/s. 40.
  7. ^ Erickson 2013, m/s. 159.
  8. ^ Tauber 1993.
  9. ^ Dennis 2008, m/s. 224.
  10. ^ Corbett 2009, m/s. 158, 166.
  11. ^ Haythornthwaite 2004, m/s. 6.
  12. ^ Carlyon 2001, m/s. 34.
  13. ^ Strachan 2001, m/s. 115.
  14. ^ Broadbent 2005, m/s. 27–28.
  15. ^ Tamworth Daily Observer 1915, m/s. 2.
  16. ^ Travers 2001, m/s. 20.
  17. ^ Broadbent 2005, m/s. 40.
  18. ^ Gilbert 2013, m/s. 42–43.
  19. ^ Hart 2013a, m/s. 9–10.
  20. ^ Hart 2013a, m/s. 10.
  21. ^ Hart 2013a, m/s. 11–12.
  22. ^ Fromkin 1989, m/s. 135.
  23. ^ Fromkin, 1989 & Broadbent 2005, m/s. 35.
  24. ^ Broadbent 2005, m/s. 35.
  25. ^ Baldwin 1962, m/s. 60.
  26. ^ Wahlert 2008, m/s. 15.
  27. ^ Stevens 2001, m/s. 44-45.
  28. ^ Kinross, 73.
  29. ^ James, Robert Rhodes (1995). Gallipoli: a British historian's view. Parkville, Vic.: Dept. of History, University of Melbourne. ISBN 0-7325-1219-0. Hal. 74.
  30. ^ James, Robert Rhodes (1995). Hal. 75.
  31. ^ James, Robert Rhodes (1995). Hal. 76.
  32. ^ James, Robert Rhodes (1995). Hal. 77.
  33. ^ "6th Gurkha Rifles". britishempire.co.uk. Luscombe, S & C. Dicapai pada 2009-06-19.
  34. ^ "Irish battalions - major battles (Part III of XI) Helles Landings, Gallipoli, April 1915". Royal Dublin Fusiliers: Remembering the Great War website. 2005.
  35. ^ Erickson, p. 84
  36. ^ hari ANZAC 2008 - Kampanye Gallipoli, Departmen Urusan Veteran Australia. 24 Maret 2009.
  37. ^ hari ANZAC 2008 – Kampanye Gallipoli
  38. ^ "Gallipoli Part V : Evacuation and the End of the Campaign". Turkey in the First World War. Dicapai pada 2006-12-03.
  39. ^ "Chemical warfare and the Palestine campaign in World War I". First World War.com. Dicapai pada 2006-12-03.
  40. ^ "Australian Military Units — Battles of Gaza". Australian War Memorial. Dicapai pada 2006-12-03.
  41. ^ Cemalettin Taskiran (18 March 2005). "Allied Attacks On Turkish Patients & Wounded". The Journal of the Turkish Weekly. Dicapai pada 2006-12-02.
  42. ^ "Cape Helles Memorial to the Missing". Commonwealth War Graves Commission. Dicapai pada 2006-12-03.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Media berkenaan Battle of Gallipoli di Wikimedia Commons

Templat:Perang Dunia I Templat:Militer-stub